Tuesday, August 23, 2016

Masih Minimnya Jalur Pejalan Kaki

Sebagai anak rantau, gw memang terbiasa pergi-pergi jalan kaki. Kenapa?? Selain sehat dan cukup bisa mengurangi lemak di badan gw, jalan kaki juga menghemat pengeluaran gw. Selain itu, jalan kaki juga bisa menghidari kemacetan. Jadi kan tidak berlama-lama di perjalanan hanya karena kena macet. Hahaha...Namun sayangnya, selama gw jadi anak rantau di Bandung dan sekarang merantau di Jakarta, jalur pejalan kaki masih dirasa minim (this is my opinion ya). Apalagi kalau sudah masuk ke daerah perumahan yang jalannya sempit dan hanya cukup dua mobil atau bahkan satu mobil. Dengan kondisi tidak adanya jalur pejalan kaki, risiko gw tersenggol/terserempet atau bahkan tertabrak sangat tinggi guys. Selain itu, penerangan jalan ketika malam hari juga masih kurang (ada lagi nih gw cerita tentang ini, tapi next time de gw ceritanya).
Saat gw tinggal di Bandung, terutama di tahun pertama gw tinggal di Bandung, gw sehari-hari memang jalan kaki dari kosan ke kampus atau sebaliknya. Kosan gw di daerah Cisitu Lama, trotoar hanya ada beberapa meter di awal jalan ketika memasuki Cisitu. Sisanya pejalan kaki harus menapaki jalanan bebatuan yang tidak nyaman dijalani apalagi ketika dirimu sedang menggunakan flat shoes yang solnya tipis hahahaa...Meskipun ada trotoar di awal jalanan Cisitu, tetap saja trotoarnya tidak nyaman dilalui karena kadang ada pohon besar dan akarnya cukup mengganggu, lalu trotoar yang ada tidak mulus jalannya, sehingga kalau boleh pilih, gw lebih senang jalan kaki di aspal daripada di trotoar. Hahaha...Jangan ditiru ya pejalan kaki bandel kaya gw.
Pernah satu waktu saat gw lagi jalan kaki ke kampus, gw beneran jalan di pinggir jalan loh yaa, meskipun ga ada trotoar, tapi gw bukan jalan di aspal yang dipakai para kendaraan bermotor, tiba-tiba angkot berwarna ungu itu dengan kecepatan yang cukup cepat (mungkin sekitar 40 km/jam), berjalan menepi dan hampir saja gw keserempet olehnya. Beneran, itu bikin gw kaget! Angkot itu kaya ga liat apa ya ada orang lagi jalan kaki, tapi malah mengemudi pinggir-pinggir hampir melewati batas aspal. Gw yang hanya seorang pejalan ini cuma bisa ngomong sendiri saking kagetnya.
Di Bandung pernah mengalami, di Jakarta pun pasti pernah. Saat ini gw ke kantor jalan kaki dari kosan. Memang selama perjalanan gw ke kantor, tidak ada jalur pejalan kaki khusus, hanya berupa halaman dari rumah-rumah yang ada. Dibanding Bandung, jalanan untuk pejalan kaki yang gw lewati saat ini lebih mulus, bukan jalan bebatuan. Meski lebih nyaman ditapaki, tapi mobil-mobil di sini lebih sangar! Lebih sering gw kaget karena ada mobil lewat hanya beberapa cm dari posisi gw berada. Hahaha.. Belum lama ini juga gw tersenggol pengendara motor. Padahal gw berjalan di pinggir dan arah mobil dari hadapan gw, tapi gw tersenggol motor dari belakang dong. Hahaha.. Pengendara motor itu lagi mau ke sebrang jalan dan menepi, tapi bukannya menepi dengan baik, doi malah nyenggol gw. Kena de siku dan betis gw --" Untung saja tidak sampai luka parah, hanya membuat baju dan celana gw kotor. Yah, memang bisa dimaklumi si, kalau mau dibikin jalur pejalan kaki khusus, pasti kan butuh lahan jalan yang lebih lebar. Padahal untuk daerah di Jakarta sini, sudah sangat padat penduduk, sehingga lahan yang ada diprioritaskan untuk rumah bukan untuk jalanan. Jadi, ya terima nasib saja.

No comments:

Post a Comment