Thursday, August 24, 2017

Lari Pagi di Velodrome, Rawamangun

17 Agustus tahun empat lima
Itulah hari kemerdekaan kita
Hari merdeka
Nusa dan Bangsa
Hari lahirnya bangsa Indonesia
Merdeka!
Skali merdeka tetap merdeka
Selama hayat masih dikandung badan
Kita tetap setia, tetap sedia
Mempertahankan In-do-ne-si-a
Kita tetap setia, tetap sedia
Membela negara kita

Wah uda lama gw ga nyanyi lagu itu. Gw mengetikkan lirik lagu yang biasa dikumandangkan saat merayakan hari ulang tahun Indonesia ini sambil nyanyi dalam hati loh. (・∀・) Kalian juga mungkin bacanya sambil nyanyi dalam hati. Hayo ngaku!!! ヽ(^o^)
Ah yang mau gw ceritain bukan tentang lagu kemerdekaan Indonesia ini sih. Jadi ceritanya tepat tanggal 17 Agustus kemarin, gw berencana untuk bangun pagi dan lari pagi.  Gw sudah mengajak Olen nginap di kosan gw buat bangun pagi sama-sama dan lari bareng. Awalnya sih gw mao lari pagi di Universitas Indonesia. Gw ajak Evan juga karena doi biasa lari pagi di sana. Tapi doi udah ada rencana kencan gitu. Jadi yauda gw ajak yang lain d biar ga sepi-sepi banget. Saat itu yang terpikirkan di kepala gw adalah Agnes! Karena doi kosnya ga jauh-jauh banget sama gw jadi masih enak lah buat diajak lari pagi bareng. Trus Minggu sebelumnya doi abis ikutan acara fun run 5 km gitu. So, gw pikir doi mao diajak lari.
Hari sebelumnya gw tanya Agnes lagi apakah doi jadi untuk lari pagi. Trus doi usul buat lari pagi di Velodrome. Soalnya dia ajak cowonya juga buat lari pagi bareng. Trus bisa naik mobil sama-sama ke Velodrome.
Hari-H, gw sepakat buat lari di Velodrome berempat. Gw dan Olen pergi ke halte Semanggi untuk di-pick up Agnes dan Ko Fendi (duh pake i apa pake y ya, hmmm, untuk kedepannya, sebut saja Koko). 
Saat itu gw kesiangan berangkatnya. Bukan karena telat bangun, gw bangun sesuai alarm yang gw pasang. Namun ternyata waktu yang dibutuhin untuk benar-benar siap dan sampai di Halte Semanggi lebih lama dari yang gw rencanakan. Gw memang merencanakan untuk fitness dulu di kamar dan ternyata ini cukup makan waktu ya. Hahaha Maafkan gw ya Nes jadi ngaret.
Akibat keterlambatan itu, gw baru sampai di Velodrome jam 8an. Di saat orang-orang sudah mau selesai olahraga gitu. (-_-;). Sesampai di sana, gw melihat alat-alat olahraga yang kaya di taman-taman di Hongkong gitu. Wah keren di sini ada kaya ginian. Tapi kami berempat langsung menuju lintasan lari untuk menunaikan tujuan utama pagi ini. Ternyata dari parkiran ke lintasan larinya lumayan juga. Harus memutar gitu. Di perjalanan ke lintasan lari, kami melihat lebih banyak lagi alat-alat olahraga di sisi jalan. Ada alat untuk melatih otot tangan, otot kaki, ada alat pijat punggung. Macam-macam d. Jadi tak sabar untuk mencoba.
Di lintasan lari, lapangannya bagus. Bukan dari tanah merah, tapi semacam aspal berwarna jingga gitu. Bagus d pokonya! Setelah berinstagram story ria, mulailah kita berempat lari. Berhubung gw sudah kehabisan tenaga di pagi hari saat fitness, gw cuma sanggup lari 3 keliling full, yang berarti hanya sanggup lari 1,2 km saja. Sisanya gw lari dan jalan gitu. Gw salut melihat Agnes. Dia lari cukup kencang dan sanggup menyelesaikan 4 keliling lebih tanpa berhenti d sepenglihatan gw.
Selesai berlari-lari dan mandi keringat. Kembalilah kami berempat menuju parkiran. Minum kami ditinggal di mobil juga. Jadi ga istirahat-istirahat dulu di pinggir lintasan lari. Tapi di perjalanan balik, kami cobain semua alat-alat olahraga yang tadi sudah kami lihat. Wah andai Velodrome ini dekat sama kosan gw, kayanya gw akan cukup sering ke sini. Selesai di alat-alat olahraga yang depan pintu masuk lintasan lari, kami lanjut ke alat-alat olahraga yang ada dekat tempat parkir mobil kami. Di situ ada sepeda statis, ada alat buat putar-putar pinggang, ada alat kaya yang di tempat-tempat fitness gitu. Banyak d pokonya dan masih bagus. Oh ada jungkat-jungkit juga. Namun sayang tidak dikasi ban atau karet gitu buat membalnya, jadi nanti bisa bikin pantatku sakit pas menyentuh tanah. (-_-;)
Selesai main alat-alat olahraga itu, masuklah ke mobil dan gw menghabiskan satu botol Aqua. Trus kami pergi cari sarapan dan menemukan warung bakso pinggir jalan yang ramai oleh pengunjung yang kelaparan. Di dekatnya ada tukang kue ape, kue rangi, dan kue cubit (ini satu tukang btw). Trus ada tukang gorengan juga. Selesai makan bakso yang menurut gw kurang enak, gw beli d kue apenya. Satunya Rp 2.000,- mahalnyeuuu.
Esok harinya. Gw terbangun dengan seluruh badan gw sakit. Tangan, perut, terutama kaki yang lebih tepatnya paha kanan gw. Gw ga bisa jongkok. Harus pelan-pelan dan bahkan pegangan. Dari posisi duduk trus berdiri aja gw langsung kaku. Ga bisa berjalan normal. Jalan gw kaya siput! -ㅅ- Parah banget d. Untung cuma sehari gw kaya begini.

2 comments:

  1. Di GBK juga ada Pik alat olahraga model gitu, tapi sekarang GBK lagi direnov, sie.. >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. oia??
      gw belom pernah lari di GBK si. hahaha Renovnya kelar kapan?

      Delete