Wednesday, February 22, 2017

Achievement Unlock: Berada di Dua Belahan Dunia dalam Satu Waktu

Kali ini juga masih dalam rangka survei terkait proyek yang sedang gw kerjakan...Ini nih salah satu hal yang gw suka sebagai seorang konsultan. Bisa jalan-jalan ke berbagai tempat dan melihat proses-proses yang cuma bisa gw lihat (langsung) sekali dalam hidup gw #lebay
Gw berangkat bersama kak Alfi ke Pontianak hari Rabu, 7 Desember 2016. Kali ini berangkat ke Pontianak dari Soekarno-Hatta International Airport. Soalnya yang dari Halim jamnya ga cocok..hmm..apa ga ada ya..Gw lupa hahah
Gw berangkat dari kantor jam 5 pagi (kayanya) dengan diantar pak Jun, supir kantor. Sampai di airport jam 6 pagi..Karena kemarinnya sudah check in online, jadi kita langsung masuk ke ruang boarding. Tapi ga pake nunggu juga da..setelah ke toilet dulu, langsung cus naik ke pesawat. Tapi kali ini ga se-just in time waktu ke Semarang. hahaha...
Jam 8.11 pagi gw sampai juga di Supadio International Airport. Landing lebih cepat dari jadwal. Jadilah kita nunggu dulu supir yang sudah kita pesan kemarin. Supir kita di Pontianak namanya pak Budi (kalau tak salah, anggap saja benar hahaha), orang Melayu. Logatnya masih ketara hehe...doi ramah serta tau spot-spot kuliner enak di Pontianak. Maklum, biasa nganter orang Pontianak asli yang sengaja dateng ke Pontianak dari Jakarta buat kuliner aja.
Sampai di Pontianak, gw dan kak Alfi langsung ke kantor untuk survei. Oia, di sela-sela survei, kita menyempatkan untuk dateng ke Tugu Khatulistiwa. Titik nol nihhh!!! *excited* Tugu itu dibangun sama orang Belanda dulu. Di sini kita bisa berada dalam dua belahan dunia secara bersamaan.. Yaiyalah orang di titik nol. hihihi...Kata orang, karena hidup hanya sekali, sempatkanlah dalam hidupmu untuk melakukan hal-hal unik. Ya, salah satunya berada dalam dua belahan dunia dalam satu waktu. Yeay! Achievement unlock!
Balik lagi ke cerita, surveinya cukup lama, sampai lewat makan siang. Gw kelaparan hahahaha...Gw dibawa ke rumah makan prasmanan gitu, duh tapi lupa namanya. Masakan khas Melayu gitu di sana. Enak-enak. Gw mesen es lidah buaya buat minumnya karena direkomendasiin pak Budi. Enak juga! hehehe Akhirnya cacing-cacing di perut udah tenang setelah dikasi makan. Selesai makan siang, masih lanjut survei ke tempat supplier gitu...seru ngobrol sama narasumber yang ini. Gw dapet cerita banyak gitu..dan karena beliau berlogat Melayu, gw lama-lama jadi kebawa juga berlogat Melayu..hahaha...
Selesai survei hari itu, gw makan ke Mie Tiaw Daging Sapi "Apollo". Katanya ini mie tiaw terkenal di sini. Jadi kalo ke Pontianak wajib cobain ini. Sebelah tempat makan ini juga sama menjual mie tiaw dan kedua pemilik dari tempat itu sebenarnya bersaudara. Gw pesen mie tiaw gorengnya plus es jeruk pontianak. Untuk rasa mie tiaw-nya masih kalah ya menurut gw dengan kwetiau sapi Hayam Wuruk di Boelevard, Kelapa Gading, Jakarta Utara. Teksturnya masih basah gitu, ga sekering kwetiau Hayam Wuruk. Jadi kurang berkesan rasanya menurut gw. Tapi untuk es jeruknya...beuh enak!!! Kata kak Alfi, memang jeruk Pontianak itu khas dan manisnya enak. Akh rasanya pengen minum es jeruknya lagi...hmmm...sweet...
Ga puas dengan makan malam, kita masih lanjut kuliner makan  pisang goreng Pontianak hahaha gila timbangan apa kabar ya?? Kata pak Budi, orang Pontianak itu senang nongkrong sambil ngopi. Warung kopi di Pontianak itu menjamur dan ga pernah sepi. Selalu ramai...saat itu gw dibawa ngopi ke Warung Kopi Winnie. Pesanlah kita pisang gorengnya. Gw minum teh susu dan kak Alfi pesan kopi hitam. Karna ga suka kopi jadi ya teh susu aja d. Padahal kata kak Alfi kopi Pontianak itu enak dan khas...hmm besok d gw cobain hahaha...Ga lama, pisang gorengnya dateng. Pisang gorengnya dikasi selai srikaya. Gw pikir cuma pisang goreng tepung gitu aja kaya yang biasa dijual di Jakarta. Ternyata aslinya pakai selai srikaya toh. Untuk rasa...Enak!!! Waduh-waduh, perutku maju...
Setelah kekenyangan, pergilah kita check in ke hotel untuk istirahat. Hotelnya di antara ruko-ruko gitu. Hahahaah.. kak Alfi sempat bingung kenapa mba April mesen hotelnya begini. Ya emang si deket dengan kantor tempat kita survei. Tapi hotelnya kurang meyakinkan gitu. Hahaha...Kata pak supir, padahal ada cabang hotel itu yang di pusat kota. Pak supir pun bingung kenapa ga ke hotel yang di pusat kota, tapi malah di lokasi itu...ya gapapa d, toh cuma semalam dan untuk bobo cantik.
Esok paginya, sarapan dulu di hotel. Trus jam 8 sudah dijemput pak Budi karena kemarin memang janjian dulu buat ngupi pagi di warung kopi terkenal. Padahal baru sarapan, tapi tetep lanjut ngopi mumpung di Pontianak! Kita pergi ke Warung Kopi Asiang. Di sini gw cobain d kopi Pontianak itu kaya gimana dan....pait! Padahal uda pesen kopi susu. Tapi kafeinnya berasa beud. Cukup untuk membuat perut mulas beberapa jam setelahnya. Asem.
Setelah sarapan, lanjut d kegiatan survei di Pontianak. Selesainya siang sebelum jam makan siang. Trus gw ada janjian mau ketemu Kresna, teman seperjuangan di kampus Gajah. Doi kan ditempatin di Pontianak, pas tau gw lagi di Pontianak, doi ngajak ketemuan. Lagi-lagi ya dunia sempit. Ketemu aja anak TI di sini. Kita janjian di es Angi. Ini es legendaris kota Khatulistiwa. Esnya itu dimakan di dalam batok kelapa yang dagingnya masih menempel tapi air kelapanya sudah diambil. Gw pesen rasa nangka dan green tea. Tadinya mau rasa duren, sayang belum ada. Hiks. Untuk rasanya, beuh!!!! Enak!!! Gw pengen lagi makan iniii!!!!
Selesai makan es, dengan dibayari pula oleh Kresna (duh baiknyeu), kita cari tempat buat makan siang. Kan kita masih belum makan siang ya. Pak Budi menyarankan untuk makan mie kepiting karena mumpung di Pontianak. Masa uda jauh-jauh nyebrang pulau ga cobain mie kepiting khas Pontianak ini. Yauda d gw mengiyakan, kak Alfi juga mendukung haha jadi semangat. Padahal mie ini mengandung bab1 trus kak Alfi dan pak Budi kan ga makan ini. Jadi sebenernya gw agar segan untuk makan di sini karena masa mereka nungguin gw makan. huhu..tapi karena di-support yauda d gw mengiyakan untuk mampir ke situ. Gw dibawa ke Mie Kepitung Ju Hui. Sebenernya mau ke O Kie (ekh apa ya lupa namanya), tapi siang itu masih tutup. Untuk rasa, biasa aja si *kecewa* masih enakan mie kepiting di Jakarta. Apa karena lidahnya beda?? Hmm..Entahlah. Setelah perut maju sesenti, giliran kak Alfi dan pak Budi yang mengisi perut. Mereka pergi ke rumah makan padang gitu. Ada masakan ikan pake bumbu kaya rendang gitu di sana. Kata pak Budi itu khasnya. Kali ini gantian gw yang nunggu mereka makan.
Selesai makan, masih ada waktu nih sebelum kembali ke Jakarta. Kita mampir ke tempat beli oleh-oleh dulu. Selain itu, kita sempatkan pula juga untuk survei ke toko gitu sebentar. Trus pak Budi masih menawarkan untuk nyemil coipan. Kak Alfi pun tertarik, yauda d kita pergi mampir ke sana dulu. Pesen yang isi bawang dan isi kucai. Gw s lebih suka yang isi bawang ya. Emang biasanya juga gw makan yang isi bawang.
Oke perut gw bener-bener kenyaang! Trus pak Budi masih nawarin nasi kari gitu buat bekal di pesawat. Karena uda kenyang banget, gw menolak. Tapi sayang banget gw menolak. Ugh! Jam 5.25 sore gw uda di bandara Supadio. Berharap ga delay kaya waktu balik dari Semarang. Untungnya engga ya. Pas landing, gw kelaparan. Gw mendarat di Soekarno-Hatta, jauh dong dari kosan. Uda gitu hari itu entah kenapa rame banget. Sampai di Jakarta jam 8 malem kalau ga salah. Gw pisah tuh sama kak Alfi. Kita berdua sama-sama pesen taksi online. Kak Alfi langsung dapet. Gw masih nunggu. Uda dapet, ekh dia cancel. Sedih. Trus nyari lagi, dapet juga akhirnya. Dia dari terminal 2 dan sedang perjalanan ke terminal 1. Nunggu tu taksi aja uda sejam setengah dong saking macetnya. Trus udah ketemu, perjalan ke kosan macet parah. Perut keroncongan. Harusnya tadi gw makan dulu ya di bandara. Hmmm..Gw bahkan sampai diledekin sama supir taksinya dong karena kelaparan. Sedih. Sampai di kosan jam 12 malam kali. Gtw d lupa, sampe-sampe langsung mencari makanan. Ya itulah sepenggal perjalanan gw selama di kota Khatulistiwa.
Kuliner Pontianak
Kiri atas itu Pisang Goreng Srikaya berserta Teh Susu dan Kopi Hitam. Kiri bawah Ikan di rumah makan padang. Tengah atas itu Coipan, di tengah-tengah banget es Angi, bawahnya itu Mie Tiaw Apollo dan Mie Kepiting. Kanan atas itu kopi susu khas Pontianak di Warung Kopi Asiang.
Penampakan Es Angi yang Lebih Jelas
Tugu Khatulistiwa

No comments:

Post a Comment