Hati-Hati Penipuan


Hati-Hati Penipuan

Hati-hati penipuan lewat pesan WA atau telepon ke nomormu! Kalian tentu sudah ga asing dong dengan penipuan lewat pesan SMS "Mama minta pulsa." Modus penipuan semacam itu sudah ga mempan, muncullah modus penipuan baru. Belum lama ini, mamaku hampir saja tertipu oleh pesan WA yang dikirimkan ke no HP mamaku. Isi pesannya begini...
Ma
Ini nomor hp saya yang baru ya ma
Save ma
Mamaku melihat foto profilnya adalah wajahku. Lalu mamaku pun berpikir, wah apakah aku ganti nomor baru. Kemudian memberitahukan adikku akan hal tersebut. Tak berapa lama, nomor tersebut pun menghubungi mamaku kembali via telpon WA. Adikku yang tahu, langsung meminta mama untuk tidak mengangkatnya dan memblokir nomor tersebut.

Untungnya saja adikku ini tahu bahwa pesan tersebut adalah dari seorang penipu. Adikku langsung menghubungiku via WA (juga) dan memintaku untuk konfirmasi apakah aku beli nomor baru. Aku yang saat itu sedang asik makan malam, sontak bingung. Mana mungkin aku ganti nomor. HP-ku cuma ada satu, ya bagaimana bisa aku beli nomor baru. Lagipula, ga mungkin banget aku mengganti nomor HP-ku yang sudah sejak lama kupakai.

Setelah tahu bahwa ada penipu yang mengaku-aku diriku dan menghubungi mama, aku pun meminta adikku untuk segera report nomor WA tersebut. Sialan banget penipu itu. Dia mengambil fotoku dari FB yang belum lama kuganti. Berarti penipu tersebut stalk FB-ku belum lama. Soalnya bener-bener belum lama aku update foto FB, eh fotoku tersebut dipakai oleh si penipu. GILA GILA GILA. Pencurian data!!

Kok bisa si penipu menghubungi no WA mamaku?? Usut punya usut, ternyata mama mencantumkan nomor HP-nya di profil akun FB-nya. Lalu kan di FB itu ada fitur relationship dengan akun FB orang lain gitu kan. Aku sadar kalau aku mencantumkan akun FB mama dan menandainya sebagai mamaku. Sejak saat itu, aku langsung mengatur pengaturan relationship tersebut agar cuma aku saja yang bisa lihat dan meminta mamaku untuk ga mencantumkan nomor HP di akun sosial media manapun.

Selain itu, aku pun langsung melaporkan nomor HP tersebut ke situs patrolisiber.id. Semoga saja tidak ada yang kena tipu lewat nomor HP yang mengaku-aku sebagai diriku. BTW nomor HP-nya adalah 089601092918. Ingat ya guys. Kalau nomor tersebut menghubungimu, langsung report saja!!!

Saat aku menuliskan pos ini, aku coba save nomor tersebut. Tau ga?? Ternyata profil picture sudah berubah menjadi wajah wanita lain. Aku ga kenal dia siapa. Dari wajahnya sih sepertinya berumur 30/40 tahun. Ngeriii! Nomor tersebut masih dipakai guys!!!

Dari kejadian ini, bisa diambil hikmah untuk ga semudah itu sebar-sebar data pribadi di sosial media. Apalagi aku mendengar berita kalau FB itu menjual data penggunanya ke situs dark web. Di situs dark web, bisa saja data-data kita dipakai orang ga bertanggung jawab dan paling apesnya diretas. Maka dari itu, jangan sembarangan guys mencantumkan data pribadi! Modus penipuan jaman sekarang tuh canggih-canggih.

Sekali lagi, hati-hati penipuan lewat nomor WA. Pastikan dulu kebenarnya. Konfirmasi ke orang yang bersangkutan. Jangan sampai deh kena tipu dan mengalami kerugian. Kalau kalian pernah ngalami penipuan begini?

20 comments:

  1. Untung banget belum terjadi apa-apa ci!
    Jadi harus lebih waspada soalnya penipu ini kelihatan ahli ya ๐Ÿ˜ซ

    ReplyDelete
    Replies
    1. iy Lia, puji Tuhan masih dilindungi

      intiny sih jgn sebar data pribadi di sosmed!! no hp terutama ๐Ÿ˜ฃ

      Delete
  2. Waduh... Serem juga ya mbk, sampai stalking fb segala. Penipu zaman sekarang, nipunya makin pinter. Untung adiknya segera tahu. Bahaya banget, bakal saya inget-inget nomernya...
    Ngeri uey๐Ÿ˜–

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba! Penipu jaman sekarang makin canggih-canggih. Makanya mulai sekarang aku parno kalau dihubungin sama nomor ga dikenal. Musti pastiin dulu dia siapa hahaha

      Delete
  3. Ngeri juga ya mbak Friska pengalamannya, untung adik mbak pintar jadinya ibunya ngga ketipu. Saya juga pernah hampir ketipu. Modusnya sih bukan lewat WhatsApp tapi dia telepon langsung dan ngakunya teman saya. Dia minta aku transfer pulsa, cuma aku ragu kok nomor baru dan suaranya aneh. Katanya dia lagi sakit tenggorokan. Aku putuskan lalu nelpon nomor biasanya yang dia pakai dan katanya dia baik baik saja. Duh, hampir saja ketipu 100 ribu.๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa ngestalk sampe segitunyyaa...ngeriiii ๐Ÿ˜ฃ๐Ÿ˜ฃ๐Ÿ˜ฃ

      Waah iya ini juga sama nih. Nelpon-nelpon gitu bahkan kadang nelponnya bisa subuh-subuh trus ngakunya butuh uang cepet karena diculik lah ato ditangkep polisi laaah
      Untuk mas Agus konfirmasi dulu yaaa. Hampir ketipu. Mayan kan tuh 100rb buat beli gorengan bisa sekarung-karung #eh

      Delete
    2. Waduh, kalo gorengan 100 ribu bisa sekarung, mau saya timpukin tuh yang mau nipu.

      Penipu sekarang rajin dan juga pintar ya. Stalking akun Facebook sampai segitunya demi bisa mengecoh korbannya.

      Delete
    3. hahaha ditimpuk pake gorengan yak ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

      Iyap pinter-pinterr, kita juga harus lebih pinter daripada si penipu ehehe

      Delete
  4. Waduuuuh harus sortir friendlist sepertinya mba ๐Ÿ˜ฐ

    Ada-ada saja yah modusnya hhhh ~ saya kira modus begitu cuma ada di Indonesia, ternyata di Korea pun sama ๐Ÿ˜“ ada modus telepon bilang kalau ibu kita kecelakaan dan yang telepon membantu membawa ibu kita ke RS. Dan modus-modus lainnya kecuali mama minta pulsa, karena nggak pakai pulsa ๐Ÿคฃ

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa nih, padahal friends FBku tuh uda ga pernah aku tambahin, alias kalo ada yang add tapi aku ga kenal, ga aku accept...Dia kayanya stalk FB mamaku deh
      ckckck

      oia? di Korea pun ada yang ngebohong gitu juga yaaa ckckc emg kriminal sama ya di negara mana juga ckckck

      Delete
  5. Aduh makin hari penipu makin kreatip aja ganggu hidup orang ๐Ÿ™„ sekarang dengan adanya sosmed, kayaknya membuka celah lebih lebar bagi mereka yang ingin berbuat jahat ya hiks. Untung nggak terjadi apa-apa dengan mama dan langsung konfirmasi dulu ke si dede, ya.

    Jadi inget waktu tren nipu telpon pura-pura ditahan polisi sambil nangis-nangis itu pernah kejadian ke mamaku juga. Dia pura-pura jadi anak, untungnya semua anak mama lagi di rumah termasuk aku. Yah dikerjain deh si penipu ama si mama, diladeni sampai si penipu kapok dan matiin telpon sendiri wkwkwk

    Tapi belum lama ini, aku juga hampir ketipu melalui telpon. Tiba-tiba ada suara cewek nangis bilang habis dirampok, bilangnya "cici habis dirampok" dan kebetulan suaranya persis dengan cici iparku. Sempet takut tapi langsung ngeh, lah si cici ipar nggak pernah nelpon ke rumah kalo ada apa-apa, selalu ke hape. Langsung deh kututup.

    Semoga kita selalu dihindarkan deh dari yang gini-gini ๐Ÿ˜ฅ

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya makin kreatip ya cii

      Wadooww untung aja ya mama cici juga ga kena tipuuu. Malah ngerjain balik si penipu hihihi

      Waah iya yang kaya gitu banyak juga tuh
      pernah juga kejadian ke papaku, ditelpon subuh-subuh ke nomor rumah. Cewe nangis-nangis katanya diculik. Minta tolong dibebasin. Habis jga itu kena tipu soalnya kan setengah sadar. Tapi akhirnya ngeh juga karena konfirmasi ke orang yang bersangkutan. Terus orang yang disangka diculik itu ternyata aman-aman bae. Yauda ga kena tipu deeh

      Iya ci semoga kita aman dari yang begini-gini daaaah
      Kadang ga cuma rugi materi, rugi emosi jugaa soalnya jadi takut kan

      Delete
  6. emang harus waspada ya sama informasi yang kita taruh online. Secara keamanan data di Indonesia masih lemah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyees betul
      harus hati-hati... Tapi sebenernya ga cuma Indo sih, wong FB aja bisa ngejual data-data penggunanya gituu...servernya kan bukan di Indo ehehe

      Delete
  7. Kadang suka heran lihat penipu-penipu gini, adaa aja caranya buat nipu. Jadi mikir apa mereka nggak takut dosaaa gitu, huh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo uda niat nipu sih ga ada kepikiran takut dosa pastiii ckckckc
      semoga saja ga banyak yang begitu yaaak

      Delete
  8. Untung aja si adik langsung ngeh. Modus penipuan emang nggak ada habisnya ya. Herman aku tuh, ada aja celah mereka buat cari korban. Kita pengguna sosmed yang mesti bijak nulis data pribadi di akun sosmed. Agak ngeri juga kalau sampai data privasi kita malah jadi bahan dagangan. ๐Ÿ˜Ÿ
    Eh iya, salam kenal ya mb friska... ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya untungnya mama laporan ke adek dulu dan adekku ngeh itu bukan aku. Jadi ga dilanjutin kan... Iya slalu ada aja cara buat nipu ya ckckck

      Betul sekali. Makin ke sini harus semakin bijak pakai sosmed!

      Anyway, makasih yow uda mendarat di sini ehehhe

      Kujuga akan terbang ke Me vs Everything heheh

      Delete
  9. Kalau bisa, di FB itu jangan dibikin public. Apa yang kita kongsi di FB itu hanya Friends yang boleh liat. Jadi teman2 di FB juga mungkin harus disortir kembali..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyap betul sekaliii
      setelah kejadian itu, langsung aku hapus semua informasi apapun tapi akunku emang ga pernah cantumin no hp sih di FB, tanggal lahir pun tidak hehehe cuma ternyata mamaku yang umbar-umbar info dirinya ckckc
      langsung saat itu aku minta hapusin info-info pribadi mama dari akun FB nya biar aman.

      Delete

Follow Me

Labels

Instagram