Sunday, August 19, 2012

Part 1

It's a long, long journey
Till I know where I'm supposed to be
It's a long, long journey
And I don't know if I can believe
When shadows fall and block my eyes
I am lost and know that I must hide
It's a long, long journey
Till I find my way home to You

Angela Zhang - Journey



Sepenggal lagu yang dinyanyikan Angela Zhang ini mengingatkan gw akan film At The Dolphin Day..
yaiyalah secara emang ni lagu dipake buat OST film itu.. =.="
Eits..bukan..bukan itu maksud gw..itu cuma intermeso..hahaha..
Jadi, setelah dipikir-pikir..sepenggal lirik itu menggambarkan diri gw..*ceileh*
Bagaimana perjalanan gw sampai akhirnya gw tau, lebih tepatnya disadarkan, akan Dia yang telah menciptakan gw dan rela mati buat gw demi menebus dosa-dosa gw. Emang sih gw uda tau tentang Dia, secara gw diajak sama mama dari kecil ke gereja buat mengenal Dia. Tapi, saat itu gw belum benar-benar menerima-Nya bertahta dalam hidup gw. Sampai akhirnya Dia yang menemukan gw, Dia yang melembutkan hati gw untuk mau menerima-Nya menjadi Raja dalam hidup gw. Dia yang membuat gw bertobat, mengubah gw 180 derajat meninggalkan segala kelakuan buruk gw, dan mulai belajar untuk hidup seturut kehendak-Nya.

Oke..oke..cukup cerita-cerita yang keliatannya gw rohani banget ya =.="
yang bacanya juga kayanya bosen gw celoteh soal ginian
Sebenernya, gw tuh mau nyeritain gimana perjalanan gw bisa diterima di ITB.

Yak, kembali ke masa SMA, kelas 10 dulu gimana..biar panjang gitu ceritanya... XP
Saat masuk kelas 10, di sekolah yang masih satu kompleks dengan SMP yang gw masuki, gw bertemu teman-teman baru dan tentunya sama teman-teman lama. Secara teman-teman SMP gw rata-rata pada masuk ke SMA ini, jadinya gw ga perlu tuh susah-susah adaptasi, kenalan sana-sini, soalnya sohib-sohib gw masuk SMA yang sama kaya gw.
Sebenernya tuh gw ga ada rencana buat masuk ke SMA ini, tadinya gw mau lanjutin sekolah ke luar kota. Ke jakarta gitu, masuk ke SMA tempat mama dulu sekolah. Tapi, karena sepertinya kedua orang tua gw sayaaaang banget sama gw, mereka ga mau ngelepas gw buat merantau ke kota metropolitan itu. Mereka juga nganggep gw masih belum bisa mandiri. Alhasil, gw masuk ke SMA Yos Sudarso Karawang dengan biaya UGR gratis karena gw memiliki prestasi di SMP Yos Sudarso Karawang *bukan maksud nyombong loh*. Kalo ga gratis sih gw ga masuk ni sekolah, soalnya ortu juga rencananya masukin gw ke SMAN 1 Karawang. Tapi gw memilih untuk sekolah di YoSuKa biar gw bisa bareng-bareng lagi sama sohib-sohib gw! XD

Aduh kebanyakan intronya ya..kembali ke topik utama! *fokus mba fokus*
Nah, di kelas 10C, sohib gw tu Elis, Devi, sama Riana. Si Devi nih yang memulai percakapan tentang masa depan. Dia yang nyeletuk, kira-kira lulus SMA nanti bakal kuliah di mana, ambil jurusan apa, kitanya mau jadi apa. Jawaban gw saat itu, "Mana gw tau, Vi, masih lama lah lulusnya juga, entar aja pikirinnya.Hahaha..." Dan semua pun beranggapan sama.
Oh, ya, sebelum kuliah apa, tentunya kita ngomongin mau masuk jurusan IPA ato IPS. Gw sendiri juga saat itu bingung mau ambil apa. Tanya ke mama, mama mau gw masuk IPS *ajaib kan, di saat semua orang tua mau anaknya masuk IPA, mama mau gw masuk IPS*. Mama bilang masuk IPA tuh susah. Cape ngikutin pelajarannya, mending IPS aja yang santai. Terbesit deh dipikiran gw buat ngambil IPS.

Saat pembagian rapor kenaikan kelas, wali kelas gw tanpa basa-basi apalagi ijin segala, langsung nyoret tulisan IPS di rapor gw! Beliau bilang, "Kamu masuk IPA ya, Fris. Nilai-nilai kamu memenuhi buat masuk IPA." Alhasil, gw masuk IPA de...

Menginjak kelas 11...
Gw sekelas sama Elis en Devi..dan kedua sohib gw yang kelas 10-nya ga sekelas..si Siska (10A) dan Iren (10B) di XI IPA (ga pake embel-embel IPA-1 ato IPA-A soalnya kelas IPA cuma satu).
Riana masuk ke kelas IPS, jadinya berpisah dee~ T.T
Nah, di XI IPA ini, gw disibukan sama tugas drama Bahasa Inggris. Mam Ida ngasi tugas drama ini sebagai nilai praktek bahasa Inggris, terus berhubung YoSuKa diundang buat ikut lomba drama di SMAN 1, sekalian ni drama diikut sertain ke lomba itu.
Saat pemilihan siapa yang mau jadi sutradara, mba Zita selaku ketua kelas nanya di depan kelas, "Kita butuh sutradara ni buat ngatur-ngatur ni drama, siapa yang mau jadi sutradara?"
Gw yang saat itu duduk paling belakang entah kenapa spontan ngacung dan ngomong, "Gw dong, Mba. Gw mau jadi sutradara." Saat itu gw ngomong sembari cengengesan, cengar-cengir kaya kuda. Maksudnya kan gw becandain si mba Zita.
Dan, tanggapan mba Zita, "Oke, Pik, lu ya yang jadi sutradara." (sembari nulis nama gw di samping tulisan sutradara: )
Sontak gw langsung bilang, "Mbaaaaa...Gw cuma bercanda!!! Gw ga beneran mau jadi sutradara. Jangan ditulis Mba nama gw! Gw bebecandaan doang!"
"Ga bisa! Lu sendiri yang bilang mau jadi sutradara. Uda pokonya lu fix jadi sutradara", jawabnya. Kira-kira seperti itulah prosesnya. Mohon maaf bila ternyata kejadian aslinya ga kaya gini. Ini hanya fiktif belaka! Ekh, non fiktif ekh fiktif...plak
Dengan pasrah, akhirnya gw jadi sutradara tu drama. Gw jalanin job baru gw dengan sepenuh hati. Daripada gw harus jadi pemeran di drama, mending gw jadi pemain belakang layar kan..ehehehe...*menyeringai*
Biar cepet, langsung cerita ke ending-nya, saat pengumuman pemenang lomba drama di SMAN 1, gw sama temen-temen yang lain deg-deg-an. Tak disangka-sangka, drama kami berhasil menyabet posisi dua!! Wuiiih bahagia kita! Hasil kerja keras pulang telat tiap hari ga sia-sia!! >.<

Oke kembali ke topik utama! *lagi-lagi ga fokus*
Di kelas 11 ini, sempet si gw sama sohib-sohib gw ngomongin mau masuk jurusan apa. Soalnya kan setaun lagi harus siap nentuin kuliah apa. Ada yang uda dapet beberapa jurusan yang kira-kira diminati nanti, tapi itu bukan gw. Gw masih bingung saat itu. Gw bener-bener ga tau d mau masuk apaan. Gw masih mikir, yah masih lama ini lah lulusnya. Enjoy dulu aja...

Setaun kemudian...
Karena kelas IPA cuma ada satu, gw sama temen-temen di kelas 11 otomatis sekelas lagi! Nah, di kelas XII ini, punya tugas akhir bikin drama Bahasa Inggris yang ditampilin di pensi dan dilombain antar kelas XII. Setiap tahun pasti selalu begitu. Karena taon lalu gw jadi sutradara drama, taon ini juga diputuskan sama kaya taon lalu. Gw jadi sutradara lagi tapi bedanya gw mesti ikut berperan juga dalam drama. Terus buat drama kali ini tuh lebih ribet dibanding taun lalu! Kita rekaman suara sendiri buat dubbing-nya. *Thanks to Dedy yang punya skill oke dalam urusan ginian*
Pulangnya juga lebih sore. Nyaris tiap hari pulang jam 5 sore. *kayanya bukan nyaris lagi, gw pulang jam segitu terus* Bahkan menjelang hari H, gw malem-malem ke sekolah buat ngecek katrol background-nya jalan apa kaga.
Sekali lagi, terima kasih banget banget banget sama Tuhan! Drama kelas gw menang lagi! Iyeeey! \(´▽`)/

Abis sibuk-sibuk sama drama, mulai de mesti fokus sama UAN dan UAS. Selain itu juga mulai mikir-mikir serius ambil jurusan apa. Dekat-dekat akhir semester 1 kelas XII, mulai banyak tuh univ-univ yang datang ke sekolah buat presentasiin univ-nya. Nah, saat perwakilan BINUS dateng, entah kenapa gw tertarik tuh sama Teknik Industri. Gw nanya-nanya ke kaka-nya di TI tu ngapain aja. Belajar apaan, lulusnya ntar jadi apa. Saat itu si gw cuma pengen tau aja soal TI. Ga lebih.

Terus mulai de tu tawaran-tawaran PMDK. Gw saat itu minat ke jurusan public relation.  Padahal gw kalo ngomong depan umum dodol banget. Pidato aja ga bagus-bagus amat. Entah kesambet apaan, gw malah mau ambil jurusan kaya gitu. Gw daftar tuh ke LSPR bareng Iren. Gw ambil jalur PMDK-nya. Jadinya kan gw ga mesti tes-tes gitu. Terus saat dipanggil interview, gw lagi ga enak badan. Jadinya gw ga dateng de interview-nya. Saat itu gw bener-bener galau dah, temen-temen gw uda pada masuk univ sana-sini dan gw masih belom jelas masuk mana. Di lubuk hati gw yang paling dalem *lebay* gw tu takut nantinya gw ga kuliah.

Ganti taun, taun 2011, ada secercah kabar baik yang gw dapetin. Guru BP gw ngasi tau kalo UI tu ngadain jalur PMDK gitu dengan syarat, kalo diterima ga bole ga diambil. Gw tertarik tuh ya. Dan you know what?! Saat itu gw memilih Teknik Industri UI sebagai jurusan yang mau gw ambil. Sebenernya gw tu ga pengen banget banget masuk TI. Tapi kalo masuk UI kan masa gw ambil kedokteran?! Biologi gw aja kaga bagus-bagus amat dan gw ga jago dalam ngapal-ngapalin gitu. Bisa tewas gw kalo kuliah kedokteran *kaya yang diterima aja*. Nah, saat itu ternyata yang bole daftar cuma dua orang. Guru BP gw udah daftarin dua temen gw soalnya mereka uda nyerahin berkas-berkasnya duluan dan gw ga bisa didaftarin lagi. Hopeless lagi de gw.

Entah kenapa, kebijakannya diganti gitu. Jadinya tu PMDK buat seluruh PTN. Ga cuma UI doang. Dua orang temen gw yang uda didaftarin itu jadinya dialihin ke SNMPTN Undangan dan gw bisa daftar de!!! Yeaaah ~(‾▿‾~) ~(‾▿‾)~ (~‾▿‾)~
Sebenernya si gw ga yang sampe ngebet banget masuk PTN. Tapi pihak sekolah terus yakinin gw buat masuk PTN. Gw tu saat itu beneran masih ga tau mau apa. Gw ikutin aja tu ya daftar SNMPTN Undangan. Gw daftar FTI ITB sebagai pilihan pertama dan TI UI pilihan kedua.

Pengumumannya kan masih lama tuh, 16 Mei 2011. Gw uda kocar-kacir duluan. Kalo gw ga keterima, gw masuk mana!!! Ada tawaran PMDK dari UnPar. Gw sempet mau daftar. Tapi kalo keterima kan mesti langsung bayar dan uang yang uda dibayar ga bisa ditarik lagi. Gw urungkan de niat gw. Soalnya kan gw masih berharap keterima di SNMPTN.

Menjelang ujian, gw masih belom masuk univ manapun. Sohib-sohib gw udah pasti gitu masuk ke mana. Devi ke STP Trisakti, Siska ke UBM, Elis ke PrasMul, dan Iren ke LSPR. Mereka agak cemas juga dan bertanya,"Pik, lu ga mau nyari cadangan univ gitu kalo misalnya, amit-amit ni ya, lu ga keterima undangan?"
"Gw juga ga tau nih, bingung gw.", jawab gw saat itu.
"Akh, elu mah gampang lah masuk mana ge bisa.", ujar salah seorang sohib gw. Gw lupa tepatnya siapa yang ngomong.
Saat itu gw berpikir, apa gw nyoba daftar di TI Trisakti aja ya buat cadangan. Form uda di tangan. Gw tanya ke papa mama apa gw daftar ke univ ini. Mereka si bilangnya terserah gw aja. Responnya tu bener-bener bikin gw bingung buat daftar ato engga. Beberapa hari tu form ada di meja belajar gw, sampe akhirnya temen gw si Lisa cerita kalo form dia tuh salah isi. Jadinya dia butuh form baru. Akhirnya, gw serahin aja form yang ada di gw ke dia. Kembali deh gw galau univ mana yang mesti gw ambil. Gw selalu doakan tu tiap malem. Meminta petunjuk Tuhan akan seperti apakah masa depan gw nanti.

Di sisi lain, papa juga mau gw kuliah di luar negri. Kebetulan gw punya tante di Malaysia dan om di  Hongkong. Papa si nyaranin gw kuliah di Malaysia dan tinggal sama tante gw. Terbesit juga si keinginan buat ke sana. Tapiiiiii kayanya gw tu ga mampu buat kuliah di sana. TOEFL gw aja ga bagus-bagus amat. Gimana gw bisa kuliah di sana coba. Buat masuk univ-nya kan butuh hasil TOEFL di atas 550. Gw ga cukup PD de buat kuliah di sana. Gw juga sebenernya sempet pengen kuliah di Cina. Gw ngajakin si Elis buat kuliah bareng di sana. Tapi Elis yang awalnya mau, akhirnya ga jadi dan memutuskan kuliah di PrasMul. Gw juga mengurungkan niat de. Gw ga berani kalo sendirian.

Galau-galau nungguin pengumuman, banyak orang yang ngomong gw masuk kedokteran aja. Sekali lagi, gw bimbang. Papa juga nyaranin gw buat jadi dokter. Biar garis keturunan di keluarga besar tu ada yang jadi dokter. Tapi gw tu ga minat jadi dokter. Pada akhirnya gw menunggu pengumuman dengan hati yang sedikit penuh tekanan sana sini. Di satu sisi gw disuru masuk dokter, di sisi lain, mama sepertinya ga mau gw kuliah yang susa-susa, jadi nyaranin gw masuk akuntansi. Bahkan mama juga sepertinya menyarankan gw buat ga kuliah. Tapi langsung aja kerja di toko. Mama bilang,"Banyak tuh sarjana yang nganggur. Uda cape-cape kuliah akhirnya nganggur juga. Uda aja lu langsung kerja. Ga usa cape-cape belajar lagi. Lu mah cewe, ujung-ujungnya juga di dapur. Ntar kalo lu kerja, anak siapa yang urus. Kalo engga, lu jadi dokter aja. Kalo jadi dokter kan bisa buka praktek di rumah. Sambil jaga anak, lu juga bisa kerja."

Masa-masa menunggu SNMPTN itu bener-bener masa yang paling suram menurut gw. Gw bener-bener dibuat bingung de akan masa depan gw! Tiap malem gw berdoa sembari nangis ga kuat sama tekanan yang gw rasain. Gw mohon yang terbaik buat gw. Dalam doa gw bilang gini, "Tuhan, sebenernya masa depanku kaya apa sih? Jurusan mana yang mesti aku ambil? Kalo misalnya emang Teknik Industri yang terbaik buat aku, tolong Tuhan agar aku masuk SNMPTN Undangan itu. Kalau emang bukan itu jalannya. Aku ga tau lagi Tuhan, tapi aku percaya, Engkau pasti akan kasih yang terbaik buatku. Kau pasti akan kasih tau jalan yang mesti kutempuh ke depannya."

Terus di gereja diadain retret. Retretnya tuh 3 hari dua malem dan tanggal pulangnya bertepatan dengan tanggal pengumuman SNMPTN. Di retret ini gw bisa relax sebentar. Belajar untuk menjadi anak Tuhan yang baik. Melupakan sejenak tekanan batin gw dan mengikuti berbagai rangkaian acara yang ngebentuk gw menjadi orang yang lebih baik dan meneguhkan gw buat setia ikut Tuhan.
Pulang dari retret...sudah rame de tu bbm dan twitter. Di conference bbm bersama sohib-sohib gw, mereka uda nanya-nanyain gw keterima ato engga. Saat itu pukul 17.00 WIB, gw ga gitu penasaran si sama hasilnya. Bahkan pas dikasi tau kalo uda muncul hasilnya, gw masih asik conference sama temen-temen gw dan gw males buat buka laptop liat hasilnya. Pikir gw, ntar aja de kalo bener-bener uda pasti pengumumannya. Malah temen gw yang ngebet buat tau hasilnya. Si Elis sampe minta ID gw buat nyari tau hasilnya. Yauda tu gw kasih ID sama password-nya. Elis pun mengakses link pengumumannya...
daaaaaannnnnn.......

*to be continue*

No comments:

Post a Comment