Declutter

Decluttering atau bahasa lain dari beberes merupakan hal yang kadang-kadang gw suka. Iya, gw suka beres-beres. Eh tapi kalau disuruh beres-beres sih malah gw ga suka. Emang dasar ga suka disuruh-suruh aja πŸ˜ 

Nah ngomongin beres-beres, tentu saja tidak lepas juga dari menyingkirkan barang-barang lama. Terus weekend kemarin saat gw pulang ke rumah orang tua, gw pun menyingkirkan barang-barang lama gw dari lemari kamar. Ya tujuannya tentu supaya rapi, eh tapi lebih tepatnya supaya lemari itu bisa diisi dengan barang-barang lain (baca: baju mama).

Saat beres-beres itu, gw menemukan jaket lama gw. Karena nonton acara The House Detox yang telah di-review dengan ciamik sama kak Eno, gw pun langsung menerapkan salah satu tips yang diberikan, yaitu foto barang lama yang memiliki kenangan tersebut supaya bisa dibuang. Tujuan foto barang tersebut adalah agar kenangannya tersimpan dalam sebuah foto. Terus bisa juga berikan komentar terhadap foto tersebut supaya bisa mengingatnya.

Nah jaket lama gw tersebut termasuk ke dalam barang yang penuh kenangan buat gw. Makanya masih disimpan hingga kini, padahal dipakai pun tidak. Cuma disimpan saja sebagai kenang-kenangan yang berakhir cuma menuh-menuhin lemari. Jaket itu adalah jaket angkatan gw di klub Design Graphic saat masih SMP dulu. 

Kala itu klub Design Graphic merupakan salah satu ekstrakurikuler yang ada di sekolah. Sesuai dengan namanya, di klub ini kami para anggotanya diajarkan untuk membuat design secara digital. Gw masih ingat jelas saat gw belajar menggunakan Corel Draw, juga belajar menggunakan Adobe Flash Player. Yang paling seru tentu saja saat belajar menggunakan Adobe Flash Player. Karena dengan aplikasi tersebut, gw bisa menciptakan sebuah animasi sederhana. Contohnya membuat animasi bola yang memantul atau bola menggelinding. Seru banget deh buat gw yang masih ingusan saat itu. Kalian ga perlu bayangin animasi yang gimana. Jujur aje gw cuma bisa bikin animasi yang superrr sederhana. Kalau disuruh bikin animasi kaya anime gitu sih gw angkat tangan juga. Wong gw bikinnya aja pake stick man gitu kalau mau munculin orang. HAHAHA.

Eh tapi kalau disuruh pakai aplikasi itu lagi, gw juga udah lupa deh. Habis cuma gw pakai saat berstatus anggota Klub Design Graphic saja sih. πŸ˜ŒπŸ˜ŒπŸ˜Œ

Jaket Angkatan

Bisa kalian lihat kan jaket tersebut tertera angka 07/08 yang berarti gw masuk di klub Design Graphic di tahun 2007 sampai 2008. Masih bocah ingusan ye. Hehe. FYI, di klub tersebut anak cewenya sedikit. Soalnya peminatnya lebih banyak anak cowo (yaeyalah, kan anak cewenya dikit =.=). Anak cewe yang lain sih pada ikutan ekskul pramuka atau engga jurnalistik. Eh tapi gw juga ikutan ekskul Keterampilan Wanita waktu SMP. HAHAHA. Tapi kayanya ekskul itu gw ikutin pada tahun 2006/2007 deh.

Kalau ditanya ngapain aja saat ekskul Keterampilan Wanita, ya sesuai dengan namanya, ngerjain kerjaan seperti belajar menjahit, belajar menyulam, juga belajar membuat keterampilan tangan dari pita/benang. Ini juga merupakan ekskul yang gw suka. Tentu saja isinya anak-anak cewe. Namanya juga Keterampilan Wanita. πŸ˜πŸ˜πŸ˜

Selain gw mengabadikan jaket angkatan nan tua itu yang kini sudah berada di tangan entah siapa. Gw bilang entah siapa karena gw buang jaket ini ke dalam dua karton yang isinya juga baju-baju lama gw, adek gw, dan mama. Gw buangnya ke depan rumah, biar berkah buat pemulung bisa dapet baju-baju bagus. Hehe. Iya gw bilang bagus karena memang masih bagus. πŸ˜ Gw juga mengabadikan dua tas yang menurut gw ada kenangan di dalamnya.

Yang pertama tas ini:

Ada yang tau itu karakter apa? Yup, Jack Skelington, si tengkorak yang merupakan karakter utama di film The Nightmare Before Christmas. Yang kenal gw pasti tau kalau gw penyuka The Nightmare Before Christmas. Sejak SMP gw sudah mengoleksi segala macam pernak pernik yang ada gambar si Jack atau si Sally, dkk. Nah tas slempang ini merupakan tas yang gw beli sendiri pakai uang hasil ngumpulin uang jajan sehari-hari. Iye gw nabung dan uang tersebut gw pakai buat beli tas slempang ini. Nemu tas ini juga ga sengaja sebenarnya saat mampir ke sebuah toko di perempatan jalan Johar dekat rumah temen gw. Pas nemu tas ini, langsung saja gw beli! Nemu barang dengan karakter ini merupakah hal yang langka buat gw yang tinggal di kota kecil. Makanya gw ga pake pikir panjang dah. Langsung beli aja tanpa ba bi bu be bo dan gw SENENG banget karenanya.

So pasti besokannya gw pake ni tas slempang ke sekolah dengan hati berbunga-bunga. Rasanya bangga dan seneng aja gitu pakai tas dengan karakter kesukaan. Dompet gw juga sudah bergambar si Jack. Jadi matching gitu buat bocah ingusan kala itu.

Tas yang kedua adalah ini:

Pesona Indonesia

Tau ga hayo itu logo apa?? Iklannya suka beberapa kali muncul di TV dan logonya suka bersliweran di busway ibukota. Yup, itu adalah logo dari Kementrian Pariwisata kita. Tas itu adalah tas laptop gitu. Gw dapat saat gw mengerjakan proyeknya Kementrian Pariwisata. Kementrian Pariwisata punya proyek percepatan 10 destinasi pariwisata supaya jadi Bali baru. Nah dibuatlah semacam FGD gitu untuk para stakeholder supaya bisa berkumpul dan berdiskusi agar proyek pak Jokowi ini bisa cepat rampung. Usai FGD tersebut, diberikan souvenir berupa tas laptop tersebut, tentunya selain tas laptop masih ada juga beberapa souvenir lain seperti kaos dan buku. Gw sebagai panitia juga kebagian cuy dan tas laptop ini sudah gw pakai untuk beberapa waktu lama. Kini, gw udah ga pakai tas ini lagi. Nah daripada menuhin lemari, jadilah gw buang alias sumbangkan ke orang yang lebih membutuhkan ketimbang gw. Tentunya gw foto dulu karena ada kenangan di dalam tas ini.

Begitulah sesi beres-beres gw akhir pekan kemarin. FYI, akibat beres-beres itu, gw bersin-bersin seharian dong. Emang dasar ya idung gw sensitif. Untung saja sekarang sudah sembuh. πŸ€§

Kalau kalian, tipe yang suka beres-beres dan buang barang yang sudah ga kepakai atau tipe yang "ah sayaang kalau dibuang...suatu saat juga dipakai kok"??

18 comments:

  1. Pertama, kita samaan dong ci. Aku juga nggak suka kalau disuruh-suruh melakukan sesuatu 🀣 *nggak patut untuk dibanggakan*

    Kedua, memang efek setelah menonton show "beres-beres" gitu, tiba-tiba ruangan yang kita tempati rasanya sumpek ya dan ingin segera beberes 🀣

    Ketiga, kok jaman cici SMP udah diajarin Corel Draw dan teman-temannya? Keren banget! Aku aja nggak diajarin di sekolahan πŸ˜‚. Terus nggak ada ekskul keterampilan wanita gitu, padahal kalau ada, aku pasti ingin ikut πŸ˜“

    Keempat, karakter Jack dari The Nightmare Before Christmas ini memang sempat hits banget pada masanya ya, Ci! Aku ingat punya gantungan hp bentuk Jack yang bisa nyala kalau ada sms atau telefon masuk, tapi nggak pernah aku pakai karena sayang, eh terus rusak 🀣 #jlebb

    Kalau aku sekarang termasuk tipe yang beres-beres lalu ingin segera menyingkirkan barang-barang yang udah nggak terpakai soalnya kalau sekarang, lebih senang lihat suasana rumah/ruangan yang nyaris kosong dibanding penuh tumpukan barang karena memberi kesan sumpek πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHA iyaa. Kalau disuruh-suruh gitu rasanya ga enak gitu. Tapi kalo ga disuruh tuh seneng ngerjainnya. #eh

      hahaha iya efeknya tangan gatel pengen rapiin rumah. Efek yang positif menurutku hehe

      Diajarin pun karena ikutan club Design Graphic itu Lia. Eh tapi ada sih di kurikulum juga. Cuma ga sedalam saat di club Design Graphic. Hehe. Iyaa Lia, ekskul di SMP-ku asik-asik. Saat SMA ekskulnya ga menarik. Jadinya aku ga ikutan ekskul. (emang dasar males aja)

      Wah aku juga punya tuh yang bisa nyala-nyala itu!! Tentunya aku pake sampai uda copel-copel. Ahhh Lia, kalau ga pernah dipakai dan baterainya dibiarkan gitu aja, pasti rusak. Sama juga kaya remote yang berbaterai dan ga pernah dipakai, pasti rusak deh lama-lama karena dari baterainya keluar cairan gitu. Makanya kalau ga pernah dipakai, disarankan agar baterainya dikeluarkan supaya komponen lempengan dalam remote atau benda berbaterai itu tetap bagus. Karena si baterai yang ngerusak bendanya kalau kelamaan ga dipakai

      Waaah hidup minimalism ya Lia!! Berarti sekarang uda ga banyak belanja dong? 😏😏

      BTW diitung 1-4 kaya detektif atau jaksa yang lagi jabarin statementnya gituu hihihi

      Delete
  2. ahh sayang mau dibuang.. then tak juga dipake.. tapi bila udah betul2 buang.. then ingat2 lagi pula :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaaah Atie... Tapi tentunya bisa dirapikan dengan baik ya barangnya, supaya ga kececer-cecer dan bikin rumah jadi berantakan hehe

      Delete
  3. Uh sayang, padahal jaketnya masih bagus kenapa malah dibuang, tapi kalo tidak dibuang lemari jadi penuh ya mbak.

    Wah sejak SMP udah diajari main Corel Draw, selain itu juga bisa Adobe flash player sehingga bisa bikin animasi.

    Wah enak tuh dapat tas keren buat laptop dari kementerian pariwisata. Tapi kenapa ikut dibuang juga ya, padahal sayang masih bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah jelas banget ini mas Agus tim "Ah sayang dibuang....Nanti bisa dipakai" 😁😁😁

      Itu tadi mas Agus, memang barangnya masih bagus! Kaya baru malah karena dipakainya pun jarang dan cuma ngendap di lemari. Terus berhubung di kehidupanku sekarang, jaket tersebut dan tas laptop tersebut sudah ga aku pakai lagi, jadi lebih baik dibuang dan bisa dipakai sama orang yang mungut hehe. Aku buangnya pun bukan di tempat sampah gitu. Di taro di depan rumah biar nanti yang mau ambil tinggal angkut saja. Hehe Jadi berkah buat mereka yang ambil aja...Daripada di aku cuma dalam lemari doang. Dipakenya engga. πŸ˜†

      Iyaa saat SMP sudah diajarin Corel Draw dan Adobe Flash Player. Tapi kalau disuruh pakai lagi kedua aplikasi itu sih...Hmmm ga bisaaaaa HAHAHA

      Delete
  4. Jaket angkatan pasti menimbulkan kenangan buat kita yaa mbak.

    Kalo aku, jaket angkatan pernah hilang. Dua kali pula, hahaha. Dua2 nya hilang di kampus.

    Pertama, jaket angkatan sma. Ketinggalan di mushola kampus. Aku ingetnya waktu udah di bus. "Besok aja lah ambil", pikirku. Eh, ga taunya dicek ga ada lagi. Ditanya ke temen jg ga ada hahaah.

    Yang kedua, jaket organisasi fakultas. ketinggalan di aula gedung. Jadi, saat itu aku kan jadi panitia acara nih, so, mau ngecek aula buat nanti acaranya dipake. Krn aku pake jaket, itu aku letakkin di salah satu kursi di dalam aula. Eh, selesai ngecek malah langsung keluar aja. Lupa tu jaket ketinggalan. Setelah itu aku ingat jaketku ketinggalan. ke sana lagi dong, eh jakertnya ternyata udah ga ada. Nanya ke petugas, eh mereka ga tau. Padahal yh mahal dari jaket2 itu kenangannya :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa jaket angkatan penuh kenangan hehe

      YAAAAAAh sediih ketinggalan jaketnyaaa huhuhu Ga disimpenin kah itu jaket? Padahal biasanya di jaket angkatan terbordir nama kita. Mana tau kan disimpanin sama yang ambil. Tapi kalau hingga kini ga ada yang kasih tau keberadaan jaket itu..berarti sudah dipakai sama yang ambil kali ya? hmmm

      Delete
    2. Yaa, itu lah masalahnya. Padahal ada namaku dibordiran nya mbak hahaha

      Delete
    3. Yasudah kak, cuma bisa diikhlaskan saja ya. Mungkin yang ambilnya lebih butuh daripada kak Dodo huhu

      Delete
  5. Saya anaknya cukup jarang beres-beres. Paling 2-4 bulan sekali. Itupun kalau memang niat sendiri, kalo disuruh malas juga. Solusi untuk foto barang yang mau dibuang juga pernah saya dengar, tapi kok rasanya ngga begitu sreg sama saya. Nilai sentimentilnya jadj hilang

    ReplyDelete
    Replies
    1. mending masih mau beres-beres hehe
      aku pun juga ga sesering itu untuk beres-beres barang lama...

      Iya bagi beberapa orang memang harus tetap memiliki barangnya sebagai kenangan...Contohnya kaya buku skripsi misalnya. Ga mungkin itu aku buang meski ga kepakai hehehe

      Delete
  6. Sama banget, aku suka beres-beres tapi kalo udah disuruh tuh rasanya jadi males banget, untung aja sekarang lagi di kos. Semenjak ngerti sama Marie Kondo sama Minimalism aku juga jadi makin seneng beres-beres, apalagi keracunan kamar-kamar cantik di pinterest.
    Btw layout blognya cantik kak, udah lama nggak mampir ke laman Kak Frisca jadi baru notice layout barunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Unyil! Apa kabarnyaa??
      Sudah lama tak liat kamu di kolom komentar >.<

      Iyaaa kamar-kamar cantik di pinterest bikin mupeng ya! Apakah kamu uda nerapin salah satu ide dari pinterest?
      Biasa kalau di kamar kos, lebih bisa minimalism lagi karena ga perlu simpan barang banyak-banyak supaya kamarnya luas hehe
      Kalau di rumah, kadang masih kumat kan "ah sayang nih dibuang" hehe

      Delete
    2. Jujur susah kak, walaupun aku hidup sendiri mau buang barang-barang sendiri aja mikir panjang, jadi aku mengurangi dikit-dikit. Tantangannya sih di pakaian, walaupun yang sering dipakai itu-itu aja rasanya masih agak berat kalau mau buang atau disumbangkan. Pengen banget sih ngeluangin waktu, udah bikin layout juga sebenernya, tapi ada aja alesan biar bisa males-malesan hahahahah.
      Kalau di rumah memang gitu kak, udah mau dibuang ternyata masih dibutuhin sama anggota keluarga yang lain terus malah jadi cekcok wkwkkw.

      Delete
    3. Tetep ya ada perasaan beraat kalau buang atau sumbangin baju yang lama ga dipakai... Tapi aku slalu bilang si ke diri sendiri. Pasti bakal nambah deh koleksi baju.. Jadi daripada penuh, ini disumbangin ajaa haha

      Iyaa di rumah lebih susah lagi ya karena bisa dipakai sama orang lain..

      Delete
  7. Kalo saya awalnya suka beres-beres tapi lama-lama numpuk barang lagi wkwkw tapi ada 1 kalimat pamungkas buat saya jadi motivasi beberes:

    "makin banyak barang gak kepake yang kamu simpan, makin banyak isi pikiran gak kepake yang ada di otak kamu"

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiiiiww kata-katanya bener-bener pamungkas ya kak
      Motivasi biar ga numpukin barang yang uda ga kepake lagi ^^

      Delete

Follow Me

Instagram

Labels