Jamur Mulut

January 11, 2024

Pagi itu gw sarapan susu UHT fresh milk dan pisang Cavendish. Somehow after that, area belakang mulut gw dekat geraham belakang seperti terlapisi sesuatu. Rasanya tuh kaya habis makan sop sapi yang dingin, jadi minyak-lemak sapinya seperti nempel ke mulut. Gw pikir dengan minum air putih banyak dan kumur-kumur bisa menghilangkan sensasi tersebut, ternyata tidak. Makin siang lapisan itu semakin menyebar. Mulai berasa ga nyaman... Ada apa nih dengan mulut gw?! ๐Ÿ˜จ

Hari esoknya hingga lusa, lapisan itu semakin menyebar ke seluruh mulut gw. ๐Ÿ˜ฑGw lihat di cermin, area belakang bibir gw kok jadi ada bintik putih-putih. Kalau dijilat, rasanya jadi kasar. Padahal seharusnya kan licin. Gw coba browsing dengan memasukan gejala-gejala yang gw rasa, gw dapat simpulkan sepertinya gw kena jamur mulut. Memang sih di mulut itu pasti ada jamur. Cuma si jamur ini bisa menjadi-jadi kalau tidak dibersihkan atau kondisi tubuh kurang fit. That's why biasanya orang yang kena jamur mulut adalah balita dan lansia yang imunitas tubuhnya bisa dibilang kurang ketimbang orang dewasa muda. Lah gw yang bukan golongan balita dan lansia kenapa bisa kena jamur mulut?!

Akhirnya untuk memantapkan diagnosis penyakit gw dan setelah curhat ke Mr. Q, MR. Q bantu book jadwal dokter umum di RS Pondok Indah (RSPI) - Puri Indah. Gw asal pilih aja dokter manapun yang penting jadwalnya cocok. Dibuatlah janji dengan dr. R. Budi Prihantono. Awalnya suami gw salah telpon RS dong karena RSPI ini ada dua tempat, di Pondok Indah dan Puri Indah. Doi malah buat jadwal dengan dokter RSPI - Pondok Indah. Baru sadar pas CS-nya sebut "Terima kasih telah menghubungi Rumah Sakit Pondok Indah Jakarta Selatan." Langsunglah sadar kalau salah telpon. Wkwkwkw. Jadilah nelpon lagi untuk buat janji dengan RSPI - Puri Indah. Kocak betul. ๐Ÿคฃ๐Ÿ˜‚

Pada malam hari sebelum jadwal berobat, gw mendapat WA untuk konfirmasi kehadiran. Gw konfirmasi sekalian isi data juga karena gw pasien baru agar mempercepat proses administrasi. Gw pergi pagi hari di hari Sabtu tanggal 16 Desember 2023 lalu. Ini pertama kalinya gw merasakan berobat di RSPI - Puri Indah. Wow bagus juga nih RS. Desain lampu-lampu terpampang saat pertama kali masuk, juga ada pohon natal besar. Gw agak bingung harus ke mana, di sebelah kiri ada counter administrasi. Petugas yang melihat gw kebingungan langsung menghampiri dan menanyakan permasalahan gw. Langsung diarahkan untuk naik ke lantai dua dan ke ruang administrasi yang berada di lantai dua. Wuih, cepat tanggap nih petugas! Ga pake babibu langsung samperin gw dan bantuin kendala gw.

Naik eskalator ke lantai dua, gw pergi ke sisi sebelah kanan, ruang administrasi terlihat dan gw pun memulai proses registrasi. Ada semacam mesin untuk cetak nomor antrian, ini pun petugas di sana bantu gw untuk proses cetaknya karena sekali lagi, gw keliatan bingung kan. Bener-bener cepat tanggap nih petugas-petugas adminnya.

Setelah gw proses registrasi, gw pun diminta untuk pergi ke poli dokter umum yang ada di sebelah kanan. Gw diminta untuk daftar ke susternya dengan sebut nama dan tanggal lahir. Setelah info ke suster, gw pun disuruh tunggu sebentar untuk proses tensi darah dan menimbang berat badan. Tensi gw saat itu agak tinggi, di 133, mungkin karena gw habis dari toilet kali ya, jalannya lumayan kan. Jadi si suster memaklumi. Nah ga lama setelah tensi, gw diminta nunggu lagi. Tapi ga pake lama, langsung dipanggil untuk bertemu dengan dokter.

Dr. Budi adalah dokter yang ramah, dia mendengarkan keluhan gw dengan seksama. Setelah dicek pakai senter area mulut gw. Dr. pun merujuk gw untuk pergi ke dokter gigi supaya bisa dicek lebih baik karena kemungkinan ini adalah jamur mulut. Dari ruangan dokter pun ditelpon ke bagian dokter gigi dan didaftarkanlah gw. Jadi gw diminta untuk pergi ke poli gigi yang ada di lantai 8 dan tinggal proses registrasi ulang. Tinggal sebut mau ke drg. Inneke dan nama dan tanggal lahir gw, akan bisa langsung proses berobat. Gila, terkoneksi banget ini RS! Bagus betul pelayanannya. Bahkan biaya berobat ke dokter umum gw dibatalkan, sehingga gw tidak perlu membayar biaya berobat di dokter umum (meskipun gw juga pake asuransi kantor sih bayarnya).

Nah di lantai 8, gw pun melakukan proses yang sama seperti di lantai 2. Ke bagian admin, terus ditimbang dan tensi lagi. Ga lama, masuk deh gw ke ruang berobat tanpa nunggu lama. Gw ceritain lagi dari awal keluh kesah gw. Terlihat raut wajah khawatir dari drg. Inneke dan beliau pun mulai cek mulut gw. Saat itu kondisi lidah gw terasa perih, seperti habis makan makanan panas sehingga lidah gw terbakar. Lalu di bawah lidah juga terdapat luka (sariawan) karena berwarna putih. Ini sakit rasanya, mengganggu gw. Oleh drg. Inneke pun gw diresepkan obat Aloclair Gel untuk dioles pada area lidah yang sakit dan dibiarkan selama 1 jam, dan gw dirujuk ke drg. Masita yang merupakan dokter spesialis penyakit mulut. Baru tau gw ada title penyakit mulut sendiri dong. Sayangnya drg. Masita baru ada di hari Senin. Jadilah gw book saat masih berkonsultasi dengan drg. Inneke. Lagi-lagi, terkoneksi banget kan ini pelayanannya. Daftarnya bisa langsung dari dalem ruang berobat, ga perlu ke ruang admin. Hahaha.

Oke, usai berobat, dokter langsung input tuh di komputernya resep obat dan pemesanan obat karena gw menyetujui untuk beli obatnya. Nah sesudah selesai, gw ke mesin cetak nomor lagi untuk ambil antrian kasir. Setelah nomor gw dipanggil, gw pun bayar. Nah pembayarannya ini uda semua, admin, biaya dokter, dan obat. Terus gw diberikan invoice sebagai bukti pembayaran yang sudah lunas untuk ambil obatnya di lantai dua. Di lantai dua, gw tinggal kasihin aja invoice dan tunggu sampai obat siap. Ini pun ga lama karena memang obat gw bukan obat racikan. Then selesai deh proses berobat gw di RSPI - Puri Indah. Aseli, smooth banget!

Di hari Minggu malam, gw mendapat WA untuk konfirmasi kehadiran besok. Gw pun konfirm dan Senin malam gw berobat ke drg. Masita. Sebetulnya gw datang agak just in time (sekitar jam 7 lebih dikit). Setibanya gw di lantai delapan, gw ke bagian admin dan cukup sebut mau ke dokter mana, kemudian diminta nama dan tanggal lahir, kemudian gw pun diminta nunggu sebentar untuk dipanggil cek tensi dan timbang berat badan. Again, ini ga pake lama-lama, gw sudah dipanggil untuk cek tensi dan timbang. Kali ini tensi gw tidak begitu tinggi. Masih di 122 kalo ga salah ingat. Nah gw diberi tahu oleh petugas yang tensi gw kalau masih ada antrian di dalam dan satu antrian di luar. Berhubung gw memang dijadwalkan jam 7 malam, jadi habis antrian di dalam kelar, giliran gw yang masuk. Wow! Gw suka nih yang begini, antriannya bukan per kedatangan! Jadi pas sesuai jadwal konsulnya. Gini kan enak nih, jadi prediksi datangnya tepat gitu. Nah habis yang di dalam kelar berobat, gw tunggu sebentar karena ruangan harus disterilin dulu. Baru deh setelah itu gw masuk.

Kondisi mulut gw kali ini masih sama kaya awal, bedanya lidah gw sudah mendingan, ga sakit lagi karena sudah diolesi Aloclair Gel dengan rajin (pagi - malam). Lalu drg. Masita pun cek kondisi mulut gw. Dokter bilang gw kena jamur mulut. Treatment-nya sih mudah saja, cukup dikasih obat jamur saja sehari empat kali (pagi-siang-sore-malam). Tapi yang menjadi anehnya, kenapa gw bisa kena jamur mulut? Padahal menurut beliau, orang yang rentan kena jamur mulut tuh bukan orang seusia gw (sesuai apa kata google hasil yang gw browsing juga ini). Jadi dokter minta gw untuk cek darah supaya bisa tahu alasan kenapa bisa kena jamur mulut. Dokter juga nanya, apakah gw sedang stress? Kondisi kerjaan banyak jadi kecapaian? Kurang fit? Gw juga bingung. Memang sih ga lama dari kejadian kena itu, gw datang bulan. Biasanya saat datang bulan, kondisi imun gw turun. Gw juga masih menyusui, yang katanya rentan karena imun rendah. Nah daripada nebak-nebak, dicoba deh cek darah supaya tahu kondisi sistemik tubuh gw.

Nah lagi-lagi gw dibuat kagum sama pelayanan RSPI - Puri Indah. Untuk cek darah, gw cukup kasih form cek darah yang sudah diisi dokter ke bagian lab dan pengambilan darah pun bisa dilakukan. Hasilnya juga bisa hari itu, tapi karena saat gw cek darah sudah jam 8 malam, jadi hasilnya baru bisa diberikan besok via email. Oia, untuk bayar juga semuanya sudah dilakukan di kasir lantai 8 seusai gw berobat dari drg. Masita. Nah abis gw ambil darah di lantai 2, gw juga ke bagian farmasi untuk ambil obat jamur yang diresepkan. Prosesnya bener-bener smooth ga pake lama, jadi gw jam 7 malam sampai, jam 8an uda kelar tuh. Beda banget ya dengan pengalaman gw kalo berobat ke RSIA Grand Family yang bisa berjam-jam di sana. ๐Ÿ™„ Book dokter jam 1 siang, baru bisa berobat jam 5 sore (karena antrian per kedatangan), padahal gw datang sudah dari sebelum jam 1 siang. Belum lagi obatnya, beuh, masih harus nunggu 1 jam lagi. Gila kan?! Sebel banget gw makanya kalo berobat ke RSIA Grand Family. Huft!

Oke, untuk baca hasil cek darah, gw book jadwal drg. Masita hari Kamis, 21 Desember 2023 jam 7 malam yang gw lakukan saat di ruang berobat. Oia, hasil tes darah gw sudah keluar tuh tanggal 19 Desember 2023. Gw cek sih kayanya semua normal ya. Ga ada yang aneh. Nah kembali di hari Kamis gw hadir. Dokter pun bilang kalau kondisi sistemik gw baik-baik saja. Kemudian kondisi mulut gw pun sudah ada perbaikan dari pertama kali konsul. Gw juga memang sudah merasakan, biasanya bagian dalam bibir gw tuh kasar karena ada jamur kan, hari itu sudah jadi licin kembali, tapi memang masih ada beberapa bagian yang masih dihinggapi jamur. Terus dinding mulut gw rapuh gitu kata dokter. Soalnya saat dokter pegang untuk cek tuh dinding mulut gw jadi berdarah. Hmm. Tapi puji Tuhan ini bukan karena sistemik karena hasil darah gw bagus. Mungkin bisa jadi karena gw kurang fit aja saat itu jadi kena jamur mulut. Terus gw diminta untuk terusin obatnya selama dua minggu pemakaian. 

Cara pakai obatnya tuh ambil satu 1ml kemudian di tetesin di lidah, terus oleh lidah sambil dikulum, disebar-sebar ke seluruh area mulut, terutama area yang ada jamurnya. Diamkan selama 1 menit, kemudian boleh ditelan. Nah tapi sesudahnya ga boleh minum, makan selama 30 menit. Dilakukan empat kali pula. Ribet sih, tapi ya mau gimana lagi, biar sembuh ye kan.

Dokter juga info untuk kembali kontrol seminggu kemudian. Gw book dulu saja tuh, tapi mager datang di tanggal 28 Desember 2023. Hahaha. Jadi gw skip saja dan buat janji kembali di tanggal 4 Januari 2023 jam 7 malam. Hasilnya sih kondisi mulut gw sudah pulih kembali. Sudah ga ada jamur mulut lagi. Gw diminta supaya jaga tubuh tetap fit supaya ga terserang jamur mulut kembali. Memang betul sih gw sudah jarang olahraga, padahal olahraga itu penting ye kan. Resolusi 2024 apa nih? Hehehe.

Main ke Mall Puri Indah sepulang berobat ๐Ÿ˜›

16 comments:

  1. RSPI, rumah sakit pondok indah, eh ternyata puri indah ya. Habis namanya sama sih.๐Ÿ˜

    Rumah sakit sekarang makin bagus ya pelayanannya, jika mau berobat ke beberapa dokter di rumah sakit yang sama sudah terkoneksi.

    Semoga rumah sakit lainnya juga gitu, jadi tidak perlu berobat ke luar negeri. Kualitas dokternya juga ditingkatkan sehingga tidak perlu ke Singapura.

    ReplyDelete
    Replies
    1. RSPI memang singkatan dari RS Pondok Indah mas Agus. Tapi lokasinya ada di Pondok Indah, Jakarta Selatan, ada juga di Puri Indah, Jakarta Barat.

      Iya dokter-dokter sini semoga kualitasnya menyaingi dengan dokter di luar negeri yaaa

      Delete
    2. Oh gitu ya, soalnya satunya pondok indah, satunya puri indah, padahal beda kota ya, satu jakarta selatan, satunya jakarta barat.

      Delete
    3. iya beda kota, makanya sebetulnya singkatannya RSPI - Pondok Indah dan RSPI - Puri Indah hehehe

      Delete
  2. Eh baru dengar saya kalau ada jamur mulut dan mengganggu.
    Jangan-jangan hal itu yang terjadi sama anak saya dulu ya.
    Dulu si Kakak mulutnya penuh sariawan, semulut penuh.
    Bawa ke RS disuruh opname, dikasih double anti biotik dan didiagnosa kawasaki.
    geram amat kalau ingat itu :(

    Tapi ya, kalau daya tahan tubuh lagi turun , ada-ada aja ya yang nyerang tubuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebetulnya di tubuh kita pasti ada jamur dan bakteri sih kak. Cuma banyaknya aja over atau normal. Nah jamur mulut yang kualami tuh ga normal banyaknya. Somehow dia beranak pinak ๐Ÿ˜… Tapi kalau sampai sariawan semulut penuh apalagi demam, itu bukan karena jamur deh kak. Kasian banget pasti kalo anak-anak sariawan banyak di mulut. Ga mau makan pasti kan... huhuhu

      Betul kak. Ada aja kalo imun turun penyakit yang datang. Semoga kita sehat-sehat selalu ya kak ^^

      Delete
  3. Wah, keren banget nih pelayanan RSPI. sat-set ya langsung cek darah jadi gak menerka-nerka dulu. Semoga jamurnya gak balik-balik lagi yaaa. Sama, nih belakangan aku juga jarang exercise, hahaha. Semoga tahun 2024 ini kita semua sehat-sehat selalu, deh ;)

    Btw, awalnya kocak juga salah nelpon, mirip-mirip sih ya nama RS nya xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sistemnya RSPI bagus deh. Sudah terintegrasi antar departemen dan administrasi! Jadi pasien yang berobat ga kelamaan nunggu atau antri. Hehehe

      Aminn kak. Semoga si jamur kaga nyerang lagi dehh hehehe Ayo kak kita buat resolusi rajin olahraga 2024 hahah *padahal sudah 15 hari lewat tapi tidak ada satu haripun aku berolahraga ๐Ÿ˜… sungguh terlaluuu

      Iya salah nelpon karena memang itu memang rumah sakit yang sama kak. Cuma beda lokasi. Yang satu di Selatan, yang satu di Barat. Untung saja si CS sebut kalo itu Rumah Sakit Pondok Indah Jakarta Selatan. Kalo dia ga sebut Jakarta Selatannya pastilah ga ngira salah nelpon hahaha

      Delete
  4. Baru tau juga mabk kalo ternyata badan yang kurang fit bisa juga efeknya ke bagian mulut timbulnya jamur mulut ya,saya seringnya denger sariawan aja ya..beda lagi yaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nihhh ada-ada aja kan. Bisa begituuu. Beda kak dengan jamur mulut. Ini tuh kalo liat ke cermin, jadi ada titik-titik putih nempel di dinding mulut, terus kalo digesek pakai jari, si titik-titik putih bisa keambil gituuu... kaya ketombe hahaha

      Delete
  5. Duuuuh sakit yg datang kalo tubuh ga fit memang macam2 ya mba.

    Makanya penting jaga imunitas tubuh. Aku pernah baca ttg jamur mulut ini. Kalo sampe parah, sereem.

    Untung aja langsung trdekteksi dan diobati.

    Dan jadi tahu utk lebih aware lagi Ama tubuh sendiri. Aku sejak COVID pun berusaha utk jaga daya tahan tubuh, olahraga udah rutin memang, ditambah suplemen vitamin, makan masak sendiri dan air putih.

    Cuma anak2 nih, yg pusiiiing. Mungkin Krn mereka sekolah juga, jadi kdg tertular dr teman2 ya. Sering bangettt sakit ๐Ÿ˜”. Sembuh, sakit lagi.. Ampe pusing mau diapa in biar kuat daya tahannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. betulll. Ada-ada saja deh penyakit yang datang. Bisa-bisanya kena jamur mulut ๐Ÿ˜‘ Saat belum parah saja rasanya sudah ga enak kak Fanny. Gimana kalo sampai parah ya, ga kebayang akuuuu...

      Aduh kaaakk, anakku aja belum sekolah bisa-bisanya bapil meluluuuu. Pusying banget dehhh ๐Ÿ˜ช Dikasih vitamin uda, masih ASI juga yang katanya bisa transfer imun, tapi tetep aja masih sakit juga. Ga ngerti lagi gimana buat ngangkat daya tahan tubuhnya kak hahaha

      Delete
  6. iyaaa kak RS swasta sekarang kebanyakan sudah terinstegrasi gitu langsung otomatis..aku juga pernah yg seharusnya lgsg ke IGD tp aku ke dr umum jadinya gak ditarif tarif pas di dr umum langsung di pindah ke layanan IGD...

    gak nyangka juga ya kak ternyata jamur mulut bisa dialami kita yg produktif ini..gak bisa bayangin gmn rasanya..sariawan aja sdh sakit apalagi sampai jamur mulut...semoga sehat sll utk kt semua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya makin mantul ya pelayanan RS swasta. Bikin aku amaze ehehe

      Nah iyaa, makanya dokter yang meriksa aku pun terheran-heran. Kenapa bisa aku bisa kena jamur mulut ๐Ÿ˜ถ Sebetulnya kalo jamurnya saja sih ga bikin sakit kaya sariawan kak. Cuma ga enak aja karena seperti ada lapisan yang nyelimutin mulut. Dan mungkin itu juga yang bikin jadi lidah kebas juga dan lebih sensitif gituu saat makan.

      Delete
  7. Ikut senang kalau sudah sembuh Mba Fris... ๐Ÿค—
    Emang cuaca juga lagi labil gini kan, udara jadi basah, ditambah kesibukan sehari-hari...
    Aku juga kemarin kena jamur mba di area punggung tangan. Langsung book dokter kulit, cuma sayangnya RS swasta yang aku kunjungi super duper lelet.. ๐Ÿ˜„ Udah book pagi via WA. Terus kesana jam 9, katanya dokter ada set.10.. Ehhh dateng-dateng jam set. 11 ๐Ÿ˜ซ

    Belum lagi nunggu obatnya... Jam 2 mba aku baru pulang... Mana laper banget karena belum sarapan dan maksi.. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mas Bayu ^^
      Walah Bayu kena jamur juga tooohhh. Kok isoo?? Waduuhhh nyebelin kan RS yang bikin pasien nunggu luamaa banget. Apalagi sampai bikin kelaparan. Mending aku tinggal makan dlu deh dan minta ditelpon kalo dokternya sudah ada hahahaha
      Sekarang jamurnya sudah sembuh juga kan Bayu?

      Delete

Powered by Blogger.