Friday, March 6, 2020

Jakarta dengan Segala Keborosannya

Jakarta dengan Segala Keborosannya (Sumber: freepik.com)
Bisa dibilang aku ini termasuk anak rantau ke Jakarta. Meski sebetulnya kampung halamanku hanya berjarak 60 km dari Jakarta sih. Tapi gapapa dong ya aku sebut diriku sebagai anak rantau. Hehehe. Sejak lulus kuliah, tak lama aku mulai bekerja di ibukota Jakarta ini. Memang sih aku sudah mulai belajar hidup mandiri sejak di bangku kuliah karena harus tinggal ngekos jauh dari rumah untuk menutut ilmu. Nah karena itu juga aku sudah terbiasa untuk tinggal sendiri di Jakarta. Tapi bisa dibilang, merantau ke Jakarta itu lebih mengerikan guys daripada di Bandung. Apalagi waktu pindahan ke Jakarta ini aku hanya ditemani satu orang temanku. Beda waktu pindahan ke Bandung karena aku ditemani satu keluargaku. Oops bukan satu keluarga besar ya. Cuma ayah, ibu, dan satu adikku yang menemani kok waktu pindah ke Bandung.

Di Jakarta ini bisa dibilang hidupnya lebih boros daripada di Bandung. Kenapa??? Secara Jakarta ini adalah ibukota. Kota metropolitan. Mall bertebaran di mana-mana kayak jamur. Harga makanan juga JAUH lebih mahal daripada harga makanan di Bandung. Tempat tinggal alias kos pun demikian. Untuk satu kamar ukuran 2 x 2 meter dengan kamar mandi dalam seuprit saja harus merogohkan kocek sebesar Rp 1,5jt per bulan. Ini belum listrik karena listrik bayar tersendiri. Dibayar lewat token listrik. Hmmm. FYI, ini kejadian sudah dari 2016 silam ya ketika aku pertama kalinya ngekos di Jakarta. Saat itu aku cari kos di daerah Pancoran, Jakarta Selatan.

Jujur, dibanding kosku jaman kuliah dulu di Bandung dengan harga Rp 900rb per bulan, luas kamar bisa 3 x 4 meter dan kamar mandi yang jauh lebih luas... Ya memang sih ga pakai AC. Tapi tetap saja aku cukup syok karena harus membayar Rp 1,5jt plus belom listrik. Hufff.

Lalu setelah sekian tahun tinggal di Jakarta. Bertambah pula hal yang bikin boros lainnya. Salah satunya fitur ojek online yang bisa memudahkan kita untuk membeli segala macam kebutuhan. Mau makan, tinggal pesan di layar kaca HP. Mau nonton film. Bisa pesan tiketnya online. Badan pegal-pegal…oh tentu bisa tinggal pesan tukang pijat online. Pengen creambath, juga bisa pesan online. Semuanya bisa dipesan. Karena mudah, tentu mudah juga uang keluar begitu saja. Alhasil boros deh hidup kita.

Oleh sebab itu, kita harus pintar-pintar nih mengatur keuangan yang ada. Kalau aku sih tiap gajian, langsung tuh bayarkan biaya-biaya yang emang harus dibayar seperti uang kos (ini dulu sih, sekarang kan uda ikut di rumah suami). Terus harus ada juga yang dimasukkan ke tabungan. Supaya tetep ada uang yang ditabung ya. Baru sisanya sekitar 20% atau malah 10% saja dari gaji, bisa kupakai untuk membeli kebutuhan “ga penting”ku. Kalau kalian gimana?

13 comments:

  1. Sama, Mbak. Sepertinya ini karena efek kecanggihan teknologi yang amat sangat memudahkan kita menghambur-hamburkan uang, jadi hampir semua daerah juga merasakannya. Hehehe. Kecuali harga makanan dan kos-kosan, daerah Jakarta memang lebih mahal daripada kota lain karena Jakarta menyandang jabatan ibukotanya Indonesia. Kalau di daerah tempat tinggalku sini 1,5 juta sudah dapat kosan di apartemen dengan fasilitas full furnished and full AC, mbak.🤭

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa teknologi makin canggih...kita jangan terbuai dengan jadi boroooss! Hihihi

      woaaaawww mantap kalii yaaa. 1,5 juta bisa sewa apartemen
      mbaknya daerah mana ituu??
      kalau di Jkt sewa apartemen per bulan bisa 3-5jt kali

      Delete
    2. Daerah Sidoarjo yang mepet Surabaya, mbak. Kalau tempat tinggal sepertinya jauh lebih murah di sini. Hehehe.

      Delete
  2. Yaa memang ada betulnya juga, Tetapi sekedar meluruskan seboros-borosya kita di Jakarta. Lebih boros dikota Surabaya. Contoh harga baju di Jakarta 100 ribu. Tetapi di Surabaya hampir 250 ribu. Termasuk harga makanan dll. Ngalamin soalnya.😊😊

    Intinya pintar2 saja mengatur keuangan dan sedikit hemat. Mungkin itu solusi terbaik.😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. woooww mahal betul harga baju di Surabayaaa!!

      iya betuuul harus pintar-pintar ngatur keuangan :)

      Delete
  3. Kalau saya memang boros, tapi dari dulu borosnya makanan doang hahaha.
    Mungkin karena kebiasaan keluarga kami ya, waktu kecil kami orang yang nggak punya, tapi sama ortu kami selalu mengutamakan makan, biar kata nggak punya baju baru, barang baru, yang penting nggak kelaparan.

    Sisi positifnya, saya tumbuh jadi orang yang nggak gampang rebutan makanan, hihihi.

    Sisi negatifnya, saya nggak bisa irit di makanan

    Dan sungguh grab food selalu bikin setan menang menggoda saya untuk jangan masak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama mbaaa! Ayahku slalu bilang "jangan pelit-pelit ke makanan. Jangan karena irit, malah jadi sakit karena makannya ga bener"

      Lalu grab food or go food ini membuat mudah belanja-belanja makanan ya mba. Apalagi pas ada notif promo makanan...uggh

      Delete
  4. Aku rasa keborosan ini datangnya terutama dari sisi makanan. Terasa betul kalau kita sukanya jajan, habisnya banyak deh. Jadi sekarang aku suka selang seling dengan masak sendiri. Meskipun ngekos sendirian masak sendiri bisa lho buat makan 3x. Coba kalau beli habis berapaaa

    Nah tentu ada hari2 yang lagi malas ya. Gapapa lah sekali2 beli di luar. Tapi jangan sering2 krn boros lagi deh hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget siiis!! Masak itu penyelamat biar ga boroooss. Dulu pas aku ngekos pun kadang masak dan bisa makan buat sehari dengan sekali masak.

      BTW boleh tuh bikin resep2 ala anak kos manatau aku bisa contek resepnya ehhehe.. Ntr kalo uda pos ttg itu, bisikin aku yaa dan aku akan mampir ke blogmu ^^

      Delete
  5. Alhamdulillah disini Serang Banten ngontrak masih 300 ribu perbulan tapi kamar mandinya harus antri sama pengontrak lain. Disini beli nasi uduk kalo pagi 5000 juga cukup kenyang, kalo pengin kenyang banget ya beli 10.000.

    Disini ada sih go food tapi jarang aku gunakan, biar irit.😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah gila! Nasi uduk Rp 5000?! Murah kaliii...Nasi uduk di Jaksel minimal 8000 lah...kalau 5000 paling nasi pake tahu seuprit deh hahaha

      iya daripada gofood, mending masak sendiri yaak! Lebih sehat hehehe apalagi saat corona begini...

      Delete
    2. Betul kok nasi uduk cuma 5 ribu tapi cuma dikasih mie sama gorengan satu mbak, tapi nasinya lumayan banyak jadinya kenyang.

      Disini tidak ada mall tapi banyak yang jual jajanan,jadi kalo tidak pintar atur duit ya cepat habis juga.

      Jajanan dari roti bakar, pisang krispi, pisang coklat, bakso, mie ayam, martabak, cilok, tukang gorengan, tukang buah, es krim, es cendol, ayam geprek, ayam bakar, sate ayam, dll kalo tulis semuanya takutnya hang hapenya saking banyaknya.🤣🤣🤣

      Delete