Chili Side Effect

September 14, 2021

Sudah lama nih gw ga update tentang kehidupan gw. Ada yang penasaran ga? 不不不 Oke tanpa basa basi, gw ceritakan sedikit kisah pilu gw soal hate love relationship dengan cabe. Mari disimak yak... 

Perayaan ulang tahun Mr. Q dibarengi dengan perayaan ulang tahun kakak ipar juga. Maklum ultahnya deketan gitu mereka. Hari Selasa kakak ipar yang ultah, hari Jumatnya si Mr. Q yang ultah. Nah karena rayain bareng, dibuatlah acara makan keluarga bersama di hari Minggu siang. Saat itu kakak ipar bawain ayam taliwang dari Manuk Locale.

Tentu saja yang namanya ayam taliwang itu khas dengan cabenya yang gurih-gurih enyoy dan pedas.  

Menggiurkan bukan melihatnya? Eh tapi itu ayam plecing sih yang di dalam foto. Tapi menurut kakak ipar, yang dibawa adalah menu ayam taliwangnya. Saat gw perhatikan bentuknya kayanya mirip sama di foto. 不 Jujur gw ga tau bedanya. Wkwkw. Saat itu sambelnya ga langsung dicampur kaya di foto. Tapi dipisahin dan ada beberapa level: tidak pedas (cuma ada dua paket), sedang, pedas, dan sangat pedas. Tak lupa juga dipesan kangkung plecing nan nikmat dari Manuk Locale juga.

Gw saat itu sudah agak lama puasa makan cabe ato sambal. Mulai puasa di akhir Juni dan cukup konsisten ga makan cabe atau sambal. Paling ya kalo ada makanan pakai cabe, cabenya gw sisihkan. Ga dilahap kaya sebelum gw puasa. Bisa dibilang hari Minggu siang itu merupakan pertama kalinya gw cheating makan sambal lagi. Jujur guys, gw itu orang yang suka sambal ato cabe, keputusan puasa makan sambal itu merupakan keputusan besar dalam hidup gw. Bayangin coba makan nasi uduk ayam goreng tanpa sambal. Alamaaak kurang nikmat. 唐唐

Balik lagi ke cheating hari itu... Saat gw makan ayam taliwang cocol sambalnya sih biasa aja. Gw makan yang level sedang saat itu. Ga berani lah gw makan yang sangat pedas karena sudah lama ga makan sambal biasanya level kuat pedasnya jadi kembali cupu. 不 Terus gw makan juga kangkung plecingnya. Nikmat dengan rasa asam, asin, dan pedasnya. Tapi saat gw lahap bumbu merah-merah yang ada di kangkung plecingnya... Alamak, nyelekit kali itu cabe. Keringet bercucuran dan tempo makan berubah cepat. Lidah sakit banget karena si cabai super itu. Tapi setelah beberapa lama gw makan dengan lalap timun, rasa pedas nyelekitnya berangsur-angsur hilang.

Berhubung sisa ayam taliwang masih ada di hari Senin. Gw masih bandel makan lagi padahal hari Senin pagi gw terbangun dengan kondisi tenggorokan yang sudah agak sakit. Tapi ga mungkin toh ya makan ayamnya tanpa cocol sambal. Tetap saja gw paksakan dengan cocol sambal. #badung

Malam harinya, rasa sakit di tenggorokan menjadi-jadi guys. 不不 Bahkan Selasa sore gw sampai demam dan badan gw pegal serta sakit-sakit. Untung tiap pagi gw rutin konsumsi perasan lemon. Nah sebacanya gw, perasan lemon ini cukup membantu meringankan sakit tenggorokan. Gw juga mengaduk satu sedok makan madu ke dalam segelas air hangat supaya bantu meredakan sakit di tenggorokan gw. Tapi karena ga kunjung sembuh, hari Rabunya gw konsultasi ke dokter secara daring. Diresepkanlah obat Degirol dan Lameson. Gw request ke dokternya supaya jangan diresepkan antibiotik karena gw kan konsumsi probiotik. Nanti mikrobiome baik pada ikutan metong juga lagi kan karena antibiotik. 不 Gw juga ijin ga masuk karena ingin bedrest seharian. Bos gw saat itu sudah agak takut gw terpapar Covid-19, tapi gw rasa ini tuh bukan Covid-19. Murni karena efek samping makan cabe.  

Hari Kamisnya kondisi gw membaik, masih ada sedikit sisa rasa sakit tapi sudah ga separah di hari Selasa dan Rabu. Kini saat gw nulis tulisan ini, gw sudah ga sakit tenggorokan (kondisinya sudah seminggu dari awal gejala). Tersisa pilek dan sedikit batuk efek sakit tenggorokan. Obat sakit tenggorokannya sebetulnya sudah ga gw konsumsi di hari Jumat minggu lalu karena gw sudah ga rasa sakit lagi. Tapi karena masih ada pilek dan tenggorokan malah jadi gatal, gw ganti obat jadi obat batuk ibu dan anak di hari Senin kemarin. Gw coba minum obat batuk ini dulu deh sampe esok hari. Doakan supaya gw segera sehat kembali ya. Oia, obat batuk sirup ini gw suka rasanya. Ada yang pernah minum obat batuk ini juga? Yang kemasan kardusnya warna merah itu. Hehe.

Sejak sakit tenggorokan di hari Senin minggu lalu, gw berjanji sama diri gw sendiri untuk ga bandel makan cabe ato sambal lagi. Gw sebetulnya memutuskan puasa cabe itu ya karena gw cukup sering radang tenggorokan. 不 Badan gw ga mampu menerima efek samping dari makan cabai. Kalau teman-teman ada yang mengalami chili side effect kaya gw juga kah?

塔塔 

34 comments:

  1. Mbaaakkk kayaknya kesalahan banget buka postingan ini malam-malam dan pas belom makan huhu

    Btw aku juga suka bangeett sambaaall. Tp bukan yang sampe pecinta puedes bgt gtu hehe. Sekadar ada rasa pedas. Apalagi berkuah beeuuhh mantapp 中中中 karna bagiku makan untuk dinikmati bukan menyiksa diri hehe

    Aku sejauh ini blm pernah sampe parah gru sih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wadow moon maap ya kak Dea. Ayo segera siapkan makan supaya bisa diisi perutnya hehehe

      Aduh macem baso kuah pake sambel. Beuh enak banget!! Aku pun makan cabenya sebetulnya ga yang sampe kepedesan banget di lidah kak. Tapi somehow after effectnya itu yang ga enak. Tenggorokanku suka sakit seudahnya. Jadi makanya aku sudahi sajalah hubungan dengan si sambel

      Delete
  2. Yaampuuun... asli ngiler liat postingan ini... :))

    Kalau aku makanan pedes efeknya lebih ke perut. Kalau pas kondisi asam lambung normal, makan makanan yg kelewat pedes bikin perih pas BAB keesokan harinya. Tapi kalau pas asam lambung lagi naik, ya siap2 aja mual dan hoek hoek

    Tapi, emang asa berkurang satu kenikmatan dunia tuh kalau ga makan sambel :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku malah kemaren kaga ada sakit perutnya kak. Kadang ada yang bikin perut panas tapi ga sampe mecret. Yang ada ya ke tenggorokan. Ckckck

      Betul. Kalo ga pakai sambel tuh berasa kurang dan hambar. Kurang warna gitu istilahnya 必必必 Tapi mau gimana lagi, aku harus putus hubungan sama cabe. Soalnya efeknya ga enak bener. Huhuhu

      Delete
  3. Semoga cepet sembuh Mbaaa dan jangan bandel-bandel hahahaha
    Tapi, aku paham sih gimana rasanya gak bisa makan sambel padahal doyan banget, aku juga suka makan sambel atau yang pedes-pedes tapi gak bisa dengan porsi pedes banget karena ujung-ujungnya pasti jadi sakit perut tapi engga bisa ngebayangin kalo makan tanpa ada sambelnya 丹‍♀️

    Baru tau kalo makan sambel/cabe (kebanyakan?) bisa bikin radang tenggorokan gitu, selama ini sih taunya pasti bikin mules-mules gitu. Padahal kalo di rumahku cabe itu malah kayak obat wkwkwk pilek aja disuruh makan pedes-pedes biar cepet sembuh hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih kak Tikaaa. Sekarang sudah sembuh puji Tuhan

      Nah ituuuu sedih banget aku tiap makan nasi uduk ayam goreng terutama, nikmat banget itu kalo pake sambel terus makannya pakai tangan gitu heheheh
      Apalagi aku pernah beli nasi uduk, lele goreng, si lelenya ini hambar sebel bangetttt. Musti dimakan pake sambel baru yahud. Tapi gimana, harus tahan huuhuhu

      Sebetulnya dibilang kebanyakan engga juga sih kayanya. Cuma cocol-cocol cantik aja gitu kak. Tapi langsung bikin tenggorokanku sakit besokannya. huhuhu
      Wadoow pilek disuruh makan cabe?? Yang ada aku jadi makin sakit wkwkw

      Delete
  4. Obat batuk ibu anak yang ada tulisan chinanya itu yaa, Friss? Itu andalan mamaku banget dari aku kecil. Pokoknya kalau ada gejala batuk, tenggorokan gatel, langsung neguk obat itu hauhahaha. Kadang-kadang juga dilarutin gitu di air anget, diminum juga bikin adem hihi

    Eniwei, semoga sekarang udah baikan ya Fris! Yaaampun akutu juga hate-love relationship banget sama cabe. Suka tapi nggak kuat pedas. Sekarang makan gorengan apa pun kudu cocol sambel baru enak hahahaha. Tapi aku kalau udah kepedasan paling parah bolak-balik kamar mandi seharian wkwkwk sekarang nggak berani pedes-pedes karena menyusui, kacian si baby nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ciii. Tulisannya NIN JIOM PEI PA KOA gitu sih yang ada alfabetnya. Tapi atasnya huruf kanji. Iya enak ci. Aku juga pas kecil dikasih sirup ini saat batuk. Cuma ganti jadi obat batuk Harvest yang kemasannya warna hijau. Ini juga enak. Tapi berhubung harganya makin mahal, jadi ga pake itu lagi hehehe

      Puji Tuhan ci sekarang sudah sembuh Aku malah kayanya ga pernah makan pedes sampe bolak balik WC deh. Paling jadi mencr*t aja ci sekali, ga sampe bolak balik. Cuma ya seringnya malah sakit tenggorokan. Ckckck Nah aku tuh tim makan gorengan gigit cengek alias cabe rawit ci. Tapi sekarang boro-boro gigit cengek. Uda aku putusin si cabe wkwkwk

      Wah iya, kalo lagi menyusui jangan dulu ci. Si baby nanti kepedesan heheeh

      Delete
  5. Oh mbak Frisca tidak makan cabe karena menyebabkan sakit tenggorokan bahkan bisa parah begitu sampai tidak masuk kerja. Kalo memang begitu sebaiknya tidak makan cabe ya biarpun makan makanan kalo tidak ada cabenya rasanya kurang.

    Kalo aku makan cabe kalo sedikit tidak apa apa sih, tapi kalo banyak pasti bisa panas dalam, tenggorokan sakit, dan yang parah sariawan. Jadi malas makan kalo sariawan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mas Agus tim yang makan pakai cabe juga ya? huhu Betul kalo sudah biasa makan pakai sambel, sekalinya ga pake ya berasa ada something missing hahahha Cuma ya aku harus kuat-kuatin aja dah. Istilahnya makan makanan rasa original jadinya hahaha

      Wuiiih mas Agus juga kalo sudah kebanyakan jadi buruk juga ya efeknya. Memang harus dikit aja ya mas. Ga boleh over.

      Delete
    2. Betul mbak, biarpun kadang sariawan itu tetap saja tidak ada sambel atau cabe rasanya ada yang kurang.

      Sebenarnya sedikit kok sambelnya cuma setengah sendok tapi sudah terasa efeknya, padahal sambel cabe merah, bukan cabe rawit merah yang pedas banget itu.

      Kalo teman saya ada yang makan bakso sambalnya dua sendok, gila lihatnya, tapi anehnya tidak apa-apa.

      Delete
    3. Hihi tetap bandel ya. Meski sariawan, cabe ga boleh lewat 五

      Waaah mungkin cabe merahnya lagi pedes-pedesnya. Aku juga pernah makan cabe ijo yang biasanya ga begitu pedas, eh kali itu pedes banget. Sampe keringetan makannya

      Iya aku jg pernah ada kenalan yang makan bakso tuh bukan bakso disambelin tapi sambel dibasoin 必
      Kuat banget dah. Sampe tukang basonya kadang ogah jualan ke dia karna ngabisin sambelnya hahha

      Delete
  6. Semoga kondisi Mba Fris sudah semakin membaik ya skrang... Amin.

    Makan nasi uduk tanpa sambel jelas beda ya Mba kenikmatannya. Orang biasanya orang2 tuh kalau makan nasi uduk sukanya pada request "Bang, sambelnya banyakin ya.." huahaha aku gitu juga soalnya.

    Aku sambel juga suka. Cuma ya itu levelnya masih Cupu punya. Kalau ke mie setan paling requestnya yang level setengah atau level 0 yang nggak ada di daftar menu . Ya namanya aja udah Mie Setan. Orang2 kesini mau makan pedes tapi aku beda sendiri..

    Btw lagi foto ayamnya menggugah selera banget. Untung pagi ini udah sarapan Nasi Ayam rames. Haha

    Mba Fris kalau nggak salah dulu pernah nulis cerita soal Efek cabe yg smpe bikin muntah darah itu kan ya Mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebetulnya kondisinya sudah sehat. Eh tapi gagara semalem makan nasi padang, cabe ijonya lupa kaga minta dipisah. Alhasil aku kepedesan dan sekarang tenggorokannya agak bermasalah lagi. Hadeehh

      Iya sambelnya nasi uduk kan mantep yak. Huhu tapi sekarang aku makannya jadi pake kecap manis doang huhuhu sedih 必

      Aku juga pas coba recheese chicken wing yang pedes itu, dulu cuma kuat level 1 wkwkw coba level 2 pernah dan alhasil nyiksa lidah pas makannya. Sekarang kayanya kalo aku pesen itu lagi, pesennya yang level nol deh wkwkwk

      Sarapan paginya berat uga Bayu. Nasi Ayam rames

      Wah sampe muntah darah?? Kayanya itu bukan aku. Seumur-umur puji Tuhan ga pernah muntah darah Bayu. Parahnya sakit tenggorokan ini. Huhuhu

      Delete
    2. Oalahh bukan Mba ya.. duh jadi malu karena sotoy.. Pangapunten gih Mba

      Hhmm, ikut sedih dngernya Mba.. semoga lekas membaik lagi

      Aku ngebayangin Nasi Uduk pke kecap manis. pasti kurang nampoll ya mba. Iyahhh.. haha. Kayanya efek bales dendam karena semalem nggk makan. Jadi pagi pas pergi ke rumah makan 24 jam. Ehh ngiler ngeliat lauknya. Hoho

      Delete
    3. Iya bukan aku Bayu. Santuy aja Bayu eheheh

      Makasih banyak Bayu. Puji Tuhan kemaren sehari doang nyerinya. Ga sampe sakit 3 hari

      Aduh iya Bayu. Ga ada nampol-nampolnya hahaha Tapi daripada nanti kumat. Yowes lah kecapan aja

      Wuooo, malemnya ga makan malam?? Lagi puasa apa gimana Bayu? Tapi kadang ke tukang nasi rames tu menggiurkan gitu ya liat lauknya. Hehehe

      Delete
  7. Belum ada post baru nih mbak Frisca, sepertinya lagi semedi dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih mas Agus. Lagi cape gitu dan kedistraksi sama drakor Penthouse 3 hahaha Jadi mager nulis. 五 Padahal draftnya uda banyak yang minta diselesaikan hahaha

      Delete
  8. Semoga lekas sembuh mbak Friska.... Aku lihat gmbar ayamnya, jadi pengen makan ayam nih. Hahaahaa. Kondisi baru aja sarapan, masih kenyang. Walaupun sarapannya cuma pake mie instan plus nasi

    Oh ya, untuk foto cabenya. Saya ketika di Sumatera, tidak menemukan bentuk cabe seperti itu. Baru ketika hijrah ke Pulau Jawa, bentuk cabe memanf banyak yg begitu. Apa cabe Sumatera dan Jawa beda yak hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih ya Dodo. Sudah sehat kembali sekarang Wadow wadow. Tipikal anak kos ya, makan mie instan pakai nasi hahaha

      Oh itu foto cabe gendot alias cabe setan Dodo. Pedesnya paling pedas lah daripada cabe merah, cabe hijau, atau cabe rawit. Mungkin di Sumatera jarang yang nanam cabe ini Dodo. Jadi jarang ditemukan. Atau peminatnya sedikit 不 #sotoy

      Delete
  9. kalau aku kan udah kena GERD lama dan menahun
    jadinya engga bisa yang sampai mbrebes mili
    tapi kadang ya khilaf juga
    engga cuma sakit rasanya kayak malaikat izroil udah di tenggorokan soalnya sakit banget nyeri dan sendawa gak berhenti
    paling sakit pas mau tidur mbak rasanya terbakar
    biasanya klo diminumin lansoprazole jadinya agak enakan
    tapi ya dasar kapok lombok ya mau gimana lagi hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaampun kak Ikrom. Parah banget ya itu. Lebih parah daripada aku huhuhu
      Mustinya emang bener-bener udah ga makan cabe lagi yak.. Tapi kadang tetep suka gatel yak?

      Delete
  10. Ya ampuuuun sampe segitu effect nya ya mbaaa... Iya sih, kalo udah begitu mah, memang lebih baik stop pelan2. Aku sendiri pecinta pedas kelas berat 不. Sebagai orang Batak kayaknya di keluargaku anak2 udah dicekokin cabe sejak 2 tahun hahahaha.

    Makanya jujur aku ga bisa makan tanpa cabe. Tapi tetep yaaa tau diri dan batasan. Terlalu pedes kayak reecheese level 5, aku ga kuat. Pernah nekad coba, dan aku tepar 2 hari Krn lambungnya suakiit banget sampe ke ulu hati. Sejak itu aku ga berani. Jadi memang hrs tau sih level kita sampe mana. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Fanny sih pecinta pedasnya super ya kak hahaha Aku mah ga ada apa-apanya. Kalo pedes nyelekit aja uda langsung sakit tenggorokan. Sedihhh...
      Waduuh dari 2 tahun uda makan cabe? Kuat itu kak?

      Waduuuww parah uga ampe tepar 2 hari. Emang harus tau batas ya kak. Nah karena batasku seuprit, jadi ya ngindarin deh kalo uda pedes-pedes huhuh

      Delete
  11. Halo mba Friska salam kenal ya dan semoga cepet sembuh juga ya mba. Ngeri juga ya mba sampe segitunya efek yang mba alami gara gara makan sambel, kalo saya sendiri sih nggak pernah sampe kaya gitu. Paling kalo udah jarang makan sambel terus makan lagi sambel yg pedesnnya bukan main saya cuma ngerasa melilit aja nih perut, bener bener cuma ngerasa melilit doang gitu sakit.

    Btw kalo saya tiap pagi minum perasan jeruk nipis, yap baik jeruk nipis dan lemon emang bagus buat tenggorokan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo kak Endam. Salam kenal juga ✋
      Makasih kak Endam untuk doanya. Puji Tuhan sekarang sudah baik-baik saja.

      Bagus deh kak kalo ga sampai jadi radang tenggorokan kaya saya. Sumpeh nyiksa banget Meski perut melilit juga nyiksa juga sih...

      Betul. Jeruk nipis juga bisa untuk tenggorokan. Dia ngencerin dahak juga. Cuma aku lebih suka lemon untuk rasa. Hehehe

      Delete
  12. Hola mba Friscaaaa

    Saya juga sedang mengurangi konsumsi sambal, meski nggak bisa sepenuhnya hilang total, tapi jadi berkurang lumayan banyak. Seminggu sekali atau dua kali~lah minimal 不

    Kalau saya alasannya karena perut sudah nggak sekuat dulu, yang mana dulu sering nekat makan cabe banyak, setiap gigit satu tahu goreng saja bisa sambil makan 4 rawit. Wk. Sekarang haduuuh nggak kuat, langsung mulas-mulas cobaaak Jadi sambal tuh semacam dekorasi dan penambah sedikit rasa doang sekarang fungsinya

    Sehat-sehat selalu, mba Frisca 均

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hola kak Eno... Maaf lama juga ya aku baru balas... Uda lama ga berseliweran di dunia blog ini hehe

      Wiiiw kak Eno lebih ke sakit perut ya. Aku di tenggorokan, jadi takut kalo makan sambel kepedesan gituu.. Tapi kak Eno lebih epic sih, aku kalo makan gorengan, satu gorengan paling 2 rawit. Kak Eno bisa sampai 4. Uwooooww

      Sehat-sehat selalu juga ya kak Eno 弘

      Delete
  13. mungkin efeknya adalah radang tenggorokan, kalau radang memang pernah
    tapi kalau makan cabe atau pedas nggak selalu kambuh radangku mbak
    nahh ayam taliwang mah siapa yang nolak hahaha, aku juga mau, tapi kadar pedesnya nyesuain aja, kalau di jember, nggak terlalu pedas banget, masih normal di lidah

    waktu itu pernah beli ayam taliwang waktu ke Lombok dan emang enak, aku lupa pedesnya kayak gimana, pokoknya ya taunya enak
    cuman memang aku sadar diri, kalau udah terlalu sering makan sambel, besok besoknya sebisanya nggak sering sering juga makannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kemaren emang pedesnya sampe cukup nyelekit sih kak. Ga heran aku jadi radang tenggorokan. Kalo pedesnya cuma suam-suam kuku gitu mah tenggorokanku baik-baik saja. Tapi memang aku menghindari sih. Kalo bisa ga makan sambel.

      Ayam Taliwang Lombok pasti pedesnya mantul tuh kak. Tapi memang enak wkwkwkw

      Pada akhirnya memang harus tau batas diri kak. Jangan keseringan, harus seimbang ya

      Delete
  14. Sambal cabe memang sesuatu yang suker untuk ditolak, nikmatnya itu tidak bisa dilukiskan. heheheheh..
    Kalau berujung tenggorokan nggak enak, saya sich biasanya ngunyah bawang putih mentah 2-3 siung tiap hari kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. wow. Kuat uga ngunyah baput mentah... sampe 3 siung pulak. Aku lebih bisa ngunyah baput kalo sudah dibakar seperti saat makan barbeque.. kalo mentah-mentah bukannya pedes-pedes gimana gitu ya? >.<

      Delete
    2. Awalnya kalau dikunyah memang berasa agak pedes pedes gitu, tapi setelah itu rasakan tenggorokan jadi segar

      Delete
    3. Uwaaaa tapi mulut jadi bau juga kak Putu... Aku tetap pada minum perasan lemon saja

      Delete

Powered by Blogger.