Solusi Mengatasi Sampah Plastik

November 16, 2023

Sampah, sampah, sampah. Selama kita masih hidup, pasti kita akan menghasilkan sampah. Menurut data dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Direktorat Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah dan B3, Direktorat Penanganan Sampah, dari 311 Kabupaten/kota se-Indonesia pada tahun 2022, sudah menghasilkan 36.218.012,28 ton sampah per tahun. ๐Ÿ˜ฑ Dari total sampah yang timbul tersebut, 18,1%-nya adalah sampah plastik dan 40,4% adalah sampah sisa makanan. Gile-gile-gile. Sayangnya, masih ada 35,99% (13.035.197,78 ton/tahun) sampah yang tidak terkelola. Alamak banyak betul! ๐Ÿ˜ฃ๐Ÿ˜ฃ๐Ÿ˜ฃ

Gw pernah baca atau diceritakan, lupa dari mana sumbernya, kalau negara Jepang tidak melakukan penangan sampah dengan baik dengan memaksa warganya untuk memilah sampah sebelum dibuang ke tempat sampah, negaranya bisa-bisa tertimbun oleh sampah!! Lain dengan Indonesia yang masih belum menerapkan peraturan keras untuk memaksa warganya betul-betul concern dengan sampah. Padahal sampah yang dihasilkan Indonesia, khususnya sampah plastik, mendapat urutan kelima penyumbang sampah plastik di Samudra Pasifik (Okenews, 24 Agustus 2023). Sedih ya. ๐Ÿ˜ญ

Sayangnya lagi, masih banyak nih masyarakat kita yang minim kesadaran tentang dampak dari sampah. Padahal dampak akhirnya juga akan ke manusia juga. Contohnya mikroplastik yang termakan oleh ikan-ikan di laut, terus ikan tersebut dimakan manusia. Pada akhirnya berbagai senyawa kimia termakan oleh manusia dan menimbulkan masalah kesehatan bagi manusia. Memang ada pepatah, apa yang kita tabur, itu yang kita tuai. Kalau kita menabur sampah, ya sampah juga yang kita dapati akhirnya. ๐Ÿคง

Lantas bagaimana cara mengatasi sampah plastik agar tidak  mencemari lingkungan? Kesadaran untuk ga pakai plastik secara berlebihan menjadi salah satu solusinya. Zero waste

Baca juga: Sampah Plastik

Susah ga sih zero waste? Susaaah. Banget malah menurut gw. Tapi bukan berarti ga bisa. Untuk melaksanakannya butuh support dari sekitar. Kalau cuma sendirian, ga bisa deh menurut gw. Gw pernah mau mencoba zero waste tapi akhirnya gagal karena ga didukung sama anggota keluarga lain. Padahal bisa-bisa saja loh kalo mau saling dukung satu sama lain. Sampah sisa makanan dibuang ke lubang biopori atau dijadikan eco enzym (untuk sampah kulit buah) yang pada akhirnya dapat berguna sebagai kompos tanaman atau cairan pembersih. Sedangkan sampah anorganik dipilah-pilah dan disetor ke bank sampah. Harus banget ninggalin gaya hidup pengelolaan sampah tradisional: kumpul - buang - angkut melainkan mulai mengubah pola perilaku dengan pilah pilih sampah di rumah hingga gaya hidup 3R (reduce, reuse, recycle).

3R, reduce, reuse, recycle. Seperti yang uda beberapa kali gw ceritain, langkah kecil yang bisa kita lakukan tuh dengan sebisa mungkin mengurangi penggunaan plastik. Bawa botol minum atau kotak makan, kalau belanja ke pasar bawa juga kantung belanja sendiri, bahkan beberapa ada kok yang sudah sadar kalo jajan tuh bawa tempat makan sendiri. Gw pun pernah beberapa kali menerapkan hal ini saat gw masih ngantor. Gw bawa kotak makan kosong, terus saat beli makan siang, gw minta si abang penjual untuk pakai kotak makan kosong gw itu instead of kertas nasi atau styrofoam. Bawa sendok, garpu, dan sedotan sendiri. Untuk beli minum juga gitu, bawa tempat minum/tumbler sendiri. Ini adalah langkah kecil yang bisa kita lakukan sehari-hari. Prinsipnya tuh jangan bawa pulang plastik ke rumah.

Selain dari diri sendiri, butuh juga dukungan dari pihak lain. Contohnya dari penjual makanan. Sekarang ini beberapa tenant warung kopi di ibukota sudah bantu kampanye pakai tumbler dapat diskon beli kopi. Pasti pembeli lebih mau tergerak untuk pakai tumbler aja daripada gelas plastik sekali pakai. Lalu di Bali juga, pemerintahnya sudah menerapkan untuk ga pakai plastik lagi kalau berbelanja. Jadi warganya diminta untuk bawa kantung belanja sendiri. Kalau ini bisa diterapin secara menyeluruh, pengurangan sampah plastik tentu bisa terjadi. Syukur-syukur bisa zero waste. Kalo bisa sih hebat banget deh! ๐Ÿ‘๐Ÿป

Ngomong-ngomong soal recyle, gw masih kok sampai detik ini untuk memilah-milah sampah dan setor ke bank sampah. Bersyukur bisa tinggal di Jakarta karena ada pihak yang mau jemput sampah pilahan ke rumah, bahkan dibayar. Jadi makin semangat kan milah sampahnya! Gw kumpulin tuh sampah karton, kertas, kardus, botol plastik, botol bekas shampoo, sabun, botol beling, dan minyak jelantah. Jenis-jenis sampah ini bisa diduitin! ๐Ÿ˜† Meski dapet duitnya ga seberapa sih. Tapi gw ga mandang nilai duitnya, tapi lebih ke dampak buat lingkungan. Sedihnya gw tuh malah suka diomelin sama suami atau mertua karena ngumpulin sampah-sampah itu. ๐Ÿ˜ญ Tapi gw ga gentar. Gw tetap kumpulin aja dengan rutin disetor supaya cepat diangkut biar ga menuhin rumah dan berakhir kena omel (lagi). Huft. Ya gini nih, kalau ga dapat dukungan, ngerjainnya pun jadi ga enak. ๐Ÿ˜ฅ Kalau kalian gimana, apa cara mengatasi sampah plastik agar tidak  mencemari lingkungan yang kalian sudah lakukan?

๐Ÿ€๐Ÿ€๐Ÿ€

Postingan ini diikutsertakan dalam eco listerasi aksi melestarikan bumi, Challenge Eco 3DoP Ibuku Content Creator ๐Ÿ€

4 comments:

  1. Sampah plastik kayak botol, biasa aku juga kumpulin tapi KSH ke pemulung mba. Biar dia aja yg jual nantinya. Gitu juga dengan sampah minyak jelantah. Banyak yg mau beli, tapi aku lebih suka kasih ke tukang sampah, jadi biar dia yg jual.

    Susah memang utk milah2 secara konsisten. Btuh niat kuat banget, dan support keluarga juga hrs ikutan..lah ini kebanyakan kalo disuruh milah2, jawabannya ribet lah, ga ada waktu etc ๐Ÿ˜”. Padahal giliran di LN, mereka anehnya patuh soal Milah sampah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebetulnya tuh pemulung berjasa untuk pilah-pilah sampah plastik biar ga end up di TPA atau dibakar ya kak. Dengan dia kumpulin botol plastik atau karton gitu kan bantu olah sampah. Hehe

      Iya kan kaak. Masih pada susah untuk ikut bantu pilah sampah. Dan memang anehnya kalo di luar negeri bisa aja tuh ikut pilah sampah. Buang sampahnya sesuai kategori padahal banyak bener jenisnya tapi bisa ikut konsisten pilah sampah. Giliran di sini aja susah benerrrr ๐Ÿฅฒ๐Ÿฅฒ๐Ÿฅฒ

      Delete
  2. Sayangnya sebagian besar usaha jualan makanan kita masih menggunakan bahan plastik dan buat penyajian wadahnya, jadi susah juga,kadang aku beli sarapan atau makanan aja wadahnya masih pake plastik..agak susah memang, kecuali bawa wadah sendiri dari rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang karena plastik ini murah dan mudah dipakai, jadi kita terbuai dan masih bergantung banget sama plastik. Untuk menguranginya harus kembali kepada pribadi masing-masing. Mau ga berepot-repot bawa wadah makanan atau minuman sendiri saat jajan di luar? Aku sendiri juga masih belum lepas betul kak dari plastik. Masih suka lupa bawa wadah makanan sendiri, jadi jajan pun masih pakai plastik dari penjual. Yuk semangat kak untuk kurangi pemakaian plastik!! ^^

      Delete

Powered by Blogger.