Series Review: Heaven and Hell: Soul Exchange - Tengoku to Jigoku: Psyhco na Futari (2021)

February 18, 2022

Sebelum gw kena tendang di komunitas 1M1C, baiknya gw segera pos ini deh karena draft-nya uda paling banyak tinggal diterusin dikit. Hehehe. Ada yang kangen kah sama gw? *minta dikangenin* Mon maaf sehabis gw jadi S.Cov alias Sarjana Covid, masuk kerja langsung dah kerjaan numpuk. Lembur mulu tiap hari sampe ke akhir pekan pun tetep kerja. Habis kalau ga dikerjain, deadline sudah di ujung. Jadi musti cepet-cepet dikelarin. 😫 Yang deadliner pasti kebayang rasanya. Padahal gw ini bukan tipe deadliner, jadi rasanya stress banget gitu karena ngerjain deket-deket deadline begini. Huhuh. Huft, maafin malah curcol. 😒

Balik lagi ke topik review dorama Jepang. Sehabis kelar nonton Radiation House, gw tetep lanjut lagi pengen nonton dorama Jepang. Kali ini cerita soal detektif dan bertemakan fantasi crime gitu. Lagi-lagi gw nonton dorama Tengoku to Jigoku: Psyhco na Futari ini pun karena gw baca dorama talk dari blog kak Eya. Review-nya bikin gw penasaran dan pengen ikutan nonton Tengoku to Jigoku: Psyhco na Futari juga deh. Judulnya panjang dan susah ya. Jujur gw juga buat nyari ni dorama musti ngelongok blog kak Eya dulu buat contek nama judulnya. Habisnya susah diingat ceu wkwkwkw. Beda sama Radiation House yang mudah diingat namanya. Hehe. Yaiyala, soalnya Radiation House kan pake Bahasa Inggris yang sudah awam gitu di telinga... Lah kalo dorama ini... Tengoku eh apa?? Kalian pas baca judulnya juga dijamin ga langsung inget kan?? 😝 Biar gampang, pake judul dalam Bahasa Inggrisnya aja - Heaven and Hell: Soul Exchange. Nah lebih gampang keinget kan?

Sumber: asianwiki

Heaven and Hell: Soul Exchange - ε€©ε›½γ¨εœ°η„ ~γ‚΅γ‚€γ‚³γͺ2δΊΊ~

Sutradara

:

Yuichiro Hirakawa, Takahiro Aoyama, Aya Matsuki

Penulis

:

Yoshiko Morishita

TV

:

TBS

Jenis Film

:

Crime, Misteri, Fantasi

Total Episode

:

10 episode

Tanggal Rilis

:

17 Januari 2021


Cast Heaven and Hell: Soul Exchange - ε€©ε›½γ¨εœ°η„ ~γ‚΅γ‚€γ‚³γͺ2δΊΊ~

Sinopsis Tengoku to Jigoku: Psyhco na Futari

Ayako Mochizuki (Haruka Ayase) adalah seorang detektif berumur 35 tahun. Dia pekerja keras dan sangat menegakkan keadilan, namun dia kurang fleksibel karena prinsipnya tersebut. Suatu kali, Ayako Mochizuki melakukan investigasi terhadap kasus pembunuhan. Dari bukti yang dia kumpulkan, dia menargetkan Haruto Hikada (Issey Takahashi) sebagai tersangka dari pembunuhan tersebut.

Haruto Hikada adalah seorang peneliti kimia dan mengelola perusahaan sendiri. Dia pintar dan kompeten dalam pekerjaannya, tapi dia juga adalah pembunuh psikopat. Tepat sebelum Ayako Mochizuki menangkapnya, jiwa mereka berdua pun tertukar. Ayako Mochizoki yang sangat menegakkan keadilan pun mau tidak mau harus membantu Haruto Hikada si psikopat, tersangka pembunuhan berantai tersebut. Bagaimana nasib Ayako ke depannya?

Review Tengoku to Jigoku: Psyhco na Futari - ε€©ε›½γ¨εœ°η„ ~γ‚΅γ‚€γ‚³γͺ2δΊΊ~

Dorama ini cukup beda vibe-nya dibanding dorama-dorama lain yang pernah gw tonton. Ga gitu kerasa "lebay"-nya. Biasanya tuh gw suka bergumam "Ih apaan sih ini lebay bener acting-nya". Nah buat Tengoku to Jigoku: Psyhco na Futari tuh ga sampai membuat gw bergumam begitu karena ya orang-orang dalam dorama ini seperti orang-orang pada umumnya. Meski memang Ayako Mochizuki ini tuh sangat gigih. Tapi ada memang kan orang yang gigih dan ambis cem begini. Jadi emang ga lebay buat gw.

Untuk cerita besarannya sendiri buat gw sih seru. Ada crime, ada misteri, ada lucunya. Paling seru pas misterinya sedikit-sedikit terkuak. Contoh mister kenapa Mochizuki dan Hidaka bisa tertukar jiwanya dan gimana caranya mereka bisa balik ke tubuh masing-masing. Penasaraan. Apalagi misteri dibalik pembunuhan yang dilakukan Haruto Hidaka. Pas semuanya terkuak, ah akhirnya lega. Hehe.

Acting dari Haruka Ayase dan Issey Takahashi sih mantul loh. Kerasa banget evil smirk dari Hidaka saat Hidaka di tubuh Mochizuki. Terus juga Issey saat berperan menjadi jiwa seorang perempuan, beneran kerasa kaya perempuannya. Dari segi suara, gesture, cara ngomong, berasa deh bedanya pas waktu Hidaka sudah beneran jadi the real Hidaka.

Buat soundtrack dari Tengoku to Jigoku sebetulnya gw ga begitu suka karena cukup mellow-mellow. Maklum gw ga gitu suka lagu yang mendayu-dayu. Hehe. 

Oia, karena ini temanya kriminal, jadi cukup ada darah-darah ya. Terutama di crime scene. Tapi selebihnya ga ada adegan darah muncrat gitu sih. Gw bahkan nonton ini tiap gw makan siang. Bearable lah darah-darahnya buat gw. Ga sampe membuat gw eneg dengan makan siang gw. 😝

Secara keseluruhan, dorama ini seru. Buat yang suka misteri dan crime boleh lah untuk nonton dorama satu ini. 

Rating dari IMDb untuk Tengoku to Jigoku adalah 6,7/10. Kenapa kicil-kicil sekali rating untuk dorama-dorama Jepang ini? Hahaha. Buat gw dorama Tengoku to Jigoku bisa dikasih bintang 8.

⭐⭐⭐⭐⭐⭐⭐⭐(8/10)

14 comments:

  1. Friscaaa jadi kemarin isoman sambil nonton ini yaa?

    Menurut aku kualitas akting Ayase Haruka sama Takahashi Issey tuh πŸ“ˆπŸ“ˆπŸ“ˆ bangeet di sini. Soalnya mereka masing-masing kayak meranin dua karakter yang beda 180° kaan.. Apa ga kebolak-balik emosinya pas syuting huhuhu..

    Terus aku suka banget sama twistnya, karena dari awal kayak yang cukup denial kalau Hidaka bener-bener jahat πŸ˜‚

    Sama karakter pendukung di sini semuanya dapet porsi yang pas. Even si sekuhara (lupa namanya) ternyata yaa walaupun dia ngeselin tapi dia tetep punya alasan sendiri..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Engga kak Eya. Dorama ini uda aku kelarkan nontonnya dari sebelum aku kena Covid. Cuma baru ditulis draftnya gitu dan baru sempet tayang posnya kemaren hehehe

      Selama isoman aku nonton Radiation House 2 sama Police in a Pod kak Eyaaa hihihi Langsung kelar tuh dua dorama hahaha

      Iyaaak! Actingnya bisaan ya. Berasa beda loh pas uda balik ke diri masing-masing hahaha Si Hidaka jadi kemayu dan suaranya gemesin gitu pas dirasuk rohnya Mochizuki. Terus si Mochizuki jadi tampang licik-licik gimana gitu pas dirasuk Hidaka. Hahaha

      Betul, porsi dari para pemeran pendukung juga pas yak. Aku greget sama relationshipnya Riku dan Hidaka (saat masih jadi Mochizuki). Lucu gitu kak kaya dua cowo pacaran 🀣🀣 Momen yang pas lagi di tempat makan terus si pemilik resto sampe jadi dibuat bingung dengan percakapan keduanya hahaha Lucuuuu

      Kawahara kak nama karakternyaa wkwkwkw Sekuhara mah panggilan ejekannya Mochizuki ke dia hihihi Setuju juga kak, meski dia ngeselin, tapi pas di akhir dia gentle juga ya hehe

      Delete
  2. Aku belum nonton dorama atau drama Jepang sejak Oshin waktu kecil dulu, malah lebih sering nonton drama China macam Putri Huanzu atau belenggu pintu cinta. Mbak Frisca tahu engga dua drama China itu. πŸ˜„

    MEmbaca sinopsisnya bahwa antara detektif dan pembunuhnya bertukar tubuh kok kayaknya seru ya, gimana jadinya kalo cowok tapi jiwanya cewek, detektif lagi.πŸ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tentu saja tau dong mas Agus!! Aku ikutan nonton juga pas tayang di TV hihihi. Malahan Oshin belom pernah nonton tapi diceritain sama mamaku hahahaha

      Iya kan mas Agus. Penasaran kan? Makanya aku jadi pengen nonton karena jalan ceritanya unik. Hihihi.

      Delete
    2. Kalo dorama jarang nonton, tapi kalo anime Jepang seperti Doraemon sama dragon ball malah tontonan wajib waktu kecil.🀣

      Jadi penasaran juga sih, bisikin link nya dong.😁

      Delete
    3. bisa ke watchasian titik sh mas agus hehehe Di situ banyak film-film asia dari Korea, Jepang, Thailand, Chinese gitu... Salah satunya dorama ini bisa ditonton di sana hehehe

      Delete
  3. Kak Friska apa kabarrr? Udah lama gak mampir kesini ��

    Dorama ini pernah direkomendasiin juga sama Kak Eya tapi belum kutonton nih. Anyway kak setelah lama gak nonton dorama akhirnya sebulan penuh dari Januari sampe Februari kemarin tontonannku dipenuhi dengan dorama dan film Jepang semua ����, langsung abis 2 dorama dalam satu bulan dan sekarang lgi otewe nonton Ouroboros *malah curhat* wkwkk

    Btw kak dorama ini ada unsur supernaturalnya gak? Kan jiwa nya tertukar tuh ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo Reka! Kabarku baik. Gimana kabarmu?

      Wuhuuuyyy nonton apa aja tuhh di Januari sampe Februari? Hehehe

      Ourobos? Ga pernah denger nih soal dorama iniii..

      Cuma jiwa tertukar aja yang di luar nalar Reka. Sisanya sih biasa-biasa sajaaa hehehe

      Delete
    2. Baik Kak Fris hehe

      Ouroboros yg main itu Shun Oguri kalo Kak Fris pernah dengar. Ceritanya ttg anak yatim yg mencari tau kebenaran atas kematian guru di panti asuhan itu kak. Seru! Sesuai sama genre kesukaanku juga sih, drama kriminal😁

      Delete
    3. Wah menarik nih dari deskripsimu!! Shun Oguri tuh yang pernah berperan jadi Shinichi Kudo bukan?

      Delete
    4. Kayaknya pernah deh Kak Fris, dia terkenal di Jepang sih, kalo urusan Jejepangan emang mesti berguru sama Kak Eya atau Kak Hicha ^^

      Delete
    5. Wah mereka berdua sih uda pakarnyaa wkwkw Jam terbang nonton doramanya lebih banyak wkwkw

      Delete
  4. Lama gak ngeblog, tiba2 postingannya udah nambah banyak banget mbak... hua...
    Aku belum nonton ini tp kalau ada Haruka Ayase sama Issey Takahashi pasti bagus ceritanya.
    Btw mbak, udh nonton The Journalist sama Japan Sinks: People of Hope belum? boleh itu buat nambah daftar deg2an kalau nonton ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh masa si? Padahal kayanya aku jaraaang banget ngepos. Seringan kakak deh.. Belom sempet baca-bacain lagi pos-pos lain kakak... >.<

      Yok ayok ditonton kak :) Ceritanya seru dan menegangkan hehe

      Naah aku pengen nonton The Journalist!!! Cuma nanti dulu deh.. Masih ada drama yang belom aku kelarkan hahaha
      Thanks rekomendasinya kak ^^

      Delete

Powered by Blogger.