Batuk 100 Hari

June 13, 2024

Gw sempat kaget karena batuk gw ga kunjung sembuh. Sudah ke halodoc, terus dokter di RSPI Puri. Tapi ga kunjung sembuh sempurna! Sampai akhirnya gw memutuskan untuk ke dokter di RSPI Puri kembali. Baru deh sudah benar-benar better. Pulih sempurna belum, tapi sudah ga batuk-batuk di malam hari. Imbas dari batuk yang ga kunjung sembuh ini adalah bagian perut atas, di bawah dada kanan jadi sakit tiap batuk. Nampaknya otot gw ketarik.

Tanggal 15 Mei 2024 gw pergi menghadari Indonesia Remittance Forum 2024 di Gedung Menara Mandiri, Jakarta Selatan. Di sana gw bertemu dengan kak In yang sudah gw kenal sejak 2019 karena jadi teman sekamar gw saat ikut pusdiklat di PPATK. Long time no see banget deh sama kak In. Nah kak In juga ternyata sedang batuk. Bahkan sudah lama juga kaya gw. Batuk ga sembuh-sembuh. Kak In bilang sih sekarang ini lagi musim batuk 100 hari. Waduh, jangan sampe deh gw batuk 100 hari. 3 minggu saja sudah nyiksa begini karena ga bebas makan ini itu. Begimane batuk 100 hari nih ceu. Kak In pun cerita sudah minum antibiotik pun masih saja ga sembuh. Bener-bener bandel batuknya!

Puji Tuhan perkara batuk gw sudah selesai. Ga sampai jadi batuk 100 hari. πŸ₯°Namun sakit di bagian bawah dada masih ada. Sudah semingguan sakitnya. Ga wajar nih... Masa sampai satu minggu ga sembuh juga??? Malah gw merasa makin parah gitu karena kalo ganti posisi badan, jadi sakiit. Apabila ditekan juga sakit. Alamak kenapa ini??? 😰

Akhirnya book dokter internis di hari Sabtu siang jam 14.30. Habis anter Baby Z renang di Rockstar Bintaro Xchange, berobat dah gw. Gw memilih berobat karena sakitnya sudah menginjak dua minggu. Di RSPI Puri, gw berobat ke dr. Muhammad Pranandi. Alasannya sih gw pilih yang available saja saat itu.

Setelah berobat, dokter bilang kemungkinan terburuk adalah batu empedu. 😫 Atau bisa jadi ada radang otot. Gw diminta rontgen thorax untuk cek dulu apakah ada fracture di tulang. Puji Tuhan hasilnya sih bagus. Paru-paru gw juga nampak bersih. Tapi dari rontgen ini tuh ga bisa ketauan ada radang otot atau tidak. Juga ga tau kemungkinan adanya batu empedu. Berarti tinggal minta dijadwalkan USG kalau masih mau cari penyebabnya. So let’s see deh, gw akan coba USG kalau semisal masih ga kunjung membaik setelah gw diresepin obat anti nyeri selama 5 hari.

Berhubung gw itu punya riwayat alergi terhadap na-declofenac yang merupakan obat anti nyeri semacam cataflam. Gw ga bisa diresepkan obat anti nyeri yang manjur ilangin sakitnya gw ini. Jadi dokter resepkan sanmol saja karena sudah terbukti aman gw konsumsi tanpa efek samping. Tapi dokter bilang ini tuh ga gitu bisa pengaruh untuk menghilangkan rasa sakit yang gw rasakan. Gw diminta untuk minum 2 butir, tiga kali dalam sehari. Benar saja, sudah konsumsi dosis tinggi gitu juga tetap saja tidak ada perubahan. Masih sakit. 😫Yang bikin kesel adalah tiap sesi menyusui Baby Z, gw pasti kesakitan. Habisnya Baby Z kalau menyusu suka brutal dan tekan-tekan area yang sakit itu! Ingin gw tampol rasanya, tapi anak sendiri. Wkwkwkw.

Karena sudah lima hari tidak ada perubahan, akhirnya gw ijin cuti setengah hari di hari Rabu karena gw mau USG di Rabu pagi. USG full abdomen mengharuskan gw untuk berpuasa minimal 6 jam. Tapi boleh untuk minum air putih. Malah dianjurkan sebelum berangkat ke RS supaya minum air putih yang banyak supaya kantung kemih gw penuh. Maklum proses USG harus dilakukan saat gw merasa kebelet pipis.

USG gw dijadwalkan pukul 9.30 pagi. Gw ditemani Mr. Q ke RSPI Puri. Maklum gw belum berani nyetir sendiri, jadi ke mana-mana masih butuh bantuan orang lain. Hehehe. Di ruang USG, gw diminta untuk melepas bra dan diberikan handuk kecil untuk mengelap gel yang dipakai saat USG. dr. Inge yang melakukan proses USG full abdomen. Sembari USG, dr. Inge memberitahukan juga hasil yang beliau lihat. Gw pun bisa melihat hasil USG-nya langsung dari layar monitor. Nampak baik-baik saja. Tidak ada yang aneh. Puji Tuhan kemungkinan adanya batu empedu pun gugur. So far hasil USG bagus. Yeay! πŸ₯° dr. Inge sih bilang sakitnya gw itu karena radang otot. Katanya sih coba minum Myonal untuk relaksasi otot. Biasanya kalau salah bantal, minum Myonal bisa baikan.

Usai menjalani USG, hasil USG ga lama langsung keluar. Maklum masih pagi, jadinya masih sepi kali ya. Yang lama adalah menunggu dokter internis untuk membaca hasil dan harus diresepin apa ini untuk sakitnya gw. Awalnya gw tuh males untuk konsul ke internis. Tapi yasudahlah. Biayanya pun di-cover asuransi kantor juga. Jadi sekalian saja deh.

Untuk konsul dokter internisnya gw ga ke dr. Pranandi lagi. Tapi pindah haluan ke dr. Kamsi. Maklum dr. Pranandi hari itu cuma sampai jam 11 siang saja terus sudah full book juga. Gw pun pilih ke dr. Kamsi. Setengah harian gw habiskan di RSPI Puri yaamplop. πŸ˜…

Sekitar jam 12 siangan gw baru bisa masuk. dr. Kamsi pun membaca hasil rontgen dan USG gw. Hasilnya bagus, paling gw kurang minum karena nampak urin gw keruh. Jadi gw disarankan untuk perbanyak minum. Selain itu gw diresepkan vitamin b12, loratadin untuk radang, myonal (persis kaya yang dibilang dr. Inge), anti nyeri oles (gel) yang dilihat dulu efeknya, kalau merah dan gatal, jangan diteruskan, karena obat anti nyeri itu masih turunan dengan na-declofenac. Tapi katanya sih beda golongan. Selain itu gw juga diresepkan anti nyeri yang mengandung tramadol (obat golongan opioid). Katanya sih kalau nyeri sekali, boleh minum itu. Cuma biasa efek samping bisa mual. Terus karena termasuk opioid, tentu saja bisa ada efek fly. 🀣 Tapi obat ini ga pernah gw sentuh sama sekali. Wkwkwk. Sudah takut duluan gw minumnya. Puji Tuhan rasa nyerinya juga ga separah itu sampai harus minum anti nyeri itu.

So far, saat tulisan ini dibuat, gw sudah sembuh total. Hore!!! Jangan sampai deh terulang lagi. Amin... Kalian ngalamin juga ga batuk berkepanjangan? Atau malah beneran sampai batuk 100 hari? 😣

9 comments:

  1. syukurlah udah sembuh total, Ci!! termasuk sakit di bagian bawah dada juga udah hilang kah? berapa lama waktu sembuhnya untuk bagian bawah dada, Ci? 😱. beberapa waktu lalu adikku juga batuk pilek cukup parah, hari ke5 langsung periksa ke dokter dan kata dokter jaman sekarang kalau batuk pilek bisa lama banget nggak kayak jaman dulu sebelum corona πŸ₯². semoga kita semua selalu sehat ya, Ci πŸ™πŸ»

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes Li. Puji Tuhan sudah sembuh juga itu nyeri ototnya… bener sih kaya dokternya. Jaman sekarang kalo kena bapil tuh akan lamaaa. Bahkan untuk anak kecil saja bisa dibilang wajar kalo batuk bisa sebulan πŸ™ƒ. Oh dokter umum yang periksain aku pertama x pun bilang kalo jangan kaget apabila batukku ga kunjung sembuh selama sebulan. Wajar katanyaa. Huft.

      Semoga Lia sekeluarga sehat-sehat yaaa!

      Delete
  2. Turut senang Furi sudah sembuh total. Rasanya memang gak enak kalau kita sakit dan ga tahu diagnosa pastinya apa. Untung Furi inisiatif untuk berobat dan sampe USG segala. Sayapun pernah sakit karena minumnya kurang. Semoga terus diberi kesehatan bersama keluarga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih kakak. Iya, bikin bingung kalo sakit tapi gatau penyebabnya apaa. Mumpung cover asuransi, yasudahlah cuss dicek dan dicari tahu penyebabnya. Hehe.

      Walaa, sakit apa tuh kak karena minum kurang?

      Amiiinnn. Semoga sehat-sehat juga kakak sekeluarga! πŸ’•

      Delete
  3. syukur alhamdulillah ya mbak akhirnya sembuh, jadi nggak perlu berkutat lagi sama banyak obat-obat itu, semoga sehat selalu sekeluarga ya mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak puji Tuhan akhirnya sembuh πŸ€— Kakak juga semoga sehat selalu yaaa

      Delete
  4. iya musim sakit skrg
    ini istri juga sama sakit batuk, tapi demam terus
    curiga juga tipus ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah demamnya sampai berapa hari? Semoga istrinya sekarang sudah sembuh yaaa. Amin.

      Delete
  5. aku batuk 2 minggu rasanya menyiksa banget banget mbak. Dada rasanya sakitt,
    sampe akhirnya aku putuskan untuk ke dokter paru-paru
    temen kantorku ada yang batuk bertahun-tahun malahan mbak, tiap dia ke dokter katanya gakpapa, aku aja heran. Menurut si temen katanya alergi dingin.

    ReplyDelete

Powered by Blogger.