Tuesday, August 23, 2016

Masih Minimnya Jalur Pejalan Kaki

Sebagai anak rantau, gw memang terbiasa pergi-pergi jalan kaki. Kenapa?? Selain sehat dan cukup bisa mengurangi lemak di badan gw, jalan kaki juga menghemat pengeluaran gw. Selain itu, jalan kaki juga bisa menghidari kemacetan. Jadi kan tidak berlama-lama di perjalanan hanya karena kena macet. Hahaha...Namun sayangnya, selama gw jadi anak rantau di Bandung dan sekarang merantau di Jakarta, jalur pejalan kaki masih dirasa minim (this is my opinion ya). Apalagi kalau sudah masuk ke daerah perumahan yang jalannya sempit dan hanya cukup dua mobil atau bahkan satu mobil. Dengan kondisi tidak adanya jalur pejalan kaki, risiko gw tersenggol/terserempet atau bahkan tertabrak sangat tinggi guys. Selain itu, penerangan jalan ketika malam hari juga masih kurang (ada lagi nih gw cerita tentang ini, tapi next time de gw ceritanya).
Saat gw tinggal di Bandung, terutama di tahun pertama gw tinggal di Bandung, gw sehari-hari memang jalan kaki dari kosan ke kampus atau sebaliknya. Kosan gw di daerah Cisitu Lama, trotoar hanya ada beberapa meter di awal jalan ketika memasuki Cisitu. Sisanya pejalan kaki harus menapaki jalanan bebatuan yang tidak nyaman dijalani apalagi ketika dirimu sedang menggunakan flat shoes yang solnya tipis hahahaa...Meskipun ada trotoar di awal jalanan Cisitu, tetap saja trotoarnya tidak nyaman dilalui karena kadang ada pohon besar dan akarnya cukup mengganggu, lalu trotoar yang ada tidak mulus jalannya, sehingga kalau boleh pilih, gw lebih senang jalan kaki di aspal daripada di trotoar. Hahaha...Jangan ditiru ya pejalan kaki bandel kaya gw.
Pernah satu waktu saat gw lagi jalan kaki ke kampus, gw beneran jalan di pinggir jalan loh yaa, meskipun ga ada trotoar, tapi gw bukan jalan di aspal yang dipakai para kendaraan bermotor, tiba-tiba angkot berwarna ungu itu dengan kecepatan yang cukup cepat (mungkin sekitar 40 km/jam), berjalan menepi dan hampir saja gw keserempet olehnya. Beneran, itu bikin gw kaget! Angkot itu kaya ga liat apa ya ada orang lagi jalan kaki, tapi malah mengemudi pinggir-pinggir hampir melewati batas aspal. Gw yang hanya seorang pejalan ini cuma bisa ngomong sendiri saking kagetnya.
Di Bandung pernah mengalami, di Jakarta pun pasti pernah. Saat ini gw ke kantor jalan kaki dari kosan. Memang selama perjalanan gw ke kantor, tidak ada jalur pejalan kaki khusus, hanya berupa halaman dari rumah-rumah yang ada. Dibanding Bandung, jalanan untuk pejalan kaki yang gw lewati saat ini lebih mulus, bukan jalan bebatuan. Meski lebih nyaman ditapaki, tapi mobil-mobil di sini lebih sangar! Lebih sering gw kaget karena ada mobil lewat hanya beberapa cm dari posisi gw berada. Hahaha.. Belum lama ini juga gw tersenggol pengendara motor. Padahal gw berjalan di pinggir dan arah mobil dari hadapan gw, tapi gw tersenggol motor dari belakang dong. Hahaha.. Pengendara motor itu lagi mau ke sebrang jalan dan menepi, tapi bukannya menepi dengan baik, doi malah nyenggol gw. Kena de siku dan betis gw --" Untung saja tidak sampai luka parah, hanya membuat baju dan celana gw kotor. Yah, memang bisa dimaklumi si, kalau mau dibikin jalur pejalan kaki khusus, pasti kan butuh lahan jalan yang lebih lebar. Padahal untuk daerah di Jakarta sini, sudah sangat padat penduduk, sehingga lahan yang ada diprioritaskan untuk rumah bukan untuk jalanan. Jadi, ya terima nasib saja.

Monday, August 15, 2016

Dari Stasiun Duren Kalibata ke Stasiun Jakarta Kota

Kali ini gw mau bercerita tentang cara naik KRL dari Stasiun Duren Kalibata ke Stasiun Jakarta Kota. Cekidot!
Hari itu hari Jumat, 29 Juli 2016
Gw berencana pulang ke Karawang sehabis bekerja biar gw ga kemaleman banget gitu pulangnya. Tak disangka-sangka, papa mama juga lagi ke Jakarta dan berada di daerah kota lama. So, gw dititahkan untuk ke lokasi mereka berada biar bisa makan malam bareng sebelum pulang sama-sama ke Karawang. Gw pulang kantor jam 17.00 WIB dan sudah berencana untuk naik busway sampai ke Kota. Beberapa menit sebelum pulang, gw menceritakan rencana gw itu ke senior gw di kantor dan dia menyarankan gw untuk naik KRL (Kereta Rel Listrik) dari stasiun Duren Kalibata ke stasiun Jakarta Kota. Gw pun cerita kalo gw ga pernah naik KRL dan agak takut naik KRL karena belum punya pengalaman sama sekali. Takut kenapa? Karena gw orangnya agak disorientasi lokasi dan mudah banget tersesat. Hahahaa... apalagi saat itu gw juga mesti sampe di lokasi papa mama jam 18.00 WIB. Soalnya kalo kemaleman kan kasian mereka nunggu gw kelamaan. Jadi, gw ga boleh sampe nyasaar.
Beruntungnya, kak Cece, senior gw yang kasih saran naik KRL, mau nemenin gw naik KRL (huaaa baiknyaaa :"D ). Doi emang dulu suka pulang kantor naik KRL karena rumahnya di daerah Tebet dan biar ga kena macet, doi naik itu. Tapi semenjak ada ojek online, akhirnya dia lebih memilih naik itu karena dihitung-hitung biayanya masih lebih murah naik ojek online.
=============================================================
Nah pas teng jam 17.00 WIB, gw dan kak Cece sama-sama naik angkot 34 sampai stasiun Duren Kalibata. Biaya naik angkot dari kantor (Jl. Perdatam) sampai stasiun Rp 4.000,-. Sesampainya di stasiun, kak Cece ngasih tau gimana caranya buat naik KRL. Jadi, dibutuhin semacam kartu berisi uang yang ditempelkan ke gate masuk peron. Kak Cece punya emoney dan gw cuma punya etoll. Setelah gw coba tempelin ke gate, ternyata ga bisa. Jadi kak Cece nyuruh gw beli tiket harian di loket. Gw ngantri de di loket buat beli tiket hariannya (tiket berupa kartu yang bisa ditempelin ke gate itu). Gw bayar Rp 12.000,- dengan rincian Rp 2.000,- biaya perjalanan dari Duren Kalibata sampai ke Jakarta Kota (gila ga cuma Rp 2.000,- aja guys!!!) dan Rp 10.000,- untuk biaya jaminan kartu. Jadi uang sepuluh ribu itu bisa dikembaliin lagi dengan menukar kartunya di loket stasiun Jakarta Kota.
Tiket Harian KRL
Setelah urusan beli tiket itu kelar, gw masuk ke peron dan ngikutin kak Cece ke mana gw harus nunggu keretanya. hahaha...Ternyata pelangnya cukup jelas kok. Kalo mau ke Bogor, dari gate masuk, langsung aja lurus dan nunggu keretanya di peron itu. Kalo mau ke Kota, kita harus nyebrang dulu. 
Ga lama nunggu (beneran cuma bentar), keretanya datang dari arah kiri. Naiklah kita ke kereta ber-AC itu. Gw dapet tempat duduk dan sebenernya kak Cece juga bisa duduk. Cuma doi memilih berdiri karena dia turun di stasiun berikutnya. Dia ngasih tau gw kalo gw duduk aja yang manis karena tujuan gw adalah stasiun terakhir dari kereta itu dan gw jangan panik kalo tiba-tiba orang-orang pada turun di stasiun Manggarai karena emang di situ stasiun buat transit. Memang benar kata kak Cece, saat di stasiun Manggarai, kereta semakin sepi dan berentinya cukup lama di situ. Tapi ga lama, keretanya jadi ramai kembali. Cuma gw lupa pas di stasiun mana tiba-tiba jadi banyak penumpang naik.
Perjalanan gw sampai ke Jakarta Kota kira-kira 30 menit saja. Kalau gw naik busway, bisa sampai 1 jam lebih. Hahaha... Sesampainya di stasiun Jakarta Kota, gw bertanya ke petugas di mana gw bisa nukerin tiketnya dan dapetin uang sepuluh ribu gw. Loketnya ada di tengah-tengah stasiun dan beda banget sama loket di stasiun Kalibata. Loket di sini ramai banget dan banyak mesin otomatis gitu buat beli tiket. Kira-kira ada lima mesin seinget gw. Tapi loket yang melayani pengembalian uang hanya ada 2 loket. Jadi gw ngantri cukup lama di situ. Tapi ga lama-lama banget kok. Dari stasiun situ, gw jalan kaki d ke tempat papa mama dan ya gw sampai sana kira-kira jam 18.00 WIB lebih la..Jadi pas bisa makan malam dulu sebelum pulang.
Kesan gw naik KRL....
Nyaman kok! Selain ber-AC kursinya juga empuk. Dibanding kursi busway, kursi KRL jauh lebih nyaman. Trus cepat sampai ga kena macet! Yaiyalah ya! Gimana bisa kena macet orang jalurnya aja sendiri hahaha... Ga desak-desakan juga kaya di busway karena untuk jurusan Jakarta Kota kan sedikit peminatnya hahaa... kalo gw naik busway, masih desak-desakan coy!

Oya, sejauh ini, gw uda dua kali naik KRL. Pengalaman kedua gw pas Sabtu kemarin haha..Soalnya gw mesti ke daerah Glodok kan, gw mau naik busway juga tuh tapi karena setelah cek googlemaps hasilnya disuru naik KRL dilanjutkan busway, jadinya gw coba naik KRL sendiri d.
Saat di Stasiun Manggarai

Update!
Kalo punya etoll, bisa kok buat naik KRL. Sebelumnya, tempelin etoll itu ke kotak merah gitu. Biasanya dekat dengan loket. Berhubung kotaknya kecil, jadi kadang suka ga keliatan. Kalo di Stasiun Duren Kalibata, kotaknya ditempel di tiang dinding gitu seberang loket. Gw tau karena saat itu gw tanya ke petugas loketnya. Kalo gw ga dikasi tau, gw ga akan sadar ada kotak merah di sana. Hahaha...So, gw uda ga perlu antri-antri beli tiket dan tuker tiket lagi d kalo naik KRL :) so happy....

Nah itulah pengalaman gw naik KRL dari Stasiun Duren Kalibata ke Stasiun Jakarta Kota. Kalau mau tanya-tanya boleh meninggalkan komentar loh, Jangan lupa like, subscribe, dan share-nya ya! Hehehe :p