MPASI Pertama Baby Z

May 31, 2023

Setelah melakukan persiapan MPASI untuk Baby Z dengan beli segala macam peralatan masak MPASI dan alat makan si Baby Z, akhirnya hari yang ditunggu-tunggu untuk kasih makan solid food ke Baby Z datang juga. Menu MPASI pertama Baby Z yang gw buat itu bertahap dulu komposisinya untuk cek apakah ada alergi terhadap bahan makanan tertentu atau tidak. Gw harap sih Z tidak ada alergi apapun ya. Gw kasih bertahap sesuai dengan anjuran dokter anak.

Hari pertama hingga hari ketiga gw bikin bubur kaldu ayam. Polosan aja untuk kenalan dulu gitu dengan solid food. Saat makan malam gw berikan kerokan pisang yang ternyata dia suka juga. Awal dikasih makan, dia cukup excited. Saat sudah hap, raut wajahnya bingung tapi ditelan juga. Puji Tuhan lancar untuk menu bubur kaldu ayam.

Hari keempat hingga hari keenam, gw buat bubur kaldu ayam ditambah daging ayam. So far Baby Z tidak menunjukkan adanya reaksi alergi terhadap daging ayam. Good! Kemudian di hari ketujuh hingga hari kesembilan, gw buat bubur kaldu ayam pakai sayur brokoli satu kuntum saja. Kali ini mau cek apakah dia ada alergi dengan sayur. Pupnya keras atau engga, dan lain sebagainya. So far so good.

Kemudian tiga hari berikutnya gw bikin bubur kaldu ayam dengan daging sapi. Puji Tuhan aman juga. Percobaan terakhir, tiga hari berikutnya, yaitu hari ketigabelas gw buat bubur kaldu ayam dengan ikan salmon. Semua percobaan puji Tuhan aman tidak ada tanda-tanda Z alergi dan makannya pun habis.

Resep MPASI Pertama Baby Z

Bahan Kaldu

potongan daging ayam (bisa bagian ceker, bagian leher, sayap, atau bagian manapun juga boleh)
1/2 batang wortel brastagi, iris bulat-bulat
1/2 siung bawang bombai, iris kasar
1 batang daun bawang, iris panjang
1 batang seledri iris kasar
3 siung bawang putih
3 siung bawang merah
air secukupnya

Cara Membuat Kaldu

  1. Siapkan slow cooker, gw pakai slow cooker merk Takahi kapasitas 0.7L hadiah dari teman πŸ₯°.
  2. Susun potongan ayam di bagian dasar slow cooker, kemudian masukkan wortel. Susun rapi juga supaya bisa matang sempurna.
  3. Masukkan bombai, bawang putih, bawang merah, daun bawang, dan seledri.
  4. Isi air hingga menutupi keseluruhan bahan, tapi jangan sampai terlalu penuh. Sisakan seruas jari dari batas tutup supaya ketika dimasak, air tidak luber. Gw pernah isi air sampe batas tutup, berakhir luber dan membuat pantat panci slow cooker gw gosong. Untung tidak rusak tu slow cooker πŸ˜£
  5. Masak hingga 5-7 jam. Maksimal 7 jam kalau pakai slow cooker mini ini. Biar ga rusak.
  6. Setelah itu, ambil air kaldunya, pisahkan dengan isian padat.
  7. Pisahkan daun-daunan, ini gw buang biar ga bikin bau untuk disimpan lama.
  8. Blender halus wortel dan daging. Saring, setelah itu campur dengan kuah kaldu yang sudah diambil sebelumnya.
  9. Kaldu disimpan di wadah beling dan masuk ke dalam kulkas. Bisa tahan seminggu lah.

Sekali masak gini, bisa jadi sekitar 300ml (2 toples lock n lock MPASI yang wadah beling bentuk kotak dan tutup oren itu loh).

Bahan Bubur MPASI

3 sdm nasi putih
40-50g protein hewani (sesuaikan saja mau pakai daging apa, bisa ayam, sapi, ikan, hati ayam)
seraup tangan si kecil untuk sayurannya (sesuaikan dengan yang ada saja)
1sdt minyak ayam/butter/canola oil
1 siung bawang putih, cincang
1 siung bawang merah, cincang
1 lembar daun salam
Air secukupnya

Cara Membuat Bubur MPASI

  1. Panaskan minyak.
  2. Masukkan daun salam, bawang putih, dan bawang merah. Tumis hingga harum.
  3. Masukkan protein hewani, masak hingga setengah matang.
  4. Masukkan sayur dan nasi, tumis sebentar.
  5. Masukkan air. Gw biasanya 1 stengah gelas supaya tekstur bubur agak encer.
  6. Masak sampai menjadi bubur.
  7. Buang daun salam, masukkan bubur ke dalam blender.
  8. Blender halus dan saring (biasanya tersaring semua).
  9. Bagi per 3 sdm atau sesuaikan dengan kesanggupan si kecil.

Untuk MPASI pertama, gw cuma taker 3 sdm saja setiap makannya. Biasanya sekali masak ini terbagi menjadi 3-4 mangkuk. Awal-awal gw beri di siang dan malam hari saja. Kadang diselingi dengan buah pisang atau alpukat atau pepaya. Setelah sudah mulai terbiasa makan, bisa ditambah porsi dan tekstur buburnya sesuai dengan usia si kecil.

Kini Z sudah hampir 11 bulan. Makannya sudah 3 kali sehari. Gw mulai kenalkan dia dengan telur rebus baru-baru ini. Dia cuma bisa makan kuning telurnya. Biasanya habis terus satu telur ayam tiap sarapan. Tapi putih telurnya gw yang makan πŸ˜…. Maklum dia ga begitu bisa mengunyah putih telur. Biasanya keselek dan malah bikin dia muntah. πŸ™„Jadi daripada makanannya keluar lagi, mending dikasihnya dikit aja deh si putih telurnya. Kenapa dia susah kunyah putih telur? Maklum sampai detik ini giginya masih belum muncul. Jadi dia kunyah masih pakai gusinya. Alhasil ga bisa kunyah sampai lumat sempurna deh. Yang ada masih gelundungan kecil yang dia telan. Makanya dia suka keselek. 😢

Untuk tekstur bubur sebetulnya sudah ga disaring lagi. Hanya blender kasar. Ini pun Z masih suka kesulitan karena belum bisa kunyah sempurna. Jadi kadang gw masih suka naik turun tekstur gitu lah. Juga gw beri finger food macam labu siam atau kentang kukus. Dikukus sampai super lembek supaya dia kunyahnya gampang. Dia cukup suka sih pegang-pegang dan suap sendiri finger foods-nya. πŸ₯° Oia, untuk resep di atas itu untuk porsi MPASI pertama ya. Kalau sudah 11 bulan gini, protein hewaninya sudah ditambah jadi 70gr mengikuti berat badannya, nasinya juga gw pakai 4-5sdm. Maklum sekali makan gw porsikan 150ml untuk siang dan malam. Kadang habis, kadang ga habis. Suka-suka Z lah. Tapi gw usahakan habis sih. Cuma kalau sudah lewat 30 menit dan dia sudah jerit-jerit, gw sudahi waktu makannya. Biar dia ga trauma dengan sesi makan. Kalau makan berasa disiksa dan dia malah mogok makan seterusnya nanti repot ya.

Kira-kira gitulah MPASI pertama Baby Z. Dia cukup excited saat mencicip solid food dan minum air dari gelasnya pakai sedotan. Sekarang bahkan sudah bisa pegang botol minumnya sendiri dengan satu tangan. Lucu benar tingkahnya. πŸ₯°

8 comments:

  1. Wah happy banget jadi ibu baru ya mbakπŸ˜€,apalagi baby nya makannya lumayan lahap itu demen banget,secara kadang ketemu yg susah makan suka sedih liatnya,selamat menikmati tugas baru sebagai ibu yang menyuapi baby-nya ya mbk..suka kangen masa-masa itu😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih kak hehe
      iya nih puji Tuhan dia makannya lumayan :")
      mau mengulang masa itu lagi ga kak? 😜

      Delete
  2. Semoga MPASI nya Baby Z lancar dan ga ada alergi ya. Anak saya alergi telur, ketahuannya pas MPASI, jadinya sekarang kami harus wanti-wanti gurunya kalau pas ada tur sekolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiin makasih ya kak. Wah sulit tuh kalo alergi telur. Banyak turunannya. Tapi apakah cuma telurnya saja yang alergi atau sampai ke segala turunannya macam kue-kue yang pakai telur juga kak?

      Delete
  3. Baby Z udah gede aja yaa... Kayanya baru kemarin lahir. Ehh udah MPASI aja πŸ€—..

    Aku baca ini jujur salfok sama Slow Cooker mba. Soalnya pernah dnger tapi nggak pernah ngulik lebih dalam. Aku kira teh itu tuh kaya Panci listrik yang biasa dipakai masak. Etapi ternyata beda ya 🫣 Dia mah masaknya pake suhu rendah ya makanya lama berjam-jam.. baru tahu aku 🀣

    Sehat-sehat Baby Z... Semoga tumbuh selalu ceria.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Begitulah bayi, perkembangannya cepaat. Tiap bulan kaya ada aja gitu milestonenya.

      Hmmm suhu rendah engga juga ya hahah Tapi masaknya memang lama, jadi kalo slow cooker ayam gitu bisa sampe empuuuk banget. Paling mantul buat bikin kaldu karena jadi keluar kan sari-sarinya. Tapi ya itu, masaknya luamaa. Musti ditinggal 🀣

      Amin. Bayu juga sehat-sehat!

      Delete
  4. Alhamdulillah anaknya sehat dan jadi doyan makan mbak Friska. Pasti imut nih Baby Z.πŸ˜„

    Buat sendiri MPASI jadinya tidak khawatir dengan bahan bahannya ya mbak. Kalo beli di pinggir jalan takutnya bubur buat anak kecil atau orang tua buat bayi, kan kurang cocok takutnya diare atau apa gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah mas Baby Z sehat hehe

      Iya lebih murah juga mas kalo bikin sendiri. Sekali bikin bisa untuk 2-3 kali makan hehe Tentunya kan jadinya bisa bebas garam dan gula, serta kaldu instan hehe

      Delete

Powered by Blogger.