Saturday, December 31, 2016

Happy New Year's Eve

Pergantian tahun kali ini gw habiskan bersama keluarga gw di Karawang. Gila! Cepet banget ya setahun itu berlalu. Padahal rasanya baru kemaren gw taun baruan bareng ade gw di Bandung dengan membabi ekh maksudnya makan all you can eat di Hanamasa Istana Plaza Bandung, and now?! Uda mau 2017 aja bro!!!
Karena tahun baruan di rumah, uda gw perkirakan sih tahun baruannya bukan yang bbq-an ato bener-bener rayain pergantian tahun dengan spesial gitu. Gw emang ga expect apa-apa karena dari dulu keluarga gw melewatkan pergantian tahun sama seperti pergantian hari-hari biasanya. So nothing special. Tapi tahun ini, entah ada angin apa, mama beli jagung gitu dan mau bakar jagung. Mama uda nyiapin jagung dari hari Jumat. Soalnya pas gw baru pulang ke rumah (which is Friday), mama uda cerita-cerita aja soal planning-nya yang mau bakar jagung pas pergantian tahun. Bahkan tadi pagi, mama ke pasar buat beli arang dan panggangannya. Maklum karena di rumah ini ga pernah bbq-an, jadi sama sekali ga punya peralatan untuk bbq.
Meski uda berencana mau bakar jagung, gw sekeluarga tetap makan malam seperti biasa. Hahaha Makan malam gw dihiasi dengan babi (samcan) kecap dan siomay, serta diakhiri dengan makan anggur. Selesai makan malam, gw nanya kan mau bakar jagung kapan. Mama juga uda nyuruh bakar jagung tapi papa bilang bakarnya nanti aja jam 11 malem. Buset! Biasanya papa jam segitu uda bobo..tapi gw tetap optimis aja kan dengan perkataan papa...
Sekarang waktu menunjukkan pukul 10,12 malam...dan kalian tau ga? Papa dan mama uda bobo! Jeng jeng!!! Sebelum papa bobo, gw sontak nanya dong, itu bakar jagungnya gimana?! Papa pun menjawab,"Besok pagi aja akh. Papa ngantuk." Ok. Sesuai dugaan gw, memang tidak boleh berekspektasi apapun soal ini. Hahaha Karena emang uda kebiasaannya papa mama ga pernah begadang nunggu pergantian tahun. Meski begitu, gw tetap bahagia menunggu pergantian tahun kali ini, Tahun lalu gw lewati berdua dengan Flo..dan emang beda loh rasanya kalo bisa kumpul lengkap sekeluarga...So happy new year (meski kecepetan 2 jam)!!!!
Rambut Panjang Dadakan

Friday, December 30, 2016

Bye Bye My Long Hair

Terakhir gw potong rambut itu kira-kira sebelum Imlek tahun ini d. Rambut gw dipotong tapi ga terlalu pendek.
Penampakan Rambut Baru Gw Kala Itu
Yaampun di sini gw masih kurus...
Karena gw orangnya emang males pergi ke salon, rambut gw terus tumbuh layaknya taneman yang tumbuh subur..sampai akhirnya tak terasa uda nyaris sepinggang loh!
Curly ala Korea yang Gagal
Di foto ga gitu keliatan sih. Tapi rambut ini benar-benar rambut terpanjang yang pernah gw miliki. Sampai akhirnya...
Mama : Rambut kamu uda panjang tuh! Potong rambut yuk!
Gw     : Akh masih mau dipanjangin.

Berselang beberapa minggu dan saat gw pulang ke rumah.
Gw     : Ma, kumau ke salon. (efek udah ga betah juga dengan rambut yang sudah ga berbentuk dan bercabang).
Mama : Yauda ke salon gih.
Tapi karena mager, ga jadi d ke salon.

Sampe akhirnya teman-teman gw komplain dengan rambut gw.
"Pik, punya rambut kepanjangan juga ga bagus tau."
"Iya, Pik, potong d uda ga berbentuk juga kan."

Oke gw emang mau potong tapi ga semampean juga kalo gw potong di Karawang. Alhasil gw browsing salon dekat kantor gw. Ditemukanlah dua salon yang bisa gw tempuh dengan jalan kaki, Dyza Salon dan Cherry Salon. Dari hasil baca-baca review sih kayaknya gw lebih klop ke Cherry Salon. Dulu saat kosan gw masih di Pengadegan Barat, gw sering lewatin ni salon dan emang pengen coba ke situ. Tapi ga jadi-jadi terus...
Oia salon ini buka terus loh kecuali hari libur d kalo ga salah. Buka jam 10.00 WIB dan tutup jam 19.00 WIB.
Gw ke sana sehabis pulang kantor...saat itu cuma gw doang pelanggannya. Haha..Saat masuk, tercium aroma rempah gitu. Suasananya nyaman. Mba yang potong rambut gw juga ramah, orang-orang di sana juga. Mbanya suka ngajak gw ngobrol jadi ga awkward-awkward gitu. Kuakui, sebagai seorang cewe, gw suka awkward gitu kalo ke salon. Maklum saya ga feminim-feminim banget yang suka nyalon gitu. Biaya potong rambut di sana Rp 100.000,- karena gw minta dikasi hair tonic, ditambah Rp 15.000,- Gw juga sempat menanyakan biaya creambath di sana, harganya Rp 100.000 pakai creambath Makarizo Texture. Ya, standarnya segitu si emang.
Dan taraa..rambut baru gw...
Abaikan Foto-Foto Wedding di Sana
Gw merasa ini kependekan sih. Bisa dilihat kan perbedaannya cukup jauh dari foto sebelumnya. Tapi komentar dari orang-orang sih ga kependekan kok...dan di foto ini, gw naik 3 kg dong! Oh my...

Saat selesai potong rambut, hujan dong! Karena gw bawa payung, jadinya gw tetap jalan pulang ke kos toh hujannya tidak begitu deras. Mungkin alam menangisi perginya rambut panjang gw, hujannya makin deras di tengah perjalan gw pulang ke kosan. Saking derasnya alam menangis, celana gw basah sampai ke paha. Dingin. Padahal rambut gw masih fresh from the oven banget dari salon...uda agak-agak basah aja karena kena hujan. huhuhu...

Thursday, December 29, 2016

Trip to Tasikmalaya

Sebenernya Ms T uda lama ngajak main ke sini...sekalinya gw dan Ms A mau ke sini, ekh doi pas banget dengan tiba-tibanya sebar undangan nikah! Gw dan Ms A syok karena dia dadakan banget sebar undangannya. Emang si gw tau doi uda tunangan. Tapi kita maklumi lah doi pasti sibuk beud mengurus acara sampai ke hari-h.
Alhasil diputuskanlah kita jalan-jalan ke Tasik hari Sabtu. Kita nginep semalem aja dan akomodasi kita dibantuin sama Mr. Zz yang emang lagi ditempatin di Tasik.

Untuk berangkat ke sana kita ga cuma duaan aja. Kita berdua pergi bareng Mr. D dengan meeting point di Stasiun Senen jam 08.00 WIB. Kita bertiga memutuskan ke Tasik naik kereta api saja. Yang mesenin tiket juga Mr. D. Dasar nih emang ciwi-ciwi mau terima beresnya aja. Hihihi...

Sabtu, 22 Oktober 2016
Pagi-pagi gw dan Ms A siap-siap dengan gembolan kita selama di Tasik. Pesan taksi online dan untung saja dapat driver-nya cepat. Soalnya uda agak was-was nyampe Stasiun Senennya mepet. Ternyata malah kita kecepetan nyampenya. Saking ga ada kerjaannya, kita berdua jadi pengamat dadakan. Segala apapun yang kita liat kita komentarin. Dari outfit mas-mas yang agak ngondek dengan hot pants-nya sampai anak kecil yang mainan bola plastik.
Berhubung tempat kos Mr. D dekat dengan Stasiun Senen (dia bilang sih tinggal ngesot aja), dia berangkat dekat dengan waktu check-in. Jadi ga lama Mr. D dateng, kita mulai masuk deh ke peron dan perjalan ke Tasik kita pun dimulai! 
Tiket Kereta Api
Oia, ini perjalan pertama gw naik kereta api sendiri loh (maksudnya tanpa orang tua maupun dalam rangka acara sekolah). Jadi agak excited gitu pas jalan masuk dari cek tiket sampai duduk di kereta (udik banget ya). Ternyata kereta api kelas ekonomi sudah ada AC-nya loh. Yah meski AC-nya banyak yang bocor gitu, tapi setidaknya bikin ga panas.
Perjalan ke Tasik dari Jakarta ternyata cukup lama juga ya. Enam jam loh saudara-saudari, Agak bosan juga di kereta, cuma bisa memandang ke jendela dan melihat pemandangan alam Indonesia nan indah (maupun penampakan kumuh rumah penduduk dekat jalur kereta). Yang gw ga habis pikir, bisa ada loh perumahan dengan jarak kurang dari 1 m dari rel kereta. Bayangkan halaman depan rumah lo adalah rel kereta, Yang gw concern di sini safety buat anak-anak kecil, Kan berisiko banget ga si anak kecil lagi lari-lari dan main tiba-tiba kereta lewat. Soalnya bener-bener ga ada pengamannya sama sekali, Terus ada juga warga yang buka warung. Kalau ada pembeli yang lagi beli ke warung tersebut, pembeli itu harus berdiri dengan jarak (kayaknya) kurang dari 10 cm dari kereta. Ajaib memang Indonesia ini. Bukan maksud untuk menghina, cuma yang dipikiran gw adalah safety bagi penduduk yang tinggal di dekat rel kereta tersebut.
Yak balik lagi ke topik trip Tasikmalaya ini...Berikut beberapa foto yang gw ambil dari dalam kereta.
Bangkai Kereta
Terasering
Sebenarnya ada spot lebih bagus dari foto bangkai kereta yang gw ambil. Tumpukan kereta warna-warni gitu. Namun sayang gw terlambat mengabadikan momen itu.
Efek makan siang cuma pake biskuit dan terkena terpaan angin AC bikin gw sakit kepala. Alhasil seperempat jalan menuju Tasik kepala gw layaknya dipukul palu...Sakit dan mual!
Sampai Stasiun Tasikmalaya gw terduduk lemas dikala menunggu Ms A dan Mr D sholat. Tangan gw sambil megang kresek kecil kalau-kalau gw muntah. Damn! Kepala gw sakit?!
Keluar dari peron, Mr. Zz sudah menuggu! Wah sudah lama tak ketemu..oia Ms T juga berpesan bahwa adiknya akan menjemput kita di stasiun. Astaga doi super baik banget masih sempet-sempetnya ngurus kita.
Berhubung gw ga pernah ketemu adiknya Ms T dan Ms A cuma pernah liat lewat foto, kita semua mengandalkan Mr. Zz untuk mengenali adiknya Ms T. Karena udah cukup lama menunggu, akhirnya kita bingung, masa adiknya ga nyampe-nyampe. Untung Ms A mengenali sosok wajah adiknya Ms T yang sudah menunggu di dekat tiang. Terjadi drama di sini saudara-saudara..saling menuggu.
Mr. Zz nih ya! Padahal doi katanya tau karena sudah pernah bertemu. Ekh nyatanya malah Ms A yang mengenali duluan.
Setelah pertemuan dgn adik Ms T, kita diantar ke penginapan. Di sana kita chit-chat sembari mempersiapkan hadiah untuk Ms T besok.
Sorenya kita pergi makan di Rumah Makan Balakecrakan dekat penginapan. Hanya beberapa meter saja, jadi kita ke sana jalan kaki. Di sana makanannya prasmanan gitu, rupa-rupa masakan Sunda. Berhubung gw mual dan ga napsu makan, gw cuma ambil nasi super dikit dan minta semangkuk sayur asem hangat.
Tapi mual itu tak dapat dibendung, gw muntah dua kali --"
Untung gw bawa Sanmol, jadi gw minum d itu obat karena sakit kepala ini sungguh menyiksaku. Oia, Ms T sangat ingin menemani kita untuk ngebaso di Baso Firman. Padahal kita-kita sudah melarang Ms T untuk menemani karena hanya beberapa jam saja hingga hari pernikahannya. Tapi doi bersikeras menemani. Akh sungguh baiknya anak satu ini.
Jam setengah 8 Ms T beserta sepupunya akan datang ke penginapan menjemput kita semua. Berhubung gw emang makan sedikit karena sakit kepala (dimuntahkan pula), gw emang kelaparan. Tapi yang lain makannya udah banyak..apalagi porsi Ms A sempat menjadi bahasan ejekan Mr. Zz dan Mr. D karena banyak. Hahaha dasar mereka berdua emang kompak banget dalam hal ejek-mengejek.
Meski begitu, kita tetap pergi makan bakso karena bakso ini sangat khas Tasik jadi kita tak boleh melewatkannya.
Bakso Firman
Bakso ini sangat terasa ladanya dan memang rasanya beda dari bakso yang gw makan di Bandung, Jakarta, maupun Karawang. Enak! (puji Tuhan sakit kepala gw udah pergi).
Meski sudah cukup malam kita ke sana, di sana masih ramai loh! Maklum malam minggu.
Setelah ngebakso, kita kembali ke penginapan. Mr. Zz pergi karena harus ngelembur di kantor. Karena Mr. D menginap di kos Mr. Zz, jadi doi sementara main-main dulu ama gw dan Ms A. Akhirnya kita jalan-jalan d bertiga di sekitar penginapan. Ada mamang ronde, jadi kita ngeronde dulu d. Maklum gw masih lapar hahaha...
Ronde ala Tasik
Ronde ala Tasik ini mirip kaya sekoteng yang gw makan di Waroeng Djahe di Bandung.  Tapi oke lah untuk menghangatkan perut.
Setelah kenyang ngeronde, balik lah kita ke penginapan. Ku harus bersih-bersih sekalian menghilangkan penat sebelum kupergi tidur.
Saat kumasih mandi, Mr. Zz sudah selesai ngelembur dan menjemput Mr. D untuk pergi ke kosnya. Hari itu ditutup dengan nonton TV sambil boboan.

Minggu, 23 Oktober 2016
Hari-H RSKE 2011 pecah telor, alias nikah #1. Hari ini juga untuk pertama kalinya gw menyaksikan akad nikah teman sendiri. Acara berlangsung lancar dan akhirnya Ms T sah berganti status menjadi istri...kyaaa kyaaa
Oia, acaranya pake basa Sunda loh..gw yang emang diajar Sunda aja masih agak-agak ga paham itu MC ngomong apa. hahaha
Happy Wedding
RSKE 2011 goes to Tasik
Gw sama Ms A emang mau pulang siang-siang biar nanti sampai Jakarta ga macet. Kita berdua kali ini memutuskan untuk naik Bus. Mr. Zz bilang kalo ada bus setiap jamnya dan menyarankan untuk naik yang eksekutif. Puji Tuhan sesampainya di terminal (terminalnya besar loh), ada bus tujuan Kampung Rambutan yang eksekutif. Padahal Mr. Zz bilang suka ga ada jam segitu (sekitar jam 2 siang).
Ini pengalaman pertama gw naik bus antar kota eksekutif pula bersama seorang teman. Saking udiknya, gw ga tau gimana caranya naikin sandaran kaki. ☺ Untungnya ada bapak-bapak yang duduk di sebelah kursi gw (tepatnya di sebelah lorong, karena gw duduk dekat lorong dan Ms A dekat jendela) yang ngebantuin.
Ada Sandaran Kaki

Tiketnya Rp 85.000 Saja
Harga tiketnya lebih mahal sedikit daripada harga tiket kereta Jakarta-Tasik (Rp 69.000). Tapi kenyamanannya beda jauh bro! Di sini gw bisa tidur dengan nyaman karena dikasih selimut dan bantal juga. Selain itu busnya berhenti di beberapa rest area jadi gw ga harus nahan pipis. Maklum kalo di kereta WC -nya kan you know la...Selain itu AC-nya benar-benar super dingin! Di kereta cuma sepoi-sepoi angin gitu dan ini yang bikin gw masuk angin hahaha...Cuma kekurangannya, kalo naik bus perjalanan ke Jakartanya jadi lebih lama. Kalo naik kereta Tasik-Jakarta ditempuh dengan 6 jam saja, naik bus bisa 8 jam. Maklum bus kan kena macet. Ya kalo emang ga buru-buru, mending bus si.
Sampai Jakarta jam 9 malam di Kampung Rambutan, langsung lah gw pesen Uber. Tak lama, sekitar 5 menit, pak Uber sampai. Karena lagi promo weekend, dari Kampung Rambutan ke kos gw cuma Rp 4.000 saja loh! Waaaah...
Yak gitu lah trip pertama gw ke Tasik.
Sebenernya gw masih belum puas sih, Soalnya belum sempat mutar-mutar dan mencoba makanan khas Tasiknya. Kapan-kapan d ke sana lagi.

Monday, November 28, 2016

Short Escape to Cirebon

"Liburan yok"
Dua kata itu yang menginisiasi acara trip ke Cirebon ini. Tanggal 3 Oktober seorang kawan di grup chat TI-C melontarkan dua kata tersebut out of nowhere. hahaha trus gw lanjuti dengan...
"ke mana? Ke Cirebon yuk satronin Mr. J. ahahha"
Tak disangka-sangka perbincangan itu ditindaklanjuti dengan serius. Dibikinlah notes siapa aja personil yang mau ikut serta plus mengatur jadwal kapan sang tuan rumah bisa menyambut kita-kita dari Jakarta hahaa..Alhasil, tanggal 11-13 November 2016 kemarin jadi juga berangkat ke Cirebon. YEAY!!
Oia, awalnya kita planning nih mau naik kereta, rental mobil, atau kalau ada kawan yang berkenan, dia memperbolehkan mobilnya dipakai untuk pergi ke Cirebon. Setelah galau menggalau, ternyata Mr. V, salah satu personil yang ikut ke Cirebon memperbolehkan mobilnya dipakai. Tapi dengan syarat bukan dia yang nyetir. Baeklah..let's go to Cirebon.
Titik kumpul diatur di lokasi mobil berada, alias di apartment Mr, V, jam 19.00 WIB. Awalnya mau di kosan gw, cuma karena kalo ke kos gw harus melalui kemacetan yang menyebalkan, jadinya kumpul di Jakarta Pusat saja. Gw dapat ijin pulang kantor jam 16.00 WIB (asik), siap-siap dan makan malam dulu plus nunggu Mr. E buat berangkat sama-sama ke apartment Mr. V. Mr. E dan gw emang deket, sama-sama daerah Pancoran lah hahaha, jadinya kita bedua janjian buat pergi sama-sama. Jam 18.00 WIB gw pesen Go-Car. Di antara semua taksi online, saat itu cuma Go-Car yang biayanya paling murah hahaha..Jadi promosi gw...Gw sama Mr. E uda was-was kalo kita bakal telat sampe sana...apalagi supir Go-Car yang kita pesan itu lagi nurunin penumpang di Stasiun Kalibata dan bantuin nurunin barang-barangnya gitu. Intinya doi bilang akan agak lama di Stasiunnya. Jam 18.00 WIB lewat (gw lupa lewat berapa), si Go-Car nyampe dan gw dan Mr. E cuuus ke tempatnya Mr. V.
Awalnya gw sama Mr. E tuh mau naik KRL, tapi karena saat itu gerimis rintik-rintik yang cukup bikin repot, akhirnya kita memutuskan pake Go-Car aja biar ga repot hahaha...Di perjalanan, ga begitu macet, bahkan kita sampai sebelum jam 19.00 WIB loh! Malah yang punya apartmentnya belum nyampe hahaha jadi kita agak-agak nunggu gitu tapi ga lama sih. Setelah itu, kita ke kamar Mr. V karena dua personil lagi masih di perjalanan. Selain itu, Mr. V juga belum packing dan mandi, jadi masih harus nunggu doi juga. Ga lama, Mr. Kibo dan Mr. K sampai (berbarengan), gw sama Mr. E jemput mereka bedua di Lobby. Tapi agak drama dikit di sini hahaha saat gw nunggu di Lobby Amarilis, mereka lagi di Lobby Utama, pas gw nyusul ke Lobby Utama, mereka uda jalan ke Lobby Amarilis. Hahahaha ga jodoh bener... Setelah ketemu mereka bedua, balik lah kita ke kamar Mr. V, maklum si Mr. V dikunciin ama gw dan Mr. E hahaha...Setelah semua siap, berangkat lah kita naik mobil Mr. V. Eiits tapi karena ada yang belum makan, mampir dulu lah kita ke Sederhana. Setelah perut kenyang, berangkat d kita jam 20.30 WIB.
Jakarta memang benar-benar kota macet, untuk melalui tol dalam kota saja butuh waktu satu jam loh! Weleh-weleh...Padalah di tol lingkar luar si udah lancar-lancar saja hahaha Apalagi di tol Cipali...cuma seremnya, ada truk atau bus yang oleng-oleng gitu karena ngantuk. Jadi kan buat nyalipnya agak serem-serem gitu. Trus penerangan di tol Cipali juga masih minim. Belum semua jalan dikasi penerangan.
Kita sampai di rumah Mr. J jam 01.30 WIB dong. Total perjalanan Jakarta-Cirebon naik mobil sekitar 5 jam. Karena sudah lelah, langsung lah kita pergi ke Pulau Kapuk. Besok kita mulai deh keliling Cirebon.
Paginya, setelah sarapan risol (enak loh risolnya), kita ber-6 pergi ke Nasi Jamblang Pelabuhan (sarapan lagi). Sebelumnya, jemput dede gw ama papa mama gw di Hotel Neo. Mereka tiba-tiba jadi pengen ke Cirebon juga, jadi Jumat sore mereka juga berangkat #Epic. Nasi Jamblang itu khasnya dialaskan pakai daun jati. Trus disantap dengan rupa-rupa lauk. Gw makan pake sate telur puyuh, tahu semur, dikasih bumbu ayam goreng.
Nasi Jamblang Pelabuhan
Taken by Mr. E
Perut kenyang, cus lah kita wisata sejarah. Kita pergi ke Keraton Kasepuhan Cirebon. Tiket masuk seorang Rp 20,000,- untuk umum. Tadinya kita berencana nyamar jadi pelajar, biar dapet tiket lebih murah haahahha Kalau untuk pelajar, tiket masuknya Rp 15.000,-
Siti Inggil
Keraton Kasepuhan adalah kerajaan Islam tempat para pendiri Cirebon bertahta (Wikipedia, Tanpa tahun). Di sinilah pusat pemerintahan Kasultanan Cirebon berdiri. Kita langsung disambut sama gerbang ini pas masuk. Siti Inggil atau dalam bahasa Cirebon sehari-harinya adalah lemah duwur, artinya tanah yang tinggi (Wikipedia, Tanpa tahun). Sesuai dengan namanya, bangunan ini memang tinggi dan seperti kompleks candi pada zaman Majapahit. Bangunan ini didirikan tahun 1529 pada pemerintahan Syekh Syarif Hidayatullah alias Sunan Gunung Jati.

Setelah masuk, kita ke sebelah timur taman Dewandaru, yaitu ke Museum Kereta. Museum ini berukuran 13,5 x 11 m dan berfungsi sebagai tempat penyimpanan kereta kencana Kesultanan Kasepuhan. Kereta ini asli loh!  Tapi kereta ini sudah tidak digunakan lagi. Yang digunakan replikanya kalau ada acara di bulan tertentu (lupa kapan digunakannya). Replikanya ada di area belakang ruangan ini.  Ukirannya bagus dan kereta ini sudah dilengkapi dengan sistem anti guncangan gitu. Keren-keren!
Kereta Kencana
Oia, di Museum Kereta ini juga ada lukisan Prabu Siliwangi yang mata dan kakinya selalu menghadap ke kita dari arah manapun. Ku sempat memvideokan lukisan itu dari kiri ke kanan. Memang benar, matanya selalu menghadap ke orang yang melihatnya. Pelukisnya keren banget ya bisa bikin lukisan seperti itu. Nama pelukisnya adalah Tatang asal Garut.

Nah kalau gambar di bawah ni, katanya tempat untuk berdoa. Awalnya bangunan ini diletakkan di tengah-tengah kolam. Kolam itu untuk melihat pasang-surut air laut. Namun karena sekarang sudah banyak rumah-rumah penduduk, kolam itu sudah tidak berfungsi lagi. Air lautnya sudah terhalang sama rumah-rumah penduduk. Lalu, bangunan ini dipindahkan dari tengah kolam supaya tidak rusak.
Tempat Berdoa
Kita juga tak lupa foto sama patung ini! Secara patung ini icon-nya Keraton Kasepuhan haha.. lokasi dari patung ini juga ada di tengah-tengah. Jadi, para wisatawan pasti akan melewati patung ini saat berkeliling Keraton.
Dua Patung Macan Putih
Selesai wisata sejarah, perut keroncongan dong. Makanlah kita di Empal Gentong Bu Darma. Mr. J merekomendasikan empal gentong itu karena menurutnya empal gentong Bu Darma itu the best d di Cirebon. Bahkan kalau lewat jam 12 siang, pasti sudah kehabisan. Makanya kita buru-buru de ke sana.
Empal Gentong Bu Darma
Setelah isi bensin, ekh maksudnya isi energi, kita diajak Mr. J untuk ke tempat belanja batik. Adanya di daerah Trusmi. Destinasi pertama beli batik itu kita ke Batik Trusmi cem-cem Krisnanya Bali. Outlet ini juga ada di Jakarta dan Bandung loh. Cabangnya banyak haha...Belum puas belanja di sini, Mr. J ngajak ke outlet batik rumahan gitu. Batik Cirebon namanya. Di sini para cowo-cowo itu belanja. Di outlet sebelumnya mereka kurang gitu suka modelnya hahaha...
Selesai belanja sore-sore gitu kan, Mr. J ngajak kita makan es campur. Pergi lah kita ke sana. Sesampainya di lokasi, ternyata ga cuma ada tukang es campur aja. Tapi ada tukang gado-gado dan tahu gejrot. Gw pesen tahu gejrotnya juga selain es campur. Untuk foto-fotonya, cek aja ya di ig @furisukabofood. hahaha
Setelah lelah keliling-keliling dan belanja, akhirnya kita balik dulu untuk istirahat dan mandi. Kita main card game dulu tuh di rumah Mr. J. Kita main Sheriff of Nottingham. Mainnya bohong-bohongan gitu ahahaha...Gw kalah karena cupu banget ngebohongnya haha..Setelah itu, dilanjut main Exploding Kitten. Ini game yang bener-bener mengandalkan keberuntungan haha..Kalau lagi apes, nge-draw kartu exploding kitten-nya alias kalah.
Setelah selesai mandi dan main, kita pergi makan malam di Mie Petruk. Kita ke sini karena saat makan di Nasi Jamblang, si mama ngobrol gitu ama bule dan bule itu ngerekomendasiin makan ini. Jadinya kita nyobain d. Kita antri 12 orang. Sebenarnya ini kaki lima gitu, cem-cem nasi goreng Astana Anyar ato nasi goreng Sadewa. Cuma di sini jualnya mie. Bapaknya juga masaknya satu-satu, jadi ga langsung partai besar. Jadinya cukup lama kita menunggu, sampe bikin gw kelaperan. Hahaha.. Oia, di sini juga kita ketemu bule yang ngerekomendasiin ini. Gile tu bule demen banget ampe dua malem makannya ini lagi. Hahaha...
Abis kenyang, pulang lah kita, tapi bukan buat bobo hahaha...kita main card game lagi. Kali ini kita main The Resistance. Soalnya yang main kan ber-7 (nambah dede gw), jadi kalau main Sheriff atau Exploding Kitten tuh ada personil yang ga ikutan main. Main ini mirip kaya main Werewolf. Ribut banget main ini hahaha...Kita main ini sampai jam 1 pagi dong hahaha...Karena besok berangkat pagi lagi, gw memutuskan menyudahi game itu dan pergi tidur, sedangkan cowo-cowo itu masih lanjut main Exploding Kitten sampe jam 2. Weleh-weleh.
Esok harinya, sarapan mie goreng buatan mamanya Mr. J (enak!). Setelah itu, kita jalan de ke Kuningan. Di sana kita wisata sejarah lagi. Kita pergi ke Gedung Perjanjian Linggarjati.
Replika saat Rapat
Foto di Taman
Masuk ke sini cukup bayar tiket Rp 2.000,- per orang. Di sini kita bisa melihat foto-foto jaman dulu dan replika saat orang-orang penting tersebut rapat. Kita juga bisa melihat-lihat kamar dari para delegasi.



Gedung ini luas loh, apalagi tamannya. Hahaha...Di tambah suasana sejuk di sini, bikin nyaman santai-santai di sini. Suasana ini juga yang bikin gw kangen Bandung!



Setelah puas lihat-lihat, kita pergi ke objek wisata Cibulan. Sebenarnya kita rugi sih ke sini karena tempat ini untuk main-main air. Padahal kita ga ada yang bawa baju renang. hahaha.. Jadinya kita cuma ngeliat ikan dewa. Ikannya ga takut loh kalau kita pegang. Kalau mau kasih makan, kita bisa beli makanannya. Rp 5.000,- dapat 3 ikan kecil untuk makanan si ikan dewa ini. Ikannya warna hitam dan besar-besar. Kita juga bisa dicium sama ikan ini. Nanti ada petugas yang ngambilin ikannya dan menyodorkan mulut si ikan ke pipi kita. Tentunya ini ga gratis. Hahaha...
Dari sana kita pergi makan di Alinda. Di sini makan gurame dimasak dengan berbagai cara.,Kita pesan gurame goreng bakar, gurame cabe ijo, gurame goreng kering. Gw suka makan di sini. Enak! Apalagi cabe ijonya hahaha..
Makan Gurame
Setelah kenyang, papa mama, dan Olen langsung pulang ke Karawang. Jadi gw pamitan d ama papa mama, dan Olen karena gw langsung ke Jakarta. Setelah acara pamit-pamitan, kita ke Cirebon untuk mengantar Mr. J sekalian bawa barang-barang kita. Mr. Kibo mau beli empal gentong juga untuk keluarga di rumah. Jadi kita mampir di empal gentong Haji Amid, karena ini tempat kedua terenak menurut Mr. J. Setelah pamit-pamit dengan keluarga Mr. J, kita cus de pulang ke Jakarta.
Di perjalanan pulang, hujan deras dong. Jadinya Mr. K nyetir dengan pelan-pelan agar tetap aman. Lalu kita dapat info kalau tol di Karawang-Cikarang banjir. Alhasil kita keluar di tol Dawuan dan lewat jalur biasa. Masuk lagi di tol Cibitung. Sampai Jakarta jam 21.00 WIB. Begitulah short escape gw ke Cirebon.

Tuesday, August 23, 2016

Masih Minimnya Jalur Pejalan Kaki

Sebagai anak rantau, gw memang terbiasa pergi-pergi jalan kaki. Kenapa?? Selain sehat dan cukup bisa mengurangi lemak di badan gw, jalan kaki juga menghemat pengeluaran gw. Selain itu, jalan kaki juga bisa menghidari kemacetan. Jadi kan tidak berlama-lama di perjalanan hanya karena kena macet. Hahaha...Namun sayangnya, selama gw jadi anak rantau di Bandung dan sekarang merantau di Jakarta, jalur pejalan kaki masih dirasa minim (this is my opinion ya). Apalagi kalau sudah masuk ke daerah perumahan yang jalannya sempit dan hanya cukup dua mobil atau bahkan satu mobil. Dengan kondisi tidak adanya jalur pejalan kaki, risiko gw tersenggol/terserempet atau bahkan tertabrak sangat tinggi guys. Selain itu, penerangan jalan ketika malam hari juga masih kurang (ada lagi nih gw cerita tentang ini, tapi next time de gw ceritanya).
Saat gw tinggal di Bandung, terutama di tahun pertama gw tinggal di Bandung, gw sehari-hari memang jalan kaki dari kosan ke kampus atau sebaliknya. Kosan gw di daerah Cisitu Lama, trotoar hanya ada beberapa meter di awal jalan ketika memasuki Cisitu. Sisanya pejalan kaki harus menapaki jalanan bebatuan yang tidak nyaman dijalani apalagi ketika dirimu sedang menggunakan flat shoes yang solnya tipis hahahaa...Meskipun ada trotoar di awal jalanan Cisitu, tetap saja trotoarnya tidak nyaman dilalui karena kadang ada pohon besar dan akarnya cukup mengganggu, lalu trotoar yang ada tidak mulus jalannya, sehingga kalau boleh pilih, gw lebih senang jalan kaki di aspal daripada di trotoar. Hahaha...Jangan ditiru ya pejalan kaki bandel kaya gw.
Pernah satu waktu saat gw lagi jalan kaki ke kampus, gw beneran jalan di pinggir jalan loh yaa, meskipun ga ada trotoar, tapi gw bukan jalan di aspal yang dipakai para kendaraan bermotor, tiba-tiba angkot berwarna ungu itu dengan kecepatan yang cukup cepat (mungkin sekitar 40 km/jam), berjalan menepi dan hampir saja gw keserempet olehnya. Beneran, itu bikin gw kaget! Angkot itu kaya ga liat apa ya ada orang lagi jalan kaki, tapi malah mengemudi pinggir-pinggir hampir melewati batas aspal. Gw yang hanya seorang pejalan ini cuma bisa ngomong sendiri saking kagetnya.
Di Bandung pernah mengalami, di Jakarta pun pasti pernah. Saat ini gw ke kantor jalan kaki dari kosan. Memang selama perjalanan gw ke kantor, tidak ada jalur pejalan kaki khusus, hanya berupa halaman dari rumah-rumah yang ada. Dibanding Bandung, jalanan untuk pejalan kaki yang gw lewati saat ini lebih mulus, bukan jalan bebatuan. Meski lebih nyaman ditapaki, tapi mobil-mobil di sini lebih sangar! Lebih sering gw kaget karena ada mobil lewat hanya beberapa cm dari posisi gw berada. Hahaha.. Belum lama ini juga gw tersenggol pengendara motor. Padahal gw berjalan di pinggir dan arah mobil dari hadapan gw, tapi gw tersenggol motor dari belakang dong. Hahaha.. Pengendara motor itu lagi mau ke sebrang jalan dan menepi, tapi bukannya menepi dengan baik, doi malah nyenggol gw. Kena de siku dan betis gw --" Untung saja tidak sampai luka parah, hanya membuat baju dan celana gw kotor. Yah, memang bisa dimaklumi si, kalau mau dibikin jalur pejalan kaki khusus, pasti kan butuh lahan jalan yang lebih lebar. Padahal untuk daerah di Jakarta sini, sudah sangat padat penduduk, sehingga lahan yang ada diprioritaskan untuk rumah bukan untuk jalanan. Jadi, ya terima nasib saja.

Monday, August 15, 2016

Dari Stasiun Duren Kalibata ke Stasiun Jakarta Kota

Kali ini gw mau bercerita tentang cara naik KRL dari Stasiun Duren Kalibata ke Stasiun Jakarta Kota. Cekidot!
Hari itu hari Jumat, 29 Juli 2016
Gw berencana pulang ke Karawang sehabis bekerja biar gw ga kemaleman banget gitu pulangnya. Tak disangka-sangka, papa mama juga lagi ke Jakarta dan berada di daerah kota lama. So, gw dititahkan untuk ke lokasi mereka berada biar bisa makan malam bareng sebelum pulang sama-sama ke Karawang. Gw pulang kantor jam 17.00 WIB dan sudah berencana untuk naik busway sampai ke Kota. Beberapa menit sebelum pulang, gw menceritakan rencana gw itu ke senior gw di kantor dan dia menyarankan gw untuk naik KRL (Kereta Rel Listrik) dari stasiun Duren Kalibata ke stasiun Jakarta Kota. Gw pun cerita kalo gw ga pernah naik KRL dan agak takut naik KRL karena belum punya pengalaman sama sekali. Takut kenapa? Karena gw orangnya agak disorientasi lokasi dan mudah banget tersesat. Hahahaa... apalagi saat itu gw juga mesti sampe di lokasi papa mama jam 18.00 WIB. Soalnya kalo kemaleman kan kasian mereka nunggu gw kelamaan. Jadi, gw ga boleh sampe nyasaar.
Beruntungnya, kak Cece, senior gw yang kasih saran naik KRL, mau nemenin gw naik KRL (huaaa baiknyaaa :"D ). Doi emang dulu suka pulang kantor naik KRL karena rumahnya di daerah Tebet dan biar ga kena macet, doi naik itu. Tapi semenjak ada ojek online, akhirnya dia lebih memilih naik itu karena dihitung-hitung biayanya masih lebih murah naik ojek online.
=============================================================
Nah pas teng jam 17.00 WIB, gw dan kak Cece sama-sama naik angkot 34 sampai stasiun Duren Kalibata. Biaya naik angkot dari kantor (Jl. Perdatam) sampai stasiun Rp 4.000,-. Sesampainya di stasiun, kak Cece ngasih tau gimana caranya buat naik KRL. Jadi, dibutuhin semacam kartu berisi uang yang ditempelkan ke gate masuk peron. Kak Cece punya emoney dan gw cuma punya etoll. Setelah gw coba tempelin ke gate, ternyata ga bisa. Jadi kak Cece nyuruh gw beli tiket harian di loket. Gw ngantri de di loket buat beli tiket hariannya (tiket berupa kartu yang bisa ditempelin ke gate itu). Gw bayar Rp 12.000,- dengan rincian Rp 2.000,- biaya perjalanan dari Duren Kalibata sampai ke Jakarta Kota (gila ga cuma Rp 2.000,- aja guys!!!) dan Rp 10.000,- untuk biaya jaminan kartu. Jadi uang sepuluh ribu itu bisa dikembaliin lagi dengan menukar kartunya di loket stasiun Jakarta Kota.
Tiket Harian KRL
Setelah urusan beli tiket itu kelar, gw masuk ke peron dan ngikutin kak Cece ke mana gw harus nunggu keretanya. hahaha...Ternyata pelangnya cukup jelas kok. Kalo mau ke Bogor, dari gate masuk, langsung aja lurus dan nunggu keretanya di peron itu. Kalo mau ke Kota, kita harus nyebrang dulu. 
Ga lama nunggu (beneran cuma bentar), keretanya datang dari arah kiri. Naiklah kita ke kereta ber-AC itu. Gw dapet tempat duduk dan sebenernya kak Cece juga bisa duduk. Cuma doi memilih berdiri karena dia turun di stasiun berikutnya. Dia ngasih tau gw kalo gw duduk aja yang manis karena tujuan gw adalah stasiun terakhir dari kereta itu dan gw jangan panik kalo tiba-tiba orang-orang pada turun di stasiun Manggarai karena emang di situ stasiun buat transit. Memang benar kata kak Cece, saat di stasiun Manggarai, kereta semakin sepi dan berentinya cukup lama di situ. Tapi ga lama, keretanya jadi ramai kembali. Cuma gw lupa pas di stasiun mana tiba-tiba jadi banyak penumpang naik.
Perjalanan gw sampai ke Jakarta Kota kira-kira 30 menit saja. Kalau gw naik busway, bisa sampai 1 jam lebih. Hahaha... Sesampainya di stasiun Jakarta Kota, gw bertanya ke petugas di mana gw bisa nukerin tiketnya dan dapetin uang sepuluh ribu gw. Loketnya ada di tengah-tengah stasiun dan beda banget sama loket di stasiun Kalibata. Loket di sini ramai banget dan banyak mesin otomatis gitu buat beli tiket. Kira-kira ada lima mesin seinget gw. Tapi loket yang melayani pengembalian uang hanya ada 2 loket. Jadi gw ngantri cukup lama di situ. Tapi ga lama-lama banget kok. Dari stasiun situ, gw jalan kaki d ke tempat papa mama dan ya gw sampai sana kira-kira jam 18.00 WIB lebih la..Jadi pas bisa makan malam dulu sebelum pulang.
Kesan gw naik KRL....
Nyaman kok! Selain ber-AC kursinya juga empuk. Dibanding kursi busway, kursi KRL jauh lebih nyaman. Trus cepat sampai ga kena macet! Yaiyalah ya! Gimana bisa kena macet orang jalurnya aja sendiri hahaha... Ga desak-desakan juga kaya di busway karena untuk jurusan Jakarta Kota kan sedikit peminatnya hahaa... kalo gw naik busway, masih desak-desakan coy!

Oya, sejauh ini, gw uda dua kali naik KRL. Pengalaman kedua gw pas Sabtu kemarin haha..Soalnya gw mesti ke daerah Glodok kan, gw mau naik busway juga tuh tapi karena setelah cek googlemaps hasilnya disuru naik KRL dilanjutkan busway, jadinya gw coba naik KRL sendiri d.
Saat di Stasiun Manggarai

Update!
Kalo punya etoll, bisa kok buat naik KRL. Sebelumnya, tempelin etoll itu ke kotak merah gitu. Biasanya dekat dengan loket. Berhubung kotaknya kecil, jadi kadang suka ga keliatan. Kalo di Stasiun Duren Kalibata, kotaknya ditempel di tiang dinding gitu seberang loket. Gw tau karena saat itu gw tanya ke petugas loketnya. Kalo gw ga dikasi tau, gw ga akan sadar ada kotak merah di sana. Hahaha...So, gw uda ga perlu antri-antri beli tiket dan tuker tiket lagi d kalo naik KRL :) so happy....

Nah itulah pengalaman gw naik KRL dari Stasiun Duren Kalibata ke Stasiun Jakarta Kota. Kalau mau tanya-tanya boleh meninggalkan komentar loh, Jangan lupa like, subscribe, dan share-nya ya! Hehehe :p

Monday, July 18, 2016

Mini Trip to Jakarta part 2

Trans Jakarta atau yang biasanya disebut busway merupakan salah satu transportasi umum di Jakarta. Nah tranportasi yang satu ini bener-bener nolong gw banget! Selain bisa keliling Jakarta cuma Rp 3.500,- , busway juga nolong lo dari kemacetan! Thanks to Mr. Ahok, sekarang jalur busway bener-bener ditertibkan. So, lancaaaar jaya de jalanan pake busway hihi..
Nah jadi, plan gw kala itu (28 Juni 2016) adalah..
1. Ke Pasar Pagi Mangga Dua
2. Ke LTC
3. Ke BSD
Constraint-nya, gw harus uda nyampe LTC sebelum jam 4 sore! Soalnya kalo lewat dari jam itu, gw ga bisa ke BSD. So gw sama Floren bener-bener jalan kilat dan cepet-cepet menyelesaikan urusan belanja kita..hahaa
Nah jadi dari halte Tebet BPKM gw turun di halte ITC Mangga Dua. Dari situ jalan kaki lumayan jauh sih buat nyampe ke Pasar Pagi Mangga Dua. Trus gw dan Floren langsung cus ke toko yang kita tujuu..belanja dan nawar-nawar (biasa cewe) langsung balik lagi ke halte ITC Mangga Dua buat ke halte Glodok. Nah tapi gw dituruninnya di halte Stasiun Kota dari ITC, jadi gw mesti ganti bus yang ke arah Glodok. Dari halte Kota, gw mendapat kesempatan buat nyobain naik busway pink alias busway khusus cewe. Dari situ, sampailah gw di halte Glodok.
Terus kita cus ke LTC dan nyari toko yang kita tuju buat beliin titipan mama papa. Selesai belanja, kita ke food court di lantai 3 karena terakhir kita makan siang jam 11 dan Floren uda lapar banget..haha..
Oia, gw sampai LTC jam 3 loh!! Di luar ekspektasi banget. Padahal gw pikir bakal lebih dari jam 4 sampe LTC-nya. Berkat busway sih jadi ga macet hahaha..
Di food court Floren beli pempek dan gw beli jus. Kita ngaso di sana haha sumpah cape banget! Kaki kita pegel-pegel...Maklum lah jalan kaki teroooss..Di situ kita nunggu Mr Kibo buat jemput kita dan cus ke BSD. Janjiannya si jam 4 berangkat dari LTC, tapi ngaret-ngaret jadi jam 5 kurang hahaha
Ke BSD gw ngikut mobil kokonya Mr. Kibo trus makan malem di AEON Mall...so pasti gw jalan kaki dong di mall-nya.
you know what?! gw jalan kaki 16 km looooh hari itu!! Mantap banget kan?!
Dari perjalanan singkat ini...gw belajar buat baca peta dan memahami rute busway yang ternyata ga sulit dimengerti. Pokoknya gw salah satu orang yang sangat terbantu dengan adanya busway. Gw juga seneng naik busway karena ga bikin gw lama-lama di jalan trus aman dan nyamaan karena ber-AC. Tapi kalo lagi penuh sih beda cerita hahaha..cuma masih OK kok menurut gw meski desak-desakan..lagipula tidak berdesakan dengan lawan jenis karena disediakan area khusus wanita! hehe..

Tuesday, July 5, 2016

Mimpi

Okee ini gw cerita mumpung gw masi inget mimpi gw tadii haha
Gw kaya mau ujian, sebenernya dikasi waktu 1 hari buat belajar (ngapalin kaya  puisi gitu)....tapii gw bener-bener lupaaa buat belajar!!!
Gw malah main dong --'
Alhasil, j-1 ujian gw buru-buru ngapalin..cuma apa yang harus gw apalin tuh ga kebaca jelas tulisannya apaa...karena itu gw tulis tangan pake tulisan elok dan pake pensil..jadi kaya agak ga jelas gitu itu tulisannya apaan --"
Sebenernya yang harus diapalin tuh uda pernah gw apalin dulu, cuma kan gw butuh nginget2 lagi kaaan...
Gw desperate banget buat minta liat catatan temen supaya gw bisa ngapalin...
Di mimpi gw itu ada Ibo! Gw minta tolong dia buat liat catatannya...Oia, ada Kibo jugaa...dia juga sama2 ga belajar haha karena gw pergi mainnya juga sama dia --'
Trus si Ibo ngasih liat catatannya...cuma entah kenapa bedaaa isinya sama yang harus gw apalin..
Si Kibo dapet catatan jugaa trus di sana ada tulisan
Filipi 2 : 6
Gila ga tuh!!! Ada ayat Alkitab masuk mimpi gw!
Karna waktunya uda ga keburu lagi, ujian uda mau mulai..gw cari tempat duduk, formasi tempat duduknya malah kaya huruf U haha..gw di belakang..temen-temen yang ikut ujian malah kaya temen-temen sekolah gw dong! Aneh memang mimpi ituuu
Trus detik-detik sebelum ujian (gw uda sangat pasrah karena ga apal)...diputar lagu dengan lirik...
"Sungguh Kau rindu
Kau penolong hidupku
Sungguh Kau rindu
Kau penopang hidupku..."

Dan lirik itu sepenggal isi yang harus gw apalin!!!
Gilaa sampe sekarang gw masi inget nada dari lagu itu...gw sendiri gatau itu lagu apaan!
Oia, tadi gw juga langsung buka Alkitab buat tau isi Filipi 2:6 apaan...
Dan isinyaa...

Filipi 2:6 (TB)  yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan,
http://www.bibleforandroid.com/v/c1f23de98c3d
Perikop dari ayat itu "Nasihat supaya bersatu dan merendahkan diri seperti Kristus"
Apa maksud mimpi gw??

Friday, July 1, 2016

Mudahnya Bikin NPWP

Karena gw bentar lg kerja sama orang dan dapet penghasilan sendiri, gw diwajibkan bikin NPWP. Sekarang si ngurusin ginian ga susah looh! Ada 2 cara, datang langsung ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) setempat atau melalui online. Disaranin si dateng langsung ke KPP, soalnya kalo via online, proses dapetin kartunya 14 hari bahkan malah ada yang lebih lama. Jadi gw dateng langsung de ke KPP Karawang karena KTP gw kan KTP Karawang.
Gini nih cara bikin NPWP:
1. Siapkan fotokopi KTP.
Biar aman, bawa juga fotokopi Surat Keterangan Kerja (SKK).
Gw si saat itu ga diminta SKK, cukup pake fotokopi KTP.

2. Datang ke KPP sesuai domisili KTP.
Gw dateng ke sana pagi-pagi jam 7.30 WIB. Haha biar gw ga ngantri lama dan masih adem. Maklum Karawang panasnya ga nyantai kalo siang-siang.
Sampe di sana KPP nya masih tutup karena selama bulan puasa, jam kerja dari jam 08.00-15.00 WIB.
Gw nunggu di dpn pintu kan, tapi gw ngeliat ada anak magang masuk gituu. Gw ngikut masuk ajaa..ekh ternyata uda ada petugas-petugas di sana looh! Warbiasaaa...

3. Tanyakan petugas mengenai formulir pembuatan NPWP.
Gw saat itu ditanyain dari kecamatan mana. Mungkin untuk memastikan gw dateng ke KPP yang benar haha...trus ditanya juga bikin NPWP karena uda kerja ato apa. Gw jawablah karena uda kerja. Lalu dia minta fotokopi KTP gw dan dia mulai kasi checklist di formulir untuk nandain di mana aja yang harus gw isi.
Oiaa bawa pulpen sendiri aja biar ga usa pinjem-pinjem pulpen. Kan jd lebih cepet jg. Hehe...

4. Isi formulir
Berhubung masih sepi, gw jadi bisa ngisi di meja. Ada 3 halaman gitu...tapi ga banyak si..intinya ngisi nama, alamat, TTL, NIK gitu si...

5. Nunggu dipanggil
Berhubung masi belum buka (saat itu jam 7.45 WIB). Jadi gw duduk aja di tempat duduk yang disediakan untuk nunggu dilayani. Jam 7.55 WIB gw dikasi nomor antrian sama petugas. Oke dapet nomor 2B. Trus petugas-petugas ga lama uda siap buat ngelayanin bikin NPWP. Gw dipanggil jam 7.59 WIB. Waaw lebih cepat 1 menit.

6. Serahkan formulir ke petugas.
Gw juga disuru isi2 nama, alamat, no hp di amplop gitu. Jadi amplop itu buat ngirimin kartu NPWPnya. Berhubung minggu depan uda libur lebaran, mba-mba petugas s bilang kalo kartunya kemungkinan sampai 1 minggu setelah lebaran tapi gw uda bisa pake nomor NPWP di surat yang dia kasih.
Dia juga ngejelasin kalo SPT tahunan dilaporkan setiap bulan Maret biasanya dan bisa di KPP mana saja ato melalui e-filling. Trus ga boleh lewat, kalo lewat jadi kena denda Rp 100.000.
Waktu proses cuma 6 menit aja looh sampe NPWP gw uda jadi. Tapi kartunya baru dapet setelah lebaran haha...katanya s gapapa yang penting nomornya aja.

Wah pelayanan di sana bisa gw katakan oke laah! Hehe...
Begitulah pengalaman gw daftar NPWP. ^^

Thursday, June 30, 2016

Mini Trip to Jakarta part 1

Selasa, 28 Juni 2016, sedikit cerita tentang cara ke Jakarta dari Karawang.
Gw harus ke Jakarta untuk urusan kerjaan sekalian urusan hati #ekh
Gw baru dapet info untuk meeting di Jakarta hari Senin siang dong hahaha
Cukup dadakan..puji Tuhan gw di Karawang, jadi buat ke Jakarta ga begitu memakan waktu dan ga terkendala transportasi.

Plan singkat pun dibuat hari Senin...dan gw minta tolong adik tercinta gw buat menemani petualangan gw di kota Jakarta...

Makasih banyak Len uda mau nemenin gw >.<
Jujur gw ga berani harus berpegian sendiri di Jakarta hahaha
Inilah kronologis petualangan gw dari Karawang ke Jakarta.

Check this out!

Berbekal infomasi yang gw terima dari sohib SMA gw yang memang uda merantau di Jakarta which is uda paham lah tentang transpot Karawang-Jakarta, gw dan Flo berangkat ke Jakarta naik WB Trans.
Sebenernya transportasi ke Jakarta ada banyak pilihan. Ini nih list cara dari Karawang ke Jakarta yang gw tau:
1. Kereta Api
2. Travel -> Trans Slamet
3. Bus
4. Elf -> WB Trans
UPDATE 4/6/2018
5. Omprengan Grand Max, ini mirip kaya WB Trans cuma mobil pribadi Grand Max gitu. Lokasi naik di depan gerbang masuk menuju perumahan Galuh Mas. Harga ke UKI juga Rp 18.000. Bedanya sama WB Trans, kalau penumpang sudah cukup, doi langsung bablas sampai UKI, tapi kalau ada yang minta turun di Jatibening, ya doi berhenti sejenak buat nurunin penumpang. Doi juga ga berhenti di rest area jadi overall lebih cepat naik ini buat pergi ke Jakarta.
Itu si yang gw tau haha

Untuk pilihan pertama, naik kereta di Stasiun Karawang dan setau gw bakal turun di Stasiun Kota (UPDATE 4/6/2018: Turunnya bisa di Stasiun Senen dan Stasiun Tanjung Priok, sudah tidak turun di Stasiun Kota lagi). Padahal gw mesti ke daerah Pancoran, Jakarta Selatan. Selain itu waktu keberangkatan cuma ada pagi (banget), sekitar jam 5-6 pagi. Jadi opsi ini ga gw pilih.

Pilihan kedua, Trans Slamet.
Naik ini sih enak, pool-nya jelas, waktu keberangkatan jelas dan banyak pilihan, penumpang berapa pun tetap berangkat..cumaaa...pool di Jakarta ada di ITC Mangga Dua dan Mall Citraland..masih kejauhan buat ke lokasi yang gw tuju. Selain itu, tarif ke Jakarta dikenakan Rp 45.000/orang. Cukup mahal kan?hahaha

Pilihan ketiga, Bus.
Setau gw bus ke Jakarta tuh Bus Warga Baru. Lokasi buat naik ini di deket  pabrik es (dulunya). Gw ga begitu ngerti d naik ini. Soalnya temen gw s blgnya naik WB Trans aja. Jadi..gw pilih opsi keempat.
UPDATE 4/6/2018: bisa naik Bus Agra Mas naik di depan Perum Galuh Mas. Nanti akan turun di Kampung Rambutan.

Kalo mau naik WB Trans. Kita mesti nunggu elf warna abu-abu ini di dekat lampu merah By Pass Karawang. Katanya si setiap jam pasti ada. Saat itu gw berangkat dari rumah jam 7.15 WIB, naik angkot 02 (kuning strip merah) sampai di depan lampu merah By Pass jam 7.30 WIB. Ga lama nunggu, muncul elf warna abu-abu (UPDATEatau warna hijau terang) jurusan Cawang UKI, Jatibening (emang cuma ke sini si jurusannya haha).
Sekitar jam 7.35 WIB, elf ini jalan..ga ngetem terlalu lama di lampu merah By Pass. Sepanjang perjalanan ke gerbang TOL Karawang Barat, elf ini berhenti-berhenti buat naikin penumpang. Yang paling lama si ngetem di depan gerbang menuju perumahan Galuh Mas.
Tarif ke Jakarta naik ini Rp 18.000 lohh! Trus kecepatan pak supir rata-rata 100 km/jam. Gile asik banget jadi bisa cepet sampai tujuan. Gw sampai di depan UKI jam 10an. Soalnya kena macet pas mau keluar Cawang.
Gw diturunin di depan UKI karena penumpangnya tinggal gw, adik gw, dan 1 mba-mba yang emg mau turun di halte busway. Padahal katanya tuh turunnya di sebrang UKI.
Di UKI, gw isi perut dulu haha...gw makan di kafetaria RS UKI. Haha..
Trus baru d melanjutkan perjalanan ke Pancoran naik busway.

Yak itu dulu d cerita tentang perjalanan gw dari Karawang ke Jakarta naik transportasi umum. Nanti disambung lagi ya di sini. Part 2-nya itu tentang pengalaman gw menjelajah Jakarta naik busway atau Trans Jakarta.

Oia, jangan lupa like, comment, subscribe, and share ya!
(To be continue)

Monday, June 20, 2016

Bintik-Bintik Merah di Tubuhku!

Hari itu tgl 7 Mei 2016...
Pagi hari ketika bangun tidur, rasanya badan gw sakit-sakit. Sakit di dada, di tulang ekor ketika duduk (rasa sakitnya kaya uda kelamaan duduk), dan di sendi-sendi kaki. Gw pikir ini karena semalem habis olahraga. Jadi gw biasa aja ga mempersoalkan lebih lanjut.
Siangnya gw uda makin ngerasa ga enak badan...rasanya kaya meriang..alhasil ga lama setelah makan siang gw tidur-tiduran.
Sehabis mandi sore, gw merasa ada bintik-bintik merah di sekujur badan (dari pundak sampe paha).
Gw ceritalah ke papa mama kalo ada yang ga beres dengan tubuh gw.
Padahal Senin besok sampai Jumatnya gw bakal ditinggal mama papa sendirian di rumah. Masa gw sakit?! Sendirian di rumah dalam keadaan sakit kan ga enak jg ya 
Malamnya benar saja!
Gw demam 37.5 derajat...
Saat itu lagi ada om gw, dan om gw berpendapat kalo gw lagi panas dalam aja jd demam dan ada bintik2 merah.
Esoknya bintik-bintik merahnya makin banyak dan semakin jelas. Demam pun ga kunjung turun. Gw browsing buat cari tau apa gw kena campak. Yang jelas gw bukan kena DBD karena bintik merahnya ilang ketika gw tekan. Trus gw jg ga mao membuat mama papa kuatir, apalagi sampe membuat mereka membatalkan acara perginya. Yauda gw pun bilang kalo emg masi blm sembuh juga, bsk gw bakal ke dokter minta tlg ditemani mba Endeh dan meminta mama papa tetap menjalankan rencananya seperti semula saja..
Senin, 9 Mei 2016
Subuh-subuh mama papa berangkat. Gw pun sendirian di rumah...jam 7 pagi gw telpon mba Endeh buat minta tolong ditemani ke dokter. Hasil cek dari dokter katanya gw kena virus semacam campak. Dikasi antibiotik dan Sanmol (obat penurun demam) plus vitamin.
Senin malam gusi graham blakang kiri bawah gw bengkak. Sakit banget ditambah ada sariawan putih di lidah sebelah kanan. Pol banget ga tuh.
Gw berpikir besok ke dokter gigi buat sembuhin ni sakit gigi.
Selasa, 10 Mei 2016
Floren pulang ke rumah karena gw minta ditemenin apalagi gw lg sakit gini...ga bisa gw stand by di toko seharian..pas Olen sampe rumah, gw masuk lah ke kamar untuk istirahat dan malamnya minta ditemani ke dokter gigi. Saat itu bintik-bintik merah gw uda mendingan (mulai pudar) dan uda ga demam (gw pikir uda sembuhan dari penyakit aneh itu).
Di dokter gigi, gw dikasi obat penahan rasa sakit (cataflam) dan obat kumur aloclair plus.
Dokter bilang gusi gw radang sampai ada darah bekunya --' 
Kamis, 12 Mei 2016
Bangun pagi gw panik...
Bintik-bintik merah gw makin banyak masa?! Beda dari hari-hari sebelumnya..ini bintik-bintiknya lebih jelas dan banyaaak...padahal kemarin-kemarin uda mulai ilangan...trus demam pula..ditambah sariawan nambah 3 biji...dan putih semua!
Di bibir atas dan bawah, plus di lidah kiri..apalagi gusi gw masih radang...makin-makin gw susah makan 
Gw whatsapp papa ngasi tau keadaan gw...
Gw pun ke dokter Julia, dokter yang sama pas gw priksa di hari Senin..jam 8 pagi itu jugaa dianter mba Endeh..
Dokter blg gw kemungkinan alergi Cataflam..dan menganjurkan meneruskan minum antibiotik kemarin (Cefadroxil) trus dikasi obat tambahan buat ngobatin sariawan gw.
Gw juga emang uda browsing tentang Cataflam si..dan ada beberapa orang yang alergi sama ni obat dan gejalanya bintik-bintik merah juga...
Selain itu gw juga emang nanya-nanya sama Septian J., sohib gw yang anak Farmasi ttg obat-obat yang gw konsumsi...dia blg gw mending brenti minum Cataflam dan langsung cek dokter.
Satu lagi...dia bingung kenapa gw dikasi Cefadroxil karena dia blg itu antibiotik buat lawan bakteri..sedangkan gw kan kena virus...gw pun googling dan memang hasilnya antibiotik itu buat bakteri yang bikin kulit merah-merah...
Saat itu gw mulai merasa ga beres...jangan-jangan obatnya ga manjur...
Siangnya bintik-bintik merah gw lebih parah... bahkan sampai ke telapak tangan dan kaki...
Gw aja sampe jijik sendiri ngeliat diri gw ..
Jadi stress d!
Trus papa blg gw ke dokter Dani aja dokter langganan gw dari kecil..cuma tu dokter jauh..ada di Kelapa Gading, Jakarta..
Gw minta tolong tante gw buat anterin ke Jakarta..
Jam 8 malem sampe di rumah dokter Dani..pasiennya banyak juga...antri sekitar 3 pasien gitu gw...
Nah pas dipriksa...gw ceritain kronologis sakitnya gw.
Dokter blg kayanya gw tu ga alergi karena gw ga ada riwayat alergi obat. Trus dokter juga blg kalo gw brenti aja minum obat-obat yang dikasi dokter Julia...soalnya obat-obat itu ga bakal nyembuhin sakit gw...
Katanya gw kena virus yang nyerang kulit gitu...nama virusnya dokter sndiri gtw karena emang jarang kali ya haha di samping banyaknya nama-nama virus..kalo mao dibilang sakit apa..dokter sebutnya si skin blablabla virus..gw lupa lah itu saking anehnya tu nama..haha
Gw dikasi 2 obat racikan dokter trus juga disuru nerusin minum sanmol dan gw ga boleh mandi dan sebaiknya gw diasingkan. Hiks! Uda kaya apa aja gw diasingkan 
Gw juga dikasi salep dan obat kumur Enkasari buat sembuhin sariawan gw.
Biaya obatnya mahal booo ada kali 300rb lebih..
Gile gile gile
Sehat itu mahal harganya!
Oia gw juga disuru pantang makan sea food dan telur plus banyak istirahaat. Trus dokter blg kalo Sabtu keadaan gw ga kunjung sembuh, suru ke sana lagi..tapi beliau si yakin keadaan gw berangsur-angsur akan sembuh..trus nasihat dokter "jangan stress..pikirin yang buat hari ini aja...yang esok ga usa dipikirin.."
Malemnya gw minum obat-obatnya dan pakai tu salep trus bobo berharap cepat sembuh.


Bintik-bintik merah sampai ke telapak tangan

Jumat, 13 Mei 2016
Gila!!! Sariawan gw sembuuhhhh!!
Padahal baru semalem...bangun pagi uda ga begitu sakit lagi! Kemaren-maren gw menderita banget gagara sariawan dan radang gusi...
sekarang uda mendingan..gusi gw juga bengkaknya kempes..ga separah kemarin-marin...
Siang hari
Bintik-bintik merah gw uda ilang..tapi masih merah...jadi merah-merah gitu badan gw hahaha..
Bintik-bintik merahnya seperti menyatu
Sabtu, 14 Mei 2016
Puji Tuhan keadaan gw membaik..gw juga uda ga demam..bintik-bintik sudah hilang meski masi ada sisa-sisa sedikit..
Oia mama papa juga uda pulang..mama blg gw sakit gagara takut ditinggal sendirian...hahaa
Sejujurnya si gw ga takut..cuma badan gw yang manja tiba-tiba drop gini haha..
Pelajaran yang gw dapetin:
Jangan percaya gitu aja sama obat yang dokter kasih...
Kalo bisa browsing dulu tentang obat itu..apa kegunaannya dan efek sampingnya.
Jangan khawatir. Kesusahan sehari cukuplah sehari.

Minggu, 15 Mei 2016
Dijengukin Mr. Kibo dan Rosalie :)

Thanks ya uda jauh-jauh dari Jakarta ke Karawang buat jenguk >.<

Tuesday, April 12, 2016

Can you appreciate it?

Almost a month I have worked as a consultant in Percetakan Uang Republik Indonesia. There, I learned how to make money..not make money for me, but for my lovely country Indonesia, especially make money to reach the demand from Bank of Indonesia. hahaa ^^
I learned step by step the process from a white paper (of course it's paper for money) until become a wonderful and colorful money!! Psst, IDR is one of the world's most beautiful currencies, in pictures.

Guys, for your information, the process is very complex and long long long journey. From A0 paper (they called it "lembar besar") until become money (they called it "bilyet"), it must printed 3 times (offset, intaglio, numbering)...*what?! 3 times?? yes! and you must wait until the ink get dry for the next process*
verification every output from printing department (also 3 times) *to make sure there's not defect output*,
cutting from sheet to bilyet *my friend saw IDR 4,500,000 cut in the middle (split in two), of course it is defect and must be destroyed!! oh man...*,
verification again, sorting, packaging, and deliver to Bank of Indonesia...arrghh complicated right?! I can't explain the detail here...haahaha.. If you wonder, you can search a video in google "cara pembuatan uang". but it is also not detail, just to make you easy when you imagine the process.
soo, can you appreciate IDR as well as you keep dollar in your wallet?
.
.
.
.
.
.
.
.
.
NB: sorry for my bad English haha...I just try to improve my English ^^


Monday, March 28, 2016

Fat Panda Siap Menggoyang Lidahmu

Halooo
Mau ngulas tentang kuliner Bandung lagi niiih
Tapi untuk tempat makan satu ini sayangnya sekarang uda ga ada lagiii di Bandung alias tutup
Lokasinya di Jl. Progo, kalo sekarang uda jadi tempat minum-minum beer. Sempet sedih looh guys gara-gara tempat nongkrong kesayangan uda tutup :(
Soalnyaa tempat ini enak banget buat nongkronggg!!! Kenapa??
1. Tempatnya ga banyak pengunjung (pasti ini de salah satu faktor tutupnya Fat Panda)
2. Wifi-nya kenceeeeng jadi asik banget buat download! Hahahaa
3. Makanannyaa pas di lidah gueee yaa meski kadang-kadang suka keasinan sih hahaha

Untuk makanan yang disajikan di sini tu berasal dari negri si panda lucuuuu, yap Tiongkok!
Jadi kalo ke sini pasti bakal makan chinese food hehe
Gw sama Mr. Kibo seneeng banget makan ke siniii hahaa abis enak dan ga mahal-mahal bangeet

Kailan cah Bawang Putih
Brokoli cah Bawang Putih
Nah kalo ke siniiii, kita suka pesen sayur kailan ato engga brokoli hehehee
Buat kailannya enak loh..brokoli okelaah ^^
Untuk lauknya, biasanya kita pilih ayam kalo engga cumii

Cumi Szechuan
Cumi Lada Hitam
Ayam Cabe Garam
Ayam Szechuan
Nah itu beberapa menu yang pernah kita pesen di Fat Panda. Untuk Szechuannya sebenernya kadang keasinan haha tapi okelaah. Nah selain itu, di sini juga dijual suki. Cuma kita ga pernah pesen sukinya hahaha...soalnya kalo suki, kita biasanya ke Raacha. Trus kita juga pernah nyobain supnya gitu karena Fat Panda lagi bikin promo makan berdua gratis sup dan nasi putih. Tapi sayangnya supnya ga enak! Hahaha

Sekarang Fat Panda cuma tinggal sejarah aja...hiks...Waktu itu gw sama Mr. Kibo lagi mampir ke sana dan yang kita temukan malah bukan Fat Panda. Kecewa kita berdua :(
Padahal dekorasi di sana lucuuu looh! Banyak gambar panda-panda unyu di dindingnya...Jadi bisa dijadiin lokasi foto kece juga hahaha
Sekaraang...cuma bisa bilang bye-bye Fat Panda :"(

Thursday, March 10, 2016

Jalan-Jalan Ke Taman Hutan Raya (Tahura) Bandung

Berawal dari rencana untuk glamping alias glamour camping sampai akhirnya jadi nginap di sebuah villa di Dago Atas dan berwisata alam ke Taman Hutan Raya (Tahura) yang berlokasi di Jl. Ir. H. Juanda, Lembang. Tapi gapapa siih, tetep dapet kok wisata alamnya! haha ^^
Rencana wisata ini direalisasikan tanggal 27 Februari 2016. Inisiasi awal tu yang ngerencanain ini gw, Kevin, Mr. Kibo, Devi, Jeihan, dan Andrew. Setelah sebelumnya booking villa kece lewat Agoda.com, jadilah kita menghabiskan weekend bersama. Acara ini juga sebenernya buat sekalian reuni karena uda lama juga ga ketemu. Maklum kami semua uda mencar-mencar. Kevin di Jakarta, Jeihan di Cirebon, gw, Mr. Kibo, dan Devi si masih di Bandung haha...Namun sayangnya pas hari H, Mr. Kibo ga bisa ikut karena harus pulang Jakarta. Alhasil pengganti dia dede gw d! Haha..trus temen-temen lain juga ikutan akhirnya. Yeay! Personilnya jadi nambah. Ada Raymond, Teguh, dan Evan yang menyusul.
Yaaak langsung aja ya bahas jalan-jalan pas di Tahuranya! hehe...
Sebenernya dulu gw pernah sekali ke Tahura pas gw jaman-jaman matrikulasi TPB. Pas 17 Agustusan, diadain lomba 17-an gitu di Tahura bareng anak-anak FTI 2011. Jadi gw uda pernah tau kalo di sini itu ada Goa Jepang, Goa Belanda, dan emang pemandangannya asri!
Sesampainya di Tahura, wiiih parkiran penuh boooo! Maklum lah hari itu hari Sabtu, jadi banyak juga pengunjung yang ke sana. Kalo weekdays si biasanya ga serame ini. Tapi puji Tuhan dapet parkir.
Oia, pas masuk, kita dikenain biaya Rp 11.000,-/orang. Nah tiket ini juga bisa dipakai buat wisata ke Tebing Keraton. Jadi jangan dibuang ya guys tiketnya!! Hehe...
Pas masuk, lokasi wisata yang kita melewati jembatan yang jadi tempat foto-foto pertama!
Foto Pertama di Tahura

Nah terus lokasi yang kita tuju pertama itu goa Jepang! Soalnya di papan itu tulisannya 500m lagi bisa liat goa Jepang, Karena paling deket, jadi kita ke sana dulu d.
Goa Jepang
Nah sebelum masuk goa Jepang, banyak yang menawarkan jasa sewa senter soalnya di dalem goa gelap bangeet! haha.. kita si milih pake senter dari HP biar hemat! hahaa.. Nah suasana di dalem goa lembab-lembab gitu dee.. dan ada banyak kelelawarnya looh! Kelelawarnya ada di bagian yang buntu dari Goa ini. Jangan kaget ya pas ngeliat. Haha.. Oia, kalo kalian mau tau sejarah goa ini, ada juga jasa tour guide gitu. Yang gw tau sih, ada bagian-bagian dari goa ini yang difungsikan sebagai kamar para tentara. Wah ga kebayang gw tidur di atas batu. Badannya pasti sakit-sakit pas bangun.
Destination selanjutnya goa Belanda. Dari papan penunjuk si 500 m lagi dari goa Jepang. Yauda kita jalan-jalan santai sajaa sambil menikmati pemandangan hijau. Haha.. Oia, untuk jalan kaki, jalanannya uda oke kok! Ga bebatuan gitu..jadi masih enak lah buat jalan.
Nah di tengah perjalanan ke goa Belanda, kalian akan nemuin spot foto bagus!! Di sini kalian bisa ngeliat lembah yang hijaaau semuaaa... wuaah keren d emang ciptaan Tuhan itu! Sekalian istirahat sejenak, sekalian abadikan momen ini. hehee...Ga lama dari sini, sampai kok di goa Belanda.
Goa Belanda
Sama kaya di goa Jepang, di sini kita juga butuh senter buat menjelajahi goa. Nah ga jauh dari goa, diceritain sejarah tentang goa Belanda ini. Jadi tuh ini digunain sebagai gudang mesiu dan kamar tahanan gitu. Bentuk goa persegi panjang dan lebih kecil gitu jalanannya dibanding goa Jepang. Oia, ada satu lorong yang terdapat rel gitu di jalanannya dan di kiri kanannya ada saluran gitu. Konon rel itu buat bantuin orang-orang yang bawa gerobak di dalem goa. Mitosnya sih gerobak itu dipake buat bawa mayat-mayat buat dibuang di dalem goa dan darahnya ngalir lewat saluran yang ada di pinggir rel. hiiiii...
Keluar dari goa Belanda, ada papan penunjuk arah ke tempat penangkaran rusa. Dikatakan kalo masih 1.2km lagi..woaaah.. tapi karena kita-kita masih strong. Jalan lah kita ke sana. Buat ke sana emang jauh banget guys!!! Harus melewati tanjakan dan turunan gituuu. Apalagi saat itu jalanan becek, jadi bikin sulit jalan, harus lewat pinggir-pinggir gitu untuk menghindari becek.
Nah di perjalanan ga jauh dari penangkaran rusa, kalian akan ngeliat pintu air gitu dan melewati jembatan. Wah pemandangan airnya ga bagus. Banyak banget sampah guys. Sedih gw liatnya :(
Dan ini laah si rusa-rusa unyu ituuu
@ Penangkaran Rusa
Nah pas kita sampai di sana, ada bapak pemberi makan rusa bawa makanannya gitu. Yeay! Jadi bisa ngasi makan si rusa-rusa unyuuu.^^
Oia rusa ini salah satu hewan yang dilindungi looh. Soalnya dulu banyak banget yang berburu rusa. Maklum rusa itu merupakan hewan yang bisa dibuat macam-macam, mulai dari dagingnya yang merupakan sumber protein tinggi, kulitnya yang bisa dijadiin sepatu berkualitas tinggi, dan tanduknya yang harganya selangit.
Begitulah perjalanan kita menjelajahi Tahura. Kita ga lanjut ke Tebing Keraton soalnya untuk ke sana, harus melalui jalan yang berbeda dan menggunakan mobil. Selain itu, gw juga udah pernah ke sana buat ngeliat sun rise. hahaha...