Saturday, December 31, 2016

Happy New Year's Eve

Pergantian tahun kali ini gw habiskan bersama keluarga gw di Karawang. Gila! Cepet banget ya setahun itu berlalu. Padahal rasanya baru kemaren gw taun baruan bareng ade gw di Bandung dengan membabi ekh maksudnya makan all you can eat di Hanamasa Istana Plaza Bandung, and now?! Uda mau 2017 aja bro!!!
Karena tahun baruan di rumah, uda gw perkirakan sih tahun baruannya bukan yang bbq-an ato bener-bener rayain pergantian tahun dengan spesial gitu. Gw emang ga expect apa-apa karena dari dulu keluarga gw melewatkan pergantian tahun sama seperti pergantian hari-hari biasanya. So nothing special. Tapi tahun ini, entah ada angin apa, mama beli jagung gitu dan mau bakar jagung. Mama uda nyiapin jagung dari hari Jumat. Soalnya pas gw baru pulang ke rumah (which is Friday), mama uda cerita-cerita aja soal planning-nya yang mau bakar jagung pas pergantian tahun. Bahkan tadi pagi, mama ke pasar buat beli arang dan panggangannya. Maklum karena di rumah ini ga pernah bbq-an, jadi sama sekali ga punya peralatan untuk bbq.
Meski uda berencana mau bakar jagung, gw sekeluarga tetap makan malam seperti biasa. Hahaha Makan malam gw dihiasi dengan babi (samcan) kecap dan siomay, serta diakhiri dengan makan anggur. Selesai makan malam, gw nanya kan mau bakar jagung kapan. Mama juga uda nyuruh bakar jagung tapi papa bilang bakarnya nanti aja jam 11 malem. Buset! Biasanya papa jam segitu uda bobo..tapi gw tetap optimis aja kan dengan perkataan papa...
Sekarang waktu menunjukkan pukul 10,12 malam...dan kalian tau ga? Papa dan mama uda bobo! Jeng jeng!!! Sebelum papa bobo, gw sontak nanya dong, itu bakar jagungnya gimana?! Papa pun menjawab,"Besok pagi aja akh. Papa ngantuk." Ok. Sesuai dugaan gw, memang tidak boleh berekspektasi apapun soal ini. Hahaha Karena emang uda kebiasaannya papa mama ga pernah begadang nunggu pergantian tahun. Meski begitu, gw tetap bahagia menunggu pergantian tahun kali ini, Tahun lalu gw lewati berdua dengan Flo..dan emang beda loh rasanya kalo bisa kumpul lengkap sekeluarga...So happy new year (meski kecepetan 2 jam)!!!!
Rambut Panjang Dadakan

Friday, December 30, 2016

Bye Bye My Long Hair

Terakhir gw potong rambut itu kira-kira sebelum Imlek tahun ini d. Rambut gw dipotong tapi ga terlalu pendek.
Penampakan Rambut Baru Gw Kala Itu
Yaampun di sini gw masih kurus...
Karena gw orangnya emang males pergi ke salon, rambut gw terus tumbuh layaknya taneman yang tumbuh subur..sampai akhirnya tak terasa uda nyaris sepinggang loh!
Curly ala Korea yang Gagal
Di foto ga gitu keliatan sih. Tapi rambut ini benar-benar rambut terpanjang yang pernah gw miliki. Sampai akhirnya...
Mama : Rambut kamu uda panjang tuh! Potong rambut yuk!
Gw     : Akh masih mau dipanjangin.

Berselang beberapa minggu dan saat gw pulang ke rumah.
Gw     : Ma, kumau ke salon. (efek udah ga betah juga dengan rambut yang sudah ga berbentuk dan bercabang).
Mama : Yauda ke salon gih.
Tapi karena mager, ga jadi d ke salon.

Sampe akhirnya teman-teman gw komplain dengan rambut gw.
"Pik, punya rambut kepanjangan juga ga bagus tau."
"Iya, Pik, potong d uda ga berbentuk juga kan."

Oke gw emang mau potong tapi ga semampean juga kalo gw potong di Karawang. Alhasil gw browsing salon dekat kantor gw. Ditemukanlah dua salon yang bisa gw tempuh dengan jalan kaki, Dyza Salon dan Cherry Salon. Dari hasil baca-baca review sih kayaknya gw lebih klop ke Cherry Salon. Dulu saat kosan gw masih di Pengadegan Barat, gw sering lewatin ni salon dan emang pengen coba ke situ. Tapi ga jadi-jadi terus...
Oia salon ini buka terus loh kecuali hari libur d kalo ga salah. Buka jam 10.00 WIB dan tutup jam 19.00 WIB.
Gw ke sana sehabis pulang kantor...saat itu cuma gw doang pelanggannya. Haha..Saat masuk, tercium aroma rempah gitu. Suasananya nyaman. Mba yang potong rambut gw juga ramah, orang-orang di sana juga. Mbanya suka ngajak gw ngobrol jadi ga awkward-awkward gitu. Kuakui, sebagai seorang cewe, gw suka awkward gitu kalo ke salon. Maklum saya ga feminim-feminim banget yang suka nyalon gitu. Biaya potong rambut di sana Rp 100.000,- karena gw minta dikasi hair tonic, ditambah Rp 15.000,- Gw juga sempat menanyakan biaya creambath di sana, harganya Rp 100.000 pakai creambath Makarizo Texture. Ya, standarnya segitu si emang.
Dan taraa..rambut baru gw...
Abaikan Foto-Foto Wedding di Sana
Gw merasa ini kependekan sih. Bisa dilihat kan perbedaannya cukup jauh dari foto sebelumnya. Tapi komentar dari orang-orang sih ga kependekan kok...dan di foto ini, gw naik 3 kg dong! Oh my...

Saat selesai potong rambut, hujan dong! Karena gw bawa payung, jadinya gw tetap jalan pulang ke kos toh hujannya tidak begitu deras. Mungkin alam menangisi perginya rambut panjang gw, hujannya makin deras di tengah perjalan gw pulang ke kosan. Saking derasnya alam menangis, celana gw basah sampai ke paha. Dingin. Padahal rambut gw masih fresh from the oven banget dari salon...uda agak-agak basah aja karena kena hujan. huhuhu...

Thursday, December 29, 2016

Trip to Tasikmalaya

Sebenernya Ms T uda lama ngajak main ke sini...sekalinya gw dan Ms A mau ke sini, ekh doi pas banget dengan tiba-tibanya sebar undangan nikah! Gw dan Ms A syok karena dia dadakan banget sebar undangannya. Emang si gw tau doi uda tunangan. Tapi kita maklumi lah doi pasti sibuk beud mengurus acara sampai ke hari-h.
Alhasil diputuskanlah kita jalan-jalan ke Tasik hari Sabtu. Kita nginep semalem aja dan akomodasi kita dibantuin sama Mr. Zz yang emang lagi ditempatin di Tasik.

Untuk berangkat ke sana kita ga cuma duaan aja. Kita berdua pergi bareng Mr. D dengan meeting point di Stasiun Senen jam 08.00 WIB. Kita bertiga memutuskan ke Tasik naik kereta api saja. Yang mesenin tiket juga Mr. D. Dasar nih emang ciwi-ciwi mau terima beresnya aja. Hihihi...

Sabtu, 22 Oktober 2016
Pagi-pagi gw dan Ms A siap-siap dengan gembolan kita selama di Tasik. Pesan taksi online dan untung saja dapat driver-nya cepat. Soalnya uda agak was-was nyampe Stasiun Senennya mepet. Ternyata malah kita kecepetan nyampenya. Saking ga ada kerjaannya, kita berdua jadi pengamat dadakan. Segala apapun yang kita liat kita komentarin. Dari outfit mas-mas yang agak ngondek dengan hot pants-nya sampai anak kecil yang mainan bola plastik.
Berhubung tempat kos Mr. D dekat dengan Stasiun Senen (dia bilang sih tinggal ngesot aja), dia berangkat dekat dengan waktu check-in. Jadi ga lama Mr. D dateng, kita mulai masuk deh ke peron dan perjalan ke Tasik kita pun dimulai! 
Tiket Kereta Api
Oia, ini perjalan pertama gw naik kereta api sendiri loh (maksudnya tanpa orang tua maupun dalam rangka acara sekolah). Jadi agak excited gitu pas jalan masuk dari cek tiket sampai duduk di kereta (udik banget ya). Ternyata kereta api kelas ekonomi sudah ada AC-nya loh. Yah meski AC-nya banyak yang bocor gitu, tapi setidaknya bikin ga panas.
Perjalan ke Tasik dari Jakarta ternyata cukup lama juga ya. Enam jam loh saudara-saudari, Agak bosan juga di kereta, cuma bisa memandang ke jendela dan melihat pemandangan alam Indonesia nan indah (maupun penampakan kumuh rumah penduduk dekat jalur kereta). Yang gw ga habis pikir, bisa ada loh perumahan dengan jarak kurang dari 1 m dari rel kereta. Bayangkan halaman depan rumah lo adalah rel kereta, Yang gw concern di sini safety buat anak-anak kecil, Kan berisiko banget ga si anak kecil lagi lari-lari dan main tiba-tiba kereta lewat. Soalnya bener-bener ga ada pengamannya sama sekali, Terus ada juga warga yang buka warung. Kalau ada pembeli yang lagi beli ke warung tersebut, pembeli itu harus berdiri dengan jarak (kayaknya) kurang dari 10 cm dari kereta. Ajaib memang Indonesia ini. Bukan maksud untuk menghina, cuma yang dipikiran gw adalah safety bagi penduduk yang tinggal di dekat rel kereta tersebut.
Yak balik lagi ke topik trip Tasikmalaya ini...Berikut beberapa foto yang gw ambil dari dalam kereta.
Bangkai Kereta
Terasering
Sebenarnya ada spot lebih bagus dari foto bangkai kereta yang gw ambil. Tumpukan kereta warna-warni gitu. Namun sayang gw terlambat mengabadikan momen itu.
Efek makan siang cuma pake biskuit dan terkena terpaan angin AC bikin gw sakit kepala. Alhasil seperempat jalan menuju Tasik kepala gw layaknya dipukul palu...Sakit dan mual!
Sampai Stasiun Tasikmalaya gw terduduk lemas dikala menunggu Ms A dan Mr D sholat. Tangan gw sambil megang kresek kecil kalau-kalau gw muntah. Damn! Kepala gw sakit?!
Keluar dari peron, Mr. Zz sudah menuggu! Wah sudah lama tak ketemu..oia Ms T juga berpesan bahwa adiknya akan menjemput kita di stasiun. Astaga doi super baik banget masih sempet-sempetnya ngurus kita.
Berhubung gw ga pernah ketemu adiknya Ms T dan Ms A cuma pernah liat lewat foto, kita semua mengandalkan Mr. Zz untuk mengenali adiknya Ms T. Karena udah cukup lama menunggu, akhirnya kita bingung, masa adiknya ga nyampe-nyampe. Untung Ms A mengenali sosok wajah adiknya Ms T yang sudah menunggu di dekat tiang. Terjadi drama di sini saudara-saudara..saling menuggu.
Mr. Zz nih ya! Padahal doi katanya tau karena sudah pernah bertemu. Ekh nyatanya malah Ms A yang mengenali duluan.
Setelah pertemuan dgn adik Ms T, kita diantar ke penginapan. Di sana kita chit-chat sembari mempersiapkan hadiah untuk Ms T besok.
Sorenya kita pergi makan di Rumah Makan Balakecrakan dekat penginapan. Hanya beberapa meter saja, jadi kita ke sana jalan kaki. Di sana makanannya prasmanan gitu, rupa-rupa masakan Sunda. Berhubung gw mual dan ga napsu makan, gw cuma ambil nasi super dikit dan minta semangkuk sayur asem hangat.
Tapi mual itu tak dapat dibendung, gw muntah dua kali --"
Untung gw bawa Sanmol, jadi gw minum d itu obat karena sakit kepala ini sungguh menyiksaku. Oia, Ms T sangat ingin menemani kita untuk ngebaso di Baso Firman. Padahal kita-kita sudah melarang Ms T untuk menemani karena hanya beberapa jam saja hingga hari pernikahannya. Tapi doi bersikeras menemani. Akh sungguh baiknya anak satu ini.
Jam setengah 8 Ms T beserta sepupunya akan datang ke penginapan menjemput kita semua. Berhubung gw emang makan sedikit karena sakit kepala (dimuntahkan pula), gw emang kelaparan. Tapi yang lain makannya udah banyak..apalagi porsi Ms A sempat menjadi bahasan ejekan Mr. Zz dan Mr. D karena banyak. Hahaha dasar mereka berdua emang kompak banget dalam hal ejek-mengejek.
Meski begitu, kita tetap pergi makan bakso karena bakso ini sangat khas Tasik jadi kita tak boleh melewatkannya.
Bakso Firman
Bakso ini sangat terasa ladanya dan memang rasanya beda dari bakso yang gw makan di Bandung, Jakarta, maupun Karawang. Enak! (puji Tuhan sakit kepala gw udah pergi).
Meski sudah cukup malam kita ke sana, di sana masih ramai loh! Maklum malam minggu.
Setelah ngebakso, kita kembali ke penginapan. Mr. Zz pergi karena harus ngelembur di kantor. Karena Mr. D menginap di kos Mr. Zz, jadi doi sementara main-main dulu ama gw dan Ms A. Akhirnya kita jalan-jalan d bertiga di sekitar penginapan. Ada mamang ronde, jadi kita ngeronde dulu d. Maklum gw masih lapar hahaha...
Ronde ala Tasik
Ronde ala Tasik ini mirip kaya sekoteng yang gw makan di Waroeng Djahe di Bandung.  Tapi oke lah untuk menghangatkan perut.
Setelah kenyang ngeronde, balik lah kita ke penginapan. Ku harus bersih-bersih sekalian menghilangkan penat sebelum kupergi tidur.
Saat kumasih mandi, Mr. Zz sudah selesai ngelembur dan menjemput Mr. D untuk pergi ke kosnya. Hari itu ditutup dengan nonton TV sambil boboan.

Minggu, 23 Oktober 2016
Hari-H RSKE 2011 pecah telor, alias nikah #1. Hari ini juga untuk pertama kalinya gw menyaksikan akad nikah teman sendiri. Acara berlangsung lancar dan akhirnya Ms T sah berganti status menjadi istri...kyaaa kyaaa
Oia, acaranya pake basa Sunda loh..gw yang emang diajar Sunda aja masih agak-agak ga paham itu MC ngomong apa. hahaha
Happy Wedding
RSKE 2011 goes to Tasik
Gw sama Ms A emang mau pulang siang-siang biar nanti sampai Jakarta ga macet. Kita berdua kali ini memutuskan untuk naik Bus. Mr. Zz bilang kalo ada bus setiap jamnya dan menyarankan untuk naik yang eksekutif. Puji Tuhan sesampainya di terminal (terminalnya besar loh), ada bus tujuan Kampung Rambutan yang eksekutif. Padahal Mr. Zz bilang suka ga ada jam segitu (sekitar jam 2 siang).
Ini pengalaman pertama gw naik bus antar kota eksekutif pula bersama seorang teman. Saking udiknya, gw ga tau gimana caranya naikin sandaran kaki. ☺ Untungnya ada bapak-bapak yang duduk di sebelah kursi gw (tepatnya di sebelah lorong, karena gw duduk dekat lorong dan Ms A dekat jendela) yang ngebantuin.
Ada Sandaran Kaki

Tiketnya Rp 85.000 Saja
Harga tiketnya lebih mahal sedikit daripada harga tiket kereta Jakarta-Tasik (Rp 69.000). Tapi kenyamanannya beda jauh bro! Di sini gw bisa tidur dengan nyaman karena dikasih selimut dan bantal juga. Selain itu busnya berhenti di beberapa rest area jadi gw ga harus nahan pipis. Maklum kalo di kereta WC -nya kan you know la...Selain itu AC-nya benar-benar super dingin! Di kereta cuma sepoi-sepoi angin gitu dan ini yang bikin gw masuk angin hahaha...Cuma kekurangannya, kalo naik bus perjalanan ke Jakartanya jadi lebih lama. Kalo naik kereta Tasik-Jakarta ditempuh dengan 6 jam saja, naik bus bisa 8 jam. Maklum bus kan kena macet. Ya kalo emang ga buru-buru, mending bus si.
Sampai Jakarta jam 9 malam di Kampung Rambutan, langsung lah gw pesen Uber. Tak lama, sekitar 5 menit, pak Uber sampai. Karena lagi promo weekend, dari Kampung Rambutan ke kos gw cuma Rp 4.000 saja loh! Waaaah...
Yak gitu lah trip pertama gw ke Tasik.
Sebenernya gw masih belum puas sih, Soalnya belum sempat mutar-mutar dan mencoba makanan khas Tasiknya. Kapan-kapan d ke sana lagi.