Thursday, February 2, 2017

Apply Visa Waiver Jepang

Kamis, 26 Januari 2017 siang bokap ambil e-paspor yang udah jadi. Nah sekarang tinggal apply bebas visa Jepang d di kedutaan Jepang. Setelah mendapat bekal informasi dari situs jalan2kejepang.com, mudah banget loh cara apply-nya!
Pertama yang harus dilakukan adalah cari tahu lokasi kedutaan jepang. Secara itu tempat buat apply-nya. Kalo gatau ya gimana mau apply hahaha Nih alamatnya: Jalan MH Thamrin No.24, Menteng, RT.9/RW.5, Gondangdia, Menteng, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10350.
Gw ke sana naik busway karena jalan kakinya ga sebanyak kalo gw naik KRL. Rute yang gw lalui:

  1.  Naik di halte Tebet BUMP jurusan Pluit/Grogol
  2. Turun di Semanggi, nah dari sini jalannya cukup jauh karena harus ke arah Kota alias ke halte Bendungan Hilir.
  3. Naik bus Jurusan Kota atau apapun yang penting lewat halte Sarinah. Saat itu s gw naik yang jurusan Kota.
  4. Turun di halte Sarinah.
Oia, sebenarnya gw ga expect turun di halte Sarinah. Kalo menurut google map sih turunnya di halte Bundaran HI. Tapi mungkin karena lagi ada pembuatan MRT, halte itu uda ga ada lagi. Jadi gw pilih turun di halte Sarinah sambil mengamat-amati lokasi persis Kedutaan Jepang yang dilewati.

Ekh tunggu dulu! Sebelum ke embassy of japan, you must bring your e-passport! Kalo ga punya itu, dijamin d ga akan bisa apply visa waiver Jepang. Nah pihak kedutaan ini tuh menyarankan apabila satu keluarga ingin apply visa waiver, jangan semuanya dateng. Cukup satu orang saja sebagai perwakilan. Nah perwakilan dari keluarga gw ya gw... maklum gw kan kerja di Jakarta dan gw bisa ijin keluar sebentar untuk ngurusin ini. Karena gw sebagai perwakilan, gw juga mesti bawa fotocopy Kartu Keluarga sebagai bukti bahwa orang-orang yang gw wakilkan itu memang benar keluarga gw. Selain dokumen di atas, ada 1 form lagi yang harus dibawa, form pengajuan bebas visa. Form ini bisa diunduh di sini. Oia bawa juga ya identitas diri seperti KTP atau SIM. Soalnya di pintu masuk bakal diminta tuh kartu ID. Maklumlah namanya juga kedutaan, jadi keamanannya juga ketat ya.

Nah tanggal 31 Januari 2017 kemarin, gw minta ijin dateng telat untuk pergi ke embassy of Japan. Untuk jam kerja bagian visa itu dari hari Senin-Jumat (kecuali hari libur nasional maupun hari libur kedutaan). Bagian permohonan visa dari jam 08.30-12.00 WIB, sedangkan untuk pengambilan paspor dari jam 13.30-15.00 WIB.
Gw berangkat jam setengah 8 pagi, sampai di sana jam 8.40 dong. Macet sih. Ckckck Sebelum berangkat, gw isi tenaga dulu dengan ngebubur di deket kosan. Ini bubur paling enak di antara semua tukang bubur deket area gw. Haha Harganya seporsi Rp 8.000 saja.
Bubur Ayam
Cuaca kala itu agak mendung. Gw berharap aja kaga ujan. PR juga kan kalo jalan kaki di tengah hujan deras. Meski berpayung, tetep aja ya dari lutut ke bawah basah kuyub.
Oia, kroscek lagi ya, ini dokumen yang gw bawa buat apply visa waiver:

  1.  E-paspor
  2. Form Registrasi Bebas Visa
  3. Fotocopy Kartu Keluarga
  4. KTP
Sesampai di depan gerbang embassy of Japan, there are security guards who will check your bag before you enter. Pintunya besi besar gitu dan berat. Sepertinya anti peluru. Masuk dari pintu gerbang, keluarin tuh ID card buat dituker sama nomor visitor gitu. Nah abis itu masuk ke pintu masuk (ada tulisannya entrance door). Dari situ, ada pengecekan barang dan orang kaya di bandara. Trus lewati lagi 2 pintu kaca, baru d sampai ke bagian pengajuan visa. Tanya aja sama bapak satpam di situ. Nanti si bapak bakal kasi form yang harus diisi dan nyuruh ambil nomor antrian A. Antrian A buat pengurusan visa dan antrian B buat paspor (khusus warga Jepang yang ini).
Nomor Antrian A
Gw harus nunggu 30 orang dong...padahal baru buka 10 menit yang lalu tapi uda 30 orang aja yang antri. Mantap jiwa. Tapi ga begitu lama kok antrinya. Jam 09.41 WIB pengajuan visa ini kelar loh! You know what?! You can come back to take your passport tomorrow at 1.30-3.00 pm. Great! Cepet banget ya. Besok uda jadi aja. Tapi gw jadinya mesti ijin lagi d siang-siang.

Esok harinya, gw berangkat jam 12 siang, jangan lupa bawa form kecil yang diisi kemarin itu. Form ini dibutuhkan buat ambil paspor. Kala itu hujan rintik-rintik (tapi debitnya banyak) mengiringi perjalanan gw ke embassy of Japan. Bete. Sampai di sana sepatu basah. huhuhu
Lokasi ambil sama persis kaya lokasi pengajuan. Ambil nomor antrian A juga.
Nomor Antrian Ambil Paspor
Jengjengjeng! Nunggu 65 orang dong! Padahal jam 13.24 gw dateng bro! Bukanya aja jam 1.30 kan...tapi uda beroperasi aja itu loket pengambilan...Jam 14.42 WIB kelar d ambil paspornya. Huraaay...Namun di perjalanan pulang, hujan pun masih mengiringi. Kali ini rute yang gw ambil tuh bukan dari halte Sarinah, tapi dari halte Tosari. Jadi gw jalan kaki melewati Bundaran HI hits itu.
Bundaran Hotel Indonesia
Cap dan Stiker Bebas Visa Jepang
Nah itu lah cara apply visa waiver Jepang menurut pengalaman gw. Yeay! Gw resmi bisa ke Jepang!!!! Japan, wait for me...finally my dream come true...

6 comments:

  1. perlu surat rekomendasi dari kantor tempat kerja juga gak gan...??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setahuku si engga ya
      Cukup bawa dokumen yang uda disebutkan di atas 😊

      Delete
  2. Perlu bawa fotokopi e-paspornya ngga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga perlu sis
      karena yang dibutuhkan adalah yang asli
      Soalnya kan epaspornya bakal ditahan sehari dulu buat ditempelin stiker bebas visa ^^

      Delete
  3. Mba..KTP dan KK beneran dibutuhin? Maksudnya ntr pas pengajuan berkas disatuin sama e-passport dan form pengajuan visa waiver? KTP daerah ga masalah ya? Kalau blh tau mba KTP nya daerah jg ga? Soalnya sy nanya2 di travel yg bisa nitip ngurusin visa waiver, mereka cuma butuh e-passport dan form aja.
    Makasih mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. KTP sejujurnya dibutuhkan saat masuk ke embasy-nya sis. Jadi kita nuker ID card kita dengan kartu visitor gitu. Sebenarnya ga mesti KTP si, bisa ID card lain kayak SIM gitu.
      Nah untuk KK, itu dibutuhkan kalau kamu mewakilkan keluarga. Dalam kasus saya kan saya mewakilkan 3 orang keluarga saya, yang tentunya nama-nama mereka bisa dibuktikan dari KK. Jadi nanti petugasnya akan minta fotocopy itu.
      KTP saya juga KTP daerah.

      Kalau kamu pakai jasa travel, tentu prosedur untuk travel dan personal beda. Karena antrian untuk travel agent dan personal memang dibedakan. Jadi mungkin ketentuannya juga beda.

      Semoga membantu ^^

      Delete