Tuesday, May 2, 2017

Jalan-Jalan Ke Pulau Seribu : Pulau Pari, Here We Go!

30 April 2016
Wacana untuk pergi ke Pulau Seribu akhirnya terealisasikan. Awalnya gw sempat ragu untuk ikut karena hari Jumatnya gw masih di Bandung dan masih rapat membahas presentasi laporan ke perusahaan. Padahal Jumat, 29 April 2016 itu gw uda mesti di Jakarta karena besok subuhnya uda mesti di Pelabuhan buat nyebrang ke Pulau Pari. Dengan nekat meminta ijin agar bisa pulang ke rumah (karena barang-barang gw di rumah semua), gw berangkat dari Bandung jam 2 ato 3 sore gitu. Gw lupa hahaha... Sampai di Karawang, rumah kosong karena papa mama ke Jakarta. Mereka lagi berobat ke dokter. Tiba-tiba banget kan! Bokap sakit...seolah-olah alam tidak mengijinkan gw untuk pergi. Huhuhu..Tapi, setelah semua perjuangan dengan buru-buru itu, jam 5 sore gw siap berangkat ke Jakarta. Gw bareng Teguh ke Jakartanya, Dia emang uda sewa mobil buat pergi ke Jakarta. Gw masih cemas dengan laporan gw yang belom selesai. Uda gitu jalanan macet pulak. Trus Teguh harus mengantar temannya ke Stasiun Gambir karena temannya mau ke Surabaya. Padahal gw nginep di kosan Jenni which is di daerah Jakarta Selatan. Hahaha Teguh setrong juga, dia nganter ke Gambir, trus ke Jaksel, trus dia sendiri nginap di rumah KR, yaitu di Jakarta Utara. Mantap tenan.
Gw sampai di kosan Jenni jam 11 malam kali, Sebelumnya mampir pom bensin dulu beli sandwich. Gw belom makan malam. Alhasil makan si roti itu aja. Trus dengan bantuan Jenni, gw menyelesaikan laporan gw jam 3 pagi. ckckc..Jam 5an gw uda siap berangkat ke Pelabuhan Muara Angke. Gila kan?!
Trus cowo-cowo berangkat dari rumah KR..padahal mereka tidur lebih banyak dari ciwi-ciwi, tapi yang datengnya paling siang mereka..huhuhuh..tega nian. padahal mereka yang wanti-wanti jangan ngaret. Kenyataannya mereka yang ngaret... =.="
Yah tapi ternyata buat jalan aja kapalnya ngaret. Ampir jam 8 kalau ga salah baru jalan. Gila kan?! Trus perjalanan 3 jam gitu. Jadi sampai sana jam 11 siang.
Oia trip ini kita pake tur gitu. Yang urus Jeihan. Gw lupa nama turnya apa. Tapi lumayan lah. Pas sampai di Pelabuhan, kita tuh ga dikasi tau di mana tour leader-nya. Jadi sempat was-was gitu ditipu. Tapi untungnya bukan penipu. Hahaha...Trus sampai di Pulau Pari, kita diantar sama satu orang buat ke tempat penginapan. Ya tempat penginapannya rumah penduduk gitu. Ada 2 kamar dengan 2 kamar mandi luar. Sederhana. Kamarnya gede si, satu kamar bisa muat 5 orang kali. Oia, di trip ini yang pergi itu Gw, Jenni, Jeihan, Evan, KR, dan Teguh. Jadi kamarnya lega d, Apalagi gw dan Jenni, cuma duaan di kamar yang gede itu...hahaha...
Siang itu kita dikasi welcome drink. Kurang enak si menurut gw. Abis itu kita ke Pantai. Foto-foto. Asik liat-liat pantai, kita dikasi tau kalo bakal snorkeling. Jadi kita balik ke penginapan dan siap-siap buat snorkeling. Oia, alat dan perlengkapannya uda include sama biaya tur ini. Penginapan dan makan siang juga. Semakin banyak orang yang ikut, semakin murah. Kan sistemnya patungan ya. hahaha...
Kita pergi snorkeling bareng rombongan yang lain. Jadi cukup ramai. Oia, kita dapet satu kali foto underwater gitu. Btw, ini kali pertama gw snorkeling loh. Trus gw juga ga gitu bisa berenang. Jadi jaket pelampung adalah benar-benar penyelamat gw untuk tetap bisa mengapung di lautan luas itu. Hahaha...
Alam bawah laut di sana cukup bagus! Ikan beraneka rupa dan warna dengan terumbu karangnya. Jangan pernah sekali-kali injak terumbu karang. Sakit bro! Trus si Jeihan sengaja bawa biskuit buat kasi makan ikan. Jadi ikan-ikannya pada ngumpul dekat kita. Seru! Gw mau pergi snorkeling lagi. Oia saat itu, kita snorkeling di dua tempat. Tempat pertama si mengasikan. Tapi tempat kedua ada ubur-ubur tak kasat mata. Jadi baru juga nyemplung, gw serasa ditusuk jarum gitu di lengan dan kaki gw. Merah-merah d. Akhirnya gw memutuskan untuk naik aja ke perahu dan nunggu yang lain selesai snorkeling. Gw ga tahan a sakitnya. Hahaha..
Jenni dan Gw Saat Snorkeling
Selesai snorkeling, acara selanjutnya adalah bebas. Selesai semuanya pada mandi, kita keliling-keliling Pulau Pari naik sepeda. Sepedanya juga uda include biaya tur. Karena jalannya bukan aspal, jadi cukup mengerikan ya bersepeda di situ. Hahaha... Ya lama-lama juga biasa sih.
Pantai Pasir Perawan
Oia buat masuk ke Pantai Pasir Perawan mesti bayar gitu. Tiketnya harian. Seorang bayar Rp 5.000,- kalau gw tidak salah ingat.
Matahari sudah tenggelam dan kita dikasi tau kalau acara selanjutnya itu barbecue di pinggir Pantai. Tapi kita memutuskan untuk minta dibawa aja hasil barbecue-nya ke penginapan. Soalnya pada males pergi keluar lagi dan ga tahan dengan nyamuknya. Hahaha kita orang-orang mager. Lumayan lah bakar-bakarannya. Ada cumi,udang, dan ikan. Selesai makan, kita main "bohong". Mulai bosan, kita masuk ke kamar (biar adem) dan mulailah sesi-sesi curhat. Hahaha...Sampai subuh d kita ngobrol. 
Rencananya sih mau bangun pagi-pagi liat sun rise. Tapi ga ada yang bangun. Cuma Evan d yang bangun saat itu hahaha...Trus paginya sebelum mandi kita main ke Pantai Pasir Perawan lagi. Mainan air dan bikin istana pasir. Puas main, kita dapet sarapan nasi kuning. Jujur makanan yang dikasi itu biasa aja. Bahkan ada yang merasa tidak yakin dengan makanannya hahaha...
Selesai main dan mandi, kita berkemas-kemas untuk kembali ke Jakarta. Tidak seperti saat pergi, saat pulang kapalnya langsung jalan tanpa perlu menunggu lama. Selama perjalanan kembali ke Jakarta semuanya tepar. Tertidur pulas di kapal hahaha.. Sampai di Jakarta kelaparan. Alhasil pergi makan siang bareng d. Gw pulang ke Karawang bareng si Teguh. Yak itulah trip gw selama di Pulau Pari.
Oia untuk biaya ke Pulau Pari, pertama gw bayar DP sebesar Rp 235.000, setelah berangkat, gw melunasi pembayaran tur sebesar Rp 243.000,-. Jadi total buat liburan ke sana pakai tur sebayak 6 orang adalah Rp 478.000,-. Lumayan lah ya buat short escape selama dua hari satu malam.

No comments:

Post a Comment