Friday, March 24, 2017

Lari Pagi di Monas

Selama gw pindah ke Jakarta, gw udah ga pernah lagi lari pagi. Padahal dulu di Bandung, gw rajin bener lari pagi di Saraga. Maklum kosan deket Saraga trus ada temen-temen yang emang juga suka lari pagi. Jadi gw cukup rajin lah lari pagi, meski pas tingkat akhir doang hihihi...Tapi lumayan lah membangun gaya hidup sehat dengan lari pagi. *ceileh*
Nah, semenjak di Jakarta ini, mao lari pagi tu susah gituuuu...lapangan larinya jauh ga kaya dulu di Bandung, trus juga ga ada temen yang ngajak lari...sampai akhirnya, si Evan rajin juga tu ngajakin lari tiap weekend. Trus jadwal dia lari juga emang pas gw lagi di Jakarta. Jadilah gw buat janji lari pagi sama Evan. Gw juga ajak dede gw biar dia ikutan sehat. Janjian lari jam 6 pagi di Monas. Yes Monas! Seumur-umur gw belom pernah ke Monas. Cuma bisa ngeliat dari kejauhan doang pas lagi lewatin kawasan Monas. Akhirnya kesampean juga. Hehehe
Tanggal 25 Februari 2017 kemaren janji itu bukan hanya sekedar janji. Tapi kita bener-bener menetapi, meski jam ketemunya jadi ngaret-ngaret gitu. Hahaha Padahal jam 5 pagi gw uda jalan loohhh dari kosan gw. Gw naik busway dari Halte Tebet menuju kosan dd gw dulu. Maklum gw kan mao nginep di kosan dia, jadi gw sekalian bawa gembolan gitu. Trus kan nanti abis lari gw mandi dulu dong. Jadi ntar abis lari langsung baliknya ke kos dd gw. Daripada harus balik lagi ke kos gw nan jauh di sana.
Lagi Nunggu Bus
Akhirnya jam 7an gw dan Olen baru sampe Monas. Evan udah di sana tapi dia parkir motornya deket Stasiun Gambir, sedangkan gw dan Olen berada di sisi yang lain. Setelah ketemu Evan, masuk d kita ke dalem Monas. Ternyata buat masuk aja jalannya lumayan. Gapapa d itung-itung pemanasan kan. Sesampainya di dalam Monas, kita menuju tengah-tengah buat lari di sana. Evan masih belum pakai outfit larinya. Jadi dia nyari tempat ganti dulu. Gw dan Olen lari duluan d. Trus ternyata Evan lupa bawa sepatu larinya...huhuhu...Jadi dia jalan d ga lari. Gapapa Van, itu pun masih olahraga. 
Sebelum Keringetan Cekrek Dulu
Setelah 30 menit lari, gw istirahat. Haus sangaatt...Trus gw nunggu Evan dulu, soalnya dia kan masih jalan dan emang mencar gitu. Jadi gw ga tau posisi dia di mana. Habis ketemu, langsung d kita cari minuman. Ada tukang es kelapa, gw jadi beli itu d. Hahahaha
Seusai menghilangkan dahaga, lanjut d kita cari makanan buat sarapan. Evan emang dari awal ngajakin ke daerah Pasar Baru si buat makan babi. Parah kan, uda susah-susah lemak dikeluarin, ekh makannya mala babi, >.< Tapi gw setuju aja si, gw emang jarang juga makan itu. Jadi, kita menuju halte busway buat ke Pasar Baru.
Nunggu Busway
Ternyata buswaynya kaga ada yang langsung bisa turun di Pasar Baru. Padahal sebenernya di peta ada bus yang menuju langsung ke Pasar Baru. Cuma mungkin karena ini akhir pekan, jadi bus itu ga beroperasi. Entahlah. Karena muter dulu busnya, jadilah ke Pasar Barunya lebih lama daripada larinya. Hahahaha...Sesampainya di Pasar Baru, kita jalan kaki ke lokasi tempat makannya. Kita rencananya mao nyobain Bakmi Sui-Sen di deket Gereja Ayam. Lumayan juga nih jalan kaki ke sini. Untuk rasanya, gw masih lebih suka Bakmi Aseng di Kemurniaan daripada yang ini atau kalayu yang deket dari tempat ini, lebih baik gw ke Bakmi Gang Kelinci. Hahaha...
Setelah kenyang sangat, balik d gw dan Olen ke kosannya naik taksi online. Mumpung masih ada promo dapet Rp 100.000. Yak! Begitulah cerita lari pagi gw untuk pertama kalinya di Jakarta. Lari yang kedua sebenernya uda janjian juga sama Evan di UI, Depok Sabtu kemaren. tapi pas jam 5 pagi gw bangun, ujan deres dong. Batal lari d. huhuhu... Next time lari lagi ya Van! Jangan kapok lari sama gw. Hahahah

No comments:

Post a Comment