Sarjana Covid

January 25, 2022

Ga disangka, gw ternyata harus mengalaminya juga. Kejadiannya terasa begitu cepat. Tahu-tahu terjadi begitu saja. Ya, gw akhirnya menjalani perawatan karena gw terpapar Covid-19. Kalau ditanya apakah varian Omicron? Hmm bisa jadi ya, beberapa dokter yang merawat gw sih berkata bahwa varian corona yang gw idap ini adalah varian Omicron. Why? karena dari gejala yang ditunjukan adalah gejala ringan (mostly Omicron itu gejalanya demam, batuk, dan pilek). Jadi anggap saja demikian, gw mengidap Covid-19 varian omicron.

Kok bisa???

Biasanya yang tau kalau gw kena covid ada yang tanya "di mana gw terpapar covid? Kok bisa?" Ya bisa-bisa saja terpapar kalau imun sedang turun dan tidak menaati protokol kesehatan (mostly kala di rumah gw ga pakai masker karena percaya saja anggota keluarga yang lain sehat-sehat). Jadinya terpapar covid juga kan? Gw juga ga tau bisa "dapat" covid dari mana. Bisa saja dari makanan yang dipesan online, dari paket-paket yang gw terima dari abang paket, saat gw pergi ke toko menemani suami, atau saat gw berada di pusat perbelanjaan. Banyak kemungkinannya. Tapi gw dengan yakin mengatakan kalau saat gw berada di luar, protokol kesehatan pasti gw jalankan. Gw selalu menggunakan masker saat bepergian keluar. Masker gw lepas pun ya saat gw makan. Nah karena makan di luar juga bisa jadi gw terpapar covid. Who knows? Tapi daripada cari-cari tau gw "dapet" covid darimana, lebih baik fokus pada penyembuhan gw kan?

Apa gejala yang gw rasakan?

Rabu pagi, tanggal 19 Januari 2022, gw ada pertemuan secara offline di daerah Jakarta Pusat. Sebetulnya gw tidak ingin untuk menghadiri pertemuan ini. Tapi diwajibkan sama pihak penyelenggara dan perwakilannya cuma gw saat itu yang available. Ya mao ga mao, gw dateng juga. Tapi gw percaya gw terpapar bukan karena pertemuan ini karena sepertinya gw sudah positif covid saat datang di pertemuan ini. Jadi sebetulnya gw ga enak aja kalau sampai menularkan orang-orang yang ada di sini. Puji Tuhan gw ga mendapat kabar bahwa ada yang terpapar covid lagi setelah meeting sama gw. Semoga aman-aman selalu. Amin.

Jadi kenapa gw bilang gw sudah positif saat itu? Soalnya sehabis pulang meeting, gw merasa badan gw tiba-tiba lelah. Kaya habis perjalanan jauh gitu. Padahal jarak dari venue ke rumah paling 30 menitan lah dan gw ga melakukan aktivitas fisik yang berat. Namun sesampainya di rumah tuh serasa habis kerja rodi. Wk. Sore harinya, langsung deh rahang bagian atas yang dekat hidung (area yang nyambung itu loh antara mulut dan hidung) mulai terasa ga enak. Gejala-gejala mau flu.

Esok pagi harinya, gw terbangun dalam keadaan demam 37 drajat dan pilek ringan. Bersin sesekali, hidung mampet tapi ga yang sampai berair dan mengeluarkan air mata gitu loh. Saat itu gw langsung kasih tau Mr. Q kalo gw sakit. Mr. Q yang melihat keadaan gw, langsung ajak untuk swab antigen di Bumam* cabang Hublife karena dekat dari rumah. Kami book swab antigen pada jam 8 pagi.

Sekitar jam 8 pun kami sampai di Hublife, kami lakukan tes dari dalam mobil. Lalu setelah tes, kami tunggu hasilnya di parkiran karena pikir kami, in case hasilnya positif, yauda lakukan PCR aja biar lebih akurat lagi. Tiga puluh menit berlalu dan kami mendapat hasil tes kami. Masing-masing kami baca hasilnya dengan tegang. Negatif untuk hasil Mr. Q, tapi positif untuk hasil gw. Jeng Jeng Jeng. Yauda mobil balik lagi ke tempat tes untuk lakukan PCR buat gw. Gw pilih tes PCR dengan hasil 24 jam dan gw tau... gw tau pasti gw ini sudah positif covid. Jadi yauda gw memberlakukan diri gw ini layaknya orang terpapar covid. Selalu pakai masker dan jaga jarak ketika di rumah.

Sesampainya di rumah, gw ijin sakit ke kantor. Ga mungkin dong ya gw kerja dalam keadaan demam, nyeri tubuh begini. Pengennya tidur. Jadi gw tidur lagi sedangkan Mr. Q siap-siap untuk lakukan tes PCR dengan anggota keluarga yang lain.

Jadi gejala apa yang gw rasakan? Awalnya seperti gejala mau flu. Lalu demam, hidung tersumbat, badan nyeri, dan menggigil kedinginan. Lalu setelah dilakukan perawatan, gejalanya berubah, dari yang pilek, jadi gatel tenggorokan dan batuk-batuk ringan. Puji Tuhan hingga saat ini gw ga mengalami sesak nafas ataupun nyeri dada. Paling gw pernah merasakan dada serasa ditekan itu saat gw tiduran lagi setelah pulang tes PCR. Hidung gw kan mampet, jadi tidur pun ga nyaman, nafas ga nyaman. Eungap. Itu sih gejala-gejala yang gw alami selama gw covid.

Selama Karantina...

Jadi hari Kamis itu gw ada konsul sama dokter kandungan (obgyn) via WA. Yes, gw sedang hamil. (✿◡‿◡) Gw sebetulnya pengen ceritain soal ini di pos tersendiri, tapi karena nunda-nunda mulu, jadilah tayangnya di pos soal covid. ๐Ÿ™„ Makanya jangan nunda-nunda tulisan ya.. Wk #jleb ke hati

Oke balik lagi, nah dari konsul dengan obgyn  ini gw uda dikasih resep obat aman gw minum semasa hamil. Dokter minta gw untuk ngabarin beliau lagi kalo hasil PCR gw positif, dia mau bantu rujuk untuk dirawat di rumah sakit Ciputra atau rumah sakit Tzu Chi. Nah sekitar jam 3an sore itu hasil PCR gw ternyata sudah keluar dan positif dengan CT value N Gene 24,29 dan RdRP Gene 21,94. Gw hubungin obgyn gw dan minta tolong kalo emang bisa dirujuk ke RS, gw mau dirawat di RS aja.

Ya sebelum itu gw juga tanya dulu ke agen asuransi gw, RS Ciputra ini masuk ke rekanan asuransi gw apa engga. Puji Tuhan termasuk, jadi gw bisa taro kartu asuransi gw saat masuk ke RS ini. Istilahnya cashless gitu. Ga perlu pusing reimburse gitu dah. Fasilitas kamar yang bisa gw dapat juga satu tempat tidur dengan satu kamar mandi di dalam. Okelah ya. Jadi bisa isolasi dengan aman aja gitu daripada kalo di rumah pasti ga akan bener-bener bisa isolasi. Saat itu yang hasil PCR-nya positif di rumah kan cuma gw. Jadi gw riskan juga tuh kalo isoman sendiri di rumah. Maka dari itu gw minta Mr. Q aja supaya gw dirawat di RS. Pertimbangan lain ya karena gw hamil. Supaya lebih kekontrol juga karena ada dokter kandungan yang akan merawat gw selama gw dirawat di RS. Gw khawatir janin gw kenapa-kenapa selama gw covid ini. Huhuhu.

Sore-sore sekitar jam 6 bagian admin RS menghubungi gw untuk kasih detail harga perawatan dan kamar yang tersedia. Sore itu kamar yang tersedia cuma kamar dengan satu tempat tidur tapi toilet sharing dengan yang lain. Namun ada kamar dengan satu tempat tidur dan kamar mandi di dalam (VIP disebutnya) esok harinya karena kemungkinan ada dua orang yang sudah boleh keluar dari RS. Yasudah gw mengiyakan admin RS kalau gw akan datang malam itu dan akan menempati kamar itu sementara sampai kamar VIP available. Jam 7 malam gw dianter Mr. Q ke RS Ciputra Citra Garden. 

Kondisi gw masih demam saat itu. Padahal pagi hari setelah pulang tes PCR, gw sudah minum parasetamol 1 butir. Tapi parasetamol ini ga cukup meredakan demam gw hari itu. Masuk IGD tuh alamak. Dingin banget!!!! Gw kedinginan banget lah selama nunggu di IGD. Prosesnya ada kali 2 jam lebih sampai akhirnya gw masuk ke kamar inap gw, yaitu di ruang Gardenia kamar 866. Saat cek suhu di kamar inap, demam gw sudah naik ke 38 drajat. Ini efek kedinginan selama di IGD gw rasa. Wkwk

Dua malam gw di kamar 866 ini, sampai akhirnya Sabtu pagi gw dihubungi kembali oleh bagian admin RS bahwa kamar VIP sudah tersedia dan gw bisa pindah ke kamar VIP tersebut. Puji Tuhan, gw pengen banget ada wc di dalam kamar karena jujur, repot banget bolak-balik WC luar tuh. Selain gw agak ngeri juga karena WC itu sharing sama pasien covid lainnya, ya ga nyaman juga ya harus keluar kamar buat ke WC dan frekuensinya sering. Selama gw dirawat di Gardenia juga gw ga mandi. Cuma cuci muka. Wkwkw. Asli rambut gw uda kaya apaan tau, ga keramas dari hari Kamis... Bener-bener rindu ingin keramas dan mandi!! Tapi kalo masih demam, ga boleh mandi apalagi keramas sih. Ntar yang ada malah makin sakit kan. Sungguh bisa mandi itu adalah suatu kenikmatan tersendiri guys.

Oia, hari Jumat pagi itu hasil PCR Mr. Q keluar dan hasilnya juga positif Covid. Gw ga heran juga sih kalo dia positif. Habis saat gw masih di rumah, dia masih dekat-dekat sama gw. Terus dia juga mulai menunjukkan gejala sehabis dia pulang PCR. Gejala yang dia alami adalah demam, nyeri badan, dan ga enak tenggorokan kala itu. Nah si Mr. Q ini juga jadinya dirawat di RS yang sama dengan gw. Hari Sabtu sore, dia pun tiba di RS dan kami berdua resmi menjalani pengobatan di RS bersama. ๐Ÿคฃ

Gw menjalani masa karantina ini ga gitu banyak drama sih. Gw menanamkan pikiran yang positif. Lakuin hal-hal positif. Ga mau pikirin masalah berat-berat biar gw ga stress. Nanti imun gw malah makin turun kan. Padahal harus segera naik biar cepat pulih. Kerjaan gw ya makan-tidur-on repeat. Sesekali main game, baca buku, dan nonton drama yang lucu. Ini gw pun sempat nulis tulisan ini wkwkw. Gw tulis ini sembari nurunin makanan yang gw makan tadi siang. Jujur, gw selalu kekenyangan. Makanan di RS enak tapi ada juga yang rasanya gw ga suka dan makanannya selalu membuat gw kekenyangan. Porsinya banyak! Hahaa...

Kondisi gw sekarang juga sudah jauh lebih baik daripada saat gw pertama kali masuk. Gejala yang tersisa paling sedikit pilek, suara gw masih bindeng, dan batuk. Puji Tuhan baby dalam kandungan gw dinyatakan sehat sama dokter kandungan sini, dr. Erik namanya. Jadi hari Sabtu siang itu gw di USG oleh dr. Erik. Alat USG-nya sampai dibawa dong ke ruangan gw supaya gw bisa dicek. Hahaha. Dari hasil USG itu, ternyata usia kandungan gw itu sudah masuk ke minggu 13. Wow, gw ga nyangka. Padahal terakhir USG itu usia kandungan gw baru 9 minggu. Eh tau-tau sudah minggu 13.

Dokter yang visit tadi siang sih bilang ke gw kalo besok gw sudah bisa lakuin swab tes dan sepertinya gw bisa segera pulang karena gejala gw sudah membaik. Semoga saja ya gw besok sudah bisa keluar dari rumah sakit dan gw menyandang gelar sarjana covid. Cukup sekali aja tapi jadi sarjananya. Amin.



18 comments:

  1. Get well soon, mba Frisca...

    Congratz buat kehamilannya. Semoga debay sehat2 selalu dan ibunya segera bebas Covid, ya.. ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Arigatoune kak Hicha!!!

      Amiiinnn

      Kak Hicha jg sehat-sehat ya terhindar dari Covid.

      Delete
  2. OMG congratssss bumillll! Yaaampun seneng banget bisa dapat kabar bahagia ๐Ÿ˜Š Syukurlah debay sehat, semoga kamu juga cepat sembuh dan bisa pulang kembali yaa. Makan yang banyakkkk biar cepat pulih dan mumpung lagi hamil ๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ciiii ๐Ÿฅฐ๐Ÿฅฐ๐Ÿฅฐ
      Segera nyusul ya temen maennya Krystal ๐Ÿ˜†

      Iya aku slalu abisin makanan di rs ci wkwkw biar cpt sehat lagiiii hehe

      Delete
  3. Di tempatku kerja Covid juga mulai mengaung lagi...
    Satu divisiku udah 3 orang yg kena mba. Aku smpe disuruh swab lagi. Tapi alhamdulillah Negatif sih.

    DAAAANNNN Aku turut bahagia mendengar Kabar Mba Fris. Ya ampunn berasa dpet kejutaann. ๐Ÿ˜๐Ÿ˜ Sehat selalu ya Mba Fris dan Dek Bay.. semoga lancar sampai hari H. ๐Ÿ˜„

    Brrti Mba Fris skrang udah dirumah atau masih di RS mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bayu hati-hati yaaa
      Covid yang sekarang nularnya cepet banget deehhh ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ
      Puji Tuhan Bayu negatif. Tapi kalo baru kena covid, ada imun alami 3 bulan sih… smoga imunnya bekerja dengan mantul ya Bay jadi si covid lewat

      Amin amin.. wkwkw kasih kejutannya jadi di pos covid nih. Padahal mau bikin pos tersendiri. Yaudala apadaya keburu covid jadi cerita covid ๐Ÿคฃ

      Aku masih di RS Bayu hari ini. Kemaren hasil PCR ku masih jelek katanya ๐Ÿ™ˆ

      Delete
  4. Hi Mba Frisca, semoga sehat selalu. Jugaa, congrats Mba atas kehamilannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih ya kak Ayu ^^

      Kakak juga sehat-sehat selalu yaaa

      Delete
  5. Pertama aku ucapkan selamat mbak Friska karena sudah hamil. Semoga selamat sampai melahirkan, jaga kondisi.

    Kedua, turut prihatin juga karena kena covid. Semoga sekarang sudah negatif dan sudah pulang ke rumah bersama suami.

    Sekarang memang covid lagi ganas lagi, yang kena sudah diatas 10 ribu perhari, padahal dua Minggu lalu masih 500an saja, mungkin karena varian baru omicron kali ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mas Agus ^^ aminnnn..

      Kalau sekarang sudah pulang ke rumah hehe. Namun belom tau negatif ato engganya karena belum PCR lagi. ๐Ÿ™ˆ Tapi sudah ga bergejala sih dan aku di rumah saja ga ke mana-mana. Jadi mager PCR haha

      Betul. Omicron parah banget. Uda kaya flu biasa gitu tapi covid.

      Delete
  6. Ya ampun, Pikaa.. Semoga sekarang u sama suami udah sembuh ya dari covidnya. Syukur juga kandungannya gak kenapa2 dan semoga gak kenapa2 sampai nanti lahiran, ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiinn Mei. Makasih yaaak. Lo sehat-sehat juga yak!!!

      Delete
  7. Congrats mbak... semoga dedeknya sehat2 selalu ya
    And semoga pemulihan pasca covid-19 cepet

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Satsuma-san ^^
      Semoga sehat-sehat selalu juga yaak.

      Delete
  8. woaah, semoga lekas sembuh yaa mbak. dan selamat atas kehamilannya. Semoga si debay juga sehat-sehat..
    di tempatku juga lagi mulai banyak yang kena covid nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya Dodo!! Semoga Dodo juga sehat-sehat selalu. Sekarang angka Covid kembali tinggi nih di Jakarta. Di kantorku sudah ganti-gantian gitu. Yang satu sembuh, yang lain kena. Ckckck. Semoga sehat-sehat selalu deh ya!

      Delete
  9. Ya ampun mba, ini masih di RS kah? Atau udh sehat? Ada yg bilang, sebenernya cuma tinggal nunggu waktu utk akhirnya terserang covid. Jadi sekarang ini yg penting jaga imunitas tubuh, ga pernah lupa suplemen dan oleharaga. Aku skr ini sedang jagaaaa banget supaya jangan sampai tertular. Apalagi akhir Maret mau ke Bali kan. Jadi memang hrs jaga kesehatan banget.

    Selamat buat kehamilannya mba fris. Sehat2 trus dan lancar sampai hari H ya mba :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah pulang dari RS kok kak Fanny hehe. Per tanggal 31 Jan kemarin akhirnya kembali pulang. Sekarang sih sudah sehat kembali. Tapi ya masih suka bersin-bersin sih somehow. Kemarin malah sempet tumbang. Kepala pusing dan hidung meler. Yowis dah aku tidur cepet aja.

      Betul kak Fanny. Musti lebih ekstra gitu jaga imunitasnya. Semoga rencana kak Fanny di Maret bisa terlaksana juga ya.

      Amin kak Fanny. Makasih sekali lagi ^^

      Delete

Powered by Blogger.