Thursday, August 9, 2018

Punya Adik, Mesti Bersyukur atau Elus-Elus Dada?

Adik (n) 1 saudara kandung yang lebih muda (laki-laki atau perempuan); --kandung; 2 kerabat yang lebih muda (dari pertalian kekeluargaan);
Sumber: KBBI

Bicara soal adik sebenarnya ga melulu terkait dengan pertalian darah. Selama seperempat abad hidupku ini, bisa dibilang aku punya banyak adik beda ibu dan bapak. Kalau adik yang berhubungan darah sih cuma satu-satunya, sebut saja O. Bukan karena dia bergolongan darah O. Tapi kerap kali aku memanggilnya dengan inisial O. Jadi kalian terima saja ya dia disebut O. Wong adikku sendiri saja ga protes toh?

Sebagai informasi tambahan, si O ini berjenis kelamin perempuan, sama sepertiku. Sampai saat ini sih dia masih fine-fine saja dengan jenis kelaminnya. Tidak ada pikiran dalam benaknya untuk mengubah jenis kelamin. Hmm. Ini sih yang ada di pikiranku saat ini. Tapi aku berharap dia bersyukur dengan jenis kelaminnya dan tetap terus mempertahankan jenis kelaminnya tersebut hingga maut memisahkan kita. #eh.

Sebut Saja O
Info lainnya lagi adalah umurnya beda satu tahun PERSIS di bawahku, cuma beda beberapa jam saja. Persis di sini mengartikan tanggal lahir aku dan si O sama, yaitu 19 Juli, hari baik dan hari yang sangat ditunggu-tunggu oleh ibu kami untuk akhirnya bisa lega mengeluarkan beban beberapa kilogram dalam tubuhnya. Lumayan kan bisa turun beberapa kilogram dalam sekejam. Meski memang semasa hamil pasti massa tubuhnya sudah jauh bertambah lebih banyak dari massa tubuhnya sebelum hamil.

Karena tanggal lahir kami sama, orang bilang kami ini anak kembar beda tahun. Kerap kali saat masih kecil, orang-orang menyatakan muka kami memang mirip seperti anak kembar. Padahal dalam hatiku yang terdalam, mukaku ga ada sama-samanya dengan muka O. Semakin bertambahnya usia, orang mulai bilang muka kami ga ada sama-samanya. Kalau aku tak mengenalkan O sebagai adikku, orang pasti mengiranya dia adalah temanku. Tapi kalau aku kenalkan, orang-orang kerap menyebutnya dia adalah kakakku. Maklum muka dia lebih terlihat tua dibandingkan dengan mukaku. Untuk hal ini somehow aku merasa senang karena dianggap punya muka yang lebih muda. Hehe. (๑˃̵ᴗ˂̵)ﻭ

Ada hal lucu terkait samanya tanggal lahir kami. Holycow kan punya promo menggratiskan makanan bagi konsumen yang datang ke sana di hari ulang tahunnya. Tentunya ada syarat dan ketentuan berlaku ya. Tahun 2016 kemarin, aku dan si O sudah berencana untuk mampir ke Holycow Kebon Jeruk setelah pulang kerja. Berhubung tanggal lahir kami sama, tentu saja kami makan gratis dong.  Sebelum mendapatkan makanan gratis kami, kami wajib menunjukkan KTP kami sebagai bukti kami lahir di tanggal tersebut. Karyawan yang melayani kami pun sampai senyum-senyum sendiri karena mendapatkan pelanggan yang makan gratis bersama. Memang agak malu-maluin sih menurutku, tapi kan memang promonya bilang begitu. Kalau makan ke sana saat tanggal ulang tahun, bisa mendapatkan satu menu gratis. Ya kami pun melakukannya dong! Emang dasar ga mau rugi aja sih. Hehehe.

Orang bilang punya adik perempuan itu mengasikkan karena bisa punya teman bermain dan curhat. Menurutku pernyataan ini benar. Apalagi perbedaan umur kami memang terpaut dekat. Jadi kalau lagi sendirian, aku suka minta ditemani si O. Apalagi saat masih kecil, ke mana-mana kami pasti akan selalu bersama. Istilahnya ke mana aku pergi, si O pasti ngintilin di belakangku. Sejujurnya aku senang sih saat si O melakukan hal itu. Lucu saja melihat tingkahnya yang begitu....Rumah kami kan panjang. Jadi saat itu aku memang sengaja jalan-jalan dari belakang rumah ke depan balik lagi ke belakang. Terus si O dengan lugunya ngintilin di belakangku. Bahkan sampai apa yang aku lakukan pun ia tirukan.... Ya kalau sekarang sih tentu sudah ga begitu lagi. Dia sudah punya prinsip sendiri dong dalam hidupnya. Ga akan niru plek sama dengan prinsip hidupku.

Saat masih kecil, sepertinya dia ini subjek pertama yang mendapatkan bully dariku. Namanya juga anak kecil ya...pasti tak jauh-jauh dari kata berantem. Semasa kecil sepertinya mama dan papa sudah lelah deh misahin kami dan ngajarin kami supaya ga berantem. Berhubung aku lebih tua, tentu saja saat ajang berantem itu aku yang menang dan membuatnya menangis. Entah menangis karena aku bikin benjol di kepalanya atau karena saking kesalnya aku colok matanya pakai kedua jariku. Duuh kok kayanya aku sadis bener ya... Tapi insiden bejol di kepala itu karena pure lingkungan kok. Bukan karena aku jedotin kepalanya sampai benjol segede telor rebus.

Ceritanya tuh begini....aku sedang bermain lompat-lompat di kamar..Lompat-lompatnya agak ekstrim sih karena aku lompat dari kepala ranjang ke kasur/matras di bawah. Pendaratan pertama tentu aku duluan dong dan sukses karena kasur menyelamatkanku dari benturan ke lantai. Naasnya si O ini ikut lompat setelah aku lompat. Padahal matrasnya tuh belum siap untuk menopang tubuhnya. Jadilah pendaratan dia tak mulus karena harus kepalanya duluan yang menyentuh lantai bukan kasur. Sontak ia menangis kencang sekali dong karena kepalanya benjol. Aku panik dan bingung harus berbuat apa. Mendengar tangisan si O, mama dengan sigap langsung masuk ke kamar untuk melihat perbuatan macam apa lagi yang sudah aku lakukan terhadap si O. Aku diomelin deh sama si mama karena sudah bikin si O benjol. Saat itu sih aku tak merasa bersalah sepenuhnya. Habis kan kasurnya belum rapi, dia malah main lompat, ga lihat-lihat tempat pendaratannya mulus atau tidak. Setelah kejadian itu, aku sudah tidak pernah bermain lompat-lompat ekstrim lagi.

Meski dari cerita di atas kesannya aku itu sadis sama si O, tapi dari lubuk hatiku yang paling dalam aku sayang sama dia. Makanya kami tuh kalau bertengkar, tak lama pasti sudah baikkan lagi. Seperti sudah melupakan apa yang tadi kami ributkan. Oleh sebab itu aku heran waktu mendengar cerita kalau ada kakak adik yang tidak ngomong sama sekali karena berantem. Bahkan mogok ngomongnya tuh sampai satu tahun!!! Ga habis pikir aku...

Ah kalau ngomongin si O, bisa-bisa pos ini ga ada habisnya!!!! Mungkin cerita-cerita lainnya tentang O atau saat bersama O akan aku ceritakan di pos lain...See yaa

No comments:

Post a Comment