Masuk ITB? - Part 3

September 09, 2012
Masuk ITB?

Oke gw lanjut nih perjalanannya tentang masuk ITB! Ga nyangka uda sampe di part 3 aja. Panjang juga ya ceu. Hehe.

Kemaren kan udah sampe gw daftar ulang tuh. Nah, sekarang pas sidang terbuka aja deh biar cepet. ๐Ÿ˜…
Gw skip bagian matrikulasinya. Mungkin kapan-kapan gw akan cerita pengalaman gw saat matrikulasi di ITB.

Baca juga: Masuk ITB? - Part 1

Jadi, kalo bener-bener resmi diterima sebagai anak ITB, bakal disidang terbuka gitu kan di Sabuga. Acaranya dari pagi-pagi tuh. Gw ikutin serangkaian acara itu sampai akhirnya gw pergi ke toilet. Nah, sekembalinya gw dari toilet, tiba-tiba gw merasa beraaaaat banget buat jalan. Kaki gw serasa ditahan gitu. Untuk melangkah tuh suliiiiiit banget. Berat banget deeh *ini bukan cerita horor ya*

Setelah usaha ekstra, gw berhasil kembali masuk ke ruangannya. Gw berusaha kembali ke tempat duduk gw di baris kedua dari depan. Nah, pas masuk ke ruangan kan lampunya kuning, tapi gw merasa kok gelap banget ya. Ini lampunya yang digelapin atau emang penglihatan gw yang semakin kabur. Oke gw abaikan itu, gw fokus nyari tempat duduk gw tadi yang beneran sulit banget gw cari. Saat gw menaiki tangga pertama, tiba-tiba....

*deg*
ada yang memegang kedua lengan gw dari belakang...
sayup-sayup gw dengar suara...
suara itu mengatakan
"..........."
Tapi karena ga jelas suara itu bilang apa, gw melanjutkan untuk menaiki tangga kedua....
dan...
gw ditahan...
gw ga bisa lanjutin naek tangga kedua...
tangan itu memegang gw dengan kuat *ga kuat-kuat banget sih*
akhirnya gw menoleh...
ternyata ada sesosok laki-laki

dan akhirnya gw dapat mendengar dengan jelas dia ngomong apa. Dia blg "Duduk aja, Dek, duduk" sambil megangin gw yang mungkin di mata dia gw uda sempoyongan. Oke! Ini beneran bukan cerita horor...Gw nyaris PINGSAN saudara-saudara! Entah kenapa gw bisa kaya itu. Akhirnya gw diboyong si kakak itu ke dekat pintu keluar. Dia nanyain apa yang sakit...Spontan gw bilang,"darah rendah saya kayaknya kambuh, Kak." Akhirnya dia memberikan minyak kayu putih. Lumayan nih, secara gw emang kedinginan sangat dari tadi. Kakak itu juga minjemin jamal (jaket almamater) beserta jaketnya buat gw. Jadi gw pake jaket 3 lapis. Jaket gw, diselimuti dengan jamal + jaket si kakak. Mantaf kan! Hahaha. Bau jaketnya enak deh, kayanya baru dicuci #ekh

Baca juga: Masuk ITB? - Part 2

Terus gw disuruh makan, tadinya dia mau nyariin gw makan, tapi karena gw ga enak sama tuh kakak, gw bilang aja kalo gw bawa roti. Terus gw makan deh roti coklat yang gw bawa dan dimakan setengah karena gw ga mood makan. Saat isoma, maba-maba itu dimobilisasi sesuai dengan agamanya masing-masing. Gw yang duduk di deket pintu dengan diselimuti banyak jaket itu merasa jadi objek yang dipamerkan.

Semua yang keluar lewat pintu yang didekatnya ada gw pasti ngeliat gw. Beneran deh, momen ini momen yang paling ga enak. *gw ga suka diliatin banyak orang* Untung si kakak yang nolong gw tadi ngajak gw pindah! "Tertolong", batin gw. Gw dipindahin ke ruangan yang masih ada di sabuga, tapi gw ga tau itu ruangan apa.

Gw ngemper di sana. Kakaknya sih nyuruh gw tiduran, tapi ga enak akh, gw tidurnya duduk aja deh. Terus, si kakak itu bilang kalo dia manggil temen cewenya. Ga lama *ralat, sebenernya agak lama* temennya si kakak itu dateng. Namanya Mutiara apa Mawar ya =.="
Aduh gw lupa! Yang jelas insialnya M. Hahaha. Dia ngajak ngobrol gw bentar, trus nemenin gw. Karena gw merasa masih kedinginan, si Kak M ini ngajak gw pindah ke ruang musolah gitu deh. Awalnya sih gw ditanya mau pulang aja ato engga. Tapi karena acara selanjutnya adalah tour keliling ITB, gw bertahan aja dan gw menyanggupi bisa ikut tour itu.

Nah di ruangan musolah itu gw dikasi sarung sebagai alas gw tidur. Tidur deh gw di sana. *gw beneran tidur loh* Tiba-tiba ada suara dua orang cewe yang masuk ke ruangan tempat gw tidur. Gw tetap menutup mata gw dan hanya mendengarkan pembicaraan kedua cewe itu. Ternyata yang seorang lagi sakit dan yang seorangnya lagi nemenin. "Enaknya kalo punya temen yang nemenin", batin gw. Mereka anak Aloysius Bandung. Gw tau karena si kakak M ngajak kenalan dua cewe tersebut. Sampai akhirnya gw membuka mata gw, terus gw bangun. Gw juga akhirnya kenalan deh sama mereka berdua. Catherina dan Devi. Tak disangka mereka sama-sama FTI! Dan inilah awal pertemanan kami! ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Yang mau gw bagiin kali ini..
Meski gw mengalami hal yang ga enak (nyaris pingsan dan tak ada teman yang bisa gw mintai tolong), dibalik itu semua, Tuhan punya rencana yang indah buat gw (lagi). Sekali lagi, rencana indah Tuhan gw rasain saat itu. Gw bersyukur banget deh. Kalau gw ga ngalamin itu, mungkin gw masih ga punya temen saat mulai  kuliah. Tapi karena gw ketemu Cathy dan Devi, gw ga sendirian lagi. ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š Sekali lagi PUJI TUHAN.

4 comments:

  1. Wah seneng dong dapat teman kuliah satu jurusan dari awal mulai masuk... Jadi inget masa-masa saya diterima di ITS. ITS yang juga kayak ITB. Sebelas dua belas lah ya mbak hehehe... Saya dulu diterima jalur khusus karena nilai rapor jadi nggak perlu SNM-PTN lagi. Jurusannya Teknik Kelautan. Banyak juga teman-teman SMA saya yang masuk Teknik Industri seperti mbak. Temen saya yang masuk ITB juga ada beberapa. Malah dulu saya ada rencana buat kuliah Astronomi ke ITB, tapi karena udah jelas keterima duluan di ITS jurusan Teknik Kelautan ya sudah diterima saja, sayangnya saya nggak tamatin sih mbak kuliah saya di ITS.

    Awalnya saya penasaran dengan komen mbak di blog saya. Terjawab sudah kenapa kok mbak merasa susah dapat nilai A untuk di saat kuliah, ya iya laaah kuliahnya mbak teknik! Saya dulu juga ngerasain waktu kuliah di ITS itu juga menantang meski di semester pertama yang harusnya matkulnya masih gampang-gampang. Sekarang kan saya kuliahnya Sastra Inggris. :)

    Sekarang udah lulus kan kuliahnya? Udah lanjut studi atau udah kerja nih? Pasti mbak udah bikin keluarga bangga ya :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu rasanya seneng banget! Jadi aku selama tingkat satu main sama mereka teruuus, ditambah beberapa teman juga sih karena kenal pas di kelas

      Wah pasti seneng juga kan bisa masuk ITS. Hehe eh tapi kenapa ga ditamatin kak? Temenku ada jg tu dari ITS tapi di tahun selanjutnya dia daftar ITB dan keterima, trus dia jadi namatin di ITB dan ITS nya kaga lanjut lagi

      Iya kak. Susah banget bisa dapet A di semua matkul ๐Ÿ™ˆ kapasitas otak pas-pasan hahaha Tahun pertama menantang banget sih buatku, meski matkulnya matkul dasar seperti kalkulus, fisika, kimia, tapi nilaiku banyak jebloknya pas mid semester ๐Ÿ˜‚ sempet takut bakal jadi nasakom (nasib satu koma) dan end up DO karena buat lanjut ke tingkat 2 musti di atas 2 IPK-nya. Tapi setelah dilewatin, bisa juga di atas 2 hehe

      Itu kakak haluannya jauh uga, dari teknik jadi sastra. Atau jangan2 emang passion kakak di sastra bukan di teknik y? Hehe

      Iya sudah lulus kak sekarang dan sudah bekerja juga hehe

      Delete
    2. Nggak ditamatin bukan karena nggak suka sama jurusannya. Udah suka dan sangat suka. Tapi saya kecantol hal lain yang lebih saya syuka hahaha yaitu pacar saya, yang tidak lain dan tidak bukan adalah suami saya. Emang nggak sehat, mohon jangan ditiru, saya korbanin kuliah saya dan nikah muda jadinya.

      Iya bener dulu semester satu itu ada fisdas, kalkulus, kimia, Ilmu komputer (yang belajar bahasa pemrograman FORTRAN). Saya masih inget betul nilai kimia saya dapat A karena rajin ngerjain tugas kelompok aja, padahal saya udah nggak ikut UAS semester 1 waktu itu.

      Enggak sampai DO, IPK udah dapat di atas 2, tuh kan mbak Frisca bisa! Saya juga suka itu part yang salim sama ibu dosen. Ya ampun cute! Memang itu budaya kita bu :). Saya pun begitu ke guru-guru saya (kecuali ke dosen saya nggak melakukannya lagi). Juga ke orang tua kalau berangkat sekolah atau berpamitan pergi kemana. Sampai sekarang saya akan salim, cium tangan orang tua saya kalau mereka akan pulang setelah mengunjungi saya.

      Tapi sejak pandemi kita tidak perlu lagi salim lagi, ya...

      Delete
    3. Oalaaah. Ternyata nikah muda toh hehe Ga apa sih kak, kan itu pilihan masing-masing orang hehe

      Wah aku dlu belajarnya C++ pas tingkat 1, terus ganti jadi dev paskal di tingkat 2. Uaaagh aku benci matkul itu hahaha Wow dapat A...Kimiaku ancur saat tingkat 1 HAHA (Eh tapi kan di tingkat selanjutnya uda say goodbye sama Kimia dana Fidas hihi) Padahal waktu SMA, kimia itu salah satu mapel favorit. Tapi sulit saat masuk kuliah haha

      iya, ternyata setelah dilalui, bisa juga hehehe
      Ah that part. Aku sempet canggung pas ditanya gitu sama bu dosen hahaaha Tapi pas masuk kuliah, aku ga pernah salim ke dosen si haha cuma panggil aja...
      iya sekarang uda ga perlu salim lagi, karena salamnya jaga jarak

      Delete

Powered by Blogger.