Wednesday, February 22, 2017

Achievement Unlock: Berada di Dua Belahan Dunia dalam Satu Waktu

Kali ini juga masih dalam rangka survei terkait proyek yang sedang gw kerjakan...Ini nih salah satu hal yang gw suka sebagai seorang konsultan. Bisa jalan-jalan ke berbagai tempat dan melihat proses-proses yang cuma bisa gw lihat (langsung) sekali dalam hidup gw #lebay
Gw berangkat bersama kak Alfi ke Pontianak hari Rabu, 7 Desember 2016. Kali ini berangkat ke Pontianak dari Soekarno-Hatta International Airport. Soalnya yang dari Halim jamnya ga cocok..hmm..apa ga ada ya..Gw lupa hahah
Gw berangkat dari kantor jam 5 pagi (kayanya) dengan diantar pak Jun, supir kantor. Sampai di airport jam 6 pagi..Karena kemarinnya sudah check in online, jadi kita langsung masuk ke ruang boarding. Tapi ga pake nunggu juga da..setelah ke toilet dulu, langsung cus naik ke pesawat. Tapi kali ini ga se-just in time waktu ke Semarang. hahaha...
Jam 8.11 pagi gw sampai juga di Supadio International Airport. Landing lebih cepat dari jadwal. Jadilah kita nunggu dulu supir yang sudah kita pesan kemarin. Supir kita di Pontianak namanya pak Budi (kalau tak salah, anggap saja benar hahaha), orang Melayu. Logatnya masih ketara hehe...doi ramah serta tau spot-spot kuliner enak di Pontianak. Maklum, biasa nganter orang Pontianak asli yang sengaja dateng ke Pontianak dari Jakarta buat kuliner aja.
Sampai di Pontianak, gw dan kak Alfi langsung ke kantor untuk survei. Oia, di sela-sela survei, kita menyempatkan untuk dateng ke Tugu Khatulistiwa. Titik nol nihhh!!! *excited* Tugu itu dibangun sama orang Belanda dulu. Di sini kita bisa berada dalam dua belahan dunia secara bersamaan.. Yaiyalah orang di titik nol. hihihi...Kata orang, karena hidup hanya sekali, sempatkanlah dalam hidupmu untuk melakukan hal-hal unik. Ya, salah satunya berada dalam dua belahan dunia dalam satu waktu. Yeay! Achievement unlock!
Balik lagi ke cerita, surveinya cukup lama, sampai lewat makan siang. Gw kelaparan hahahaha...Gw dibawa ke rumah makan prasmanan gitu, duh tapi lupa namanya. Masakan khas Melayu gitu di sana. Enak-enak. Gw mesen es lidah buaya buat minumnya karena direkomendasiin pak Budi. Enak juga! hehehe Akhirnya cacing-cacing di perut udah tenang setelah dikasi makan. Selesai makan siang, masih lanjut survei ke tempat supplier gitu...seru ngobrol sama narasumber yang ini. Gw dapet cerita banyak gitu..dan karena beliau berlogat Melayu, gw lama-lama jadi kebawa juga berlogat Melayu..hahaha...
Selesai survei hari itu, gw makan ke Mie Tiaw Daging Sapi "Apollo". Katanya ini mie tiaw terkenal di sini. Jadi kalo ke Pontianak wajib cobain ini. Sebelah tempat makan ini juga sama menjual mie tiaw dan kedua pemilik dari tempat itu sebenarnya bersaudara. Gw pesen mie tiaw gorengnya plus es jeruk pontianak. Untuk rasa mie tiaw-nya masih kalah ya menurut gw dengan kwetiau sapi Hayam Wuruk di Boelevard, Kelapa Gading, Jakarta Utara. Teksturnya masih basah gitu, ga sekering kwetiau Hayam Wuruk. Jadi kurang berkesan rasanya menurut gw. Tapi untuk es jeruknya...beuh enak!!! Kata kak Alfi, memang jeruk Pontianak itu khas dan manisnya enak. Akh rasanya pengen minum es jeruknya lagi...hmmm...sweet...
Ga puas dengan makan malam, kita masih lanjut kuliner makan  pisang goreng Pontianak hahaha gila timbangan apa kabar ya?? Kata pak Budi, orang Pontianak itu senang nongkrong sambil ngopi. Warung kopi di Pontianak itu menjamur dan ga pernah sepi. Selalu ramai...saat itu gw dibawa ngopi ke Warung Kopi Winnie. Pesanlah kita pisang gorengnya. Gw minum teh susu dan kak Alfi pesan kopi hitam. Karna ga suka kopi jadi ya teh susu aja d. Padahal kata kak Alfi kopi Pontianak itu enak dan khas...hmm besok d gw cobain hahaha...Ga lama, pisang gorengnya dateng. Pisang gorengnya dikasi selai srikaya. Gw pikir cuma pisang goreng tepung gitu aja kaya yang biasa dijual di Jakarta. Ternyata aslinya pakai selai srikaya toh. Untuk rasa...Enak!!! Waduh-waduh, perutku maju...
Setelah kekenyangan, pergilah kita check in ke hotel untuk istirahat. Hotelnya di antara ruko-ruko gitu. Hahahaah.. kak Alfi sempat bingung kenapa mba April mesen hotelnya begini. Ya emang si deket dengan kantor tempat kita survei. Tapi hotelnya kurang meyakinkan gitu. Hahaha...Kata pak supir, padahal ada cabang hotel itu yang di pusat kota. Pak supir pun bingung kenapa ga ke hotel yang di pusat kota, tapi malah di lokasi itu...ya gapapa d, toh cuma semalam dan untuk bobo cantik.
Esok paginya, sarapan dulu di hotel. Trus jam 8 sudah dijemput pak Budi karena kemarin memang janjian dulu buat ngupi pagi di warung kopi terkenal. Padahal baru sarapan, tapi tetep lanjut ngopi mumpung di Pontianak! Kita pergi ke Warung Kopi Asiang. Di sini gw cobain d kopi Pontianak itu kaya gimana dan....pait! Padahal uda pesen kopi susu. Tapi kafeinnya berasa beud. Cukup untuk membuat perut mulas beberapa jam setelahnya. Asem.
Setelah sarapan, lanjut d kegiatan survei di Pontianak. Selesainya siang sebelum jam makan siang. Trus gw ada janjian mau ketemu Kresna, teman seperjuangan di kampus Gajah. Doi kan ditempatin di Pontianak, pas tau gw lagi di Pontianak, doi ngajak ketemuan. Lagi-lagi ya dunia sempit. Ketemu aja anak TI di sini. Kita janjian di es Angi. Ini es legendaris kota Khatulistiwa. Esnya itu dimakan di dalam batok kelapa yang dagingnya masih menempel tapi air kelapanya sudah diambil. Gw pesen rasa nangka dan green tea. Tadinya mau rasa duren, sayang belum ada. Hiks. Untuk rasanya, beuh!!!! Enak!!! Gw pengen lagi makan iniii!!!!
Selesai makan es, dengan dibayari pula oleh Kresna (duh baiknyeu), kita cari tempat buat makan siang. Kan kita masih belum makan siang ya. Pak Budi menyarankan untuk makan mie kepiting karena mumpung di Pontianak. Masa uda jauh-jauh nyebrang pulau ga cobain mie kepiting khas Pontianak ini. Yauda d gw mengiyakan, kak Alfi juga mendukung haha jadi semangat. Padahal mie ini mengandung bab1 trus kak Alfi dan pak Budi kan ga makan ini. Jadi sebenernya gw agar segan untuk makan di sini karena masa mereka nungguin gw makan. huhu..tapi karena di-support yauda d gw mengiyakan untuk mampir ke situ. Gw dibawa ke Mie Kepitung Ju Hui. Sebenernya mau ke O Kie (ekh apa ya lupa namanya), tapi siang itu masih tutup. Untuk rasa, biasa aja si *kecewa* masih enakan mie kepiting di Jakarta. Apa karena lidahnya beda?? Hmm..Entahlah. Setelah perut maju sesenti, giliran kak Alfi dan pak Budi yang mengisi perut. Mereka pergi ke rumah makan padang gitu. Ada masakan ikan pake bumbu kaya rendang gitu di sana. Kata pak Budi itu khasnya. Kali ini gantian gw yang nunggu mereka makan.
Selesai makan, masih ada waktu nih sebelum kembali ke Jakarta. Kita mampir ke tempat beli oleh-oleh dulu. Selain itu, kita sempatkan pula juga untuk survei ke toko gitu sebentar. Trus pak Budi masih menawarkan untuk nyemil coipan. Kak Alfi pun tertarik, yauda d kita pergi mampir ke sana dulu. Pesen yang isi bawang dan isi kucai. Gw s lebih suka yang isi bawang ya. Emang biasanya juga gw makan yang isi bawang.
Oke perut gw bener-bener kenyaang! Trus pak Budi masih nawarin nasi kari gitu buat bekal di pesawat. Karena uda kenyang banget, gw menolak. Tapi sayang banget gw menolak. Ugh! Jam 5.25 sore gw uda di bandara Supadio. Berharap ga delay kaya waktu balik dari Semarang. Untungnya engga ya. Pas landing, gw kelaparan. Gw mendarat di Soekarno-Hatta, jauh dong dari kosan. Uda gitu hari itu entah kenapa rame banget. Sampai di Jakarta jam 8 malem kalau ga salah. Gw pisah tuh sama kak Alfi. Kita berdua sama-sama pesen taksi online. Kak Alfi langsung dapet. Gw masih nunggu. Uda dapet, ekh dia cancel. Sedih. Trus nyari lagi, dapet juga akhirnya. Dia dari terminal 2 dan sedang perjalanan ke terminal 1. Nunggu tu taksi aja uda sejam setengah dong saking macetnya. Trus udah ketemu, perjalan ke kosan macet parah. Perut keroncongan. Harusnya tadi gw makan dulu ya di bandara. Hmmm..Gw bahkan sampai diledekin sama supir taksinya dong karena kelaparan. Sedih. Sampai di kosan jam 12 malam kali. Gtw d lupa, sampe-sampe langsung mencari makanan. Ya itulah sepenggal perjalanan gw selama di kota Khatulistiwa.
Kuliner Pontianak
Kiri atas itu Pisang Goreng Srikaya berserta Teh Susu dan Kopi Hitam. Kiri bawah Ikan di rumah makan padang. Tengah atas itu Coipan, di tengah-tengah banget es Angi, bawahnya itu Mie Tiaw Apollo dan Mie Kepiting. Kanan atas itu kopi susu khas Pontianak di Warung Kopi Asiang.
Penampakan Es Angi yang Lebih Jelas
Tugu Khatulistiwa

Monday, February 20, 2017

Jalan-Jalan ke Semarang

Trip kali ini disponsori perusahaan ☺ *happy*
Jadi saat itu gw lagi ada survei ke Semarang. Pergilah gw bersama Aul ke Semarang hari Jumat, 2 Desember 2016. Penerbangan kita jam 5.45 pagi dan kita bener-bener just in time banget loh ke bandaranya hahaha...Kita bangun jam 3 pagi, tapi Aul lebih siang karena kemarin dia baru sampe kosan jam 12 malem kali karena baru aja doi mendarat dari Palembang. *superwomen*
Trus kita berangkat dengan naik taksi online ke Bandara Halim Perdana Kusuma. Dekat si memang dari kosan, tapi jam 5 pagi kita baru sampe di gate paling depan, mana sempat ada adengan dipalak sama supir taksi segala lagi..huh...
Masuk-masuk kita langsung check in dan langsung cus ke dalam karena kita ga ada bagasi sama sekali. Habis check in, ga pake nunggu kita langsung ngantri masuk ke pesawat. Hahaha untung saja ya kita berdua ga ketinggalan pesawat.
Sampai di Semarang masi jam 6.20 dong, maklum cuma 35 menit aja perjalanan dari Jakarta-Semarang. Belum lama duduk di kursi, e tau-tau pilot uda bilang aja mao mendarat. Ga sempet boboan dulu hahaha...
Sampe di Semarang, kita berdua dijemput sama bapak supir dengan mobil rental yang sudah kita pesan dari Jakarta. Trus kita minta dianter bapak buat ke tempat sarapan pagi dulu. Maklum masih jam segitu kan, kita pikir orang-orang yang mau kita temui di Semarang itu belum masuk kantor kan masih pagi banget. Trus kita dianter ke Soto Ayam Khas Semarang "Pak Man". Ternyata di sana belom buka, tapi yang uda nunggu banyaak booo..dan yang nunggu orang kerja semua d..soalnya uda bapak-bapak dan ibu-ibu gitu.
Saat itu, Aul juga uda ngubungin orang yang mau kita temui dan ternyata mereka sudah nunggu kita dong di kantor. Astagaaaa kaget dong! Yauda d abis kita makan, langsung cus ke kantor.
Oia, review sotonya si menurut gw biasa aja. Kurang asin. Porsi pas untuk sarapan ga kebanyakan ga kedikitan. Trus ada sate-satean gitu di meja. Sate kulit dan gorengan gitu. Gw cobain tahu gorengnya gitu. Mayan lah.
Sesampainya di kantor, kita diskusi terkait proyek yang sedang kita kerjain dan diajak muter-muter melihat proses di sana. Selama ini baru seumur-umur gw ngeliat proses itu. hihi.. pengalaman tak terlupakan d.
Makan siang, kita diajak ke Ikan Bakar Cianjur (IBC). Kita di sana makan berbagai jenis masakan dengan ikan sebagai menu utama. Ada ikan goreng garing (ini enak!! tulangnya bahkan kriuk bisa dimakan), ada sop ikan (ini juga enak, rasanya kaya sam kip ti yang suka gw makan), ada ikan pesmol (mayan lah), ada ikan bakar (harusnya ini khasnya ya, ini juga lumayan). Selain ikan, ada juga goreng tahu tempe serta karedok. Habis perut jadi maju *ops* balik lagi d kita ke kantor dan dilanjutkan ke tempat survei lainnya.
Selesai survei jam 6 sore, gw uda laper banget hahaha plus lelah karena seharian jalan-jalan ekh maksudnya survei.
Nah untuk makan malam, kita ke Kedai Blendoek Museum Mandala Bakti. Letaknya di tengah-tengah sebelah gereja tua gitu. Wah tempatnya cozy banget buat nongkrong. Ga heran banyak anak muda memadati meja-meja di sana. Nah makanannya tu rupa-rupa di sini. Nasinya dibungkus kecil-kecil, sengaja supaya bisa nyobain nasi yang lain. Soalnya banyak banget macemnya. Trus lauknya juga rupa-rupa dan banyak berbagai jenis sate hahaha.. Surga ini! Gw jadinya makan nasi pindang lombok ijo, nasi krecek, sate lilit, dan sate udang goreng. Minumnya susu jahe. Mantap dah! Oia selain makanan, ada juga camilan kue-kue gitu di sana.
Kuliner Semarang
Di foto dari kiri itu ada ikan pesmolnya IBC, yang bawah itu penampakan soto ayam "pak Man", trus di tengah itu makanan gw pas di Kedai Blendoek, dan sebelahnya oleh-oleh khas Semarang, Wingko Babad!

Setelah kenyang, cus d dianterin pak supir ke hotel. Setelah mandi dan cemil-cemil malam *ekh*, bobo d kita menghilangkan lelah.

Esoknya, kita masih ada survei...selesai survei ternyata siang! Kita makan siang di Nglaras Rasa. Rumah makan ini katanya terkenal dan sering banget wisatawan yang dibawa ke sini kalo ke Semarang. Dekorasinya bagus, ada cap-cap buat batik gitu sebagai pajangan dinding. Di sini kita makan all you can eat gitu dong..trus ada kejadian epic terjadi di sini..emm ga diceritain d. Malu juga ya kalo cerita di sini hahaha...cukup dikenang di memori otak saja. hihi...
Habis makan siang, hujan deras dong. Cukup lumayan ya bikin saya kebasahan..untung di perjalanan menuju tempat oleh-oleh hujannya sudah berhenti. Kita pergi ke Wingko Babad cap Kereta Api yang dekat dengan rumah makan tadi..trus ke Istana Brilian, beli kue bolu khas Semarang. Di sini kita janjian sama Jaka! Kordas kitaaa....uuuny..sudah lama tidak bertemu dan sekalinya ketemu ekh di Semarang. hahaha..Ternyata, masih ada cukup waktu buat jalan-jalan nih sebelum pulang ke Jakarta. Soalnya kita flight jam 8 malam gitu. Akhirnya kita minta pak supir buat mampir ke Lawang Sewu. Gw belom pernah ke sana, tapi Aul uda..jadi Aul kaya tour guide-nya gitu hehehe.. Di sana banyak koleksi tentang kereta api. Maklum dulu itu kantor buat perkereta apian gitu. Trus katanya di lantai basement ini tuh penjara sebenernya. Cuma saat itu gw ga bisa ngeliat karena ternyata udah ditutup karena banjir. 
Setelah puas dan cape muter-muter di Lawang Sewu (maklum gedungnya ada 3), kita dijemput dan minta diantar ke tempat makan mi yang direkomendasiin Jansen. Letaknya sebelah Plaza gitu...gw lupa namanya apa.
*UPDATE*
Nama tempat makan mie nya Doel Noemani.

Habis makan kita buru-buru minta dianter ke Bandara, takut kejadian just in time kemaren kejadian lagi kan...hahaha
Ternyata jam 6 sore kita uda di ruang tunggu...trus penerbangannya delay dong! Astagaaaa
Kita berangkat jam 10 malem kali..padahal waktu penerbangannya cuma 30 menit aja hahaha
Jam 10.45 malem kita udah di Soekarno-Hatta International Airport..nunggu taksi online dan sampe di kos jam 12 malem...huaa hari yang melelahkan...

Friday, February 3, 2017

Mager tapi Butuh? Cek Ini Nih!!!

Dunia sekarang emang udah sangat modern. Ngerasa ga sih kalo manusia jaman sekarang itu uda super dimanjakan dengan adanya berbagai teknologi. Kebayang ga sih kalo dulu orang buat ketemu aja harus jalan bermil-mil jauhnya. Kalau sekarang, tinggal pakai alat transportasi yang tersedia berbagai macam bentuknya. Karena terlalu dimanjakan sama teknologi ini ngerasa ga sih kalo buat jajan di warung aja tuh ada yang pakai motor. Hayo ngaku! Siapa yang kalo jajan di warung perginya naik motor bukan jalan kaki????
Apalagi sekarang! Uda ga perlu keluar rumah lagi kan buat jajan?! Tinggal order online aja, makanan bakal sampe di depan rumahmu..ato kalo yang ngekos, di depan kamar. Saking dimanjanya, muncul juga nih marketplace buat belanja online.  Dengan adanya marketplace ini, ngebantu banget kan buat kamu-kamu yang sibuk dengan kerjaan lain tapi ga sempet untuk membeli keperluan sehari-hari. Tapi kadang kalian ngerasa ga sih kalo belanja online itu, barang yang dibeli suka ga sesuai ekspektasi? Gw sering kecewa nih soal yang ini. Dua kali belanja online, dua kali juga barang yang didapat ga bisa dipakai. Sedih dooooonggg...Apalagi marak juga kan tuh online shop yang bawa kabur uang pembeli. Bukannya untung karena efisiensi waktu beli, malah buntung uang kita ilang diambil seller dari online shop ga bertanggung jawab.
Nah makin ke sini, makin ada orang yang concern akan hal keamanan dan kenyamanan pembeli online. Untuk itu muncul nih Tokopedia, salah satu marketplace yang ngebantu pembeli merasa nyaman dan aman buat berbelanja online. Gw sendiri senang buat belanja online di sini. Selain jadi pembeli, gw juga buka toko online di sini loh. Namanya Yeye Cosmetic. Gw jualan make-up maupun skincare di sana. Oia, selain itu, gw juga buka lewat Instagram juga loh. Nah di Instagram, kalian bisa check di @pikabeautyshop ya! Jangan lupa ya kalian mampir!! Hehehe

Yeye Cosmetic - Karawang | Tokopedia: Belanja online aman dan nyaman dari Yeye Cosmetic - Beauty with us~

Thursday, February 2, 2017

Apply Visa Waiver Jepang

Kamis, 26 Januari 2017 siang bokap ambil e-paspor yang udah jadi. Nah sekarang tinggal apply bebas visa Jepang d di kedutaan Jepang. Setelah mendapat bekal informasi dari situs jalan2kejepang.com, mudah banget loh cara apply-nya!
Pertama yang harus dilakukan adalah cari tahu lokasi kedutaan jepang. Secara itu tempat buat apply-nya. Kalo gatau ya gimana mau apply hahaha Nih alamatnya: Jalan MH Thamrin No.24, Menteng, RT.9/RW.5, Gondangdia, Menteng, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10350.
Gw ke sana naik busway karena jalan kakinya ga sebanyak kalo gw naik KRL. Rute yang gw lalui:

  1.  Naik di halte Tebet BUMP jurusan Pluit/Grogol
  2. Turun di Semanggi, nah dari sini jalannya cukup jauh karena harus ke arah Kota alias ke halte Bendungan Hilir.
  3. Naik bus Jurusan Kota atau apapun yang penting lewat halte Sarinah. Saat itu s gw naik yang jurusan Kota.
  4. Turun di halte Sarinah.
Oia, sebenarnya gw ga expect turun di halte Sarinah. Kalo menurut google map sih turunnya di halte Bundaran HI. Tapi mungkin karena lagi ada pembuatan MRT, halte itu uda ga ada lagi. Jadi gw pilih turun di halte Sarinah sambil mengamat-amati lokasi persis Kedutaan Jepang yang dilewati.

Ekh tunggu dulu! Sebelum ke embassy of japan, you must bring your e-passport! Kalo ga punya itu, dijamin d ga akan bisa apply visa waiver Jepang. Nah pihak kedutaan ini tuh menyarankan apabila satu keluarga ingin apply visa waiver, jangan semuanya dateng. Cukup satu orang saja sebagai perwakilan. Nah perwakilan dari keluarga gw ya gw... maklum gw kan kerja di Jakarta dan gw bisa ijin keluar sebentar untuk ngurusin ini. Karena gw sebagai perwakilan, gw juga mesti bawa fotocopy Kartu Keluarga sebagai bukti bahwa orang-orang yang gw wakilkan itu memang benar keluarga gw. Selain dokumen di atas, ada 1 form lagi yang harus dibawa, form pengajuan bebas visa. Form ini bisa diunduh di sini. Oia bawa juga ya identitas diri seperti KTP atau SIM. Soalnya di pintu masuk bakal diminta tuh kartu ID. Maklumlah namanya juga kedutaan, jadi keamanannya juga ketat ya.

Nah tanggal 31 Januari 2017 kemarin, gw minta ijin dateng telat untuk pergi ke embassy of Japan. Untuk jam kerja bagian visa itu dari hari Senin-Jumat (kecuali hari libur nasional maupun hari libur kedutaan). Bagian permohonan visa dari jam 08.30-12.00 WIB, sedangkan untuk pengambilan paspor dari jam 13.30-15.00 WIB.
Gw berangkat jam setengah 8 pagi, sampai di sana jam 8.40 dong. Macet sih. Ckckck Sebelum berangkat, gw isi tenaga dulu dengan ngebubur di deket kosan. Ini bubur paling enak di antara semua tukang bubur deket area gw. Haha Harganya seporsi Rp 8.000 saja.
Bubur Ayam
Cuaca kala itu agak mendung. Gw berharap aja kaga ujan. PR juga kan kalo jalan kaki di tengah hujan deras. Meski berpayung, tetep aja ya dari lutut ke bawah basah kuyub.
Oia, kroscek lagi ya, ini dokumen yang gw bawa buat apply visa waiver:

  1.  E-paspor
  2. Form Registrasi Bebas Visa
  3. Fotocopy Kartu Keluarga
  4. KTP
Sesampai di depan gerbang embassy of Japan, there are security guards who will check your bag before you enter. Pintunya besi besar gitu dan berat. Sepertinya anti peluru. Masuk dari pintu gerbang, keluarin tuh ID card buat dituker sama nomor visitor gitu. Nah abis itu masuk ke pintu masuk (ada tulisannya entrance door). Dari situ, ada pengecekan barang dan orang kaya di bandara. Trus lewati lagi 2 pintu kaca, baru d sampai ke bagian pengajuan visa. Tanya aja sama bapak satpam di situ. Nanti si bapak bakal kasi form yang harus diisi dan nyuruh ambil nomor antrian A. Antrian A buat pengurusan visa dan antrian B buat paspor (khusus warga Jepang yang ini).
Nomor Antrian A
Gw harus nunggu 30 orang dong...padahal baru buka 10 menit yang lalu tapi uda 30 orang aja yang antri. Mantap jiwa. Tapi ga begitu lama kok antrinya. Jam 09.41 WIB pengajuan visa ini kelar loh! You know what?! You can come back to take your passport tomorrow at 1.30-3.00 pm. Great! Cepet banget ya. Besok uda jadi aja. Tapi gw jadinya mesti ijin lagi d siang-siang.

Esok harinya, gw berangkat jam 12 siang, jangan lupa bawa form kecil yang diisi kemarin itu. Form ini dibutuhkan buat ambil paspor. Kala itu hujan rintik-rintik (tapi debitnya banyak) mengiringi perjalanan gw ke embassy of Japan. Bete. Sampai di sana sepatu basah. huhuhu
Lokasi ambil sama persis kaya lokasi pengajuan. Ambil nomor antrian A juga.
Nomor Antrian Ambil Paspor
Jengjengjeng! Nunggu 65 orang dong! Padahal jam 13.24 gw dateng bro! Bukanya aja jam 1.30 kan...tapi uda beroperasi aja itu loket pengambilan...Jam 14.42 WIB kelar d ambil paspornya. Huraaay...Namun di perjalanan pulang, hujan pun masih mengiringi. Kali ini rute yang gw ambil tuh bukan dari halte Sarinah, tapi dari halte Tosari. Jadi gw jalan kaki melewati Bundaran HI hits itu.
Bundaran Hotel Indonesia
Cap dan Stiker Bebas Visa Jepang
Nah itu lah cara apply visa waiver Jepang menurut pengalaman gw. Yeay! Gw resmi bisa ke Jepang!!!! Japan, wait for me...finally my dream come true...