Bintik-Bintik Merah di Tubuhku!

June 20, 2016

Hari itu tgl 7 Mei 2016...

Pagi hari ketika bangun tidur, rasanya badan gw sakit-sakit. Sakit di dada, di tulang ekor ketika duduk (rasa sakitnya kaya uda kelamaan duduk), dan di sendi-sendi kaki. Gw pikir ini karena semalem habis olahraga. Jadi gw biasa aja ga mempersoalkan lebih lanjut.

Siangnya gw uda makin ngerasa ga enak badan. Rasanya kaya meriang. Alhasil ga lama setelah makan siang gw tidur-tiduran. Berharap sakit-sakitnya bisa baikan.

Sehabis mandi sore, gw merasa ada bintik-bintik merah di sekujur badan (dari pundak sampe paha). Gw ceritalah ke papa mama kalo ada yang ga beres dengan tubuh gw. Padahal Senin besok sampai Jumatnya gw bakal ditinggal mama papa sendirian di rumah. Masa gw sakit?! Sendirian di rumah dalam keadaan sakit kan ga enak jg ya ๐Ÿ˜–

Malamnya benar saja! Gw demam 37.5 derajat. Saat itu lagi ada om gw dan om gw berpendapat kalo gw lagi panas dalam aja jadi demam dan ada bintik-bintik merah.

Minggu, 8 Mei 2016

Bintik-bintik merahnya makin banyak dan semakin jelas dong. Demam pun ga kunjung turun. Gw browsing buat cari tau apa gw kena campak. Yang jelas gw bukan kena DBD karena bintik merahnya ilang ketika gw tekan. Trus gw juga ga mao membuat mama papa khawatir, apalagi sampe membuat mereka membatalkan acara perginya. Yauda gw pun bilang kalo emang masih belom sembuh juga, besok gw bakal ke dokter minta tolong ditemani mba Endeh dan meminta mama papa tetap menjalankan rencananya seperti semula saja.

Senin, 9 Mei 2016

Subuh-subuh mama papa berangkat. Gw pun sendirian di rumah. Jam 7 pagi gw telpon mba Endeh buat minta tolong ditemani ke dokter. Hasil cek dari dokter katanya gw kena virus semacam campak. Dikasi antibiotik dan Sanmol (obat penurun demam) plus vitamin.

Senin malam gusi graham belakang kiri bawah gw bengkak. Sakit banget ditambah ada sariawan putih di lidah sebelah kanan. Pol banget ga tuh. Gw berpikir besok ke dokter gigi buat sembuhin ni sakit gigi.

Selasa, 10 Mei 2016

Flo pulang ke rumah karena gw minta ditemenin apalagi gw lg sakit begini. Ga bisa gw standby di toko seharian. Pas Flo sampe rumah, gw masuk lah ke kamar untuk istirahat dan malamnya minta ditemani ke dokter gigi. Saat itu bintik-bintik merah gw sudah mendingan (mulai pudar) dan uda ga demam (gw pikir uda sembuhan dari penyakit aneh itu).

Di dokter gigi, gw dikasi obat penahan rasa sakit (cataflam) dan obat kumur (aloclair plus). Dokter bilang gusi gw radang sampai ada darah bekunya. ๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜ข

Kamis, 12 Mei 2016

Bangun pagi gw panik!!! ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ 

Bintik-bintik merah gw makin banyak masa?! Beda dari hari-hari sebelumnya. Ini bintik-bintiknya lebih jelas dan banyaaak. Padahal kemarin-kemarin uda mulai ilangan. Trus demam pula ditambah sariawan nambah 3 biji dan putih semua! ๐Ÿ˜ญ

Sariawannya ada di bibir atas dan bawah, plus di lidah kiri. Gusi gw masih radang. Makin susah makan gw. ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

Gw whatsapp papa ngasi tau keadaan gw. Gw pun ke dokter Julia, dokter yang sama pas gw priksa di hari Senin. Jam 8 pagi itu juga, dianter mba Endeh lagi.

Dokter bilang gw kemungkinan alergi Cataflam dan menganjurkan meneruskan minum antibiotik kemarin (Cefadroxil). Trus dikasi obat tambahan buat ngobatin sariawan gw. Gw juga emang uda browsing tentang Cataflam si dan ada beberapa orang yang alergi sama ni obat dan gejalanya bintik-bintik merah juga.

Selain itu gw juga emang nanya-nanya sama Septian J., sohib gw yang anak Farmasi tentang obat-obat yang gw konsumsi. Dia bilang gw mending brenti minum Cataflam dan langsung cek dokter. Satu lagi. Dia bingung kenapa gw dikasi Cefadroxil karena dia bilang itu antibiotik buat lawan bakteri. Sedangkan gw kan kena virus ya. ๐Ÿ˜ฐ Gw pun googling dan memang hasilnya antibiotik itu buat bakteri yang bikin kulit merah-merah.

Saat itu gw mulai merasa ga beres. Jangan-jangan obatnya ga manjur.

Siangnya bintik-bintik merah gw lebih parah! Bahkan sampai ke telapak tangan dan kaki. ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ๐Ÿ˜ฑ 

Gw sampe jijik sendiri ngeliat diri gw. ๐Ÿ˜– Jadi stress gw! Trus papa bilang gw ke dokter Danny aja, dokter langganan gw dari kecil. Cuma tu dokter jauh, prakteknya di Kelapa Gading, Jakarta.

Akhirnya gw minta tolong tante gw buat anterin ke Jakarta. Jam 8 malem sampe di rumah dokter Danny. Pasiennya banyak juga. Antri sekitar 3 pasien gitu.

Nah pas dipriksa, gw ceritain kronologis sakitnya gw. Dokter bilang kayanya gw tu bukan alergi karena gw ga ada riwayat alergi obat. Trus dokter juga bilang kalo gw brenti aja minum obat-obat yang dikasi dokter Julia. Soalnya obat-obat itu ga bakal nyembuhin sakit gw.

Terus katanya gw kena virus yang nyerang kulit gitu. Nama virusnya dokter sndiri ga tau karena emang jarang kali ya. ๐Ÿ˜ฅ Di samping banyaknya nama-nama virus, kalo mao dibilang sakit apa, dokter sebutnya sih skin blablabla virus. Gw lupa lah itu saking aneh dan panjangnya tu nama. ๐Ÿ˜…

Gw dikasi 2 obat racikan dokter trus juga disuru nerusin minum sanmol dan gw ga boleh mandi. Satu lagi, sebaiknya gw diasingkan di rumah. Hiks! Uda kaya apa aja gw diasingkan ๐Ÿ˜ฅ Tapi dokter bilang penyakit ini menular. Terutama ke anak kecil. Jadi sebaiknya memang diasingkan dulu di rumah biar ga nular ke anggota keluarga yang lain.

Gw juga dikasi salep dan obat kumur Enkasari buat sembuhin sariawan gw. Biaya obatnya mahal booo! Ada kali 300rb lebih ๐Ÿ˜ฅ Gile gile gile! Sehat itu mahal harganya!

Oia gw juga disuruh pantang makan sea food dan telur plus banyak istirahaat. Trus dokter pesan, kalo Sabtu keadaan gw ga kunjung sembuh, gw disuruh ke sana lagi. Tapi beliau si yakin keadaan gw berangsur-angsur akan sembuh. Trus nasihat dokter "Jangan stress. Pikirin yang buat hari ini aja, yang esok ga usa dipikirin."

Malemnya gw minum obat-obatnya dan pakai tu salep trus bobo berharap cepat sembuh.



Bintik-bintik merah sampai ke telapak tangan


Jumat, 13 Mei 2016

Daebak!!! Sariawan gw sembuuhhhh guys!! Padahal baru semalem ๐Ÿฅฐ Bangun pagi uda ga begitu sakit lagi! Kemaren-maren gw menderita banget gagara sariawan dan radang gusi. Sekarang uda mendingan. Gusi gw juga bengkaknya kempes, ga separah kemarin-marin. Senangnyaaa ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Siang hari, bintik-bintik merah gw uda ilangan. Tapi masih merah. Jadi merah-merah gitu badan gw. ๐Ÿ˜…
Bintik-bintik merahnya seperti menyatu

Sabtu, 14 Mei 2016

Puji Tuhan keadaan gw membaik. Gw juga uda ga demam. Bintik-bintik merah sudah hilang meski masih ada sisa-sisa sedikit. Oia mama papa juga uda pulang. Mama bilang gw sakit gagara takut ditinggal sendirian. ๐Ÿ˜…

Sejujurnya sih gw ga takut. Wong uda biasa ngekos sendiri juga. Cuma badan gw yang manja aja tiba-tiba drop gini. Imun lagi turun, virus nyerang! Kena deh. Huh.

Pelajaran yang gw dapetin: 
Jangan percaya gitu aja sama obat yang dokter kasih. Kalo bisa browsing dulu tentang obat itu. Apa kegunaannya dan efek sampingnya. Lalu jangan khawatir. Kesusahan sehari cukuplah sehari.

Minggu, 15 Mei 2016

Dijengukin Mr. Kibo dan Rosalie ๐Ÿฅฐ


Thanks ya uda jauh-jauh dari Jakarta ke Karawang buat jenguk >.< Hari Minggu ini keadaan gw berangsur-angsur membaik. Bintik-bintik merah di tubuhku sudah hilang. Esok harinya pun gw sudah bisa aktivitas biasanya.

17 comments:

  1. halo kak,kbetulan sy sdg mngalami sakit yg sperti kk alaamin,tolg info nama n alamat dr nya yg di kelapa gading kak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo kak
      Semoga cepat sembuh ya
      Aku ke dr. Danny Wiryawan
      Dia praktek di Klinik Medikarya

      Kalo di rumahnya itu alamatnya hmmm
      Aku gtw alamatnya. Cuma tau patokannya. Dari boelevard, nanti belok di gang yg ada Champion nya gituu
      Emailmu apa? Nanti aku kirim via email no WA dokternya
      Aku ga enak kalo cantumin no hp di komen gini hehe

      Delete
    2. Kak sudah aku email ya kontaknya ^^
      komen kakak tidak aku tampilkan karena takut privasi hehe

      Delete
    3. Halo kak, boleh email alamat dan WA dokternya juga gak kak ke saya.. Kebetulan lagi ngalamin persis sakit kaya gt.. Trims

      Delete
    4. Halo kak, aku sudah email ya, semoga kakak cepat sembuh ๐Ÿ˜ƒ Email kakak ga aku tampilin ya untuk privasi hehe

      Delete
    5. Bisa d share alamatnya mba k email saya

      Delete
    6. mohon maaf kak alamat emailnya belum masuk ke kolom komentar aku deh... Tapi alamatnya sendiri aku ga tau kak jelasnya di mana. Yang aku tau, ada praktek di Klinik Medikarya Kelapa Gading. Nah untuk alamat prakteknya itu di perumahan kelapa gading. Jl. Kelapa Sawit apa ya. Hmm aku lupa. Tapi kakak bisa kontak WA dokternya, nanti aku kirim ke email kakak WA-nya kalo kakak kirim email kakak ke aku hehe

      Delete
  2. Sakit emang mahal ya... itu 5 tahun lalu belum pakai jaminan kesehatan ya mbak?
    Apakah itu baru pertama kalinya penyakit itu mbak alami? Dan nggak pernah timbul lagi kan?
    Dulu kalau lagi sakit mengasingkan diri serem, ya... sekarang udah terjadi pandemi mengasingkan diri jadi tidak asing lagi bagi kita. ๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ga ada kak Intan. Jadi bayar sendiri huhuhu

      betul itu penyakit pertama kali. Tapi ga pernah kaya gitu lagi sih sampai sekarang. Pernahnya gatel2 hebat di area tangan (bintik-bintik juga) tapi itu kayanya karena debu

      Betul serem gitu... Musti asingin diri dan jauh-jauh dari orang rumah huhuhu
      Kalau sekarang banyak yang isolasi mandiri ya

      Delete
  3. Replies
    1. kalo dari dr. Danny itu obat racikan kak. Jadi aku pun ga tau namanya apa >.< Mohon maaf karena obatnya dibikin pakai resep

      Delete
  4. halo kak, boleh email alamat dan wa dokternya kesaya kak, kebetulan saya sedang mengalami persis sspt itu..
    trimakasih kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo kak Mahyra, ini sama dengan yang komen di atas kan ya? Kalo iya, sudah saya email ke email yang didrop ya ^^

      Delete
  5. Sekarang saya juga kena penyakit yg gejalanya sama dengan kakak :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga lekas sembuh kak! Coba aja berobat ke dokter kak

      Delete
  6. aku udah dua kali ngalamin ini. tapi emang sehat itu mahal ya๐Ÿ‘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul. Sehat itu mahal. Saranku, coba kakak pantang dulu makanan yg memicu bintik-bintik merah kak. Contoh susu dan turunannya (dairy product), telur, seafood. Misal pantang 1 bulan dulu. Nah abis itu coba deh liat hasilnya gimana…
      Semoga ga kambuh-kambuh lagi ya kak.
      Aku so far sih ga pernah kambuh kaya gini lagi

      Delete

Powered by Blogger.