Monday, August 20, 2012

Part 2

daaannn...elis langsung bilang di conference kalo gw ternyata diterima SNMPTN Undangan!
Kaget lah gw! Jari tangan gw langsung dingin *lebay* trus mesem-mesem ga jelas...
Sembari ngetik, "Akh, boong lu lis! Yang bener?? Salah kali tuh!"
Elis : Beneran, Pik. Kalo ga percaya liat sendiri dah.
Gw : Gw ga percaya a. Coba atuh di Screenshot
Elis : Gw ga bisa screenshot. Coba minta yang lain.
Devi : Pika keterima?! Congraz ya!
Gw : Minta tolong siapa?? Ini beneran gw keterima? Lu ga boong kan?
Elis : Uda a gw cape jawabnya.
(kira-kira begitu dah percakapan di conference)


Trus si Rio juga bbm gw, nyelamatin gitu kalo gw uda keterima. Trus gw minta tolong aja sama dia buat screenshot hasilnya. Trus dia kirimin hasil screenshot-nya. Kata pertama yang gw baca "Selamat..." Kelanjutannya..yah you know laa~
Ternyata gw beneran masuk! Astaga!!! Gw bener-bener ga percaya!!!
Puji Tuhan banget de! Penantian gw selama ini akhirnya berbuahkan hasil. Tuhan baik banget emang!

Abis gw liat screenshot itu, gw langsung masuk kamar gw, buka laptop trus ngecek sendiri! *padahal tadinya kaga niat liat*
Trus, sekali lagi gw baca hasil pengumumannya. Setelah uda pasti gw beneran diterima SNMPTN, lebih tepatnya FTI ITB, gw lari ke kamar papa mama. Mereka saat itu lagi santai nonton TV di kamar. Dengan muka mesem-mesem, gw buka pintu kamarnya, kepala gw doang yang nongol di pintu, trus gw bilang, "Pa, Ma, Cici keterima FTI ITB." Terus gw liat reaksi mereka. Ga ada respon apa-apa! Gw bingung kan, yauda gw tutup lagi pintunya, lanjut de gw bbm-an ama temen-temen.

Beberapa jam setelah itu, gw ngecek kapan tanggal daftar ulangnya. Apa-apa aja yang mesti dibawa dan dipersiapkan. Nah, masa-masa sebelum daftar ulang ini nih masa suram kedua gw.
Kan buat masuk ITB itu, mesti bayar BPPS yang disanggupin. Gw ngisinya sanggup bayar 50% dari Rp 55jt setelah berkonsultasi sama papa. Kan papa yang biayain kuliah gw, masa gw seenaknya aja ngisi tanpa nanya-nanya papa sanggupnya berapa.
Nah, karena mesti bayar segitu, si mama tu nanya ke gw, "Lu yakin masuk Teknik Industri?"
"Iyalah, Ma, kan uda keterima mesti diambil. Lagian kalo ga ambil mau ke mana coba?"
"Kuliahnya jauh-jauh, kan bisa di sini. Lu kuliah sembari bantuin Mama."
"..."
Saat itu sepertinya mama pengen gw ga kuliah jauh-jauh. Gw bisa di rumah ga perlu ngekos, makannya juga bisa sama-sama. Bisa bantuin mama di toko en bantuin pekerjaan rumah tangga alias nyapu, ngepel, cuci piring, setrika. Maklum di rumah kaga ada pembantu. Terus, kondisi mama juga kurang baik. Soalnya mama punya kista di rahimnya. Jadi ga bisa kerja berat lama-lama.
Tapi, gw kan ga mau nyia-nyiain kesempatan itu. Gw bisa kuliah di ITB yang katanya PTN bagus di Indonesia. Kesempatan emas yang jarang-jarang bisa didapetin.
Intinya tuh ya, gw agak debat-debat pendapat masalah ini sama mama *ga debat jg si, kebanyakan gw yang diem dengerin omelan mama*
Pada akhirnya, gw tetep daftar ulang. Gw ditemani mama gw pergi ke Bandung lebih tepatnya ke SaBuGa buat daftar ulang. Saat itu gw nebeng mobil temen gw si Inggun yang sama-sama keterima di ITB, dia jurusan STEI.

Sekitar pukul 07.00 WIB, gw sama Inggun ngantri dari pos keamanan Sabuga. Mantaf banget antriannya! Berapa jam tuh gw berdiri sampe akhirnya gw bisa masuk ke dalem gedungnya. Trus nunggu lagi de di dalem SaBuGa sampe namanya dipanggil buat nyerahin berkas-berkas yang dibawa. Duduk sih, tapi bete aja lama-lama. Uda gw ga punya temen ngobrolnya. Maklum, dari sekolah gw tu yang masuk ITB cuma gw sama Michael Ingga Gunawan. Terus kita beda fakultas, otomatis ga bisa duduk barengan. Gw juga orangnya ga supel-supel amat. Jadi cuma bisa diem-diem sembari ngeliatin orang-orang sekitar. Dalam hati gw bilang, "Enak banget itu bisa sama-sama temennya, pasti dari Bandung de. Banyak banget yang seragamnya kaya dia. Jadi mereka ga perlu tu bengong-bengong ga jelas kaya gw."
Tapi, daripada gw diem-diem, akhirnya gw beranikan diri ngobrol sama sebelah gw. Gw duduk di paling pinggir kanan saat itu. Jadi yang bisa gw ajak ngobrol cuma orang yang duduk di sebelah kiri gw. Namanya Dona Vita, dia dari Bandung. Sontak gw bingung, kok dia ga sama temen-temen SMA-nya. Ternyata dia beda fakultas gitu sama temen deketnya. Yauda de dia sendiri aja nunggu dipanggilnya. Pokonya obrolan gw sama dia tu ga banyak de. Dia agak pendiem menurut gw. Yah bisa dimaklumi lah, orang baru pertama kenal, mana mungkin keluar sifat aslinya. Jadi kita ngobrolnya ga heboh-heboh amat, ga bisa mengusir rasa bete gw nunggu dipanggil.
Terus dia akhirnya dipanggil. Yah, sedirian lagi de gw. Uda mana lapar, saat itu gw makan cuma camilan yang ada dalem tas gw dan roti seadanya. Hari itu bener-bener ga enak de!

Waktu yang berlalu begitu lamaaaaa itu pun akhirnya menunjukkan sekitar pukul 19.00 WIB. Karena uda kemaleman, akhirnya para dosen yang mengurus daftar ulang itu bilang kalo berkasnya ditumpuk di meja aja. Yang belom dipanggil, besok dateng lagi jam 11.00 WIB.
What?!!!!!
Uda nunggu lama-lama akhirnya dipulangin?! Tau gitu mendingan gw balik aja da pas uda daftar-daftar gitu. Toh gw di dalem cuma duduk nunggu doang. =.="
Oke, hari itu benar-benar perjuangan sangat. MENUNGGU adalah pekerjaan yang paling menyebalkan!

Keluar dari Sabuga, gw nemuin mama. Tadinya si rencana mau nyari penginapan di Bandung, jadinya kan ga cape-cape amat. Tapi kami ga dapet tempat penginapan dekat ITB. Semuanya uda penuh sama orang-orang yang dari kemaren-kemaren booking. Yauda, akhirnya pulang lagi de ke Karawang.

Esoknya...
gw ke Bandung dianter papa sama mama. Datengnya pagi-pagi jam 5an juga uda sampe gw di Sabuga. Salah ni gw dateng jem segitu! Harusnya gw ikutin apa kata bu dosen kemaren. Dateng jam 11 siang =.="
gw berakhir seperti kemaren, duduk-duduk di dalem Sabuga nan dingin (banget) itu dengan bete.
Namun, di sini gw ada secercah harapan *ceileh*
Sebelah kanan gw ada seorang cewek modis dan supel, namanya Clarissa Olivia. Yak! Dia jadi temen maen gw di ITB ini. Obrolan kita nyambung dan untung dia orang yang punya banyak topik obrolan. Gw ga sebete kemaren jadinya. Ehehe...
Namun sayang, ngobrolnya ga bisa berlangsung lama karena dia uda dipanggil. Pergi de dia. T.T
Gw diem-diem lagi...nunggu sampe jam 11 siang. Haaaaaah...beneran de itu bener-bener ga enak!

Setelah menanti-nanti, akhirnya, AKHIRNYA!!! nama gw dipanggil juga. Gw maju de ke depan meja. Gw salim ibu dosennya. Trus si ibu dengan senyam-senyum nanya, "Ko salim si?"
"Eee..Ini kan budaya, Bu.", jawab gw dengan muka bingung.
Terus gw duduk dan nyerahin berkas-berkas gw. Ternyata ada berkas yang kurang!
Surat ganti nama nyokap gw! Soalnya gw daftarnya tu pake nama mama yang sekarang, padahal di akte lahir tu nama mama masih nama yang dulu. Hadeuh...Jadi ntar pas pengambilan kartu peserta matrikulasi gw mesti bawa surat keterangan ganti nama mama de.

Kluar dari dalem Sabuga, Papa Mama uda nyambut di pintu. Gw dikasi makan (uda kaya hewan aja), tapi emang ini yang gw butuhin! Gw nahan lapar di dalam sana. Langsung aja gw makan bekal  di tempat duduk yang ada di luar Sabuga. Bodo amat de orang-orang ngeliatin. Gw uda kelaperan abis!
Bekal itu dibeli di warung nasi dekat kosan yang uda papa mama cari pas gw lagi nunggu-nunggu di dalem. Abis makan, gw langsung meluncur ke tempat kosan gw nanti. Okei, tempatnya boleh juga. Ada dua tempat yang ditawarkan papa ke gw. Abis liat-liat, langsung de balik ke rumah.

Yang mau gw bagikan kepada kalian yang membaca cerita gw ini *PD banget kaya ada yang baca*
Tuhan pasti akan ngasih yang terbaik buat kita. Tunggu waktunya aja.
Seperti yang Tuhan bilang,"Sebab rancangan-Ku bukanlah rancanganmu, dan jalanmu bukanlah jalan-Ku."
Rancangannya pasti indah buat kita, jadi kalo ternyata rencana kita ga sukses, jangan kecewa. Itu berarti bukan yang Tuhan mau buat kita. Tenang aja, Tuhan akan menuntun engkau senantiasa dan akan memuaskan hatimu di tanah yang kering, dan akan membaharui kekuatanmu. :D

Terus, perjuangan buat masuk univ itu luar biasa sekali, makanya buat kamu-kamu yang lagi kuliah, jangan sia-siain kesempatan kamu buat belajar, menuntut ilmu di bangku kuliah. Saudara-saudara kita di luar sana belum tentu bisa seberuntung kita! Bisa merasakan yang namanya bangku kuliah. Soooo, jangan males-malesan kuliah ya! XD

Selain itu, supel itu penting looh! Berhubung manusia itu adalah makhluk sosial, rasanya sendirian itu kaga enak! Jadi, jangan malu-malu buat kenal-kenalan en menambah teman!

*to be continue*

No comments:

Post a Comment