Anak Hilang

June 10, 2022

Minggu ini komunitas 1 Minggu 1 Cerita lagi ngadain minggu tema. Jarang banget nih gw ikutan minggu tema. Dalam dua setengah tahun gw masuk dalam komunitas ini, cuma sekali doang gw ikutan minggu tema. ๐Ÿคฃ Maafkan kemalasan menulis gw. At least sejak gw gabung dalam 1 Minggu 1 Cerita, gw ga pernah kena kick karena bolos setoran. Ya emang sih trigger gw gabung komunitas ini supaya gw rajin nulis dan blog gw bisa terjamah selalu.

Halah, jadi cerita ngawur ke mana-mana kan. Balik lagi soal minggu tema. Tema minggu ini adalah HILANG. Somehow pas gw tau kalau minggu ini temanya adalah hilang, pagi harinya gw mendapat renungan dari cerita tentang anak yang hilang. Eh pas banget kan sama minggu tema 1 Minggu 1 Cerita. ๐Ÿ‘ Gara-gara itu, gw jadi kepikiran untuk ceritain pengalaman gw sebagai "anak yang hilang". Apalagi belum lama ini media cukup sering memberitakan tentang hilangnya Eril, anak Ridwan Kamil, gubernur Jawa Barat saat ini. Gw jadi makin kepikiran untuk mengangkat pengalaman gw sebagai anak hilang pada pos kali ini. Sebelum cerita, gw turut bersyukur karena jasad Eril kini telah ditemukan setelah 14 hari tenggelam di Sungai Aare, Bern, Swiss.

Bisa dibilang gw cukup sering menjadi anak hilang. Ada deh tiga kali (atau bahkan lebih?) gw membuat orang tua gw panik karena gw hilang. Setidaknya ada tiga pengalaman gw jadi anak hilang yang masih tersimpan dalam memori masa kecil gw.

Pengalaman pertama gw jadi anak hilang mungkin saat gw masih berumur tiga hampir empat tahun?  Kala itu gw tentu sudah bisa berjalan, tapi gw masih belum bersekolah. Masuk TK itu biasanya umur 4 tahun kan ya? Yang gw ingat, gw belum masuk TK saat gw jadi anak hilang untuk pertama kalinya.

Ceritanya begini... Gw dan adik gw si O berbeda umur 1 tahun (persis). Mama tentu sangatlah repot mengurus dua bocah macam gw dan adik gw. Kalau dibiarkan di rumah saja, entah gw atau adik gw pasti rewel dan nangis. Maklumlah kami selalu bertengkar meski umur masih batita. Entah tarik-tarikan mainan atau nampol muka, bahkan saling nyolok mata yang menyebabkan kami berdua nangis. Tentu saja sikap kami berdua tersebut membuat kepala mama hampir pecah. Jadi mama memutuskan untuk mengajak kami jalan-jalan berjalan kaki ke alun-alun kota.

Rumah gw sebetulnya ga jauh dari alun-alun kota, paling jalan kaki santai 10 menit juga sampai. Nah sewaktu di tengah jalan, baru setengah jalan lah, mama lupa membawa suatu barang sehingga mama kembali ke rumah. Saat itu adik gw digendong oleh mama dan gw jalan di samping mama. Mama mengira gw berjalan mengikuti mama pulang, tapi ternyata gw tetap jalan lurus terus menuju alun-alun kota. Atau jangan-jangan kala itu mama lupa kali ya sama gw? ๐Ÿ™ˆ

Sesampai di rumah, mama heran karena gw ga ada. Kepanikan pun mulai terjadi di rumah gw, sedangkan gw sih asik jalan-jalan sendiri hingga sampai di alun-alun kota. Jujur saat itu sih gw ga sadar kalau gw sedang jadi anak hilang. Gw ingat gw mengitari alun-alun kota sendirian. Mengusapkan tangan gw dengan riang pada dinding menara alun-alun yang berada di tengah saat mengitari menara tersebut. Lalu gw berjalan ke arah perumahan dekat situ dan mampir di satu rumah.

Gw ingat gw masuk ke dalam rumah dan diajak bermain oleh sang pemilik rumah. Di rumah itu ada satu orang ibu muda yang sedang menimang bayinya dalam ayunan kain. Gw membantu mengayun ayunan kain tersebut. Kalau gw pikir lagi sekarang, kok si ibu muda itu ga heran ya dengan keberadaan gw yang masuk ke rumah dia tanpa permisi seperti kucing liar? ๐Ÿ˜… Bahkan kayanya gw tidur siang di sana karena ditawari oleh si ibu.

Kondisi rumah gw saat itu? Tentu saja papa marah sama mama karena ga sadar telah hilang perhatian sehingga gw hilang. Papa dan mama berusaha mencari gw. Menurut cerita mereka sih mereka panik dan minta bantuan para tetangga. Papa naik sepeda keliling area dekat alun-alun, sedangkan mama menunggu telepon di rumah kalau-kalau ada yang mengabari telah menemukan gw. Hingga sore hari, gw masih tidak ditemukan. Papa sudah takut kalau gw diculik dan dibawa ke Jakarta untuk dijual. Jadi kalau sampai malam masih belum ditemukan, papa mau telpon ke radio dan meminta tolong supaya disiarkan berita tentang hilangnya gw.

Untunglah ternyata ada pelanggan orang tua gw yang mengenali gw saat gw sedang asik bermain kelereng dengan anak-anak lainnya dekat pesta pernikahan warga. Jujur part ini gw ga ingat. Tapi kata papa sih gw ditemukan saat sedang asik bermain kelereng. ๐Ÿ˜… Nah pelanggan yang mengenali gw itu langsung memesankan becak untuk mengantarkan gw pulang. Gw naik becak seorang diri sampai di rumah. Gw masih ingat wajah papa dan mama yang menunggu gw di depan rumah. Dengan polosnya gw turun dari becak dan disambut oleh mereka.

๐ŸŽˆ๐ŸŽˆ๐ŸŽˆ

Pengalaman kedua jadi anak hilang lagi-lagi saat pergi bertiga dengan mama dan adik gw. Kala itu kami pergi ke pusat perbelanjaan. Umur gw sepertinya sudah memasuki SD karena gw sadar jadi anak hilang. Ceritanya mama lagi belanja di food mart gitu, sedang bayar belanjaan di kasir. Bosan menunggu, gw ke arah depan kasir dan asik bermain di depan mesin yang kalau kita masukin tangan, mesin tersebut akan meramal nasib kita. Kalian pernah ga sih lihat mesin beginian? Gw masih ingat mesin ini berwarna abu-abu dan tinggi besar. Bentuknya wajah dengan rambut gondrong gitu layaknya matahari. Pada bagian mulutnya itu ada space untuk memasukkan tangan kita. Nah gw asik masuk-keluarin tangan gw di mulut si mesin ramal itu. Kenapa asik? Karena tiap gw masukin tangan, si mesin akan menyala kedip-kedip gitu. Jadi buat gw yang masih bocah ingus, mesin ini sungguh menarik.

Setelah gw bosan dengan mesin itu, gw melongok ke arah kasir untuk kembali kepada mama. Entah mengapa gw ga menemukan keberadaan mama dan adik gw. Panik dong gw. Gw pun mulai berjalan keluar mall bahkan berlari berharap gw bisa menemukan mama. Hebatnya, gw bisa nyebrang jalan kecil loh kala itu. Niatan awal sih gw akan jalan terus nyusurin jalan karena setau gw kalau disusurin terus akan sampai ke rumah. Gw makin panik karena bingung dengan bentukan jalan yang sepertinya bukan mengarah ke rumah gw. Gw pun lari kembali ke mall berharap bisa menemukan mama di sana dan lagi-lagi nyebrang jalan kecil. Untung saja gw ga ketabrak ya karena gw nyebrang jalan sambil berlari ๐Ÿคฃ Gw sudah menangis sambil berlari saat itu. And you know what, sungguh gw bahagia banget saat gw kembali ke mall sudah ada mama dan adik gw berdiri di depan pintu mall. Gw lari sekencangnya ke arah mama dan memeluk mama sambil menangis sesegukan. Mama bilang, mama menghubungi pusat informasi mall untuk memanggil gw dan bertemu di pintu masuk mall. Tentu saja gw ga dengar pengumuman itu karena gw kan sudah keluar mall duluan. Untung saja gw kembali ke mall, kalau tidak, entahlah nasib gw saat itu. ๐Ÿ™ˆ Kami pun pulang ke rumah naik angkot dalam keadaan gw masih nangis sesegukan. Sampai-sampai penumpang angkot kepo dan menanyakan alasan gw nangis sesegukan gitu. ๐Ÿคฃ

๐ŸŽˆ๐ŸŽˆ๐ŸŽˆ

Pengalaman ketiga gw sebagai anak hilang, yaitu saat kami sekeluarga pergi jalan-jalan ke Pekan Raya Jakarta (PRJ). Kalian tentu tau dong kalau PRJ itu luasssss banget, apalagi bagi anak kecil macam gw saat itu. Sudah luas, ramai pulak. Tapi untunglah hilangnya gw di PRJ ini tidak sendirian karena gw hilang bersama mama. ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ Kalau gw sendirian sih, bakal panik berat deh... Hilang di mall kecil saja sudah nangis sesegukan, apalagi kalau hilang sendirian di PRJ. Kalau tidak salah ingat, gw dan mama tuh kepisah dengan rombongan keluarga yang pergi ke PRJ. Maklum ya saking luas dan ramainya, jadi kepecar gitu dan terpisahlah kami berdua dari rombongan keluarga. Mama sudah agak bingung karena ga menemukan rombongan dan berkata "Nah lu kita hilang" Karena saat itu komunikasi tidak secanggih sekarang, belum ada ponsel supaya bisa saling menghubungi. Jadi satu-satunya cara adalah dengan meminta bantuan pusat informasi. Tapi yang gw ingat, akhirnya kami berdua kembali parkiran mobil dan menunggu di sana sampai rombongan keluar kembali ke mobil. Pengalaman yang ketiga ini sebetulnya ga bisa dibilang anak hilang juga sih ya karena masih ada mama bersama gw. Hehe. Tapi itulah secuil ingatan masa kecil yang gw ingat.

Kalau kalian sendiri, pernah mengalami jadi anak hilang?

4 comments:

  1. aku bacanya deg-degan mbak
    ngebayangin kalau sampai orang yang dirumah itu, ada niatan nggak baik gitu.
    Terus nyebrang jalan sendiri, termasuk berani juga mba Friska waktu kecil

    ingatan aku waktu kecil lupa-lupa ingat, bahkan banyak lupanya. Nggak banyak yang bisa diceritain.
    Ada sih waktu SD, udah agak gedean, waktu itu diajak sama pembantu kosan naik bis ke Banyuwangi, aku iya iya aja. Untungnya bisa balik ke rumah, pas udah gede gini jadi mikir, kalau waktu itu ternyata aku mau diculik gimana
    makanya, dulu agak trauma sama kota Banyuwangi hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dipikir-pikir emang serem ya kak. Masuk rumah orang seenaknya, nyebrang jalan, untung ga kenapa-kenapa ๐Ÿคฃ

      Waduh cerita kak Ainun horor juga. Sampe dibawa keluar kota gitu. Bahkan sampai trauma. Untung saja bisa kembali ke rumah ya kak

      Delete
  2. Ya ampun, Pik. Hobi amat sih ilang2an ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Baca pengalaman ilang u pas bocah itu kocak betul, dah. Bisa2nya malah anteng masuk ke rumah orang asing abis itu main kelereng tanpa nyariin mama u, biasanya anak bocah gampang panik gitu klo mamanya gk keliatan, kan wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gtw nih Mei lagi kecil sering jadi anak ilang ๐Ÿ˜… Nah pas itu bener2 masi belum ngerti. Asik sendiri. Pas uda gedean baru deh sadar kalo ilang haha makanya nangis kan…

      Delete

Powered by Blogger.