30 Days Mission


30 Days Mission

30 Days Mission

Aku ga tau aku kesambet apaan. Tapi aku membulatkan tekad untuk seriusin belajar Bahasa Jepang. Memang sih sejak dari SMA, aku udah jatuh cinta sama negara satu ini. Mimpiku kala itu ingin pergi ke Jepang dan berkunjung ke Osaka Castle. And yes mimpiku itu sudah terwujud di 2017 silam. Thanks to Mr. Kibo. Karena dorongan doi, aku bisa membuat papa setuju untuk liburan ke Jepang. Hehehe. ๐Ÿ˜†

Mimpi lainku juga ingin sekolah di Jepang. Untuk mimpi yang satu ini aku nyaris saja menggapainya saat SMA. Namun sayang sekali kandas karena aku tidak lolos. FYI, aku ikutan AFS untuk pertukaran pelajar selama 2 minggu ke Jepang. Saat itu aku sudah di tahap final sebelum ku dinyatakan lolos dan berangkat ke Jepang. Tapi mamaku ga ingin melepasku pergi ke Jepang. Mama slalu tanya padaku, "Yakin kamu pergi ke Jepang? Ga usah aja lah." Doa ibu memang doa yang luar biasa. Then it happen. Aku ga lulus. ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ Bukan maksudku menyalahkan mama karena aku batal berangkat sekolah di Jepang. Mungkin memang bukan jalannya saja saat itu. Meski sedih tapi aku ambil sisi positifnya. Aku jadi ga ketinggalan pelajaran dan bisa lulus dengan peringkat yang baik. ๐Ÿ˜†

Selulusnya SMA, aku masih berusaha agar aku bisa kuliah di Jepang. Tapi lagi-lagi, mama ga mendukungku untuk sekolah ke luar negeri. Uang dari mana ya kan?? Cari beasiswa juga saat itu sulit buatku. Lalu, kujuga ga punya tekad kuat saat itu dan pasrah saja. Tapi lagi-lagi kubersyukur. Tuhan punya rencana yang luar biasa buatku. Setelah lulus SMA, aku diterima di ITB lewat jalur undangan. Puji Tuhan banget kan?!

Baca juga: Masuk ITB? - Part 1

Selulusnya kuliah, mimpi bisa sekolah di Jepang pun akhirnya terkubur. Aku sudah malas untuk melanjutkan S2 dan sudah asik kerja, serta sudah menikah. Ga mungkin dong ya aku sekolah ke Jepang terus suami di Indonesia. Aku ga sanggup LDM alias Long Distance Marriage.

Balik lagi ke 30 days mission, jadi aku ambil course online gitu yang memberikanku misi selama 30 hari. Tentu saja untuk melakukan ini aku dipersiapkan dulu dengan pre-training agar aku bisa menjalankan misi yang sesungguhnya. Selama 30 hari itu aku akan digodok supaya berbicara Bahasa Jepang. Tujuan dari misi itu memang untuk lancar percakapan karena biasanya orang yang belajar Bahasa Jepang itu saat mau ngomong eh malah blank

Dalam ikut misi ini, aku akan masuk ke dalam kelompok kecil dan kelompok besar untuk dapat menyelesaikan setiap misinya. Hingga saat ini aku masih menjalankan pre-training hari keempat. Semoga saja aku ga nyerah di tengah jalan. Jujur saja ada rasa takut ketika kumelihat teman-teman yang ikut misi tersebut tujuannya untuk kuliah atau kerja di Jepang. Padahal tujuanku ikut ini terbilang kecil. Supaya bisa ngomong Bahasa Jepang saja. Yang biasanya kalau kata orang itu karena ga pernah dipakai, malah jadi nguap ilmunya. Hmmm.

Sebenarnya di pre-training yang diberikan itu aku disuruh menuliskan mimpi-mimpiku. Kenapa aku mau belajar Bahasa Jepang. Kutuliskan mimpiku agar bisa nonton anime tanpa subtitle. HAHAHA. Tapi selain itu ya supaya aku bisa ajarin anakku di masa depan nanti Bahasa Jepang. Biar terlihat lebih keren. So small right? Kaya ga bisa bikin aku punya tekad bulat dan niat yang kuat supaya bisa Bahasa Jepang gitu. But I hope that's not just in a paper.

Sekian cuap-cuap cimpi dari aku tetang 30 days mission yang sedang kujalani saat ini (masih pre-training sih). Kalau kalian, pernah atau sedang belajar bahasa apa??

25 comments:

  1. Mimpiku bisa cas cis cus bahasa perancis. Sempat les 2 level lalu berhenti. sampe skrg buku2nya masih kusimpan, dg niatan kapan sempat akan kupelajari lagi. Sampe skrg blm smpt juga ๐Ÿ˜… emg dipaksa ya kudunya

    ReplyDelete
    Replies
    1. wiiiw kak uda level 2. Ayo kak ayo diniatkan lagi biar makin cas cis cuuus!!! Iya kalau kata senseiku, mulai rutinin setiap hari kasih waktu belajar bahasa. Atur sendiri waktunya bisa kapan. Terus tekadkan dilakukan hingga 30 hari. Dengan begitu akan jadi kebiasaan. Hehehe.

      Delete
  2. Hai ciii, semangaf buat 30 days challengenya! Sesuatu yang berawal dari hati, pasti bisa dijalani dengan mudah. Bahkan menurutku, tujuan agar nonton anime tanpa subs itu udah suatu tujuan yang besar lho! Karena nggak mudah untuk meraihnya. Tapi pasti cici bisa, ayo semangat! Nanti update lagi ya bulan depan soal hasilnya ๐Ÿ˜๐Ÿ’ช๐Ÿป

    ReplyDelete
    Replies
    1. ใ“ใ‚“ใซใกใฏ Lia-san! ๐Ÿ˜†

      Makasih ya atas semangatnya. Iya kalau sudah passion ke situ, biasanya akan lancar-lancar yak. AMIN deh yaaa nanti aku lancar bahasa jepang hehehe

      Wah aku jadi makin termotivasi nih biar nanti buat post selesai challenge-nya bagus. Hahaha #plak

      Anyway ใฉใ†ใž ใ‚ใ‚ŠใŒใจใ† ใ”ใ–ใ„ใพใ™! (Thank you very much)

      Delete
    2. ใ“ใ‚“ใซใกใฏ ใŠๅง‰ใ•ใ‚“ ๐Ÿ˜†

      AMINN!! Yey! Semangat! Pokoknya ku menanti huahahaha.
      Aku pernah belajar bahasa Jepang juga tapi udah lupa, sedikit hiragana masih bisa baca.

      ใฉใ†ใ„ใŸใ—ใพใ—ใฆ :D

      Delete
    3. waaaah! Ternyata pernah belajar juga yaak ehehe
      trus knp ga dilanjutin? heheh

      Delete
    4. Soalnya cuma pelatihan gratis selama beberapa bulan aja waktu kuliah dulu ci, jadi nggak lanjut ๐Ÿ˜‚
      Nggak ngerti apa-apa juga pas ditest N5, cupu sekali wkwkw

      Delete
    5. weeeh sampe tes N5 jugaaa??? uwoooow....iya gpp, yang penting masih dapet ilmunya walau dikit kan hehehe

      Delete
  3. Wih, tetep semangat yaa. Suka kagum sama temen2 yg tetep belajar hal baru, apalagi belajar bahasa. Beneran kerasa banget belajar bahasa itu emang nggak cuma buat kita doank, tapi juga orang sektar juga, anak terutama.

    Kemarin saya sempat ikut les bahasa inggris di pare sambil bawa anak yg masih berumur 3 tahun. Wah, skrg yg suka cas cis cus malah anaknya, untungnya emaknya bisa ngimbangin.

    salam kenal ya.

    www.ghinarahmatika.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai salam kenal juga!!

      Makasih ya semangatnyaa. Ku terharu :")
      Iya semoga aja kalo aku bisa nanti, ntr anakku juga jadi bisa bahasa Jepang. Cuma ini sekarang lagi proses racunin suami biar dia tau dikit2 jepang juga HAHAHAH

      Itu yang Kampung Inggris itu bukan si mba? Jadi selalu ngomong bahasa inggris di sana?? Kalo anak-anak cepet ya mba nangkepnya. Bagus lah ya itu dari kecil uda jago bahasa asing hehe

      Delete
  4. Dibandingkan dengan Jepang, saya lebih tertarik belajae bahasa Prancis. Ditelinga saya, bahasa Prancis selalu terdengar seksi. Sekalipun (mungkin) ngomongnya jorok. Tapi seru juga sih, belajar bahasa Asing diluar dari bahasa sehari-hari. Saya lagi belajar bahasa Inggris dengan baca buku puisi berbahasa Inggris. Pernah sempat les, tapi karena kelamaan tidak dipakai, segala macam tenses yang diajarkan itu memudar.

    Eh, salam kenal Kak Frisca ๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. ใ‚ˆใ‚ใ—ใ (Nice to meet you) Rahul-san!!

      Iya aku juga pernah sebentar belajar bahasa Prancis. Tapi susah banget buat akuuuu ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ Karena ga passion di sana juga kali ya makanya jadi susaah..

      Bahasa Prancis pengucapannya emang seksi gimana gituuu penuh pelafalan dengan “s” nya gitu jadi mendesah2 gimana gitu ya hahaha

      Wiiih baca puisi apa tuh? Pasti pake vocab yang romatis gitu deh

      Delete
  5. Kalau saya sekarang lagi belajar bahasa Spanyol karena pengen lanjut kuliah S2 ke Barcelona. Penasaran aja gitu sama cantiknya bangunan2 rancangannya Gaudi dan katanya orang-orang Spanyol ramah-ramah :D

    Saya belajar bahasanya dari Duolingo, tapi sekarang makin jarang buka aplikasinya :D Baca ini jadi semangat lagi pengen lanjutin belajarnya :)

    Oiya salam kenal mba, saya baru join di komunitas 1minggu1cerita :)

    www.sitisetianingsih.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. ใ“ใ‚“ใซใกใฏ Titi-ใ•ใ‚“. Salam kenal!! Senang rasanya bisa memberi semangat supaya buka lagi pelajaran Bahasa Spanyolnyaaa ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

      Keren banget kak mao S2 di Spanyol!!! Ayo kak dicapai mimpinyaa. Btw aku juga belajar pake Duolingo. Seru bangettt blajar pake itu ehehe

      Delete
  6. Wuihhh, semangat Friska dalam misi 30 harinya! :D

    Waktu SMP duluuuuuu aku sempat iseng belajar bahasa Jepang otodidak. Tapi setelah itu nyerah sih, karena belajar bahasa Mandarin aja udah ruwet ๐Ÿ˜‚

    Semoga selesai pelatihan ini, pintu-pintu kesempatan menuju impian boleh terbuka lagi, ya. Ganbatte! *cuma tau ini doang XD*

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ci Jane makasih yaaa ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

      aduh kak Mandarin sih ruwet banget. Aku uda les dari SMP. Tetep aja nguap dan ga bisa apa-apa hingga kini. Huhuhu. Kaya sia-sia itu less... Tapi cici mah so pasti bisa kan karena emang dipake teruuuss.

      AMIN ci
      sekali lagi makasih ya

      Delete
  7. Semangat mba Frisca, semoga lancar missionnya :D

    Nanti kalau sudah selesai, boleh tuh ditulis lagi suka duka 30 hari mission belajar bahasa Jepang ahahaha. Dulu saya pernah belajar bahasa Jepang 6 bulan (lamaaaaa sekali jaman sekolah) tapi give up karena pusing lihat huruf meliuk-liuk dan memutuskan cuma mau fokus sama huruf abjad saja. Tapi sekarang saya ended up harus berurusan sama huruf meliuk-liuk lainnya (Korea) yang membuat saya terpaksa belajar ekstra hahaha. Good luck, mba! <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya kak Eno!!

      iya kak hehe nanti kuceritain lagi setelah kelar misinya hehehe... Lucu ya kak, nyerah dengan huruf liuk-liuk eh malah harus bisa huruf liuk-liuk yang lain hihihi. Semangat juga kak Eno!!

      Delete
  8. Wah, aku excited banget liat kata Jepang di postingan mba ini, langsung gercep komen padahal sebelumnya belum pernah nongol hehe. Salam kenal ya mba!๐Ÿ˜Š

    Aku juga sekarang lg belajar bahasa Jepang nih mba, kebetulan memang majorku di kampus. Belajar bahasa asing emang sulit sebenernya kalau gak dibiasakan, apalagi bukan belajar langsung di negaranya. Ini juga salah satu kendala aku belajar bahasa Jepang di Indonesia, karena sehari-hari gak bicara langsung pakai bahasa Jepang, buat ngomong secara fluent jadi susah banget karena gak ada pressure seperti kalau kita tinggal di Jepang. Kalaupun ngobrol sama temen, gak banyak kosakata yg dipakai karena kami sama-sama masih belajar. Alhasil levelnya masih ngestuck di intermediate. Sempet ngerasa iri sih sama temen2 lain yang udah pada study abroad ke negeri sakura itu, tapi yg bisa dilakukan untuk diri sendiri ya belajar dan kejar terus mimpinya, hehe. Anyway, semangat terus untuk mba Frisca yaa! Semoga dilancarkan proses trainingnya๐Ÿ˜

    ้ ‘ๅผตใ‚Šใพใ—ใ‚‡ใ†!

    ReplyDelete
    Replies
    1. ใƒฏใƒผ! ใ™ใ”ใ„!!! ใŒใ‚“ใฐใฃใฆใญ Awl-ใ•ใ‚“
      ใฉใ†ใžใ‚ˆใ‚Šใ—ใ

      Kalau belajar sama temen-temen bahasa Jepang gitu, sehari-harinya ga dipraktekkan untuk ngomong bahasa jepang juga kah Awl-san?
      Kupikir kalau kuliah bahasa jepang gitu, sehari-harinya pakai bahasa jepang juga biar cepet lancar. Hehehe

      tokoro, arigatou gozaimasu !!


      Delete
  9. ใฏใƒผใ„、ใ‚ใ‚ŠใŒใจใ†ใ”ใ–ใ„ใพใ™!ใฉใ†ใžใ‚ˆใ‚ใ—ใใŠ้ก˜ใ„ใ„ใŸใ—ใพใ™๐Ÿ™‡๐Ÿป‍♀️

    Sebetulnya dipraktekin sehari-hari sih mba, apalagi kalau di kelas kan full nihongo, tiap belajar tuh udah butek rasanya berkutat dengan kanji, tata bahasa dll๐Ÿ˜‚ Cuma kalau dalam keseharian yg conversational sama temen2 di luar perkuliahan tuh kadang sulit kepakenya, karena ujung2nya kita ngomong indo lagi indo lagi. Mungkin masalah pressure itu sih mba, karena kita gak ada di situasi yg mengharuskan buat full ngomong pake bahasa Jepang, jadinya gak diprioritasin. Beda cerita kalau misalnya kita lg ada acara atau lg main bareng sama native yg lg di Indo, nah itu baru kita mau gak mau harus terus pake bahasa Jepang dalam sehari itu. Kayaknya sih kuncinya harus sering2 ngomong sama native biar bahasa conversationnya lancar๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    ใ„ใšใ‚Œใซใ›ใ‚ˆ、ๆ—ฅๆœฌ่ชžใ‚’่ฉฑใ™ใฎใ‚’ใ‚„ใ‚ใ‚‹็†็”ฑใฏใ‚ใ‚Šใพใ›ใ‚“。ใ‚ˆใ้ ‘ๅผตใ‚Šใพใ™!๐Ÿ’ช๐Ÿป๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. uwiiiiww full nihongo ya.. Untuk saat ini sih aku bakal keblenger kalo kelasnya full nihongo hihihi baru bisa denger dikit-dikit dan kosakataku masih dikit uhuhhu

      wah suka ada kedatengan native ya di kampus? sugoiiii
      iya ya, kurang ada pressure buat pake nihongo. Tapi dulu pas aku di kampus, ada diadain English day gitu, jadi seharian pake bahasa Inggris teruus even ngobrol sama temen pun gitu. Untungnya temen-temen pada semangat juga pakai English. Jadi memang satu hari itu conversation pake Inggris ehehe

      aduuuhh itu yang bawah cuma bisa ngerti dikit2 ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ
      yang kutangkap: selalu semangat! terus ada tentang bicara bahasa Jepang wkwkwk ็†็”ฑ aku gtw kanji apa ituu huhuhu musti pake google translate dulu #eh

      Delete
  10. Yoi mba๐Ÿ˜ญ Kalau diajar sama dosen indo sih masih agak mending lah yaa kadang campur, bisa refresh otak dulu. Nah kalo udh bagian diajar sama dosen native udah keblenger itu satu hari, mana kebagian kelasnya yg jam 1 siang lagi beuuh, aku kayaknya langganan duduk barisan belakang kalo pas bagian itu mba๐Ÿ˜†๐Ÿ˜‚ Untuk belajar bahasa Jepang sendiri emang gak boleh berhenti sih kalau mau terus bisa, soalnya saya ini lg ngerasain udh berapa bulan gak belajar otaknya rasa kosong๐Ÿ˜‚ btw mba kalau mau ada tambahan kosakata yg ringan2 bisa nonton anime, lumayan buat hiburan juga ehehe

    Wah harusnya ada japanese day juga tuh di jurusanku, kayaknya seru. Dosen2 juga sering ngeluh ngedenger anak2nya kalo di luar jarang praktekin bahasa Jepang buat percakapan, metode kayak gitu bagus juga buat permulaan ya mba๐Ÿค” siapa tau nantinya malah keterusan jadi tiap hari๐Ÿ˜

    Ehehe ็†็”ฑ itu dibacanya "riyuu" mba, artinya alasan. Jadi gak ada alasan buat berhenti belajar bahasa Jepang๐Ÿ˜

    ReplyDelete
  11. Oalah ada yg ketinggalan๐Ÿ˜‚

    Iya mba, suka ada native yg sengaja kesini juga, entah student exchange atau bantu dosen jadi asdos. Kebetulan kan ada balai bahasa juga, biasanya banyak orang Jepang yg lg belajar bahasa Indonesia lewat balai bahasa dan diajak main ke jurusan. Ini biasanya di luar dari program2 student exchange itu, alias mereka ikut program yg di balai bahasa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya Awl-san! Coba aja diadain nihongo no nichi hahahaha ato engga, sama temen baek Awl-san, ajakin ngobrol full pake nihongo hihihi

      iya bener. Harus sering dipakai. Makanya ini aku tiap hari belajar bahasa Jepang huhuhu...Uda ampe eneg tapi harus tetep semangat. Wong masih N5 iki... Masih belom ada apa-apanya! huhuu
      Tiap makan siang juga kunonton One Piece supaya bisa kebiasa denger. HAHAHA. Tapi dia pake bahasa kasar sih hmm..

      oalaah Riyuu toh ya hai, arigatou gozaimasu. ๐Ÿ™๐Ÿ™๐Ÿ™

      oooh sugoi! Pepet terus aja Awl-san nativenyaa jadi biar pressure ngobrol pake nihongo hehehe

      Delete

Follow Me

Labels

Instagram