Monday, November 28, 2016

Short Escape to Cirebon

"Liburan yok"
Dua kata itu yang menginisiasi acara trip ke Cirebon ini. Tanggal 3 Oktober seorang kawan di grup chat TI-C melontarkan dua kata tersebut out of nowhere. hahaha trus gw lanjuti dengan...
"ke mana? Ke Cirebon yuk satronin Mr. J. ahahha"
Tak disangka-sangka perbincangan itu ditindaklanjuti dengan serius. Dibikinlah notes siapa aja personil yang mau ikut serta plus mengatur jadwal kapan sang tuan rumah bisa menyambut kita-kita dari Jakarta hahaa..Alhasil, tanggal 11-13 November 2016 kemarin jadi juga berangkat ke Cirebon. YEAY!!
Oia, awalnya kita planning nih mau naik kereta, rental mobil, atau kalau ada kawan yang berkenan, dia memperbolehkan mobilnya dipakai untuk pergi ke Cirebon. Setelah galau menggalau, ternyata Mr. V, salah satu personil yang ikut ke Cirebon memperbolehkan mobilnya dipakai. Tapi dengan syarat bukan dia yang nyetir. Baeklah..let's go to Cirebon.
Titik kumpul diatur di lokasi mobil berada, alias di apartment Mr, V, jam 19.00 WIB. Awalnya mau di kosan gw, cuma karena kalo ke kos gw harus melalui kemacetan yang menyebalkan, jadinya kumpul di Jakarta Pusat saja. Gw dapat ijin pulang kantor jam 16.00 WIB (asik), siap-siap dan makan malam dulu plus nunggu Mr. E buat berangkat sama-sama ke apartment Mr. V. Mr. E dan gw emang deket, sama-sama daerah Pancoran lah hahaha, jadinya kita bedua janjian buat pergi sama-sama. Jam 18.00 WIB gw pesen Go-Car. Di antara semua taksi online, saat itu cuma Go-Car yang biayanya paling murah hahaha..Jadi promosi gw...Gw sama Mr. E uda was-was kalo kita bakal telat sampe sana...apalagi supir Go-Car yang kita pesan itu lagi nurunin penumpang di Stasiun Kalibata dan bantuin nurunin barang-barangnya gitu. Intinya doi bilang akan agak lama di Stasiunnya. Jam 18.00 WIB lewat (gw lupa lewat berapa), si Go-Car nyampe dan gw dan Mr. E cuuus ke tempatnya Mr. V.
Awalnya gw sama Mr. E tuh mau naik KRL, tapi karena saat itu gerimis rintik-rintik yang cukup bikin repot, akhirnya kita memutuskan pake Go-Car aja biar ga repot hahaha...Di perjalanan, ga begitu macet, bahkan kita sampai sebelum jam 19.00 WIB loh! Malah yang punya apartmentnya belum nyampe hahaha jadi kita agak-agak nunggu gitu tapi ga lama sih. Setelah itu, kita ke kamar Mr. V karena dua personil lagi masih di perjalanan. Selain itu, Mr. V juga belum packing dan mandi, jadi masih harus nunggu doi juga. Ga lama, Mr. Kibo dan Mr. K sampai (berbarengan), gw sama Mr. E jemput mereka bedua di Lobby. Tapi agak drama dikit di sini hahaha saat gw nunggu di Lobby Amarilis, mereka lagi di Lobby Utama, pas gw nyusul ke Lobby Utama, mereka uda jalan ke Lobby Amarilis. Hahahaha ga jodoh bener... Setelah ketemu mereka bedua, balik lah kita ke kamar Mr. V, maklum si Mr. V dikunciin ama gw dan Mr. E hahaha...Setelah semua siap, berangkat lah kita naik mobil Mr. V. Eiits tapi karena ada yang belum makan, mampir dulu lah kita ke Sederhana. Setelah perut kenyang, berangkat d kita jam 20.30 WIB.
Jakarta memang benar-benar kota macet, untuk melalui tol dalam kota saja butuh waktu satu jam loh! Weleh-weleh...Padalah di tol lingkar luar si udah lancar-lancar saja hahaha Apalagi di tol Cipali...cuma seremnya, ada truk atau bus yang oleng-oleng gitu karena ngantuk. Jadi kan buat nyalipnya agak serem-serem gitu. Trus penerangan di tol Cipali juga masih minim. Belum semua jalan dikasi penerangan.
Kita sampai di rumah Mr. J jam 01.30 WIB dong. Total perjalanan Jakarta-Cirebon naik mobil sekitar 5 jam. Karena sudah lelah, langsung lah kita pergi ke Pulau Kapuk. Besok kita mulai deh keliling Cirebon.
Paginya, setelah sarapan risol (enak loh risolnya), kita ber-6 pergi ke Nasi Jamblang Pelabuhan (sarapan lagi). Sebelumnya, jemput dede gw ama papa mama gw di Hotel Neo. Mereka tiba-tiba jadi pengen ke Cirebon juga, jadi Jumat sore mereka juga berangkat #Epic. Nasi Jamblang itu khasnya dialaskan pakai daun jati. Trus disantap dengan rupa-rupa lauk. Gw makan pake sate telur puyuh, tahu semur, dikasih bumbu ayam goreng.
Nasi Jamblang Pelabuhan
Taken by Mr. E
Perut kenyang, cus lah kita wisata sejarah. Kita pergi ke Keraton Kasepuhan Cirebon. Tiket masuk seorang Rp 20,000,- untuk umum. Tadinya kita berencana nyamar jadi pelajar, biar dapet tiket lebih murah haahahha Kalau untuk pelajar, tiket masuknya Rp 15.000,-
Siti Inggil
Keraton Kasepuhan adalah kerajaan Islam tempat para pendiri Cirebon bertahta (Wikipedia, Tanpa tahun). Di sinilah pusat pemerintahan Kasultanan Cirebon berdiri. Kita langsung disambut sama gerbang ini pas masuk. Siti Inggil atau dalam bahasa Cirebon sehari-harinya adalah lemah duwur, artinya tanah yang tinggi (Wikipedia, Tanpa tahun). Sesuai dengan namanya, bangunan ini memang tinggi dan seperti kompleks candi pada zaman Majapahit. Bangunan ini didirikan tahun 1529 pada pemerintahan Syekh Syarif Hidayatullah alias Sunan Gunung Jati.

Setelah masuk, kita ke sebelah timur taman Dewandaru, yaitu ke Museum Kereta. Museum ini berukuran 13,5 x 11 m dan berfungsi sebagai tempat penyimpanan kereta kencana Kesultanan Kasepuhan. Kereta ini asli loh!  Tapi kereta ini sudah tidak digunakan lagi. Yang digunakan replikanya kalau ada acara di bulan tertentu (lupa kapan digunakannya). Replikanya ada di area belakang ruangan ini.  Ukirannya bagus dan kereta ini sudah dilengkapi dengan sistem anti guncangan gitu. Keren-keren!
Kereta Kencana
Oia, di Museum Kereta ini juga ada lukisan Prabu Siliwangi yang mata dan kakinya selalu menghadap ke kita dari arah manapun. Ku sempat memvideokan lukisan itu dari kiri ke kanan. Memang benar, matanya selalu menghadap ke orang yang melihatnya. Pelukisnya keren banget ya bisa bikin lukisan seperti itu. Nama pelukisnya adalah Tatang asal Garut.

Nah kalau gambar di bawah ni, katanya tempat untuk berdoa. Awalnya bangunan ini diletakkan di tengah-tengah kolam. Kolam itu untuk melihat pasang-surut air laut. Namun karena sekarang sudah banyak rumah-rumah penduduk, kolam itu sudah tidak berfungsi lagi. Air lautnya sudah terhalang sama rumah-rumah penduduk. Lalu, bangunan ini dipindahkan dari tengah kolam supaya tidak rusak.
Tempat Berdoa
Kita juga tak lupa foto sama patung ini! Secara patung ini icon-nya Keraton Kasepuhan haha.. lokasi dari patung ini juga ada di tengah-tengah. Jadi, para wisatawan pasti akan melewati patung ini saat berkeliling Keraton.
Dua Patung Macan Putih
Selesai wisata sejarah, perut keroncongan dong. Makanlah kita di Empal Gentong Bu Darma. Mr. J merekomendasikan empal gentong itu karena menurutnya empal gentong Bu Darma itu the best d di Cirebon. Bahkan kalau lewat jam 12 siang, pasti sudah kehabisan. Makanya kita buru-buru de ke sana.
Empal Gentong Bu Darma
Setelah isi bensin, ekh maksudnya isi energi, kita diajak Mr. J untuk ke tempat belanja batik. Adanya di daerah Trusmi. Destinasi pertama beli batik itu kita ke Batik Trusmi cem-cem Krisnanya Bali. Outlet ini juga ada di Jakarta dan Bandung loh. Cabangnya banyak haha...Belum puas belanja di sini, Mr. J ngajak ke outlet batik rumahan gitu. Batik Cirebon namanya. Di sini para cowo-cowo itu belanja. Di outlet sebelumnya mereka kurang gitu suka modelnya hahaha...
Selesai belanja sore-sore gitu kan, Mr. J ngajak kita makan es campur. Pergi lah kita ke sana. Sesampainya di lokasi, ternyata ga cuma ada tukang es campur aja. Tapi ada tukang gado-gado dan tahu gejrot. Gw pesen tahu gejrotnya juga selain es campur. Untuk foto-fotonya, cek aja ya di ig @furisukabofood. hahaha
Setelah lelah keliling-keliling dan belanja, akhirnya kita balik dulu untuk istirahat dan mandi. Kita main card game dulu tuh di rumah Mr. J. Kita main Sheriff of Nottingham. Mainnya bohong-bohongan gitu ahahaha...Gw kalah karena cupu banget ngebohongnya haha..Setelah itu, dilanjut main Exploding Kitten. Ini game yang bener-bener mengandalkan keberuntungan haha..Kalau lagi apes, nge-draw kartu exploding kitten-nya alias kalah.
Setelah selesai mandi dan main, kita pergi makan malam di Mie Petruk. Kita ke sini karena saat makan di Nasi Jamblang, si mama ngobrol gitu ama bule dan bule itu ngerekomendasiin makan ini. Jadinya kita nyobain d. Kita antri 12 orang. Sebenarnya ini kaki lima gitu, cem-cem nasi goreng Astana Anyar ato nasi goreng Sadewa. Cuma di sini jualnya mie. Bapaknya juga masaknya satu-satu, jadi ga langsung partai besar. Jadinya cukup lama kita menunggu, sampe bikin gw kelaperan. Hahaha.. Oia, di sini juga kita ketemu bule yang ngerekomendasiin ini. Gile tu bule demen banget ampe dua malem makannya ini lagi. Hahaha...
Abis kenyang, pulang lah kita, tapi bukan buat bobo hahaha...kita main card game lagi. Kali ini kita main The Resistance. Soalnya yang main kan ber-7 (nambah dede gw), jadi kalau main Sheriff atau Exploding Kitten tuh ada personil yang ga ikutan main. Main ini mirip kaya main Werewolf. Ribut banget main ini hahaha...Kita main ini sampai jam 1 pagi dong hahaha...Karena besok berangkat pagi lagi, gw memutuskan menyudahi game itu dan pergi tidur, sedangkan cowo-cowo itu masih lanjut main Exploding Kitten sampe jam 2. Weleh-weleh.
Esok harinya, sarapan mie goreng buatan mamanya Mr. J (enak!). Setelah itu, kita jalan de ke Kuningan. Di sana kita wisata sejarah lagi. Kita pergi ke Gedung Perjanjian Linggarjati.
Replika saat Rapat
Foto di Taman
Masuk ke sini cukup bayar tiket Rp 2.000,- per orang. Di sini kita bisa melihat foto-foto jaman dulu dan replika saat orang-orang penting tersebut rapat. Kita juga bisa melihat-lihat kamar dari para delegasi.



Gedung ini luas loh, apalagi tamannya. Hahaha...Di tambah suasana sejuk di sini, bikin nyaman santai-santai di sini. Suasana ini juga yang bikin gw kangen Bandung!



Setelah puas lihat-lihat, kita pergi ke objek wisata Cibulan. Sebenarnya kita rugi sih ke sini karena tempat ini untuk main-main air. Padahal kita ga ada yang bawa baju renang. hahaha.. Jadinya kita cuma ngeliat ikan dewa. Ikannya ga takut loh kalau kita pegang. Kalau mau kasih makan, kita bisa beli makanannya. Rp 5.000,- dapat 3 ikan kecil untuk makanan si ikan dewa ini. Ikannya warna hitam dan besar-besar. Kita juga bisa dicium sama ikan ini. Nanti ada petugas yang ngambilin ikannya dan menyodorkan mulut si ikan ke pipi kita. Tentunya ini ga gratis. Hahaha...
Dari sana kita pergi makan di Alinda. Di sini makan gurame dimasak dengan berbagai cara.,Kita pesan gurame goreng bakar, gurame cabe ijo, gurame goreng kering. Gw suka makan di sini. Enak! Apalagi cabe ijonya hahaha..
Makan Gurame
Setelah kenyang, papa mama, dan Olen langsung pulang ke Karawang. Jadi gw pamitan d ama papa mama, dan Olen karena gw langsung ke Jakarta. Setelah acara pamit-pamitan, kita ke Cirebon untuk mengantar Mr. J sekalian bawa barang-barang kita. Mr. Kibo mau beli empal gentong juga untuk keluarga di rumah. Jadi kita mampir di empal gentong Haji Amid, karena ini tempat kedua terenak menurut Mr. J. Setelah pamit-pamit dengan keluarga Mr. J, kita cus de pulang ke Jakarta.
Di perjalanan pulang, hujan deras dong. Jadinya Mr. K nyetir dengan pelan-pelan agar tetap aman. Lalu kita dapat info kalau tol di Karawang-Cikarang banjir. Alhasil kita keluar di tol Dawuan dan lewat jalur biasa. Masuk lagi di tol Cibitung. Sampai Jakarta jam 21.00 WIB. Begitulah short escape gw ke Cirebon.